Diposkan pada MY FAMILY, Si Sulung

SULUNG KE PANGANDARAN


Minggu lalu … si Sulung pergi berdarmawisata ke Pangandaran.  Bersama seluruh teman-temannya, anak kelas 9 Madrasah Tsanawiyah.  Ini semacam acara perpisahan setelah mereka selesai menempuh ujian akhir.

 

So ceritanya Minggu pagi tanggal 7 juni,  jam 6.30

Aku mengantarnya ke Sekolah.  Tempat berkumpulnya rombongan.  Sampai di sekolah … Bis-bis besar sudah tersedia.  Ada sekitar 7 Bis.  Aku drop si Sulung … agar dia bisa cepat menuju bis dan melaporkan kehadirannya.  Sementara aku mencari tempat parkir …

 

Kebetulan aku dapat parkir yang dekat dengan Bis si Sulung berada … so aku dengan leluasa bisa melihat dia dari luar …

 

Dan ketika aku muncul keluar dari Mobil ku …

Seketika ada satu dua teman si Sulung satu bis … yang menunjuk kearahku … seraya bicara sesuatu ke si Sulung … Mungkin bunyinya … ”Eh Tyo… Tyo … itu babe lu tuh !”

 

Hahahaha … And yes entah mengapa … satu bis melihat kepadaku semua … ada yang tersenyum … ada yang mengangguk … ada yang tertawa … ada yang dadah-dadah … heboh.

 

Hanya ada satu anak muda yang cemberut … dan membuang muka …

Ya … dia tak lain dan tak bukan adalah … Si Sulung … Si Tyo lah yang cemberut …

Mungkin dalam hatinya dia protes … ”Yah … malu nih … jangan deket-deket sini dooonng, Tyo kan udah gede … udah hampir SMA gitu loh …”

 

Tapi aku tak peduli … aku tetap senyam-senyum kepada anak-anak muda di Bis itu.

Seraya melambai-lambaikan tanganku … Huahahaha … tambah hebohlah seisi bis itu dengan canda ria teman-teman  si Sulung.  Aku tidak tau … Ini aku menonton mereka … atau justru merekalah yang sedang menonton aku …

Yaaa… Teman-teman si Sulung cukup mengenalku … beberapa dari mereka pun tak sungkan-sungkan menyapa … Pagi Oomm … nganter Tyo ya Oomm …???”

 

Mereka tau … aku adalah orang tua si Tyo …

Bukan saja karena muka kami yang mirip … tetapi karena memang wajahku sudah tidak asing lagi dimata mereka … hawong 9 tahun di sekolah yang sama … dan setiap ada kegiatan di Sekolah aku selalu menyempatkan diri untuk datang …  Jadilah Wajahku sering beredar di Sekolah …

 

Tentu saja mereka mengenalku dengan baik … !!!  Familiar sangat …

 

So Guys … Have Fun, Be Good … and Take Care ya …

 

(BTW : … Meskipun di Bis … tetap saja … tanpa di komando … anak-anak muda itu memberlakukan masjid mode*on … lelaki duduk dengan lelaki … wanita dengan wanita … ). (sudah by default … otomatis … )

(Sebuah perilaku Islami sekelompok anak-anak Madrasah masa kini …)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

17 tanggapan untuk “SULUNG KE PANGANDARAN

  1. Hehehe.. tenar sangat si Om ini 😀
    Anak seumur Tyo (ABG) emang kadang suka malu Om kalo masih dianterin ama ortunya..
    Untung mereka cuma tau Om ini ayahnya Tyo, coba kalo mereka juga tau kalo Om ini seorang blogger ternama (selebs..hehehe..), bisa-2 mereka minta tanda tangan tuh Om.. 😀 😀

  2. Heem saya koq malah gak pernah malu ya…
    Sampe kuliah aja masih sering dianter bapak ke acara2 kampus.

    Kayaknya gender berpengaruh bgt ya ?
    Kalo cowok emang jadi malu 🙂

    Semoga perilaku Islami seperti itu terus tertanam ya pak, dunia makin gila begini, karakter yg melekat dengan tuntunan agama yang baik tentu bisa menjadi satu filter.

    Salam, EKA

  3. Tyo… yg sabar ya nak, sudah takdirmu memiliki ayah yang seleb, ndak di kantor, ndak di blog, juga di sekolahanmu… terimalah dengan penuh kesyukuran, kalau perlu ditiru… hehehe… 🙂

    ssstt… pak, dadah2annya bukan ke bu guru kan…? 😉

  4. hehe..nanti si sulung juga tau kok om pepatah yang mengatakan ” Aku mencintaimu, lebih dari yang kau tahu.” jadinya ngelanjutin dimana om, si sulung?

  5. Biasa, anak cowok lebih berasa malu ditemani ortu dibandingkan dengan anak cewek. Kl saya dulu malah senang ditemani bapak karena susah sekali mencari free timenya alm bapak disela kesibukan kerjanya

  6. mesjid mode on?? Emang ada party mode on, bos? Baguslah kalau anak2 masih polos gitu. Nggak tahu ya kalau di sekolah2 lain apa relatif campur2 gitu…Terus, apakah kalau duduk nyampur akan mendorong terjadinya hal2 yang tidak senonoh? Wah, aku kurang pengalaman nih kalau yang kayak gini…He he he…

  7. Aku malah paling seneng kalo dianter sama Papi & Mami ke sekolah. Banggaaaaa bener karena Papiku ganteng dan Mamiku cuantikkkksss… hihi… *jadi, alasan Tyo sampai malu tuh, sebenernya apa, yah? hihihihi*

  8. Memang biasanya anak laki malu diantar oleh orangtua atau kakak perempuannya, sepertinya takut dianggap “anak mami”.
    Lain halnya dengan anak perempuan yang “bangga” masih berada di bawah sayap orangtua, atau diantar oleh kakak laki-lakinya.

    Aku sekarang masih menikmati Riku mau diantar, atau kalau bertemu di sekolah malah memperkenalkan, “Ini ibu saya”. Kalau puber pasti berubah deh…..

    Seperti pertanyaan Ijuliars, jadinya Tyo kemana mas?

    EM

  9. si om berjiwa muda sanget!!!
    tenar sanget dikalangan sekolah…

    luar biasa om, posisi defaultnya selayaknya di mesjid. mudah2an segera menular dimana saja

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s