LOAK


.

Tentang menjual sesuatu ke tukang loak.

Pernahkah anda melakukannya ?

Kami pernah !. 
Sejak dulu, orang tua saya, secara rutin, sekali sekala berinteraksi dengan tukang yang satu ini.  Entah tukang loak yang ngider dari rumah ke rumah … ataupun tukang loak yang buka lapak di suatu tempat.

Yang biasanya ibu jual adalah … Koran.  Ya … koran-koran itu kalau sudah lama, bertumpuk-tumpuk dan tidak dibaca lagi … selalu di”lipat” oleh Ibu.  Maksudnya diuangkan … lumayan untuk nambah-nambah bumbu dapur.  Setau saya ibu hanya menjual satu jenis barang tersebut.  Pernah sih sekali dua … saya lihat ibu menjual tas kresek, tapi ini bukan ke tukang loak tapi ke tukang sayur.  Barter dengan sayuran.

Bagaimana dengan saya ?
Saya pun pernah berhubungan dengan tukang loak.  Yang saya jual pun sama dengan Ibu … yaitu Koran.  Jika koran sudah bertumpuk-tumpuk memenuhi gudang di rumah saya.  Saya selalu membawa tumpukan koran itu ke tukang loak.  Kali ini saya harus membawanya sendiri.  Sebab tukang loak tidak diperkenankan untuk masuk ke perumahan kami.  (berbeda situasinya dengan di rumah ibu, yang mana tukang loak bebas berkeliaran, door to door).

Selain koran apa saya pernah menjual jenis barang yang lain ?
Pernah … selain koran … saya juga pernah menjual Aki bekas.  Aki dari mobil pribadi kami … yang sudah tidak berfungsi lagi.  Ternyata harganya lumayan lho.  Lumayan untuk membeli bakso beberapa (puluh) mangkok.  Hehehe. 

Tidak perlu malu menjual barang ke tukang loak.  Yang peting …  yang kita “lipat” itu bukan barang curian bukan ?.

Sejatinya ada banyak jenis barang yang biasanya di loakkan orang.  Termasuk pakaian.
Terus terang saya belum pernah menjual pakaian  … baju … celana jeans dan yang sejenisnya.  Saya dengar banyak teman-teman saya dulu … ketika jaman kuliah … pernah menjual celana jeans kesayangannya … hanya untuk sekedar menyambung hidup … untuk biaya makan sehari-hari dan keperluan kuliah.  Karena kiriman uang dari orang tuanya yang sering terlambat. 

Jasa tukang loak bagi mereka yang membutuhkan … tentu tidak bisa dianggap remeh.

Bagaimana dengan anda ?
Pernah berinteraksi dengan Tukang Loak ?
Apa yang anda jual ?
Dan mengapa anda menjualnya ?
Boleh sharing tak ?

.

.

.

.

30 thoughts on “LOAK

  1. Mama dulu juga sering menjual koran ke bapak tua yang membelinya dan dipikul sendiri. Kalau banyak dia datang dua kali.
    Tapi itu jaman aku SD-SMP Setelah itu biasanya kami taruh (sumbang) di kantor gereja, krn gereja yang menjualkan lalu uangnya sebagai tambahan pengelolaan gedung.

    Aku sendiri belum pernah menjual barang, baik di Jkt atau di Tokyo. Koran di sini “ditukarkan” ke penyalur koran itu sendiri dan kami mendapat tissue WC. Padahal di sini banyak loh tempat utk menjual barang bekas…. Nanti deh aku tulis sendiri di blog. (Semoga tidak lupa)

  2. waktu masih SD dulu aku selalu menemani nenek bawain koran bekas ke sebuah lapak, karena tidak ada tukang loak yang ngider. dulu itu koran belum banyak beredar di kampung kami, sehingga koran bekas nenek dihargai cukup tinggi.. dari sana biasanya kita lgsg ke pasar dan aku dapat bonus dibelikan satu mainan atau buku.

  3. Jual barang ke loak? Pernah lah Om.. Antara lain botol, koran dan barang-barang bekas lainnya selain pakaian.

    Kayaknya saya juga mau buat postingan deh soal ini.. As ussual, kita saling menginspirasi, Om, hehe..🙂

  4. Kalo saya justru sebaliknya Pak, sayalah yang sering ‘nongkrong’ dan berburu barang di pasar loak dan yang sering di daerah Comboran Malang, Yng paling sering nyari onderdil. Terakhir beli spion yang kalo di toko harganya 3 kali lipat.
    Disisi lain, berinteraksi dengan mereka memberikan banyak hal yang bisa diserap, bagaimana pemikiran mereka, kebiasaan berdagang mereka (karena saya juga pedagang), pada akhirnya melahirkan rasa syukur bahwa kita tidak perlu takut atas persaingan dagang karena rejeki sudah ada yang ngatur dan yang penting kita tetap berusaha. Dari puluhan lapak loak yang berjejer dengan dagangan yang sejenis, tapi mereka tetap bertahan bertahun-tahun, itulah buktinya
    Wallohu’alam

  5. pernah dong om berhubungan dengan tukang loak sesuai dengan postingan saya sebelumnya bukan🙂 jadi gak merasa bersalah saya kalau main buang saja setidaknya kalau ketukang loak masih bisa dimanfaatkan

  6. pernah oom,
    seringnya ya koran…, buku sekolah bekas atau majalah..
    tapi karena mereka nawarnya segitu2 aja, koran sekitar 700 sekilo,majalah lebih murah, akhirnya kusuruh mbak asisten aja yg jualin … buat uang jajan dia…
    tapi belakangan ini karena anak2 juga nggak perlu kliping berita koran lagi.. daripada numpuk, kalau udah ada beberapa lembar taruh aja di bak sampah ntar diambil pemulung,

    jual aki bekas pernah juga oom, kalau nggak salah ingat lakunya 50 ribu..

  7. pernah gak ya? kayaknya sih pernah deh om.
    cuma bukan nukar koran, tapi barang2 rongsokan, botol2 sirup😀
    mamak sih yg njualin.
    klo sekarang ini, para asisten di sini yang rajin ngumpulin kardus bekas minuman untuk dijual ke tukang loak. aki bekas juga pernah. kursi2 bekas yg udah gak bisa diperbaiki ya kirim ke tk.loak aja hehehe

  8. pernah Om, rice cooker imut saya konslet, mau saya buang tapi pas lewat tukang loak, ditawar 20 ribu sm si abang, lumayan deh buat beli beras hihihihi

  9. Kemarin waktu kost di YK saya langganan koran, jadi sudah pasti jual koran bekas kalau udah numpuk, hla wong kamar kost saya cuma sempit. Kebetulan ada tukang rongsok/loak yang lewat dan saya jual ke dia. Lalu bapak tukang rongsoknya itu minta nomor hp saya, saya kasih. Ternyata beberapa bulan kemudian ada telepon nanyain: ‘mbak, korannya sudah mau dijual belum?’ hihihi….

    Kalau jaman ibu dulu, sering juga jual ke rongsok botol bekas dan plastik-plastik ember dsb yang udah pecah. Lumayan dapat ganti barang bekas dengan rupiah. Hehe…

  10. Setuju Pak, tak perlu malu berinteraksi dg tukang loak…dari pada barang numpuk2 gak jelas jadi susuh tikus..hehe.. Dulu saat langganan koran pernah ngloakin koran juga, selain itu yg pernah di loakin adalah botol2 bekas..

  11. Pernaah Omm..
    Pertama sih maluu, tapi lama kelamaan urat malunya dah ga ada..
    Kenapa menjual ke Tukang Loak, karena barangnya ga kepake, menuhin tempat..
    Mis, mesin cuci kondisi rusak berat,ga bisa di pake lagi,lumayan 100 rb, ga pake tawar menawar..
    Peralatan bengkel si Po tuh, koran, buku2,..

    SAma-sama menguntungkan kan
    Buat tukang loak..buat aku juga..

    hepi wiken Om

  12. Kalau jual barang ke tukang loak belum pernah Om, tapi kalau beli buku bekas di tukang loak pernah. Lumayan, dua buku Empat Sekawan-nya Enid Blyton hanya lima ribu rupiah.

  13. Pada awal2 pernikahan saya sering berhubungan dengan tukang loak oom. Umumnya ya koran serta barang besar yang sudah tak dipakai. Kadang tukang loak bak petugas kepolisian, matanya lirak-lirik lalu tanya ” Botol2 gak ada, pak?”. Akhirnya botol2 bekas pun katut diloakkan sambil tolah-toleh ke tetangga, maklum saya dan isteri kan pemaliuuuuuuu.

    Alasannya yaaaa
    1.BU: Segera
    2.Barang menumpuk bikin sumpeg rumah.

    Jaman saya SD malah lebih asoy lagi oom. Kala itu ada orang2 yang mencari : brodolan rambut dan tulang. Sampai2 kami pernah menggali kuburan kerbau yang mati dan dipendam di kebun belakang rumah..ketemu tulang2 yang cukup banyak ha ha ha ha…lalu cemara rambut emak ikut tak sabet, maklum saya kan BU untuk jajan ..
    isin aku kalau ingat jaman semono.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. pernah.. sering malah..
    tapi itu si mamah..
    yang di jual koran, panci bekas,,sampai baju baju gak kepake,,
    dituker panci, piring, kadang uang juga.
    tapi mamah doyannya gelas ama piring.

  15. Selain untuk mengurangi isi gudang, menjual barang bekas juga menghasilkan Om.
    Selain aki bekas, barang2 yg terbuat dari besi juga lumayan tinggi harganya.
    Karena saya nggak langganan koran, maka pastinya nggak pernah loakkan koran

  16. Kalau tukang loak plastik-plastik bekas sering dong Om, soale adik-adik saya di pencinta alam kan terbiasa mengumpulkan plastik-plastik itu lalu dijualnya. bener loh hasile lumayan, buktinya organisasi saya bisa jalan lebih dari 6 tahun dengan dana dari sampah yang diloakkan itu🙂

  17. dulu kala waktu kecil saya pernah jual botol bekas kecap warna ijo 5 buah dibayar dengan permen yang dibuat dadakan (gulali) oleh pengepulnya hehe..kayaknya takan pernah terulang kembali
    ”Salam…”

  18. pernah dong om.. klo di rumah aku masih door to door.. ada yg membeli kaleng.. ada yg membeli botol kaca bekas (biasanya bekas kecap gt deh)

    inget dulu jaman waktu kecil kaleng minuman soda yg paling aku incer pas lebaran.. ya buat dijual.. harganya lumayan loh.. 25 rupiah satu kaleng yg sudah dipenyetkan.. dr penghasilan itu aku bs jajan bakso sepuasnya. heheheh

  19. Kalau ortu sering Ompakmas. Kalau saya kayaknya belum pernah. Kalau aki paling tuker tambah dgn yg baru. Koran dll biasanya langsung dibuang atau dimanfaatkan utk bungkus-bungkus. Soalnya tukang loak skrg sudah jarang juga yg door to door.

    Eh, saat ini saya ada dispenser, kulkas & tv 14″ yang tidak kepake. Ada yg minat gak ya? (looooh, kok malah nunut jualan?)

  20. dari koran, aki bekas, botol2 hingga perabotan yg dari barang besi untuk dikiloin juga pernah om. Asal tahu aja…mereka2 itu daya juangnya sangat tinggi karena kalau ga dapat barang ga bisa makan. Apalagi kalau yg namanya pemulung, jam 3 pagi aja udah beredar demi menngais rizqi….(kalau yg ini ga termasuk yg suka nyambi jadi pencuri lho)

  21. Pernaaahhhh banget om. Waktu jaman SD kayanya sering banget ngeloakin botol bekas. Apalagi kalo abis lebaran tuh, banyak banget botol bekas yg bisa dijual. Lumayan buat beli chiki2-an. heheheehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s