Posted in PERASAANKU HARI INI

DINNER


.

Rabu, 25 Agustus 2010

Pulang kantor.
Trainer janjian ketemuan dengan Bunda di salah satu Mall di selatan Jakarta.
Trainer sengaja bawa Tumbler berisi teh panas manis dari Kantor.  Buka di jalan.

Sesampainya saya di Mall tersebut, Bunda SMS … mengabarkan bahwa dia masih agak lama sampai Mall tersebut.  So … saya jalan-jalan saja di Mall serba ada tersebut.  Melangkah kesana-kemari tak tentu arah.

Trainer Lapar … Trainer segera menuju ke Pujasera yang ada di Lantai 4 Mall tersebut.
Suasana sudah agak sepi, karena mungkin yang berbuka puasa sudah selesai makan.
Antri di gerai Bakmi terkenal … pesan … makan.

Singkat kata trainer selesai bersantap sendirian.  Bengong nunggu Bunda yang masih dalam perjalanan.
Dasar Trainer suka usilan.  Maka Saya pun menebar pandangan ke seluruh penjuru pujasera yang luas tersebut.  Banyak keluarga yang masih makan malam disana.  Dan banyak pula diantara mereka yang membawa Anak Balita berikut Pengasuh Anaknya (Baby Sitter) berseragam khas Putih-putih.

Jika saya perhatikan ternyata (kurang lebih ) ada TIGA macam perilaku Majikan dan Baby Sitter dalam hal bersantap Malam …

Type 1 : Dining With …
Baby sitter makan satu meja dengan majikan.  Makan Malam Bersama-sama.  Sang Balita diasuh bergantian.  Majikan makan, Baby Sitter menjaga dan menyuapi si Balita.  Sebaliknya selesai Majikan bersantap … Giliran Sang Baby Sitter yang makan … dan Sang Anak Balita bermain bercengkrama bersama Bunda/Mamahnya atau anggota keluarga lain …

.
Type 2 : Dining Separately …
Baby sitter ikut makan … tapi di meja terpisah … tak jauh dari meja Majikan bersantap …
Balita ikut Baby Sitternya …. Jadi Baby Sitter makan sambil mengawasi dan sesekali menyuapi atau memberi susu sang Balita …  Juga mengajak bermain dan berbicara dengan si Anak sambil dia Makan …

.
Type 3 : Teganya-Teganya-Teganya
Majikan-majikan bersantap malam dengan riang gembira … sambil sesekali membuka belanjaan malam itu.  Berbincang ramai satu sama lain.  Sementara Si Baby Sitter sibuk dengan Anak Balita mereka … memberi makan atau memberi susu … mengajak main … tetah atau menggendong … atau sekedar jalan-jalan di seputar Pujasera tersebut.
Saya memperhatikan tidak ada makanan untuk si Baby Sitter …
Ah kasihan sekali … (Saya berharap, mudah-mudahan saya salah memperhatikan malam itu …)
Namun yang jelas selesai para Majikan bersantap malam … mereka langsung bergegas pergi bersama … dan saya tidak melihat sang Baby Sitter makan malam itu … Baby Sitter Tergopoh membereskan Baby Cart/Kereta Bayi dan juga kerepotan menyangklong Tas-Tas perlengkapan si Balita

Saya mencoba berprasangka baik … Bahwasanya Si Baby Sitter tersebut mungkin sudah diberi uang makan malam atau sudah disediakan makan malam di rumah … Jadi tidak perlu lagi diberi makan di Restoran malam itu.

Masih terbayang wajah-wajah polos wanita-wanita muda itu …
Semoga lebaran nanti mereka bisa membawa sedikit Uang untuk sekedar bergembira berhari raya bersama keluarga mereka di Kampung Halaman …
Semoga saja …

So Sodara-sodara …
Bagaimana menurut pengamatan Anda ?
Bagaimana menurut pengalaman Anda ?
Type yang manakah Anda ?

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “DINNER

  1. dulu… pas masih pake BS, kita sih most of the time ya type 1.
    kecuali… kalo kita makannya itu diundang orang atau kita makan di restoran yang mahal banget hehehe. tapi tetep kita akan gantian makan kok ama BS. cuma ya BS nya kita kasih uang suruh beli di tempat lain (biasanya suruh ke food court). itu kalo emang di mal ya.
    tapi kalo emang diundang orang nya di restoran yang bukan di mal, ya biasanya BS nya kita suruh makan dulu di rumah. yang pasti kita gak akan membuat BS nya kelaparan kok. hehehe.😀

  2. Om ada yang kurang neeh om,
    Sekedar menambahkan…
    Mungkin untuk kategori ke 4 :
    Si Baby Sitter ditinggal dirumah, sedangkan majikannya asyik makan malam.
    Tambahan satu lagi :
    Kategori ke 5 :
    Si Baby Sitter diangkat dari keluarga sendiri, yaitu dari mertua atau orang tuanya…huffhhh…

    Saya ga tau, saya sendiri kategori ke berapa…hehehe (belum punya istri dan anak)
    Jadi mungkin saya kategori ke 99 :
    Saya yang ngasuh baby sitternya…hehehehehehehe….

  3. kalau makan di luar adik saya tipe 1
    saya? belum pernah punya BS, tapi kalau pergi dgn BS adik saya juga tipe 1.

    Tapi kalau beli makanan dari luar justru saya selalu hitung BS dan Asisten RT sebagai anggota keluarga sehingga beli utk seluruh anggota keluarga🙂
    (Saya tidak tega melihat mereka hanya bisa ngiler melihat kami makan makanan delivery)

    EM

    1. Setuju dengan Ibu Imelda, kalo makan di luar selalu satu meja dan mereka saya suruh pilih menu sendiri. Anak-anak malah saya yang pegang.

      Dan kalo beli makanan dibawa pulang, staff pasti saya itung juga.

  4. Saya belum pernah punya baby sitter.

    Jika dengan sopir ( dulu) :

    -makan bersama keluarga, sopir satu meja karena sudah kenal dengan baik.
    -makan berdua dengan sopir, satu meja
    -makan dengan sahabat, relasi yang tak dikenal sopir, makan terpisah. Dia di meja yang lain. Menu silahkan pilih, asal jangan nambah T-shirt, sepatu atau sabuk.
    -jamuan makan resmi (dulu) sopir nggrombol bersama pasukan sopir yang lain-sopir dibekali uang untuk makan sendiri dengan catatan : sopir jangan terlena sehingga saat ada gerakan mereka segera siap.

    ** perlu diingat : ada baby sitter atau sopir yang tak nyaman makan bersama bos, rasanya kikuk, nelan nasi jadi susah, ( ada pula yang merasa kurang kenyang jika makan duduk semeja dengan bos). Mereka lebih senang memisahkan diri pada jarak pandang tertentu sehingga bisa leluasa milih menu yang ringan tetapi mengenyangkan misalnya : nasi putih, karedok, gurami bakar, ayam goreng, pepes kakap merah, jus alpukat, soda gembira dan es dawet. Kayak pas banget di perut dan dihati ha ha ha…***

    Sekarang kalau pergi bersama anak isteri, jabatan saya banyak yaitu sebagai sopir, tukang mbayari belanjaan dan juga tukang traktir……beuh (kata Oyen)

    salam hangat dari Surabaya

  5. Saya pernah lihat yang tipe 3 itu Om. Kasihan lihatnya. Tapi barangkali di rumah mereka sudah makan. Kalau nggak, mau berapa byk baby sitter yg lapor diperlakukan tdk baik?

  6. kesian Babby Sitter versi yang trakir itu…saya sulit mbayangin je pak, soale di keluarga saya itu ndak pernah punyak Babby Sitter, kemana2 babe selalu nyetir sendiri, ato ketika udah punyak SIM, kami yang gantian nyetirin babe.

  7. Aku blm pernah punya pengalaman seperti itu. Hanya dari pengamatan, BS atau Bedinde memang suka “rikuh bin kikuk van kagok” makan satu meja bersama “majikan”.

  8. yang terakhir itu bener bener kejam ya!
    tega benerr…😦

    tyipe 1 itu yang biasa dilakukan,jadi gantian.
    kadang dibaLik,mreka makan duLuan,setelahnya barulah kami makan🙂

    jadi bundanya datang jam berapa om? he he..
    lt.4 pujasera,di PIM:mrgreen:

  9. saya dan baby sitter enrico selalu makan bersama bila ada kesempatan terutama di bulan ramadhan ini
    karena babysitter saya bersuami dan tempat tinggal kami berdekatan, setiap hari saya sahur dan buka puasa di rumah mereka, saya yang membelanjakan semua keperluan makanan dan babysitter saya yang masak
    kan enak, jadi saya tinggal makan, si babysitter juga ga perlu keluar uang hehee

    kalo tipe 3 itu banyak banget pah ditemukan

  10. Yang ketiga benar2 majikan yang jarang dicari duanya.
    Kalau isteri saya nantinya cari Baby Sister, moga bisa seperti type 1

    btw,… kirain salah masuk, ternyata foto profil yang ganti.

  11. Hm…belum pernah punya BS…

    Dulu pernah punya ART…dia lebih seneng kalo di rumah aja, ngerjain PR, belajar, atau mungkin sms/chat sama pacarnya kaliii…… (saya sih seneng2 aja, karena sampai rumah, pas saya capek…ART kan bisa nemenin anak2 selama saya istirahat bentar).

    Tapi kalopun pergi bareng, saya tipe 1..cuman, doi makan duluan, saya n suami nyuapin anak-anak. Baru deh kalo doi dah selesai, anak2 juga dah selesai, saya dan suami makan. Tenang kan kalo begitu🙂

    Kalo yg ke-3..teman saya banyak yg begitu, tp karena BS dikasih uang makan, senilai makanan di situ. Lumayan kan mereka bisa tabung. Biasanya BS dah makan dulu sebelum pergi. Atau mereka bekal makanan dari rumah, sekaligus makanan anak2.

  12. Nomor 3 bener2 sungguh teganya..teganya…

    saya belum pernah punya BS, karena memang belum punya babby,,🙂
    tapi insyaAllah nanti kalo sudah punya BS, moga bisa kayak tipe 1,, sip…!!

    thanks Oom..
    salam..🙂

  13. Salam Takzim
    Karena saya tidak pernah punya baby sister saya hanya menulis pengalamn saya waktu bangun rumah, saat waktu istirahat dan waktunya makan siang say bersimpuh bersama dalam satu tikar menikmati masakan istri setiap ada kesempatan oom
    Makasih oom tips nya
    Salam Takzim Batavusqu

  14. Sering liat ketiga tipe di atas, Om…
    ada BS yang memang rikuh makan semeja dengan majikan, padahal majikannya biasa aja.. ada BS yang tenang-tenang makan setelah tugasnya menyuapi si anak sudah selesai, dan si anak dijaga orangtuanya…

  15. Foto Jaman dulu Pak Trainer Ganteng…..
    …………..
    wah tulisan ini sangat bermanfaat buwat saya….
    jika kelak saya akan menikah dan mempinyai anak….
    pastinya membutuhkan baby sitter…..
    tentunya harus rada jeli nih memilih karakter baby sitter…

  16. kebanyakan saya liat yang type 3 sih Om😆
    Kalau orang Jawa bilang tuh kaya “nggak diuwongke”, nggak diorangkan. Tapi ada juga sih yang juga diajak duduk semeja, walau itu termasuk kejadian langka..🙂

  17. amiinn semoga para pengasuh itu bisa berlebaran dengan riang gembira bersama keluarga mereka..
    kalo dilihat dari ketiga tipe itu kayaknya tipe yang pertama yang palin baik ya.. tidak membedakan sama sekali..🙂

    salam hangat Om..

  18. Saya gak suka makan dengan babu saya kecuali kalau lagi ditraktir pribadi …. kadang babu-babu bergerombol sendiri dan anbu-anbu gerombolan lain …. kalo sama anbu sendiri enakan dia yang traktir dan saya teken tagihan kekantor (he he he) …

    Kalau sama baby sitter tidak punya pengalaman, soalnya belum pernah punya bayi …

    Kalau foodcourt ya cari makan sendiri2 saja ….

    ps: “babu’ – bapak buah … karena ada “anbu” – anak buah

  19. kalo makan sendiri sekeluarga, biasanya sih type 1 Opa.. tergantung pesanan siapa yang lebih cepat datang. Pokoknya gantian deh…

    kalo diundang orang, biasanya saya sih liat-liat dulu sapa yang ngundang. Kalo emang udah kenal baik dan dekat dan ngerti kebiasaan makan saya dan si Mbak, biasanya ikut tetep makan satu meja dengan type 1. Tapi kalo yang ngundang atasan atau yang klien ya ndak saya ajak sekalian.. ndak enak soalnya.. hihihihi:mrgreen:

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s