Posted in TRAVELLING

CONNECTING DOOR


.

a.k.a Pintu penghubung

Ini cerita mengenai travelling.
Sekali sekala Trainer harus melakukan perjalanan dinas untuk mengajar di beberapa kota di Indonesia juga di Luar Negeri.   Perjalanan dinas tersebut membuat saya harus menginap di suatu Hotel.

Masalah memilih kamar di Hotel, saya bukan orang yang rewel.  Sehingga Insya ALLAH … jika tidak terlalu parah betul … saya relatif bisa menerima kondisi kamar apapun yang diberikan oleh petugas hotel.  Asal semua kebutuhan dasar tersedia dengan lancar dan alat-alat berfungsi dengan baik.  Yang penting ada kamar mandi … ada tempat tidur … ada TV … ada listrik … Beres sudah.

Namun demikian … Ada satu sarat yang biasanya saya harus ajukan terlebih dahulu sebelum Check In ke kamar suatu Hotel … Dimana pun !!!.   

Saya pasti mengajukan sarat … Please No Connecting Door

.

Jadi begini ceritanya …
Dihampir semua Hotel, pasti ada beberapa kamar yang bersebelahan yang sengaja dibuatkan Connecting Door.  Pintu Penghubung.  Ini biasanya diperuntukkan untuk Rombongan Keluarga yang berwisata bersama anak-anaknya.  Sehingga ada dua kamar bersebelahan yang sengaja dibuat agar bisa berhubungan satu sama lain …  Orang tua akan tidur di kamar yang satu … sementara anak-anak (dan mungkin Baby Sitternya) akan tinggal di kamar sebelahnya.  Connecting Door memungkinkan mereka untuk saling berhubungan satu sama lain.  Orang tua bisa mengecek anak-anaknya setiap waktu.

Hanya saja Pintu Penghubung tersebut didesign sedemikian rupa sehingga hanya bisa dibuka dari satu sisi saja … Jadi daun pintunya memang sengaja dibuat ada dua … Satu sisi hanya bisa dibuka dari Kamar yang satu … sementara daun yang satu lagi hanya bisa dibuka dari kamar sebelah.  Dengan demikian kamar-kamar tersebut tetap bisa berfungsi dan ditempati oleh customer-customer individual lain yang bukan keluarga.  Yang independen satu sama lain.

Jujur saja …
Secara perasaan,  saya itu kurang nyaman tidur di Kamar yang ada Connecting Doornya ini.  Memang sih tidak akan pernah bisa dibuka dari Kamar sebelah … Namun tetap saja … hati was-was.  (sebetulnya yang perlu was-was itu Tetangga sebelah …)(Takutnya yang iseng itu malah saya … buka-buka pintu Connecting itu …hahaha).

Belum lagi gangguan suara … jika kamar sebelah itu hobbynya nonton TV dengan volume suara yang keras,  kadangkala suaranya sampai bocor ke dalam kamar saya … ya terdengar lewat connecting door itu.  Masih mending kalau suara TV saja … Bagaimana halnya kalau “suara-suara” yang lain … ???  Apa ndak gangguan kejiwaan bener inih … ???  Bisa ndak tidur semalaman saya … Membayangkan aktifitas yang terjadi di kamar sebelah … (hahahaha)(Oh No … Oh Yes … Yes … No … oh ok … )

Jadi begitu lah …
Ketika check in ke Suatu Hotel … dimanapun …
Saya selalu mengajukan syarat simple … harus ada Kamar Mandinya … ada Tempat Tidurnya … ada TV nya … TAPIIIIII ….  harus TIDAK ADA CONNECTING DOORNYA !!!

(daripada nanti mengalami gangguan kejiwaan …!!!)

Hahaha

 

Salam saya

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

43 thoughts on “CONNECTING DOOR

  1. kalau aku malah selalu cari connecting doorrnya..
    soalnya biar memudahkan kalau harus kerja bareng..
    gak perlu bolak balik ke keluar kamar kan..
    tinggal lewat connecting door

    jadi kita selalu bilang..
    “connecting door please”

  2. betapa ndesonya saya om, baru tahu kalau ada jenis kamar dengan pintu penghubung semacam itu. hahaha. lha hampir nggak pernah nginep di hotel sih. kalaupun pernah kok ya ndak pernah dapat yg berpintu penghubung.

  3. Ketika pertama baca judulnya, saya menganggap pasti Om suka dengan kamar yang ada CONNECTING DOOR-nya, tapi setela baca semuanya ternyata sebaliknya.🙂

  4. wkwkwk… ah gak percaya klu sampe mengalami gangguan jiwa pak😀
    btw iya sih pak kadang mengganggu apalagi klu di kamar sebelah nonton tv dengan volume yang gede banget🙂

  5. hahaha…betul om, suka was-was…

    apalagi kalo kebagian yg gbs buka pintu, oh Nooooo….

    bukan hanya gangguan kejiwaan, tp nafsu makan juga kadang ilang pas ga sengaja denger suara kentut orang sebelah atau suara sendawa🙂

  6. Hahaha.. bener banget om.. rada ganggu deh kakau emang kamar kita itu ada pintu sambungnya.. masih banyak juga kamar yg laen.. daripada denger macem2 kan!😀

  7. waduh…si om bisa saja nih…ada suara-suara anehnya..hehehehe..
    btw, alhamdulillah, selama saya perjalanan bertugas belum pernah menemukan hotel yang ada connecting doornya…
    tapi kalo lagi jalan sama kawan-kawan boleh juga ya cari hotel seperti itu…
    salam

  8. hahahha..si Om ada aja..
    Coba yah suara-suara apa aja yang pernah denger.
    Oh No..Oh Yes.. lagi blajar b inggris kale ya qiiiqii..
    Jangan-jangan Om pernah ngintip yaa..

  9. Coba kalo lagi tengah malam lalu tanpa sengaja buka connecting door, dan ndilalah tetangga sebelah lagi main gulat gaya romawi…. berabe kalo diajak ngikutin ngeramaiin, hehehe…
    Seumur-umur saya pernah sekali tidur di hotel yang ada connecting door, tapi semalam itu saya tidur pulas sampe bangun jam tujuh pagi. Maklum tukang bangunan abis kerja siang, jadi malam bener2 tidur nyenyak…

  10. hahaha ada saja cerita seputar perhotelan.
    untuk menginap di suatu tempat memang perlu kenyamanan dan tentu saja privasi. Apalagi mengingat tugas yang menanti esok harinya, jika tidak bisa tidut semalaman bisa-bisa berantakan semua agenda yang direncanakan

  11. Wah…iya jg ya Om, kita kan pgn istirahat setelah kerja, kalo malah terganggu oleh ‘suara2 aneh’ tetangga sebelah ya ga nyaman pastinya, mendingan rewel aja minta kamar tanpa connecting door😀

  12. hehehe…kadang saya terpaksa terima kamar yang ada connecting door nya, namun cek dulu asal kunci pintu darimana.
    Dan selama ini tidurnya nyenyak aja..atau saya yang memang mudah tidur ya?

  13. Saya termasuk yang tidak ada permintaan soal connecting door. Yang saya minta justru kamar yang “smoking area”.
    Namun tetap cek pintu jka ada kamar yang tembus kekamar saya.
    Bener tuh oom, kalau saya nginep sendirian terus ada suara orang rujakan dikamar sebelah, rasanya gimanaaaaaa gitzuuuuuu.
    Saya suka bilang ” Oh tidak !!” ( sambil mendekap mulut ala mas Timbul)

    Salam hangat dari Surabaya

  14. selama orang di sebelah harus pake kunci untuk bukanya bagi saya ga masalah om. Jadi masalah kalau penghuni kamar sebelah bisa masuk tanpa kunci padahal pintu dalam keadaan rapat dan terkunci

  15. kalo nginap pribadi mending yg gak connecting om. tapi kalo karena tugas tergantung om, saat jadi peserta lebih nyaman yang gak connecting sementara saat jadi panitia milih yg connecting jadi 24 jam bisa koordinasi dengan lancar.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s