Posted in FIKSI

DI APOTEK


Cerita (satire) imajiner … hanya iseng belaka.

Tersebutlah si Fulan …
Entah mengapa … Fulan ini hobby banget ke Dokter dan dilanjutkan menebus obat ke Apotek.
Sedikit-sedikit berobat … sedikit-sedikit berobat … Berobat kok sedikit-sedikit.

Bersin sekali … langsung berobat.
Pusing sedikit … langsung ke dokter.
Bahkan tidak ada angin tidak ada hujan pun … dia tetap pergi ke dokter.  Mau kontrol katanya.

Kebetulan … dia dapat fasilitas dari perusahaannya … sehingga dia tidak perlu bayar dokter setiap kali berobat.  Tetapi … untuk obatnya, Fulan masih tetap harus membayar.  Dan Fulan selalu meminta obat generik … biar murah katanya.  Tidak jarang obat yang ditebusnya ini hanya sekedar Vitamin dosis rendah beberapa butir saja.  Karena memang dia tidak sakit apa-apa.

Lama-lama si Dokter curiga … kok orang ini selalu kesini.  Walaupun tidak sakit.
Bertanyalah si Dokter …

“Anda ini kenapa sih ? kok sering sekali ke sini ? Bahkan tidak sakit pun anda datang kesini untuk minta Vitamin”.

Tentu dalam benak pembaca sekalian … ada yang membatin … Aaahhhh ini pasti Fulan naksir dokternya niiihhhh …  Dokternya pasti cantik menik-menik … jadi aja Fulan betah ngecengin si Dokter … pura-pura sakit …

Wrooonggg … salah sodara-sodara … Dokternya berjenis kelamin Laki-laki … dan sudah tua pula … nggak mungkin Fulan jatuh cinta padanya … hehehe

Lantas kenapa dong Fulan rajin banget berobat ?
Usut punya usut … ternyata kuncinya ada di APOTEK !!!

Apa Pasal ???
Fulan bilang begini …

“Iya Dok … saya senang berobat … lalu nebus obat generik atau vitaminnya di Apotek … Sebab kalo di apotek … saya selalu dipanggil … TUAN FULAN !!!

Kapan lagi dipanggil Tuan kalau nggak di Apotek !!! … Tuan Fulan … Tuan Fulan … Tuan Fulan … aaahhh keren sangat !!!  (kalau perlu … sengaja pura-pura nggak dengar … agar petugas apotek terus menerus memanggilnya berkali-kali melalui Toa pengeras suara …).  Agar semua orang tau … nama saya adalah … TUAN FULAN …

Hah … Fulan ini … (sang Dokter pun gubrak pengsan … !)

Sensasi dipanggil TUAN .., rupanya sangat menghantui benaknya … mengalahkan semuanya … sehingga menutup semua logika … !!!

So …
Tips dari Fulan … jika anda pingin dipanggil TUAN … datanglah sering-sering ke APOTEK !!!

Hahahahaha … !!!!

Hidup memang keras Jendral !!!

Salam saya

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “DI APOTEK

  1. Hahaaa..wkakakkak…
    Bener..bener..baru ngeh kalo di apotek suka di panggil Tuan..
    Bisa aja si Fulan..

    Dan aku mau nanya, kenapa Om pake Nama Fulan..
    Hari ini Bewe ada beberapa sahabat yang pake nama Fulan juga..
    Terkenal banget si Fulan.

  2. Harusnya Fulan bikin Blog biar dipanggil “Gan” oleh yang suka jual obat via komen😀
    Jangan2 antara apotik dan tukang komen yg juga jual obat itu ada benang merahnya ya Om
    Di Apotik suka manggil Tuan, lalu tukang obat yg dikomen itu sukanya panggil “Agan”
    Bukan begitu Gan?

  3. kalau mau dipanggil tuan tiap hari Fulan tinggal minta asisten RT panggil tuan dong…. beres deh😀
    Rumah di mtb dulu sebelum ada cucu, asisten panggil papaku dengan tuan. Tapi setelah ada cucu, jadi panggil OPA!

    ssst mas jangan minta dipanggil opa sama asisten rumah ya😀

  4. wkwkwkwkwkkk…
    *ngakak guling-guling.
    kocak banget om. tadinya saya sempat menduga kalau si Fulan ke dokter untuk meminta surat sakit (baca: golden ticket untuk bolos kerja). ternyataaa…..

  5. Kalau di kampung saya, Magek Bukittinggi, kakak laki-laki juga kerap dipanggil “Tuan”, Om.. Jadi, gak perlu repot-repot ke apotek kalau begitu, hehe…

    Tapi, kalau mau dipanggil “agan” atau “sob”, cukup nulis di blog aja…😀

    Nice posting sob…
    Ditunggu kunjungan baliknya ya gaaaaaaaaaannnn…..!!!!😀

  6. Terus terang saya ngakak membayangkan adegan ini oom
    Betapa sederhananya keinginan si Fulan itu. Sama sederhananya dengan keinginan seorang tukang becak yang ingin gangnya diberi nama jalan. Ia berjuang bertahun-tahun untuk itu.

    Ketika sekolah di India, rata2 sahabat dari India memanggil saya dengan sebutan : ” Cholik, Sir !!”. Sementara dari negara lain cukup memanggil pangkat saya saja.

    Salam hangat dari Surabaya

  7. Keren banget Om, ada apotek memanggil Tuan. Kalau perempuan dipanggil Nyonya ya.
    Aih, keren bener yaa… pengen juga ah coba. Saya ingin kayak di film-film jaman dulu juga, dipanggil “Nyonya”

  8. Aduuuuhhhh, sampe segitunya ya arti sebuah panggilan buat Tuan Fulan…
    Hehe, mudah-mudahan nggak ada perempuan yang tergila-gila buat pergi ke apotik karena ingin dipanggil nyonya😀

  9. eh beneran gitu dipanggil tuan om? ntar aku perhatiin deh.. hahaha

    eh tapi di apotek pontianak jarang yg ngantri seh.. pasti ibteraksinya langsung didepan aja nunggunyr.. hmm..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s