TENTANG BUNDA


(Ini cerita tentang Bunda … Istri saya)

Rabu, 28 July 2010

Sekitar jam 9 pagi.  Trainer sedang bersiap-siap untuk memberikan Training di kantor kami di Surabaya. 
Ya saat itu saya sedang dinas luar kota.  Saya ada di Surabaya.

Tiba-tiba HP saya berbunyi … Telpon Masuk … Dari Bunda …
Bunda mengabarkan berita duka … bahwa salah satu kerabat kami di Padang meninggal dunia.  Innalillahi Wa Innailaihi Rojiun.  Bunda sekaligus minta izin saya … Dia berniat, jika situasi memungkinkan,  untuk pergi ke Padang hari ini juga.  Mengejar Waktu.

Saat itu Bunda menelpon dari kantornya …
Atas dasar pertimbangan Waktu … Bunda memutuskan untuk tidak pulang ke rumah kami dulu.  Artinya Bunda dari kantor langsung pergi ke Bandara Sukarno Hatta Cengkareng … Go Show … mencari tiket yang mudah-mudahan masih ada untuk penerbangan ke Padang hari itu …

Ya … Artinya … Bunda akan terbang ke Padang … tanpa persiapan apa-apa …
Hanya mengenakan Baju Seragam Kantor yang lekat di badan saat itu …

Setelah mondar-mandir kesana kemari … bolak-balik Terminal satu dan Terminal dua di Cengkareng … tanya sana-sini menghubungi maskapai penerbangan yang ada.   Akhirnya Alhamdulillah tiket didapat … namun baru berangkat jam 15.30 dengan Garuda.  (Ini bisa dimengerti karena waktunya mepet sekali, pasti tiket sudah habis dipesan semua, hanya jadwal itulah yang tersedia).

Sepertinya … Bunda tidak berkesempatan untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Jenazah.  Karena sampai di Padang nanti … hari sudah Sore menjelang petang … jenazah pasti sudah dikebumikan. 

Bunda minta izin saya untuk tetap berangkat sore itu juga … Atas pertimbangan-pertimbangan tertentu Bunda tetap berkeras … berniat untuk Pergi …  So … jadilah hari itu … Bunda seharian menunggu di Cengkareng … Masih sempat menelpon Anak-anak dan si Mbak di rumah … mengatur ini itu segala keperluan di rumah.  Lalu Berangkat Take Off 15.30 … dan sampai di Padang Petang hari,  dengan tanpa persiapan apa-apa …

Sementara itu saya masih di Surabaya … dan pesawat saya untuk pulang ke Jakarta dijadwalkan jam 15.00. 

Jadi ada suatu waktu … dimana Saya dan Bunda berada diatas awan pada waktu yang bersamaan … heheh.  Hanya bedanya adalah … Bunda terbang dari Jakarta ke PadangSaya dari Surabaya ke Jakarta

Lalu Bunda Pulangnya bagaimana ? Kapan ?
Bunda kembali dari Padang keesokan harinya … 29 July 2010 … mengambil flight paling pagi … jam 8.45 …
Tetap dengan mengenakan Baju yang sama … Jilbab yang sama … pakaian yang dipakai kemarin …
Hehehehe … Nekat bener Bunda ini …

SO … begitulah sodara-sodara …
Sifat Bunda yang sangat saya kagumi adalah …
Sangat Persisten … jika niatnya sudah bulat … dia pasti akan melakukannya dengan sepenuh hati … apapun rintangannya .  Di saat-saat genting dan darurat … Dia sanggup mengatasi situasi sendiri dengan sangat mandiri …
Gerakannya sigap dan taktis …  Dan keputusan yang dia ambilpun selalu tidak lupa dikonsultasikan dulu dengan saya … (walaupun saya sedang tidak di Jakarta)

.

Itu di saat genting dan darurat …

Nah … Kalau di saat Biasa … ???  Rileks … ??? Santai …???
Oooooo itu lain cerita … (hahahaha)

(“Ayaaaahhh … ini kaos kakinya anak-anak perlu di ganti nih … anterin Bunda ddoooonnnggg “)
(“Yaaaahhh … besok kita ke Matahari yyaaaaa … Bunda pengen beli sendal nniiiiihhhh …”)
(tolong kalimat-kalimat tersebut dilagukan dengan agak mengayun … manja-manja sikit …)

Hahaha …
Pis Bun … muach 99x

(BTW … Bunda sudah wanti-wanti saya … untuk tidak menayangkan fotonya di Blog ini … walaupun saya sangat ingin …🙂
(So … Satu lagi sifat Bunda … Bunda orangnya Pemalu sangat … )(nggak narcis eiylekhan kayak suaminya ….)(ahahahahaha)

.

.

67 thoughts on “TENTANG BUNDA

  1. Innalillahi Wa Innailaihi Rojiun…..
    Kebanyakan Wanita memang begitu om,,kalau ada “mau” ya harus di turutin….heheh😀

  2. Bunda yang hebat.. (2 jempol buat bunda)
    Taktis, semangat dan tetap memiliki rasa hormat pada suami…
    (apakah ini salah satu ciri-ciri wanita Minang?)

  3. hatiku terasa ikut hangat membaca tulisan ini,
    betapa Bunda adalah sosok seorang ibu yang mandiri, penuh kasih sayang,
    yang tentu cintanya menghiasi keseharian Mas Enha dan anak2.

    Titip sayang dan cintaku utk Bundamu yg spesial,Mas Enha.
    salam

  4. inyiak..(^_^)
    wow..bundanya hebat..
    tapi kalau boleh jujur semua ibu adalah wanita terhebat yang ada di dunia..apalagi wanita karir..mereka melakukan banyak hal…
    ngatur keuangan keluarga, meminimalisir biaya,..
    meriksa nilai anak2 sekolah, ngontroll pendidikan mereka..
    masak buat keluarga,gak nyerahin gitu aja ama si mbak..
    jadi ibu negara dirumah..
    berpikir praktis dan gak panik…
    my mom always do that…
    empat jempol dah buat para bunda..

    salam ya buat bundanya inyiak..

    salam dari bulan..(^_^)

    1. Setuju Ina …
      mereka tau kapan kuat mandiri …
      kapan lembut manja …

      (tau kapan memberi … tau kapan meminta …)(haiyah …)
      Salam saya

  5. saya sebenarnya sudah membaca dari huruf pertama sampai huruf terakhir, tapi masih penasaran. Yang dimaksud dengan bunda ini :

    1. Ibunya oom nh, atau
    2. Isterinya Oom nh , sih ?

    Siapapun beliau, memang hebat deh.

    Kalau Ipung gak berani naik pesawat sendirian, harus dengan saya. kalau naik spoor ke Cimahi sih lancar jaya express.

    Salam hormat kagem bunda ya Oom

    1. Itu Istri saya Pak De …
      Saya biasa membahasakan dia … Bunda …
      Panggilan sayang di Kantornya juga Bunda Lho pak De … (mungkin karena rekan kerja Istri saya itu banyak yang lebih muda)

      BTW …
      Pak De Dapat salam dari Istri saya juga …
      Dia bilang terima kasih kirimannya … Dia suka sekali …
      Apalagi Jenang … waaahhh … disikat semua sama Dia pak de … hehehe
      (jenang atau dodol itu kesukaan dia …)(pak de kok tau sih … ?)

      Salam saya Pak De …

      1. *senyum simpul baca komen ini*

        awalnya juga sempet merasa sedikit oon nanya – nanya : ini yang diceritain si oom ibu atau istri yah.

        tapi begitu baca tulisan di bawah:

        manja – manja sikit

        tau deh nek ini lagi ngomongin istri. mesra ‘kali om
        😉

      2. ya tahu donk….saya kan tamatan sekolah telik sandi di Bogor dan Usaics.

        Jenang gulo
        kowe ojo lali marang aku iki yo bundooooooooooo……

        Kalau lali, gak tak kirim jenang lagi………….

        Salam hangat dari Surabaya

  6. hehehe… seru Om..

    itulah wanita… di rmh dia kadang jadi guru privat anak2, jadi bendahara yg top, jd manager yg oke, jd partner suami yg sip, mungkin jg jadi koki yg handal… ada saatnya dia harus mandiri..ada saatnya dia bermanja-manja… apalah jadinya dunia tanpa wanita.. cieee…🙂

    besok dirayu lagi Om.. biar mau foto bunda ditaro sini..

    salam ma bunda ya Om…

    1. Hahaha … betul banget Ceu Sopi…
      Dan kadang kala dia bisa seperti … Bayi … lucu menggemaskan … ! 🙂

      Salamnya akan saya sampaikan …
      Terima kasih ya …

  7. emang deh yang namanya bunda itu tooopp banget dalam hidup qt2..
    walau nilai bundanya beda istri pada om, ibu pada aku hehhe..

    salam buat semua bunda aja deh🙂

    salam hangat Kamay🙂

  8. waaah semoga chess bisa dapet istri kayak bnda itu ya, mandiri, smart, sigap, tatktis, cantik heheheh. yah semoga dikabulkan.

    om trainer bundanya canik dong, lha wong om terainernay aja guantenge

    1. Ammiinnn …
      Bunda sih tidak cantik Chess ..
      Tapiiii … “Sedep” dan “Gurih” … “Legit” pula …
      Asik deh pokoknya …
      🙂

  9. sifat istrinya mirip2 istri saya om…
    istri saya juga cukup berkemauan keras. dan lumayan nekad. tapi ya tetep masih selalu didiskusikan ama saya kalo ngambil keputusan. tapi justru bagus menurut saya, karena itu ngimbangin sifat saya yang ‘kurang berani’. saya tuh apa2 dipikirinnya kelamaan dan kepanjangan. kadang malah jadi gak berani bertindak. nah sifat istri saya yang begitu jadi bisa ngimbangin.

    dia juga mandiri dan bisa ngapa2in sendiri. tapi ada masa2nya juga cukup ‘manja’. hahaha. sesuai sikon ya… hahaha.

    salam buat istrinya ya om!

    1. Toss dengan Om Arman …
      Sifat om Arman yang itu … Gue Banget
      Persis .. plek ketiplek … kebanyakan analisanya … malah ndak jalan-jalan …
      hahaha

      salam saya Om Arman

  10. seneng bacanya hehe.. seorang suami yang bangga dan kagum dengan istrinya, masih terlihat saling menyayangi meski usia pernikahan sudah tidak dini lagi.. saya bisa melihat pak NH ini begitu menghargai seorang perempuan (mudah2an memang begitu)
    salam buat Bundanya, perempuan mandiri yang tidak kehilangan naluri asli seorang perempuan🙂

    1. Terima kasih Ne …
      Siapapun dia …
      Setiap manusia Pasti punya kelebihan-kelebihan …
      Dan kita bisa belajar darinya …
      Kebetulan saja kali ini yang saya ceritakan adalah Istri saya …

      Salam akan saya sampaikan …

      Salam saya Ne

  11. Pertama, turut berbelasungkawa atas wafatnya salah satu kerabat di Padang ya Om.. Semoga husnulkhotimah..

    Kedua, turut bahagia dengan kebanggaan Om atas “ketangguhan” si Bunda…

    Ketiga, turut kecewa, karena tak bisa melihat gambar si Bunda. Salam ajalah buat beliau, hehe…🙂

    1. 1. Ammiiinnn … Terima kasih Uda … ini kebetulan salah satu kerabat dekat bunda … jadi bunda merasa perlu untuk datang ke Padang

      2. ini lagi kumat muncul tangguhnya Uda … Hahahaha … ssssttt jangan bilang-bilang ya

      3. tenang Uda … sedang dalam proses propposal … alias saya sedang melancarkan jurus rayuan …

      salam saya Uda

  12. Assalamualikum

    Semoga keluarga yang telah pergi diberi tempat yg mulia disisi ALLAH, amiin…

    Ah Bunda seorang wanita yang hebat Om!, tahu kapan harus mandiri dan kapan harus manja…Btw kok mmuach cuma 99x Om?, digenapin atuh ampe 100 hehehe…
    Salam sayang buat Bunda ya Om🙂

  13. huhuhu… bunda hebat sangat!!!!

    moga kalo udah jadi bunda, bisa kayak bundanya Oom trainer, secara ayahnya juga sama kan Nang nya,,, hahhahaha….😛

    salam buat bunda n tiga jagoannya ya Oom,,,
    selalu senang baca cerita keluarga Oom, sangat damai… great family.🙂

  14. waduh bunda…. kalo udah niat mesti dan harus ya,pasti om T kagum bener ama ibundanya anak-anak yang gesit, ceria, terampil,hebat, sigap dan siaga ini salam hangat buat Bunda, pasang fotonya bun…

  15. Kadang memang harus seperti itu om, saya mengalami berkali-kali.
    Bahkan saat menengok si sulung, saya dari Jakarta ke Yogya, suami dari Bandung ke Yogya…nanti pulangnya juga sendiri-sendiri..hahaha…habis masih ada kerjaan lagi…

    Tapi justru itu yang membuatku menghormati suami, dia merelakan saya bertugas kemanapun, dan jika saat saya harus pendidikan, dan tidur di hotel atau tempat penginapan yang disediakan kantor…dia ikut menemani melek…diantara kota yang berbeda

  16. turut berduka atas meninggalnya keluarga di Padang
    semoga diterima di sisi-Nya, amin…

    dari intonasinya Bunda saya bisa membayangkan kemanjaannya😀

    eniwei, 99x…masih kalah sama Bung Karno yg 1000x😀

  17. pertama-tama, saya ikut berbelasungkawa…
    kedua, wah Bunda heibat bener ya. tanpa pikir panjang langsung ke bandara dan terbang ke Padang. tapi bisa dimaklumi, mengingat lalu lintas di ibu kota ini memang parah. kalau harus pulang dulu, pasti semakin repot…
    ketiga, om juga heibat lo…karena bisa mendapatkan Bunda dan menjadi pasangannya yang selalu mendukung. pasangan yg heibat nih!🙂

  18. Bundanya keren🙂
    Langsung tancapp😀
    Jika ada keluarga yang meninggal, trus buru2 pengen kesana, sering kali terjadi pemberangkatan yang spektakuler ya, Om🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s