Posted in RENUNGAN

MERENDAH


.
Bersikap rendah hati adalah perilaku yang selalu diajarkan oleh orang tua dan guru-guru kita kepada kita semua. Perilaku rendah hati tersebut salah satunya diejawantahkan dalam bentuk kata-kata atau kalimat-kalimat yang kita ucapkan.

Namun demikian, menurut pendapat saya, ada banyak situasi yang mungkin maksudnya untuk merendah tapi malah justru berkesan “Arogan” “Tengil” “Songong” dan sejenisnya.

Mari kita ambil contoh situasi imajiner.

Suatu saat kita diundang silaturahmi ke rumah seorang teman lama.  Rumahnya besar sekali.  Mentereng.  Bak istana.  Berlokasi di daerah super elit.  Ketika menyambut kedatangan kita dia berkata :

“Adduuuhhh terima kasih ya kedatangannya … selamat datang di gubuk kecil dan sederhana kami …”

Sumpah, kalimat itu diucapkan dengan serius.  Dia tidak bermaksud bercanda.  Yang mendengarkannya hanya tersenyum kecut.  Rumah segede gaban begini dibilang gubuk kecil sederhana.  Garasinya saja seluas rumah RSS.

Rendah hati kah ? mmm I dont think so … !!!

Tidak berhenti sampai situ.  Ketika mempersilahkan para tamu untuk makan.  Dia pun berkata :

Mari silahkan dimakan lho … seadanya saja … menu ala kadarnya yaaa !!!

Ya … anda bisa menduga … Makanannya itu justru berlimpah.  Mewah.  Full setting dari appetizer, main course dan desert.  Main coursenya pun ada beberapa macam.  Ada cara barat, cara Italia, Timur Tengah sampai Menu Tradisional.  Jumlahnya pun berlimpah.  Itu yang dia bilang seadanya … ? ala kadarnya … ?

Rendah hati kah ? mmm I dont think so … !!!

Contoh-contoh lainnya : …

Ah … ini murah koookkk … cuma Lima Juta … (sambil menunjukkan jilbab sutranya …)

Aaahhh ini liburan deket-deket aja kok … cuma ke Makau dan ke Shanghai sajaaahhh …

Aaahhhh … ini biasa aja kok … saya dapetnya di Eropa … banyak kok disana …

… … …

Ada banyak lagi contoh-contoh yang sering kita temui.  Atau bahkan mungkin secara tidak sadar Saya pun pernah melakukannya juga.  (Saya manusia biasa)

Maksudnya berkata-kata merendah … namun malah terlihat “Arogan” – “Tengil” – “Songong”

So …
Hati-hati berkata-kata merendah.  Jangan sampai malah berkesan arogan
(Ini juga saya tujukan untuk diri sendiri)

.

Bagaimana menurut pendapat teman-teman ?
Apa pernah merasakan apa yang saya rasakan ?
Ada orang yang mencoba merendah, tapi kesannya jadi arogan ?
Mungkin ada contoh lain ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

Terus menurut Om … kalimatnya musti gimana Om ?
Kuncinya cuma satu … Tulus … tidak lebay …
Ucapkan juga kalimat syukur atau Alhamdulillah …

Selamat datang di rumah saya … silahkan masuk … santai aja lho … yuukkk …

Silahkan di nikmati hidangannya lho … gua sediain macem-macem nih … supaya elu bisa milih … Alhamdulillah gua bisa menjamu temen-temen gua  …

Lebih enak kan ????

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “MERENDAH

  1. Ada juga om yang saya alami.
    Seorang senior bersama isteri hadir telat ke undangan pernikahan Eny.Jadi kami bisa ngobrol dengan santai.
    Setelah nang ning nong maka sang tamu menyerahkan amplop kepada saya. Isterinya bilang :”Maaf Dik, sekedarnya”
    Hayoooo berapa isi amplop tersebut.? 8 jeti Om
    Saya tidak menyimpulkan dia merendah atau arogan. Mungkin jika bukan saya si empunya hajat beliau akan ngasih lebih dari 10 jet ha ha ha ha.

    Saya rasanya belum pernah sombong atau arogan yang diselimuti kalimat merendah. Dengan urakan saya malah sering membalas “Pakdemu ini kapan sih nggak keren” jika ada sahabat yang bilang saya keren ha ha ha ha.

    Saya sih bilang terus terang:”Maaf lho rumahnya di desa” soalnya rumah saya yang di Jombang kan memang di desa. Saya tak pernah berkata:”Selamat datang di gubuk kami” Soalnya rumah saya memang besar,untuk ukuran saya (ini bukan sombong tapi faktual lho) ha ha hak

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Setuju Pak De …
      Apa adanya … ndak usah di “sengsara-sengsara” kan …
      tapi juga tidak di “magrong-magrong” kan …
      Yang penting tidak jumawa …
      Saya rasa kita bisa membedakan mana yang tulus … mana yang … “Merendah untuk meningkatkan mutu”
      hahaha

      salam saya Pak De

  2. dari yang pernah saya baca ya om, selain yang om udah tulis di atas, mesti hati2 juga karena dengan merendah (atau sok merendah tepatnya) malah bisa jadi menyinggung perasaan orang yang memuji.
    misalnya ada orang bilang: bajunya bagus ya. trus dijawab: oh ini murah kok, belinya di pasar.
    nah orang bisa jadi tersinggung, seolah2 kayak dibilang seleranya murahan.
    lebih baik kalo ada orang muji ya dijawab aja terima kasih. that’s it.😀

    1. Betul banget Om …
      Ini juga bisa berdampak berbalik … menyinggung perasaan …
      kita harus hati-hati …
      Jadi kalau di puji … betul kata om Arman … Terima Kasih … atau bilang juga “Alhamduillah” … atau puji Tuhan … dan sebagainya …
      Salam saya Om Arman …

    1. Karena kita tidak tau maksud sebenarnya seperti apa …
      saya hanya bisa menduga dari sudut persepsi saya …
      itu sebabnya .. saya sebut seolah-olah … kelihatannya … kesannya … dan sebagainya

  3. Untuk dua ekspresi pertama saya kok masih belum sepakat Om, maafkan. Karena memang eufimisme seperti itu yang diajarkan dalam bahasa kita. Namun untuk tiga ekspresi terakhir itu memang makjleb bin nggilani. Kesannya lawan bicara ga mampu beli atau harus megap-megap melihat kemewahan pembicara, Tentu saja ini cuma kesimpulan saya. Semoga saya ga ikutan begitu….salam dari Bogor😀

    1. Hahaha ..
      Ya itulah Mas Belalang … persepsi mungkin bisa berbeda-beda …
      memang kita tidak bisa memuaskan semua … tetapi paling tidak kita bisa berperilaku dan berkata-kata yang “aman” … tidak menimbulkan kesan yang lain …

      Salam saya Mas Bel

  4. terima kasih sudah diingatkan om. Waduh 5 juta dibilang murah ya . Saya pernah tuh om bilang silakan kalau mau mampir di gubug ku hehehe karena sadar yang mau datang rumahnya lebih besar dan mewah. Gak diulangi lagi deh Om, janji🙂

  5. Terkadang memang begitu, dalam adat Jawa pun setiap kali menerima tamu kebanyakan orang orang akan merendah, baik itu karena memang rumahnya yg jelek atau karena memang tidak ingin dirasa sombong jika berucap “mari masuk ke rumah saya yang besar”.

    Tapi, tidak bisa kita pungkiri jika faktor intonasi pembicaraan juga akan bisa mengubah kalimat merendah kita menjadi kalimat pamer.

  6. Iya, sih. Kalo merendahnya lebay gitu kesannya basa basi busuk ya, Om. Tapi mungkin yg ngomong berpikiran sama kayak mama saya, mending ngomong serendah mungkin supaya dipuji daripada memuji tadi dibatin gak enak. Contohnya, mama saya suka meng’hina dina’ saya di depan teman-temannya “Duh, anakku ini biasa kok. Nggak cantik, nggak pinter, pokoknya biasa saja.”, temennya mama (dan harapan mama) biasa akan menjawab, “cantik gini lho jeng, anaknya.”. Daripada ngemeng, “anakku cantik, pinter lho.” lalu dibatin dalam hati sama lawan bicaranya, “Dih, anake welek gitu kok dibilang cantik.”. Hahahahahaha……

  7. Hyaaaaah, kalau sudah ketahuan rumahny magrong2 tapi bilang gitu ya namanyaa. . . . Apa ya? Hehehe
    Kalau ada kalimat “Buanglah sampah pada tempatnya”, bisa juga ada kalimat “Merendahlah pada tempatnya”.

  8. ayo om mampir ke rumah, ada singkong ada keju, apa mo dicampur?
    rumahnya deket kog depan sekolah, pinggir kali, belakang sawah, keren deh pemandangannya.. *padahal di apartemen gitu..

  9. Meski rumah saya sangat-sangat kecil, alhamdulillah saya takpernah merendahkan diri dan rumah saya. Juga hidangan yang saya sediakan. bagaimana pun, uang yang digunakan untuk menjamu atau mengurus rumah saya dapatkan dengan kerja sangat keras.

    Dan saya sering jengkel sekali jika bertamu dan sang empunya rumah merendahkan rumahnya. saya sangat tersinggung dan berharap lekas pulang.

  10. Setuju. Kadang saya juga merasa nggak nyaman jika ada yang terlalu merendah begitu, Om. Awal-awal saya juga suka mengkoreksi ucapan orang itu dengan mengatakan yang sebenarnya menurut pandangan saya.. “nggak ah.. menurut saya gede kok” lalu jadilah debat. Menurut saya besar,menurut dia kecil, saya jawab lagi itu besar dst.. hua ha..ha ..
    Tapi lama-lama saya pikir, barangkali ukuran setiap orang itu memang berbeda-beda. Jadi apa yang menurut saya besar, barangkali buat orang itu memang nggak ada artinya. ya sudahlah..

  11. saya sering nih ketemu dan ngobrol dengan lawan bicara yang seperti itu, tapi untungnya saya punya prinsip “mengertilah orang-orang disekitar kita” jadi saya selalu ambil positifnya saja dari lawan bicara sering berkata seperti itu. ^_^

  12. Terkadang memang bisa terjadi, Om…
    Mungkin Hani juga pernah melakukan, semoga saja ada yang koreksi.
    Akan tetapi saya juga sering ngobrol dg orang-orang yang kek begini.
    Sehabis itu saya pasti bahas di rumah, kek gt dibilang murah,..beugh…
    😆

  13. Mungkin karena ada “pelajaran” yg dulu diajarkan.disekolah ya om. lalu dijadikan patok dan malah menjadi “gaya berinteraksi” padahal gak perlu juga yak merendah apa yang memang sudah tinggi..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s