Diposkan pada MY FAMILY

JA-MIN


 

 

Keluarga JA-MIN.  Itu julukan yang sering ditujukan kepada keluarga kami.  Keluarga JAWA – MINANG.  Saya dari Jawa dan Bunda dari Minang.

 

Meskipun Peranakan JAMIN. Namun kami memanggil anak kami si Sulung dan si Tengah …  dengan panggilan “Mas” … (bukan Uda).  Panggilan itu atas inisiatif Bunda sendiri.  Mungkin karena Sulung dan Tengah kedua-duanya lahir di Surabaya. (Hanya si Bungsu yang kelahiran Jakarta).

 

Lalu bagaimana dengan selera makanan kami ? … Lebih ke JAWA kah atau ke MINANG kah ?

Nah Ini seru nih.  Kegemaran anak-anakku adalah : SATE AYAM dan SATE PADANG …

halah … kombinasi Jawa dan Minang pula …  Kalau ada dua makanan ini … pasti disikat habis oleh mereka. 

Sementara Bunda adalah penggemar Bakso Jawa dan Pecel Lele … (tentu dengan Sambel yang lumayan).  (lumayan puedes maksude …). 

Dan Si Trainer ini kedoyanannya adalah … Rendang, Gulai Otak dan Dendeng Balado.  Bahkan kalau keluar kota … kemanapun … yang dicari pertama kali adalah Restoran Padang. (pasti halal dan sasuai salero ambo).  Ah Indah sangat … urusan menyesuaikan selera makan ini.  (memang benar cinta itu juga bisa datang dari urusan perut)

 

Dekorasi rumah ?? … Hmm ini juga campur.  Konsep rumah tradisionalis campurisme lah. Di ruang tamu ada hiasan dinding Batik Prada bermotif Wayang Pandawa Lima dari Yogya.  Sementara dikamar Tidur ada hiasan dinding Kain Tenun Songket (benang 4 kalau tidak salah) yang dipigura … (maaf aku lupa ini dari Pandai Sikek atau dari Silungkang …).  (Kami beli di toko Abunawas di Bandara Tabing Padang). (dulu Bandaranya masih di Tabing …)

 

Bagaimana dengan Bahasa Komunikasi …???

Anak-anakku tidak ada yang bisa berbahasa Minang maupun berbahasa Jawa. Mereka hanya bisa berbahasa Indonesia … (sedikit Inggris dan sedikit Arab). (anak Madrasah soale …).

Bunda ??? … Bunda mengerti bahasa Jawa Pasif, untuk hal-hal yang umum saja.

Si Trainer ini …???  Alhamdulillah … Selain bahasa Jawa, aku juga bisa berbahasa Minang.  Almarhumah Ibu Mertuaku lah yang berjasa, secara tidak langsung mengajariku berbahasa Minang aktif.  Beliau menggunakan bahasa Minang untuk komunikasi sehari-hari.  Beliau sempat tinggal bersama kami selama 8 tahun.   Sebelum akhirnya dipanggil oleh Yang Maha Kuasa thn 2002 … (Trainer selalu berdoa semoga beliau bahagia di surga).

 

Jadi begitulah … uniknya salero lidah dan bebosoan coro kaluwargo JA-MIN iko ..

 

(Onde mande … lho kok ndilalah mak jegagik ….ambo taragak kangen jo Dendeng Balado lan Pecel Lele Suroboyoan …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

22 tanggapan untuk “JA-MIN

  1. haah…….pertama???? tumben!!!
    wah…salam buat si bunda mas!!! aku juga ada minangnya dikiiiiit banget…(maksa!!!), ibuku minang, bapakku lampung, suamiku arek malang,..di rumahku …kesukaannya anak2…bakso dan telor ceplok/rebus…maklum sudah disesuaikan dengan kemampuan masak ibunya!! hihihi…..

    nh18 to rhainy …
    hehehe … disesuaikan dengan kemampuan masak ibunya ???
    Ah ibu ini ada ada saja …

  2. Gulai otak? Hmm…kolesterol, Bos.
    Memang gabungan dua kebudayaan dalam sebuah keluarga itu asyik, Bos.
    Ayahku Banten-Bawean. Ibuku marga Lubis campur Melayu.
    Bahasa ibu kami ya Indonesia. Bahasa daerah yang kami kuasai malah bahasa Jawa, karena di perkebunan banyak orang Jawa.
    Kalau ada hajatan seperti sunatan atau kawinan, yang sering dipakai budaya Melayu, karena yang nyewain lebih banyak dan tata kramanya cukup simpel.
    Sekarang, istriku Sunda Cianjur. Dia memanggilku “MAS”, bukan ABANG atau AA.
    Biar adil kalee…
    Anak kami mudah-mudahan dari kecil akan dibiasakan berbahasa Inggris.
    Doain cepat dapat ya, Bos…Dan doa blogger lainnya.
    Amin

    nh18 to abang …
    lha ?? ini lebih campur lagi …
    ini bukan saja campur … tapi sudah Blender ini ..
    hehehe
    Saya doakan Bang … !
    Ikhtiar terus ya …

  3. Selama merantau di negeri orang saya banyak kumpul sama teman-teman Minang Pak, saya salut dengan semangat kekerabatan mereka. Saya jadi kecipratan sering diundang kumpul-kumpul dan makan gratis pula … Tambo ciek !

    nh18 to pakoemarbakri …
    hehehe …
    kalo diluar negeri mungkin siapapun yang lagi kumpul-kumpul
    kita maunya ikutan aja ya Pak …
    l’mayan makan gratis …

  4. aku orang INDO….. nesa….
    asyiiiik makanan minang…pedas dan kolesterol tinggi tapi tetap asyikkkk
    Dimana-mana ada resto Minang…tapi di Jepang kok ngga ada?
    Sapa dong sodaranya suruh ke Jepun….

    nh18 to emiko ..
    hehehe …
    tawaran investasi yang menarik ini …
    apa daya kantong tak sampai …

  5. JANDA
    Jawa Sunda
    Mie JANDA
    ya maksudnya itu
    kalo aku
    SUNSUN
    Sunda tulen
    100%

    nh18 to achoey …
    lha ???
    Sun-Sun … ?
    aha … mestinya ada varian baru mie kang achoey …
    namakan saja … Mie Janda Sun-sun …
    (poasti laku ituh …)

  6. Wuih… campuran. Bisa ya ? Hmm… harmonisasi itu penting dalam perbedaan 😀

    Cinta bisa datang dari perut… masa’ sich pak ? :mrgreen:

    Jadi kalo biasanya dari mata turun ke hati. Ini dari perut nyamping ke hati 😀

    nh18 to dik agyl …
    Ya .. dari perut nyamping ke hati ..
    terus ke … (Yaaa gitu deh …)

  7. Heran, ada anggapan begini:

    “cewek minang cantik-cantik”
    “cewek jawa manis-manis”

    Berarti keturunan Anda bakalan cantik + manis 🙂 Selamat 😀

    nh18 to pak OK …
    Wah ada pak OK nih … makasih telah datang kesini …
    saya senang …
    BTW … saya tidak punya anak perempuan ..
    anak saya 3 laki-laki semua …

  8. wah, serunya keluarga kayak gini. anaknya cerdas2 pula. bagi tipsnya dong om… :mrgreen:

    nh18 to rhyzQ …
    Alhamdulillah …
    Tips ?? aduh gimana ya …
    Ya pokoknya … perhatian sepenuh hari …
    itu amanah soalnya …
    itu saja …

  9. mesti anaknya Om NH juga sama bingungnya spt diriku kalo ditanya sama org.

    Orang : “adik ini aslinya mana ???”

    Menik Cantik : ” hmmmm…. *think hardly* Bapak saya wong Jowo lha Ibu
    saya orang Bengkulu, tapi saya lahir dan besar di Bogor…”

    Orang : ” ya brarti adik ini orang sunda…”

    Menik Cantik : ” iya kaleee…” :mrgreen:

    >>> tapi keknya lebih mbingungin si kaka nantinya…
    cuampur aduxssssss 😆

    nh18 to menyik …
    Kalo ditanya Menyik orang mana ???
    Jawab saja … “Orang Imudh nya kayak gini lho …”
    Gitu ??? bagemana ???

  10. saya dja-dja om (djawa medhoks sedangkan misua djawa gadungan alias djawa ga bisa bahasa djawa), punya keinginan anak2 nanti pake bahasa indonesia logat djakarta ajah soale ayahe ga bisa bahasa djawa meskipun 100% keturunan djawa.

    enak ya om berbeda itu, bikin hidup lebih idup yak?

    nh18 to Umminya dedek
    Alhamdulillah …
    Pada dasarnya kita semua berbeda kok …
    Yang jelas kita nikmati dan syukuri saja perbedaan itu

  11. Kalau perbedaan dianggap sebagai kelebihan, pasti jadinya menyenangkan, yaaa…
    Ayah saya, Ponorogo asli.
    Ibu saya, Surabaya-China.
    Hasilnya?
    Ya begene…. 😀

    nh18 to lala …
    Ya begene maksudnya bagemana to nduk ?
    hehehe …

  12. Wahahaha, senasib! Tapi kedua malaikatku sungguh basalero Minang. Balado is the best! Kadang aku yg rindu masakan jawa, sayur lodeh, asem-asem huwaaaa…..
    Tapi, gulai kepala kakap? Hmmm…… bikin linaklijo (lali anak lali bojo) 😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s