Posted in GUEST WRITER

DIMANJA


Dimanja

Judulnya agak aneh, kalau salah baca malah bisa dikira Nakjadimande. Tapi sesuai benang merah yang telah digariskan Om NH, ini pastinyah kisah semasah sekolah.

Karena saat itu di desa saya belum ada SMP, maka setelah lulus SD saya mulai kost di kota, kota Kudus tercintah. Pertama kost rasanya males. Suasana baru, adat istiadat baru dan berasa orang kota sombong2. Saya yang culun susah menyesuaikan diri. Banyak logat ndesa yang nggak sengaja terucap dan pasti jadi bahan ledekan.

Tapi masa suram itu tak berlangsung lama. Setelah sekian bulan berjalan, tibalah masa keemasan ya masa kebangkitan. Ketika teman2 melihat hasil ulangan saya yang selalu cemerlang, mereka mulai memperhitungkan saya.

Mereka mulai berebut untuk sebangku dengan saya. Seperti diketahui, Kudus adalah kota industri yang banyak pabrik rokoknya. Dan SMP 1 tempat saya sekolah adalah SMP favorit nomor satu. Yang sekolah disitu rata2 anak orang kaya dan pejabat.

Karena kekayaan dan kedudukan orang tuanya itulah membuat mereka malas belajar.
Dan hal itu menjadi peluang usaha bagi saya. Dengan uang saku pas2an, amat mustahil bagi saya untuk mampu beli buku pelajaran, yang saat itu nggak banyak dijual di toko tapi harus pesan dari Jogja atau Bandung. Dengan banyaknya bos2 kecil disekitar saya, tentu saja ini kesempatan buat saya.

Mereka berlomba membelikan buku untuk saya pelajari, dan kalau ulangan mereka2 terima jawaban jadi dari saya. Kalau ulangannya dengan soal kiri kananpun saya terpaksa mengerjakan 2 macam soal.

Mulailah saya mendapat fasilitas istimewa. Tiap jajan dibayari, tiap malam minggu nonton di gedung bioslop berkelas dan sebulan sekali jalan2 ke Semarang. Rokok nggak pernah beli dan bahkan tiap pulang kampung saya bawa berbungkus2 rokok yang saya bagikan pada tetangga.

Kalau ada waktu saya diajak main tenis dilapangan pribadinya. Ketika yang lain sudah berbangga kalau punya stensilan Nick Carter, saya sudah selangkah lebih maju karena bos2 kecil sahabat saya itu punya proyektor.

Dan masa keemasan itu berlanjut hingga ke SMA, pastinya SMA 1 Kudus. Karena saya masuk jurusan IPA, maka banyak peralatan yang harus ada. Mulai jangka Bofa, meja gambar dan semua2nya disediakan gratis oleh bos kecil itu. Tugas saya masih biasa, belajar dan memberi jawaban serta menggambarkan tiap ada tugas melukis. Saya amat menikmatinya.

Lulusan tiba, mereka melanjutkan ketempat yang jauh. Ada yang di ITB, ada yang ke Australia dan banyak yang ke Amerika.

Saya?
Saya di Semarang saja…
Saat ini sahabat2 itu sudah bukan bos kecil lagi. Mereka sudah jadi Bos Besar.
Tapi jasanya tak akan saya lupakan, karena berkat mereka pula saya bisa seperti ini. Kalau bukan karena terlanjur suka jadi guru, pastilah salah satu dari mereka mau menerima saya jadi ajudannya.

 

Tulisan ini dikirim oleh Penulis Tamu
Dia adalah Bapak Marsudiyanto
Seorang Guru SMA dan juga Guru HTML kita semua
Pemilik Blog MetaMARSphose
Sang Koepoe Biroe yang Anti Biasa
Tinggal di Kendal

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on “DIMANJA

  1. kerennnnnnn…
    aku juga waktu SD sama SMP kaya gini..
    aku objekin..
    sekali nyontek waktu SD cepek…
    waktu SMP naek jadi gopek,,😀😀😀
    kalau gak mau bayar,,aku gak kasih contekan..

    1. Hehehe….iya tuh, kudunya Pak Mars ngotot minta ikut, takut-takutin kalao Pak Mars nda ikut nanti ga bisa sukses. tapi sekarang udah telat ya, sudah pada jadi boss semua, bahkan Pak Mars juga sepertinya akan menyusul mereka

  2. Tapi jasanya tak akan saya lupakan, karena berkat mereka pula saya bisa seperti ini

    Percoyo… pasti karna beliau2 makanya Pak Mars ampe dapet gelar Marsudiyanto, MP3😀

    @Pak NH : permisi komen🙂

  3. hehehe…

    kalimat pertama.. setuju pak..
    tadi langsung keinget ama Bundo🙂

    wah, ternyata pak Mars sering jadi ngasih contekan ya Pak…
    hehe, betul tuh.. pinter jgn di-pek dewe… hahah…

  4. Dear Sahabat semua …

    Pak Mars ini tetap konsisten dengan anti biasanya …
    I tell you a secret ya …
    Beliau mengirimkan naskah ini …
    lengkap dengan kode HTML nya …
    Sehingga saya tidak perlu repot lagi ngatur paragraf dan lain sebagainya …

    Tinggal Copy …
    Lalu Paste
    dan … tadaaaaa … Postingan sudah tertata rapih …

    Mantap bener Bapak yang satu ini
    Sungguh anti biasa
    Termasuk dalam hal mengirim Postingannya ke sini …

    Salam saya

  5. Makasih untuk Om NH yg sudah menyediakan lahan bagi saya untuk menulis kisah masa sekolah dulu…
    Makasih buat sahabat yg telah memberi respon…
    Maaf kalau saya belum bisa banyak menanggapi komentar karena saat ini masih diluar kota, di daerah Salatiga arah Kopeng…
    Ini juga nyuri2 waktu disela tugas.
    Salam untuk semua…😀

    1. Mantap sekali kisah jaman sekolahnya Pak,,
      berarti saat ini Pak Mars pastilah guru idola murid-murid, secara udah gaul dr SMPnya😀
      btw kalo pada saat ini, muridnya Pak Mars ada yang posisinya seperti bos kecil temannya dulu, gimana responnya Pak ??

  6. Weeehhh temannya acon dooonnggg🙂
    *jd skrg kalo ada murid yg nyontek piye pak?*

    kalo aku jual catetan🙂 jd modalnya adalah mencatat selengkapnya termasuk ngerjain soal2, nanti dicopy deh sm temen2 pas mau ujian. bahan catetannya di beliin sama mereka…hehehe

  7. Om mars, kok saya malah trenyuh ya….😥

    Saya gak kebayang senengnya kalo ketemu teman-teman itu… saya dulu jaman SMA yang kaya gt, saya sekolah di desa… jadi banyak yang “mohon bantuan”, saya gak sampe hati, terutama pas ujian nasional…

    well, kenangan-tinggal kenangan. kini Mars kecil itu sudah menjadi Guru, sang pahlawan tanpa tanda jasa… hiks2…

  8. Wuaah, hebat eeeuyy Pak Mars..!
    udah kaya “Bank Jawaban Ulangan”.. hehehe!

    Pasti temen2nya dulu juga ga bakal lupa deh sama Bapak..
    agak kelewatan loh kalo sampe lupa, mungkin klo ga ada Bapak, ga bisa mereka jadi Bos Besar sekarang.. ya toh?

    Salam kenal Pak Mars🙂

  9. pak mars…top markotob nih…kecemerlangan otaknya membuat orang2 disekelilingnya menjadi kecipratan pinter….
    Mereka semua bukan dimanja tapi dari sananya memang udah manja pak……pisss ah

  10. Pak’e, ijinkan saya untuk menitip link. Saya ini udah bolak-balik promosi ko tetep ndak ada pengunjung yang mau ngelirik web saya. Mungkin apa karena kurang menarik isinya ato apa.. Soale saya ini ndak pinter ngeblog, jadi, saya bikin jejaring sosial ala kadarnya dan semampu saya aja. Ealah, ko tetep ndak mampu buat beli domain .com, jadi web saya tetep terbengkalai ndak berpenghuni. Kalo pak’e ada waktu, mbok di review alamat web saya yang ada di nama saya ini. Sekalian kalo bersedia merekomendasikan ke publik, hihi… Jangan kuatir, ntar tak kasih upah jajanan ala kaki lima. Ndak papa tho?

    Maaf, ini alamat web yang coba saya buat, http://diaryspace.tk

    Iya tho? Ndak menarik sama sekali, moso tk?

    Makanya, kalo web ini ada yang minat, nti tak usahain beliin domain .com biar lebih menarik…

    Terimakasih yo pak…

  11. wah ceritanya menyentuh hati nih om…

    “Saat ini sahabat2 itu sudah bukan bos kecil lagi. Mereka sudah jadi Bos Besar.
    Tapi jasanya tak akan saya lupakan, karena berkat mereka pula saya bisa seperti ini. Kalau bukan karena terlanjur suka jadi guru, pastilah salah satu dari mereka mau menerima saya jadi ajudannya”.

    Sepertinya alinea terakhir ini membuat cerita ini sangat berkesan….top deh pokoknya bagi penulis dan empunya blog yang juga yahut tentunya🙂 🙂 🙂

    See you om🙂

    Best regard,
    Bintang

  12. Ow, ini toh guru HTML kita yang terkenal di jagad blog. Maklum udah lama gak gaul di blog, jadi kuper.
    Om, kapan kita ketemu lagi di darat? Kangen nih. Minta no HP nya dong Om…Kirim ke email saya ya. Sekalian pin BB (kalau akhirnya menyerah juga dengan membeli BB).

  13. Eh, Om aku udah follow twittermu, ternyata eh ternyata nggak aktif lagi sejak 2009. Baru ada 2 tweet. Main di Twitter dong Om. Asyik sebagai variasi. Tapi emang akibatnya jadi lupa ngeblog. He he….

  14. Salam hormat saya buat Pak Guru yang menjadi guru di dunia maya dan dunia nyata ini..
    Sangat anti biasanya itu lho, sudah terlihat sejak sekolah dan sekarang ketika mengajar di sekolah pasti murid-muridnya juga akan anti biasa..
    Selamat dinas ke liar kota, Pakdhe Mars…

  15. Suka deh baca cerita ini.
    Betapa Pak Guru yang satu ini memang dari kecil sudah terlihat suka dan cinta dengan ilmu pengetahuan. Dan ternyata punya cita2 yang mulia pula ya, menjadi guru….

  16. The article you wrote is very interesting, I love it. I always pray for success, do not forget to visit my blog, give criticism, comments or suggestions for improvement blog. Thank you

  17. Saya juga beruntung bisa sowan ke kediaman beliau di Kendal. Ramah suami-isteri sehingga kami betah disana padahal sorenya saya harus bertemu mertua keponakan saya di Seamarang.

    Salam hangat dari Surabaya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s