Posted in TRAVELLING

JIRAN #4. SINGUNEN


.

SINGUNEN itu istilah dalam bahasa Jawa. 
Bahasa Sundanya mungkin biasa disebut “REUWAS” (mungkin lho ini …?).
(Update : ternyata yang benar itu PAUR atau LIEUR … bukan Reuwas) (thanks Pyan).
Dalam bahasa Indonesia … terjemahan bebasnya yang paling mendekati … mungkin adalah … GAMANG.

Lalu apa hubungannya ?

Begini …

29 Maret 2011
Pada hari ke tiga saya dinas di Kuala Lumpur, ada acara makan malam bersama.  Seluruh peserta Training berikut Fasilitatornya … Acara makan malam ini mengambil tempat di Sebuah Restoran bernama : Restoran Seri Angkasa …

Restoran ini berada di Atas Menara Kuala Lumpur … (KL Tower)
Di ketinggian 282 Meter dari permukaan tanah … (haiyaaaa …)
Restoran ini konon merupakan Restoran tertinggi di Asia Tenggara.

Bukan itu saja … Restoran ini juga berputar sodara-sodara … Revolving Restaurant … (iseng banget sih yang punya ide ini …).
Saya tidak sempat menghitung … berapa kecepatannya … Namun jika saya perhatikan … kurang lebih … Waktu yang dibutuhkan untuk satu putaran penuh … sampai ke titik semula … ada sekitar dua jam-an … (entahlah … saya tidak begitu memperhatikan …)(saya sibuk menenangkan diri sendiri soalnya …)

Yang jelas …
Berada di restoran itu … saya SINGUNEN … saya Gamang … saya tak berani memandang ke bawah … apalagi sambil makan … (heheheh).

Ini kali ke dua saya ke Restoran tinggi ini …  Beberapa tahun yang lalu pun saya sempat Makan malam disini … ketika saya bertandang ke KL.
Namun tetap saja … rasa Gamang itu tidak juga hilang …

Dan believe it or not …
Makanan yang saya ambil secara prasmanan itu … tetap sama dengan beberapa tahun yang lalu …
Yaitu … Sate Ayam … Lontong … dan kerupuk Opak …
Minumnya Teh Panas Manis dan Air Putih …
Desertnya Eskrim tiga rasa …
Cukup itu …

Sebab … saya takut … jika lebih dari itu … perut saya akan berontak …

(hah … dasar Trainer Norak !!!)

Salam saya

.

.

.

BTW … saya sempat memfoto Menara Kembar dari Restoran ini …

Twin Tower from Seri Angkasa Rest.

 

Dan dengan mengumpulkan segenap keberanian yang ada … saya akhirnya berani berfoto dengan latar belakang Menara kembar …

wajah tersenyum ... perut tak keruan

Setelah berfoto disini … saya langsung lari ke Toilet … tiba-tiba kebelet pipis … !!!

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

52 thoughts on “JIRAN #4. SINGUNEN

  1. Ha ha ha… mringis baca tulisan ini.. antara ingin dan takut… ya gamang atau khawatir dlm istilah sundanya “paur” (reuwas = terkejut, takajui-minang).
    Yang paling bikin ngakak setelah foto trus nyari toilet… gak kebayang….😀😀

  2. Ha ha ha bisa saja nih Om NH …
    Yang pasti sih harga makanan semakin meningkat seiring dengan makin tingginya lantai tempat bersantap ….

  3. Wkwkwkwkw…
    Takut mual kah Om.
    Duh tapi saya kok ngeri ya dengan gedung canggih begitu. Kalau ada gempa or macet mesin rotatenya gimana tuh.

  4. Pernah makan di restoran berputar di atas sebuah hotel di Bandung…..lupa namanya, kalau tak salah pemiliknya alumni ITB. Makanannya enak, dan berputarnya tak terasa.

    Mungkin karena om trainer makannya sambil melihat berkeliling….sayang pas ke KL saya tak sempat makan disini, jika goyangan cukup keras, makan tak terasa enak. Atau tak perlu melihat luar.

  5. pura2 gak baca tulisan abis foto terus ke toilet …..😀😀😀
    (padahal sambil mringis nih)😀

    karena di foto ini kelihatannya teuteup eiylekhant kok Mas…………😛
    kapan pulang sih Mas? kok ya lama banget merantau ke negeri jiran inih ?🙂
    salam

  6. Salam persohiblogan
    Daku kembali menyapamu guruku
    Kembali ke dunia yang penuh persahabatan ini
    Rindu rasanya
    Ada puisi anget untukmu🙂

    Wah, berfoto di sana ternyata bisa sampai bikin reuwas juga🙂

  7. hadoh om….di bandung aja yg ga tinggi2 amat was-was…

    tetep kl bs makan di resto biasa ajah…hehehe

    la ngapain ke toilet???*pura2 gatau juga*

  8. Kalo putri…
    barangkali fokus ke makanannya dulu, pak…

    pokoknya…makanan…
    jadi bagian gamang2 nya gak berasa..he..he… 😀

    *kayaknya agak susah mendapatkan sate dengan cita rasa Indonesia di Malaysia…bener, gak, pak ?

  9. wah.. si Om habis dari malaysia toh?? hihi telat info saya…

    waduh, kalo setinggi itu.. saya juga takut om.. kebayang deh tingginya..
    yang terpikir pertama kali di kepala saya ya.. gimana tuh kalo gempa.. mau lari kemana???

  10. Pak Her…baca posting ini juga tangan saya keringet dingin lo!
    Saya paling nggak tahan di ketinggian, ngabayangin makan dengan ketinggian 282 meter diatas tanah, pasti bikin saya bener-bener haaaiiiyyaaaa…😛

  11. hehehehe…waduh, tiba tiba setelah membaca dan mencerna postingan OM NH kenapa perut saya mules yah…membayangkan diatas ketinggian dan juga muter muternya itu…tapi kayaknya menarik, bisa jadi referensi nieh kalo ke KL…:)
    btw, meskipun saya orang jawa, kok baru kali ini dengar bahasa singunen yah??? nanti tanya ibu dirumah ah..

  12. Kalau tidak salah di Bandng juga ada restoran yang muter dewek ya oom, saya lupa namanya.
    Lonting sate plus opor memang enak. Kok opak sih yaaaa, gak padu padan kayaknya. Harusnya peyek teri donk

    Enak tenan
    Salam hangat dari Surabaya

  13. wekekekekekekekek………setelah membaca komen di foto terakhir aku pun kebelet pipis🙂 pissss om….. yaaa ampunnnn jauh2 ke KL koq maemnya sate ayam tho om🙂

  14. pengen kesana om… mau ada di resto yang muter2 itu… wkakakaka… aku pikir om singunen, gara2 restonya muter2 cepet, wkakakaka… bisa2 gak jadi makan kalo gt mah, yang ada pipis dicelana, takutnya restonya malah terbang gara2 muternya kecepetan… *mulai deh ngayal lebay…

  15. Hihihi.. Oom phobia ketinggian yah?
    Ada yang lebih nyeremin loh Oom, Dinner in the sky! pernah denger ga Oom?
    nih bisa di buka di link ini Oom : http://dinnerinthesky.com/

    Cita-citaaa pengeeeeeen banget ngerasain dinner in the sky, padahal aku juga takut sama ketinggian, tapi penasaraaaaan.. heehheh!

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s