Posted in PERASAANKU HARI INI

PINJAM


Anda pernah pinjam uang ?

Anda pernah meminjamkan uang ?

Jujur saja untuk ke dua hal itu, saya paling menghindarinya.  Bukan apa-apa, saya takut buntutnya nggak enak.  Masalah uang bisa meng”create” masalah lainnya.  Yang tadinya hubungan adem ayem jadi terganggu hanya karena masalah pinjam meminjam uang.  Lebih baik, kalau saya ada uang, ya kasih saja lah.  Statusnya menjadi “dihadiahkan” bukan “dipinjamkan” .

Ok.  Saya tanya yang lain lagi …

Pernahkah Anda meminjam uang ke kantor ?

Rasanya ini bukan merupakan hal yang aneh.  Banyak kantor yang menyediakan fasilitas “kasbon” bagi karyawannya.  Kantor memberikan pinjaman lunak untuk karyawannya.  Baik itu melalui koperasi karyawan, ataupun memang kebijakan kantor tersebut memungkinkan untuk itu.  Tentu saja dengan syarat dan ketentuan yang ketat.  Pengembalian yang diawasi dan sebagainya.

Sekarang pertanyaannya saya balik, pernahkah kantor Anda meminjam uang kepada Anda ?

Hahaha pertanyaan apa ini Om ? Ya jelas nggak ada lah !  Mana ada kantor meminjam uang pada karyawannya. 

I tell you … ternyata jawabannya ADA !!!  Gini ceritanya.

22 Juni 2016

Menjelang istirahat siang jam 11.00 – 12.00  Lokasinya di Kantor saya yang baru.

Seorang karyawati tiba-tiba datang pada saya dan berkata : “Pak … bisa pinjam uang 300 ribu tidak ?”

Jujur saya kaget.  Saya pun bertanya :“Untuk apa Bu ?”

Lalu karyawati tersebut pun berkata lagi : “Ini untuk bayar delivery order dari restoran “XXX” untuk makan siang bapak-bapak yang meeting.  Kurirnya udah dateng tapi kasir masih istirahat”

20160623_153933_resized
(uang diperankan oleh model)

Setengah terheran-heran saya mengeluarkan uang yang diminta.  Kebetulan saya masih ada persediaan uang tunai.  Saya tidak bisa menolak.  Saya karyawan baru disini.  Lagi pula saya kan puasa, masak saya mau berbohong.   Punya uang tapi bilang nggak punya.  Dosa saya nanti. (hehehe)

Ini pertama kalinya dalam hidup saya.  Saya meminjamkan uang kepada kantor.  Meminjamkan uang dalam arti yang sebenarnya.  Istilah kerennya, saya mensubsidi kantor ini.  Hhuahahaha

Saya tak habis pikir.  Yang meeting itu bos-bos bersama tamunya.  Yang mau makan siang itu mereka.  Masak minta uangnya ke saya.  Saya sedang berpuasa lagi.  Sudah gitu, ini baru hari ke 22 saya bekerja di sini.  Saya belum gajian ini.   Tega bener sih.

Bukannya nggak rela sih.  Tiga ratus ribu rupiah itu bukan jumlah yang besar.  Tetapi justru karena jumlah yang tidak besar inilah yang membuat saya gumun surumun (baca : heran luar biasa)  Kok bisa ya, kantor pinjam uang pada saya.

Kok ndak bos-bos itu yang bayar makan siangnya sendiri ! Mereka talangi dulu kek gitu, sebelum kasirnya datang ?

Atau mungkin jangan-jangan si karyawati ini takut minta uang pada mereka ?  Apakah tidak ada kas kecil / petty cash untuk menanggulangi hal-hal seperti ini ?

Lalu kenapa sasarannya kok ke saya ?

Saya positif thinking saja … mungkin karena wajah saya ini wajah dermawan nan baik hati dan tidak sombong !!! (hahaha)(nais trai beiybeh)

Yang jelas dan pasti …

Seumur-umur, saya belum pernah di”beginiin” (hahaha)(“Dibeginiin ?” istilahnya serem amat Om … biasa aja ngapah …)

Saya masih tak habis pikir.  Kok bisa ya ?

BTW : “Apakah kantor anda pernah meminjam uang pada anda ?”

(correction : sebetulnya ada juga sih bentuk lain dari “kantor meminjam uang kepada kita”, Istilah umumnya mungkin adalah “nalangin” dulu.  Biasanya kalau sedang perjalanan dinas.  Uang taxi dan pengeluaran selama perjalanan kita bayari dulu, nanti kalau sudah balik ke kantor baru kita reimburst, minta penggantian)

Salam saya

om-trainer1.

.

note :

Sebagian pembaca mungkin akan ada yang nyeletuk :
“Om lagi dibully tuuuhh, maklum om kan karyawan baru”

Aahhh iya … mungkin juga ya … hehehe

And by the way … Jam 14.00 uang saya udah diganti …

(halah om-om … peristiwa cemen seperti ini aja kok ditulis … lebay banget sih …)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

41 thoughts on “PINJAM

  1. Saya paling menghindari banget baik minjem maupun meminjamkan uang…. karena dua- dua nya pasti akan menimbulkan masalah di masa yang akan datang… saya pernah punya pengalaman ga enak yang berhubungan dengan uang… jadilah agak khawatir hahahaha

    salam Om Nh…

  2. aku sering malah “kantor minjam uang dulu”
    kalau bagian finance gak masuk,,dan ada operasional yang mesti dibayar,
    biasanya OB bakal keruangan ku dan pakai uang ku dulu,,
    atau kalau ada tugas kantor,, aku pakai uang ku dulu dan baru bayar belakangan ..
    sebenernya gak enak sih karena kan uang kita kepake dan bayarnya di akhir bulan (Reimburse ataupun pinjaman) tapi positivenya jadi kaya nabung,, karena uang nya di akhir bulan dibayar bareng gaji jadi uang yang tadi hasil kantor minjam aku tabung,, (cuma deg2an pas moment di akhir bulan – uang ku limit – bagian finance gak masuk – dan ada operasional kantor mesti dibayar)
    kalau alasanya kenapa kantor suka pakai uang ku,
    karena mreka sudah terbiasa,,dan aku permpuan satu2nya dikantor ini,mau gak mau jadi lebih ngurusin pritilan gitu ..

    1. aaahhh ini sudut pandang yang lain nih …
      Ya anggap saja ini menabung …
      Tau-tau akhir minggu atau akhir bulan : “eehhh aku masih punya uang lebih !”
      Tapi emang bener sih, mesti dilimit, dan musti dicatat. Kalo enggak dompet kita bisa jebol … kapan gawulnyah kitak … hahahaha

      salam saya Put Moon

  3. Saya sangat setuju sekali Pak..
    Jika niat Saya menolong, Lebih baik saya berikan sejumlah uang sesuai dengan kemampuan saya. jika dipinjamkan dalam jumlah yang besar, di kemudian hari akan menjadi beban bagi yang meminjam.

  4. Waah.. Om Nh kereeen, mensubsidi kantor..wkwkwk..
    Saya pernah kerja di tiga tempat yang berbeda, tapi belum pernah ngeliat karyawan yang disuruh nalangin dulu, keperluan kantor🙂 Tapi kalo karyawan yang pinjem ke kantor..itu mah udah sering.

    1. Hahaha …
      Itu sih bisa-bisa saya aja … biar dramatis gituh …
      padahal .. satu-dua jam kemudian … uang saya udah dibalikin …
      (dasar om-om lebay)

  5. Kalau kantor nunggak gaji gimana Om? Misal harusnya gajian tanggal 1 eh sampe tgl 20 belum turun juga… Kalau kita kasbon di kantor kan biasanya ada bungganya tuh Om, walau ringan atau kecil. Lah kalau gitu bisa nda kalo kantor pinjam kita dikasih bunga juga… Hahaha #pertanyaan ngelantur akibat ngantuk abis sahur*

    1. Wah kalau itu bukan pinjam tuh …
      itu tidak menepati janji
      Mudah-mudahan tidak ada yang seperti itu ya
      Mengenai Bunga ? wah aku ndak tau ilmunya nih …🙂

  6. Hahahahaha
    Om lucu..
    Saya sih belum pernag Om pinjam uang kantor meski ditawarin gara2 bonus blm cair sdg saya bth uang tp saya selalu nolak.
    Kantor pinjam uang saya? Ini juga pernah! Si staff acc pemegang cash kecil pinjam 1.5 juta gara2 belum RAB katanya. Besoknya langsung diganti sih, tapi saya omel2 juga tuh staff acc karena saya mau minjemin kasihan ada hal urgent kalah gak nanti jg hubungannya sama orderan client hehehe

  7. Kalo petty cash di kantor suami belum turun dari kantor pusat, sementara tagihan yang datang ke kantor sudah menumpuk, biasanya kantor suami “pinjam” dulu ke kas suami…

  8. kantor saya pun sering minjam uang sama saya Om. Bila ada konsumen yang membayar angsuran (saya bekerja di perusahaan pembiayaan) sedang kasir tidak punya uang kecil untuk kembalian, biasanya uang kecil saya yang dipinjam untuk kembalian konsumen yang membayar tersebut. Tapi biasanya sorenya udah dikembaliin lagi🙂

  9. Kalo di pemerintahan mah istilah nalangin sering apalagi jaman dulu belum Sistem transfer. Makanya tunjangan Suka kepake Utk kegiatan kantor dan Makanya kesel Kalo dapet Bos pelit, Wong kita Aja anak buahnya Demi kelangsungan kehidupan kantor mau nalangin, lha Ini notabenenya Bos yg punya tunjangan jabatan, masa ga mau nalangin, hehe. Tapi untung sekarang Dah Sistem transfer, Jadina kasbon Ke supplier deh.
    Tapi ya Di swasta dulu juga Sama. Soalnya sering lupa ambil petty cash Ke bank, hehe

    1. Naaahhh itu dia …
      kuncinya di Bos nih …
      jika bosnya enak … para karyawan pasti dengan mudahnya meminta beliau nalangi dulu
      Tapi kalo sebaliknya ? yaaaa gitu deh … karyawan jadi megap-megap … hahaha

      salam saya

    1. Alhamdulillah Mak … Sudah …
      jam 11 dipinjam … jam 14.00 udah dibalikin … hehehe
      Si om ini … dipinjam 3 jam aja ributnya setengah mati … (si Om lebay)

  10. Tanpa bermksd sombong, kami sering, Om.. Krn ada sistem SPJ yg jnsnya GU ( Ganti Uang) jd keg dilaks dulu dg talangan (seringkali pribadi) baru di ganti kemudian. Tp klo sy sih membatasi diri semampu saya..hehe.. Atau klo terpaksaaa…🙂

    1. Ya betul sekali Aunty.
      Kami pun di swasta juga seperti itu. Biasanya perjalanan dinas yang pendek (1 atau 2 hari) pasti saya talangi dulu.

      Tapi itukan memang saya yang memakai/menikmati langsung. Saya yang naik taksi atau saya yang menggunakan jalan toll dsb …

      Nah ini ?
      Yang makan siapaaaa ?
      Yang nalangi mbayar makanannya sapaaa ?
      Hahaha

  11. Di kantor abang aku sering ooomm. Biasanya kalau ada kegiatan yang mendadak tapi uang di kas gak ada. Mau ambil uang di bendahara kan perlu spjan dulu. Ya jadinya pke uang pribadi dulu dah. Bisa sampe belasan juta!

    Aku yang dipake duitnya tinggal mesem mesem aja. Kok ya kantor segitu banget 😔

  12. Di kantor saya sering om….dan saya sering jadi korbannya. Pasti dikembalikan sih tapi beberapa hari kemudian…hikhikhik…mana THR belum cair lagi…*eaaa jadi curcol,.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s