Diposkan pada ARTIKEL

JAHE


Tugas rutin Trainer setiap menjelang, saat dan pasca hari Lebaran adalah mengurusi urusan Luar Negeri dan Cuci Piring.  Ya … kami gotong royong melakukan tugas rumah yang selama ini dimanage oleh Mbak Asisten Rumah Tangga kami, yang sedang pulang kampung ke Jawa Tengah.

BTW : Urusan Luar Negeri maksudnya adalah Belanja … (hahaha)(iiiiyyyuuuukkk …)

Tukang Sayur pun pada mudik, tak lagi lewat di depan rumah seperti biasa … maka mau tak mau Trainer musti belanja ke Superngampret.  Dan gara-gara belanja di superngampret kemarin itu … Trainer menjadi sadar akan beberapa hal yang sebelumnya luput dari perhatiannya.

Waktu itu Bunda meminta saya untuk Belanja beberapa Bumbu rempah dapur untuk membuat masakan khas rumah kami … Gulai Tauco.  Bumbu yang harus saya beli antara lain adalah Daun Sereh, Daun Salam, Jahe dan sebagainya …

Saya baru tau … ternyata …
Daun Salam se”ombyok” itu harganya cuma 500 rupiah. 
Dauh Sereh dua rumpun itu cuma 1000-an.
(Murah amir yak … )(dan mungkin yang bikin harganya jadi segitu itu … karena plastik, lebel harga dan selotip packagingnya aja kali … )

 

But yang saya kaget  …
Adalah … JAHE sodara …
Jahe, … sang Zingiber officinale ituh …
Si Umbi aromatis simple itu
Yang bentuknya mirip Jempol Kaki ituh …

Ternyata harganya mahal sangat weiceh …

Saya hanya mengambil dua butir Jahe … lalu ditimbang …
Beeeuuuhh … harganya Rp. 11.000 lebih sodara …
Dan tertulis disana harga sekilonya adalah Rp. 21.000  sekian …
Hmmm … mahal juga ya … En sumprit … ini pengetahuan baru bagi saya …

(Saya yakin teman-teman para bloger yang Ibu Rumah Tangga pasti kompak tereak … ”Kemane ajeee luuuu …”)

Lalu saya pun berfikir …
Enaknya nanti kalo Pangsiun … jadi petani Jahe ok juga kali yaaa … ??? (Catet !!!)

 .

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

40 tanggapan untuk “JAHE

  1. hahahhaha
    petani jahe ok juga deh tuh..
    sambil nyanyi \:d/ tun jahe jahe…. nehi nehi deh\:d/

    YUP, di Jepang JAHE Mahal sekali. Karenanya kalau perlu sedikit, kami membeli yang sudah bentuk paste di tube, harganya cuma 100 yen. Kalau satu umbi jahe itu, di sini bisa 300 yen (tergantung musim juga sih) hihihi. But, jahe di sini ada yang “manis pedes” jadi suka dimakan sebagai snack (seperti ngisap tebu gitu)

    satu lagi yang mahal di sini.
    KUNYIT, karena orang Jepang baru tau bahwa kunyit itu berkhasiat hihihi (telat deh)

    EM

  2. Waduhh om…kemane aje…
    Suami saya hobi ke supermarket, jadi dia tahu harga2 barang belanjaan.
    Dan memang harga2 makin mahal…lha kentang sehari sebelumnya cuma Rp.770,- per ons naik menjadi Rp.1.050,- per ons dalam semalam…woaduh…..
    Makanya ibu2 pusing tujuh keliling untuk memutar uang belanjaan

    Jahe memang mahal om sejak dulu…jahe ditambah gula merah direbus…duhh bikin ngiler…sedaap dan nyaman terutama jika badan kurang enak.

  3. hehehe…. cieee yang belanja niihhh… hoho
    jahe yg dibeli mungkin mahal krn udah masuk superngampret ya om.. *dila soktau*
    jahe emang mahal. belanda jajah kita kan salah satunya krn jahe. ya tak? bahkan jahe pun disebutkan dalam alquran lho pakde. entah surat apa, klo tak salah masih dalam juz 30, disana disebutkan bahwa salah satu minuman surga itu ialah jahe. *dila soktau lagi* hihi… jahe itu emang benda mahal dan berharga di dunia akhirat. :mrgreen:

    salam buat keluarga om.. 🙂 *jadi pengen main ke cirendeu lagi euy.. hehe*

      1. kalau belanja ke superngampret gak macho itu mah… yang ok itu kalau belanjanya ke pasar tradisional yang superbechek itu, sambil nawar sereh dua rumpun dari rp. 1000 menjadi rp. 900 dengan aksi ngotot yang luar biasa, hehe… 😀

  4. Om, jahe emang mahal atuuuh. hehehe. dulu waktu di Jogja, abang saya sering sekali bikin wedang jahe plus kunyit. katanya sih untuk mencegah flu. tapi soal khasiat itu, benar atau enggaknya, saya nggak tahu. 😀 saya tahunya enak dan segar saja sih kalau minum itu. trus, gara2 sering bikin wedang itu, saya jadi tahu bahwa di pasar ada dua macam jahe: jahe gajah dan jahe emprit. yg satu besar-besar, yg satunya lagi kecil-kecil. nah, yg di superngampret2 itu kebanyakan jahe gajah. padahal rasanya lebih mantep jahe emprit. lebih pedas, lebih nendang. dikasih dikit aja sudah berasa pedasnya. kalau jahe gajah, mesti banyak baru berasa pedas.

  5. Oom… di kampung saya kayanya jahe masih murah tuh.. hehe.. *sok tau padal ga pernah belanja bumbu dapur* 😀
    btw, kalo ngga lebaran belum tentu om trainer belanja bumbu ke superngampret. hehe..
    eh Iiya.. MET LEBARAN YA OOOM….. MAAPIN SAYA LAHIR BATIN.. 😀
    baru bw lagi om baru onlen.. hehe..

  6. tenang Om… saya temenin..
    saya juga baru tau, jahe mahal dari posting ini..
    gak pernah belanja bumbu dapur karena gak pernah masak..

    enakan juga tinggal duduk di restoran, milih menu, tinggal makan,
    udah deh gak repot masak apalagi cuci piring hahaha
    *emak2 yang males.com*
    :mrgreen:

  7. uwahahaaa,,,, “baru tau diaaa”, Om Trainer, ada pesan nih!, bolehkan? (dianggap dah dijawab “BOLEH”), gini Om : menhjelang usia pensiun Sang Trainer sebaiknya training memenuhi kebutuhan sendiri, seperti nyuci piring sendiri, masak sendiri, cuci sendiri dll. mana tau suatu saat akan ditinggalkan Sipasangan hidup,,, karena mungkin kita ditingal, mungkin kita meninggalkan. bagaimana?
    @di/me_tinggal= ditinggal pergi/meninggal

  8. jahe mosok seeh mahal apa aku udah jarang belanja ya. keknya masih murah dah pak.

    Di siang ini aku ingin katakan kepadamu sahabat yang kucintai
    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H, Mohon Maaf Lahir Dan Batin
    “Taqabbalallahu minnaa wa minkum. Taqabbalallahu yaa kariim. Waja’alnallah. Wa iyyakum minal ‘aidiin wal faa iziin..
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Dan Batin”

    Amir azzam

    ===================================================

    Ditunggu kedatangannya untuk silahturahim

  9. Di Jambi yang mahal koq sawit dan karet yak? koq bisa beda siiih trainer?
    Yang belanja sawit malah lebih macho lageeeee… berotot semua, badan buncit buncit. Kulit legam. Badan kekar berotot. mau???

    ..Kalau pengsiun nanti beli tanah di Jambi ajah, buat nanem sawit. Eit tunggu doeloe… kek nya lebih mahal petasan tuuuuh om. Mending jadi penjual petasan mau?

    Regard beribu regard
    Om Cakep

    1. Om setahu aku machonya bukan dari sisi belanjanya deh. tapi machonya muncul saat jahe diseduh sama susu dan telor campur madu,baru macho… Titip nama aja nanti untuk kebunnya. jangan nggak dipakai. “Aprodisiak NH” Nama productnya STMJ NH… ala maaaaaak… huawaaaa hahahah… ssssttt…
      Dari om Cakep ituh.

  10. postingannya lucu euy,hehe…
    jahe ya? jadi murah kalau kita nanam sendiri, kan di setiap rumah minimal harus ada toga, tanman obat keluarga..
    hehe.. kayak program pkk itu lho pak…
    met merealisasikan jadi petani jahe, asal petaninya kayak bob sadino mah dijamin enak,hehe…
    kalau nur pingin buka pabrik donat aja,hehe..
    hamasah

  11. Oom nh18 …
    selamat Hari Raya Idul Fitri …
    selanjutnya kenalan dulu yaw … (itu kalau selama minimum 4 tahun di bogor belum pernah papasan atau berkenalan he he ….) saya dulu masuk ITP lulus TPG … Oom dimana?
    senang baca … “Tukang Sayur pun pada mudik, tak lagi lewat di depan rumah seperti biasa … maka mau tak mau Trainer musti belanja ke Superngampret.” Bravo tukang sayur ..

  12. sebentar lagi di pekarangan om NH akan ada tanaman jahe, kunyit dsb, murah meriah om.. ada kepuasan kalo lagi panen he..he.. sekalian persiapang pangsion

  13. Jahe di rumahku banyak sangat…
    kalau butuh, tinggl ke kebun belakang rumah berbekal pisau. Aduk-aduk sebentar, cabut, potong….dapet deh!

    Yang di supermarket itu jahe gajah, Om… kurang pedas. yang mantap tuh jahe jawa, tapi orang jawa sendiri menyebutnya jahe emprit, karena kecil-kecil bentuknya.

  14. Hihihihihi….. makasih inpohnya, Om.. saya jd tau kalo harga jahe mahal *bukan bloger yg merangkap sebagai ibu rumah tangga, hehe*

    hmmm, kalo gt saya cari suami yg jd petani jahe deh, lumayan bo! 😆

  15. Wah, rame betul ngomongin Jahe…
    ternyata begitu mahalnya yah…
    pantas, teman saya baru pulang kampung terus bawa sekardus jahe…eh sumpah, pelit mampus tuh orang, saya gak dikasih biar atu biji.

    kecewa, terus saya beli ajah lengkoas yang banyak..gak semahal jahe tuh!

    Tapi saya terus bingung nih lengkoas mau diapain..?
    masalahnya dibikin wedang loas rasanya amit-amit dah!

    🙂

    http://www.noboru26.wordpress.com

  16. Aku butuh jahe gajah dgn kreteria:
    1. umur panen 7 bln keatas.
    2. 1 rimpang beratnya 200gr keatas.
    3. dicuci bersih dg disemprot pakai air kondisi kulit tdk boleh lecet.
    Thanks aku tunggu di HP. 0811.874.703

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s