Diposkan pada TRAVELLING

SENSING


 –

Sensing atau Penginderaan.  Jujur agak susah juga menentukan judulnya.  Sebetulnya saya hanya ingin bercerita mengenai pengalaman saya TRAVELING.

Didalam melakukan pekerjaannya, Trainer sekali-sekala harus melakukan perjalanan dinas … entah untuk memberikan inhouse Training di Kantor Area atau Regional, Meeting atau Conference.  Baik ke tujuan Domestik maupun Internasional.

Tidak bisa dipungkiri … berkunjung ke daerah atau wilayah baru … merupakan hal yang menyenangkan … So di sela-sela waktu luang, setelah tugas pekerjaan selesai, … saya pasti akan menikmati kota atau daerah yang saya kunjungi tersebut … eksplorasi.

Nah … Talking about Menikmati … ???

Pada hakikatnya saya senang memanjakan Sensing atau Alat Penginderaan saya …

Kaki ??? saya gunakan untuk berjalan-jalan kedaerah yang belum pernah saya injak sebelumnya … menyusuri jalan setapak … trotoar … sidewalk … naik sky train dan sebagainya. Pokoknya jalan aja.  Tangan pun saya gunakan untuk memegang yang belum pernah saya pegang sebelumnya … relief candi … tekstur kerajinan anyaman … halusnya tenunan khas daerah … dinginnya air terjun … hangatnya pasir … dsb.

Mata … ??? ini sudah pasti.  Indera penglihatan saya ini saya manjakan sepenuhnya dengan melihat obyek-obyek menarik.  Entah object wisata atau apapun yang ”menarik” yang ada di daerah tersebut.  Juga melihat pemandangan langka … yang mungkin jarang saya temui di tempat saya tinggal… Yes … tentu saja memfoto sana sini sudah pasti …

Hidung pun demikian … saya gunakan waktu saya untuk menghirup udara pantai … menghirup segar udara pegunungan … menghirup aroma Mall metropolitan di kota besar … menghirup pengap aroma MRT di bawah tanah itu… Menghirup terpaan angin dari lantai 27 suatu hotel berbintang.  Mencium harum bunga ditaman dsb.

Kuping ??? Saya pecinta bunyi-bunyian harmonis.  Saya pergunakan kesempatan yang langka ini untuk mendengarkan suara khas.  Baik itu berasal dari alat musik tradisional yang ada di daerah tersebut … atau suara-suara gemerisik air di kali … deburan ombak … suara ayam … suara jangkrik di malam hari … suara hiasan gantungan bambu … suara dari radio lokal dengan bahasa setempat … (aaahhhh sensasinya itu sodara-sodara )

However … Namun demikian …
Itu semua tidak berlaku pada Indera pengecap saya : … LIDAH …

Saya jarang sekali memanjakan indera yang satu ini.  Urat petualangan saya TIDAK berlaku untuk urusan LIDAH … (dan juga Perut).

Pada umumnya teman-teman saya (dan juga mungkin para Pembaca …) pasti akan excited … mencoba-coba makanan khas daerah yang dikunjungi … selalu melakukan wisata kuliner … eksplorasi masakan dan penganan khas daerah tertentu.  Yang tidak ada di kota kita. Bahkan membeli barang satu dua bungkus oleh-oleh penganan kue khas daerah tersebut.

Betul kan ???

Sekali lagi … Saya TIDAK seperti itu … Untuk urusan Makan, saya sangat konservatif tradisionalis. 
Saya selalu mencari makanan standart … Yaitu ayam pak Kolonel atau roti burger Mr Ron.  Nggak di dalam negeri … nggak di Luar Negeri … selalu itu yang saya cari … pancet ae.

Atau kalau tidak … pasti saya mencari Restoran Padang atau Warung Tegal … !!!

Minumnya pun standart …
Anda pasti sudah tau yang saya maksud …
Ya benar sekali … TEH MANIS PANAS …
(kalau tidak ada … ya paling soft drink Co** Co** atau Air mineral biasa )

Singkat kata … kalo urusan Lidah dan Perut … Trainer ini orangnya sangat konservatif tradisionalis.

Bahkan cenderung … Membosankan … Nggak asik … Lidahnya nggak gaul …
(so kalo mau wisata kuliner … Jangan Ajak NH18 … )( percumaaaaaa …. !!!)

🙂 🙂 🙂

Bagaimana dengan pengalaman anda ?

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

51 tanggapan untuk “SENSING

  1. dan……ada satu lagi,
    untuk mata………selalu gak mau diajak kompromi utk tidur dimalam pertama 🙂
    kalau aku malah senangnya nyobain kuliner setempat Mas Enha,pingin tau kayak apa ya rasanya?
    salam

  2. Ah ya, suara-suara itu Om..
    bagiku itu lebih kuat dibanding yang lain.

    mendengar orang berbahasa sunda saja aku bisa langsung haru biru teringat Bandung lengkap dengan wangi somay dan batagornya 😀

    begitu juga bila mendengar tembang jawa, aku ingat lagi petualanganku beberapa kali ke negeri jawa. Yang entah kapan akan bisa terulang.

  3. wah… kalo saya nomor satu justru wisata kuliner Om… tempat2 yang saya kunjungi tentu ga sebanyak Om.. saya cuma bbrp kota saja,dan selalu acara nomor satu pastilah MAKAN enak di tempat yang enak 🙂 .. bukan resto atau yg gimanaa gitu, saya senang makan di lesehan ( ehm ..kelas lesehan lah.. heheh..) atau ngga, ya tempat terbuka gitu deh…

    dan tentang memanjakan mata, saya setuju Om.. saya kadang berkeliling becak hanya untuk menikmati alam/suasana kota yang saya kunjungi…

    dan soal beli oleh2..justru jarang bgt.. heheh.. berat bawa nya Om.. 🙂

  4. Ada sedikit kemiripan om.. (just little).. ketika aku pergi kesuatu tempat baru.. utk urusan perut cari yang gampang dan aman.. Indomie (mie instan), RM. Minang ato warteg. Minuman a couple cup of kopi kapal A special mix 1 sachet sekali seduh. Air es dan sebangsanya “no way”, kecuali ketika didaerah dingin aku baru mau makan es.. (aneh nggak?.. nggak ya..!!)

  5. Waaah… kalo saya suka manjain tiga pak Trener : hidung, mata dan lidah. begitu tercium bau pedas sambal, mata langsung mencari sumber bau, dan uhuyy… lidah yang mengeksekusi! *ujung-ujungnya ya tetap aja lidah ya?* Yang ini beneran : hidung : saya suka aroma gunung dan laut. Mata : saya suka landscape dan selalu ingin mengabadikannnya *Ya Allah, kapan ya punya DSLR?* 🙂

  6. aku? well semua lima indera (enam kalau bisa hihihi), malah indera pengecap itu yang utama. ASALKAN jangan serangga dan ulat-ulatan. Mau ngajak makan ular dan buaya? saya tunggu mas hihihi…
    aku pada dasarnya adalah gypsy yang nomaden…
    TAPI harus ada spring bed hahaha, maklum udah tua ngga bisa kalau empuk-empuk kasurnya, ngga bisa berdiri ntar.

    EM

  7. kl masalah mata sama telinga, saya suka sekali memperhatikan orang. entah ketika di bus, jalan, dll.
    saya lihat apa yg mereka lakukan dan mendengar yg mereka bicarakan, terutama dialeknya.
    (hihihi alias tukang nguping)

  8. ahh yang bener papah?
    ntar deh kalo papa nh maen ke tempatku anakmu ini bakal masakin makanan yang sedap biar ga konservatif lagi seleranya xixi
    tapi teh panas itu enakan tawar pah daripada manis

  9. Urusan lidah Hampir 100% kita sama Mas…
    Makanan baru yg aneh2 malah menghilangkan selera makan saya.

    Paling aman cari makan ditempat baru memang yg rasanya standar, semisal masakan padang atau yg kayak milik kolonel itu.
    Minum juga begitu.
    Kalau saya suka Spr**e. (Dimanapun rasanya sama, kemrenyesnya juga sama)

    Aslinya saya suka Nasi Goreng, tapi kenyataannya rasanya beda2 untuk tiap daerah, maka saya nggak mau ambil resiko.

  10. Kok sama sih pak NH, kalau masalah travelling, Lidah nomer kesekian, Lebih suka masakan sendiri justru, ndak doyan makan diluar. 😀

    Indera Terkuat saya adalah Mata… Mata saya selalu menggambarkan sesuatu ke pikiran saya, sehingga sering melihat sesuatu itu dengan gambaran berbeda, dan mata adalah inspirasi utama saya

    Kalau lidah, maklum lidah anak kampung, sukanya makanan tradisional, dan kampungan, tapi ternyata lebih lezatttttttttttttt *slurrrrP*

  11. Ternyata Om trainer suka yang herbal dan indonesia punya. Saya belum denger ada yang produksi teh manis panas di amrik sono..hehehe
    (ndak nyambung)..Ok deh om, ayok kita melestarikan warisan kuliner indonesia 🙂

  12. dulu sih saya jarang mau mencoba2 makanan khas daerah setempat, tp setelah menikah kok kayaknya jadi ketularan suami saya ya? dia suka coba2 makanan yg masih asing. jadinya saya pun ikutan makan. kadang doyan, kadang ya enggak. tp setidaknya mencoba. 🙂

  13. ternyata di sinilah letak perbedaan kita, Om…
    saya justru berburu makanan khas setempat setiap kali berkunjung, semakin aneh nama makanan itu, makin menggebu keingintahuan saya akan rasanya… 🙂

  14. Gpp sih mas, kadang suatu traveling gk mesti berurusan dengan lidah dan perut.. saya juga kalo traveling jarang sekali memanjakan lidah dan perut. Bukannya pemilih makanan tetapi saya cenderung makan bila lapar aja, dan kalo pas lagi lapar ada warung ya berhenti dan makan hehe..

    Nice info

  15. klo saya , pastinya mencoba makanan2 baru khas disana

    biasanya klo ngga cocok, tetep saya telen2 aja pak.. hehe

    jarang2 dapat mencicipi makanan khas daerah tsb

    pengaruhnya sih ngga ke perut, tapi ke kerongkongan 😀

  16. OM…berarti kita sangat bertolak belakang masalah makanan ya? kenapa? karena ria itu orangnya pemakan segala! well gak segala sih karena beberapa makanan aku juga gak doyan 😀

    *Aku baru mo traktir di pizza hut pas pulang nanti 😛 *

  17. biar tradisional asal sehat… :mrgreen:
    saya hampir sama mas, klo dah traveling pasti cari makanan yg udah saya kenal…, hehe

    😀 😀 😀

  18. Pernah suatu kali ke Lembang, ditawari sate kelinci, aku tolak dong atas dasar kekelincian, mata ngasih tau lidah, gak tega gitu…lain kalinya ndak dikasih tau kalau itu satenya kelinci malah aku habisin :D…gak kompak nih..

  19. Kalo Put selalu tertarik dengan menu2 yang berbeda, pak…
    dan
    tentunya cocok di kantong mahasiswa… he..he..
    tapi
    biar udah wisata kuliner kemana2…tetap aja..ujung2nya yang dicari.. “nasi”
    he..he… 😀

  20. Kalo jalan sama om NH berarti asiiikkkk, hemat kantong! wkakakkaka….

    Kalo saya iya banget, pecicilan pengen ini pengen itu, apalgi kalo ada yang ngomporin: itunya enak, ininya maknyus… halah…
    tapi tenang om, gak ada yang mengalahkan “kepuasan mata” apalagi abis moto2,,,ahhhhh… kenyang… (boong banget) 😛

  21. Whuaaaaa…
    Om mah payaaaaah…
    justru kalo jalan jalan itu yang paling dicari kan makanan nya…
    Setuju ama Prima tuh…
    Jalan ama Om berarti irit ya…hihihi…
    kalo di warteg mah biar aku yang traktir aja lah Om..
    boleh kok nambah kerupuk…hihihi…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s