Diposkan pada MY FAMILY

LANGKAHAN


 

Ini nama upacara sodara-sodara.  Adat istiadat Jawa.  Aku bukan ahlinya.  Jadi mohon maaf kalau ada istilah dan pengertian yang keliru.  Namun perkenankan Trainer sedikit bercerita beberapa ritual yang kami lakukan saat Adikku menikah.  Sekitar tahun 1991.

 

Adik perempuanku tercinta, Tante NH menikah terlebih dahulu.  Sementara Aku belum … Jangankan menikah … Punya Pacar saja belum waktu itu … (OK-OK … tepatnya … belum mau punya lagi … masih trauma …!!!).  (Doooo … kenapa tuuuuhhh …???).

 

Adat istiadat kami sebagai orang Jawa, mengharuskan orang tua kami melaksanakan beberapa acara tambahan.  Salah satu Acara itu adalah … Langkahan.  Adikku ”meminta izin” kepadaku.  Dia sungkem sambil memberikan seperangkat pakaian ”sa’ pengadeg”, lengkap baju, celana, dasi dan sebagainya … diberikan sebagai hadiah kepadaku.  Mungkin maksudnya supaya Kakak satu-satunya ini tidak bersedih, karena adiknya menikah duluan.  And yes … kami berdua menangis ketika acara ini dilangsungkan … mengharukan sangat.

(Kami hanya dua bersaudara … anda bisa bayangkan betapa spesialnya moment ini).

 

Lalu ritual selanjutnya … aku mesti membimbing Adikku … melangkahi beberapa piring kecil … aku lupa isinya … tumpeng kalau tidak salah … plus kita berdua mesti memegang sebuah tongkat bambu yang diujungnya ada seekor utuh Ayam Panggang.  Mungkin Ini perlambang bahwa Aku sebagai kakaknya turut membimbing dia melewati saat bersejarah ini … memberikan jalan … agar perhelatan dan juga upacara pernikahan ini dapat berlangsung dengan lancar …  (once again ini hanya intrepretasiku saja … berdasarkan narasi yang dibacakan oleh MC dengan bahasa Jawa kromo inggil itu …)

 

Apa ritual sudah selesai ? … belum … masih ada satu lagi …

Yaitu acara ”Mbubak Kawah”  aku tidak tau arti kata ini dalam bahasa Indonesia.  Namun ini hakikatnya adalah sebagai tanda … bahwa perhelatan ini adalah perhelatan pertama bagi keluarga kami … Ini pertama kalinya keluarga kami punya ”gawe”.  Keluarga wanita adalah keluarga yang punya ”gawe” dalam adat kami.  Sebagai Tuan Rumah.

 

Ritual ini mengharuskan Aku, memikul pikulan yang penuh digantungi alat-alat dapur … ada panci, wajan, sendok, saringan, parutan, sotil, talenan, sendok sayur, tudung saji, dan banyak lagi alat-alat dapur lainnya … (Alhamdulillah … aku tidak diminta untuk memikul kulkas atau Cobek ulekan dari Batu itu … wah bisa bongkok aku, keberatan beban)

 

And yes … aku mesti keluar … memikul pikulan itu … seperti tukang rumput jaman dulu … ke tengah para tamu undangan … Dan … sesuai dengan skenario … Ibu-ibu dan remaja putri … dipersilahkan untuk mengambil barang-alat dapur itu … for free … zonder bayar.

 

Mendengar komando itu … mendadak sontak … mereka berhamburan menuju kearahku .. menarik … berebut … teriak histeris … heboh … mengambil barang-barang itu … aku pun terdorong kekiri dan kekanan tentunya … auw … ouch – ouw – iicchh  … Tak sampai 3 menit pikulanku sudah trondol tak ada satu pun barang tersisa … habis … bis … !!!.  (hawong ”SALE” aja heboh … apalagi Gratis … ya jelas saja habis …). 

 

Barang-barang tersebut boleh mereka miliki dan dibawa pulang … Yang memikulpun kalau mau … boleh dibawa pulang juga … huahahhhaa (boong deng)

 

Sekali lagi … aku tidak tau persis makna dan arti perlambang-perlambang ritual tersebut.

Namun aku percaya … semua yang kami lakukan ini niatnya adalah semata-mata didasari pada permohonan dan doa hanya kepada ALLAH Yang Maha Kuasa … Mohon kelancaran … mohon keselamatan dan mohon keridhoan NYA … 

 

Hanya itu saja … tidak ada yang lain… tidak ”kepada yang lain” …

 

(Mau tau apa yang selalu aku ucapkan dan bisikkan lirih dalam hati waktu itu, sepanjang acara … ??? … Hanya satu kalimat … ”Ya ALLAH … berikan Adikku tercinta ini kebahagiaan … senangkanlah hatinya … lindungilah dirinya …”)

 

Btw … Tante NH ? … kamu pasti inget … ini peristiwanya tanggal berapa ya Sis … ???

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 tanggapan untuk “LANGKAHAN

  1. Satu lagi …
    Waktu itu aku baru bekerja di Surabaya … Acara ini dilaksanakan di Rumah Kami di Jakarta …
    Dan aku datang … hanya beberapa jam saja sebelum acara Langkahan ini dimulai … (aku datang jam 4 sore … acara akan mulai jam 7 malam …)

    I know … adikku sempat was-was … what if aku tidak bisa datang tepat pada waktunya …
    Dan ketika akhirnya dia melihat batang hidungku muncul di Rumah …
    Only GOD knows … betapa lega dan bahagia wajahnya …

    (Maap ya Sis … aku telah membuat dirimu was-was …)(Last minutes gitu loh …)

    nh18 to nh18
    How dare you !!!
    (lho … komen kok dikomentari sendiri …)
    (piye to iki ..) 🙂

  2. Hmmm ……dalam
    setiap adat istiadat di masyarakat kita
    hampir selalu ada acara Langkahan ini
    abang saya dulu juga sprti itu
    dilangkahi adiknya…..
    tp saya lupa nama istilah adat itu
    dalam suku kami (Batak Pakpak)
    maklumlah…..generasi sekarang
    memang semakin gampang lupa
    pada tradisi adat istiadat….
    salam hangat bro 🙂

    nh18 to Bro …
    hhmmm …
    ternyata di adat batak ada juga ya Bang …
    Thanks Bro

  3. weh ‘dilangkahi’ toh Om..
    biasanya kakak yg ‘dilangkahi’ bs minta apa aja Om terserah..
    *asal realistis, hehe ntar Om minta rumah..

    ritual jawa emang buanyak n njelimet..
    tp smoga stelah bersusah2 dahulu jd senang kemudian
    *nyambung g si Om?
    *oon mode : ON

    nh18 to inge
    nyambung … nyambung …
    mmm njelimet sih nggak …
    asal kita jalanin dengan gembira

  4. uuuum… tak pikir Opa bakal minta BMW.. 😆

    kalo langkahan di adat Sunda sih ga seheboh itu deh kayaknya, pernah liyat beberapa kali acaranya sepupu yang ngelangkahin kakaknya… apa mungkin dipersingkat ya? Kalo yang Jawa saya malah belum pernah liyat, baru ini baca ceritanya Opa, ga bisa ngebayangin hebohnya… 😀

    nh18 to chiC
    ya aku dengar di Sunda juga ada …
    ya begitu deh … heboh sih enggak …
    cuma meriah saja … (sama yak?)

  5. weeee pertama titip salam untuk tante NH ya om. met ulang tahun pernikahan semoga langgeng sampe kakek nenek & maut memisahkan. (amin), semoga kebahagiaan & berkat Tuhan melimpah untuk keluarga tante NH. (amin)

    Ehhh suami saya juga gitu om dilangkahi 2 adik ceweknya 😛 tapi acaranya ga komplit gitu kayak om, dulu adik bungsu suami saya cuma sungkem ke suami saya & minta restu gitu aja. 😛

    Wahhh om yang mikul ombyongan barang2 rumah tangga?? hehehe waktu direbut ma ibu-ibu itu apa om ga terjatuh??hahahhahahha 😀

    Dulu nyaris acara pernikahan saya pake adat jawa lengkap seperti itu 😛 ya saya khan anak pertama 😛 tapi berkat pengertian ayah saya yaaa beliau mengabulkan untuk membuat acaara pernikahan tanpa adat jawa (ribet bangetttt pake adat…. sstttt biayanya juga lebih besar om 😛 )

    nh18 to retie …
    Mmm … salam disampaikan …
    But BTW … tulisan ini bukan dalam rangka ulang tahun
    pernikahan mereka kok Ret …
    But doa bisa kapan saja kan Ret …
    Makasih banget ya Ret …

    Kapan ultahnya aku lupa …
    Aku mau telpon dia … tapi nanti gak surprais …
    Postingan ini aku buat khusus buat Adikku …

  6. wah senengnya menjadi bagian penting dari moment itu…
    lha aku 3 orang kakakku yang nikah, cuma 1 saja yang bisa dihadiri
    hiks…hiks..
    mudah2an saat aku nikah nanti semua bisa hadir
    AMINN

    nh18 to Adal …
    Amien … amien ..
    Kapan itu Dal ? 🙂

  7. Hmmm ……dalam
    setiap adat istiadat di masyarakat kita
    hampir selalu ada acara Langkahan ini
    saya dulu juga sprti itu
    dilangkahi adik juga cewek hmmm keknya sama deh salammmm…..

    nh18 to mrpall@ngawi
    Lho iya to Mas …?
    sama kita ya …

  8. deuh 😆 untung pas acara rebutan itu pakaiannya Om Trainer ga ikut kesahut hehehehe…

    nh18 to Ratri …
    Ndak … ndak kesaut …
    Tapi karena aku pake kain blangkon
    beskap kumplit … ya … repot juga jeh …
    but … ini membahagiakan …

  9. kang, kalo misal disuruh bawa kulkas dan juga alat2 elektronik laen, selain susah bawanya, pasti pas dibawa ke tengah2 tamu bakal langsung ludes tak bersisa dong.. 😉

    nh18 to kang Billy …
    Wah kalo alat elektronik mah …
    ya gua embat duluan lageee …
    hihiihihi

  10. Kalo cewe ngga boleh dilangkahi ya?
    Tapi aku ngga apa-apa tuh dilangkahi adikku.
    Yang penting kan udah minta ijin.
    (Dan dengan begitu jadi pemicu juga sih heheh)
    Dan untung saja saya tidak harus bikin upacara gitu-gitu,
    karena kebetulan suaminya adik dari Solo tuh heheh.

    EM

    nh18 to EM …
    See …
    Memang Jodoh itu ditangan Tuhan kan … ?
    dengan atau tanpa langkahan …
    Salam EM

  11. Istri saya juga anak pertama pak, jadi ada juga acara “bubak kawah”. Tapi yg perabotan dapur untuk diperebutkan itu kok bapak mertua saya ya ? Mungkin karena nggak punya kakak itu kali ya ? jadi harus turun tangan sendiri.

  12. hehe.. adat Jawa memang kumplit ya Oom.. ada tradisi acara langkahan-nya. Di Manado mah ga ada euy, aku aja dilangkahin adekku dia ga pake minta ijin.. hu-uh dasar.

    hehe.. tapi lucu juga ya om pas acara rebutan ngambil barang itu, rame banget. kirain mo rebutan ngambil om trainer.. hihihi… 😀

  13. Saya juga ngelangkahi,
    tapi saya nggak minta kakak saya mikul panci Om,
    nggak tega saya, mikul beban aja kali dah berat hehehehe.
    (just kiding) .. lha wong nikahnya kan di tempat istri 🙂

  14. hehe..itulah indahnya jadi anak tertua, jadi inget neh kalo aku sdh dilangkahi oleh kedua adek perempuanku terkasih, dan sibungsu adek laki-lakiku tersayang..mudah-mudahan tahun ini giliranku yah..

  15. Kalo orang china, ini entah mitos atau apa, katanya harus buang ikan lele ke sungai om….jumlahnya berapa? saya nggak tahu, tapi tradisinya begitu kalo dilangkahin. Untungnya saya tidak melangkahi dan dilangkahi. enaknya anak tunggal gini om ha ha ha. makklumlah semata wayang. cuman kadang kangen pengen share sama adek atau sama kakak, karena nggak punyam share jadinya di blog. (repotdotcom)

  16. Langkahan: Maksudnya untuk memohon izin mendahului menikah. Dalam hal ini biasanya adik memberikan kado pada kakaknya. Acara adatnya: adik sungkem pada kakak, kemudian kakak adik bersama-sama sungkem pada orangtua. Tongkat dari tebu wulung diberikan oleh ayah pada kakaknya, kakak kemudian menuntun adik mengelilingi nasi tumpeng sebanyak tujuh kali. Sambil menuntun adik, kakak mengembalikan tebu wulung pada ayahnya.

    Acara mbukak kawah dilakukan, jika tuan rumah baru pertama kali menikahkan putrinya. Sesajinya berupa tumpeng lengkap, jajan pasar, kembang telon, setangkep pisang raja, beras kuning, alat dapur, kain putih dan lawe. Prosesi lain adalah unjukan rujak degan. Kemudian alat-alat rumah tangga yang dipikul oleh kakak lelakinya akan dikelilingkan pada para tamu, dibuat rebutan.

    hehehe…lengkap karena baca buku “Perkawinan Adat Jawa” karangan M. Hariwijaya, gara-gara saat si sulung menikah, besan saya ingin acara lengkap adat Jawa (bisa dilihat di MP). Dan gara-gara itu saya ingin tahu maksudnya…ribet bin repot, tapi foto2nya indah, apalagi saat dibawa ke Amrik….teman-teman menantuku senang sekali, dan ingin tahu lebih banyak apa artinya.

  17. waktu saya menikah, yang melakukan upacara langkahan adalah suami, melangkahi kakak perempuannya. alhamdulillah sekarang mbakyu dah menikah juga. bubak kawah, naa ini saya mengalami, seruuu. salam

  18. Idem ditto. Aku juga nggak tahu apa2 mengenai adat istiadat Jawa. Padahal aku orang Solo 75%, yang sisanya 25% Sunda. Dulu adikku perempuan juga nikah dulu nggak ada acara langkah-langkahan kayak gitu. Nggak ribet jadinya. Adatnya pas lagi nikahan aja. Mungkin ortuku termasuk orang Solo “murtad”. Jadi nggak mau terlalu ambil pusing dengan hal2 yang berbau tradisional. Huehehehe…….

  19. Saya koq jadi asyik ngebayangin pak NH lagi bawa pikulan yg penuh peralatan dapur, terus diserbu sama ibu2 yg lagi ketiban rejeki peralatan dapur gratis. Pasti lucu banget waktu itu.

  20. Pada saat adek saya menikah, saya juga menerima langkahan. Ga’ lama kemudian saya yang menikah. Saya juga memberikan langkahan buat kakak saya yang waktu itu juga belum menikah. Beberapa bulan berikutnya, kakak saya yang menyusul menikahi seorang wanita yang dicintainya….

  21. pak Enha…kalo di Jogja….masih banyak lagi upacara2..kapan kapan saya tulis tentang upacara adat itu,karena kami sering diundang.
    tapi yang masih melakukan biasanya kerabat kraton saja..kalau kita2…Njaba beteng…jarang yang melakukan..
    Sebenarnya kalau dicermati falsafahnya bagus…langkahan…itu menghormati yang lebih tua…sehingga harus memberikan sesuatu..Nah..yang bagi2 alat dapur itu…membuat tamu tamu senang…kita membagi kebahagiaan..

  22. Aku pun juga dilangkahi. Tapi koq enggak ada acara begituan seh? Padahal keluargaku juga orang Jawa … acara-acara lain sama saja hanya “Langkahan”-nya tidak ada… kata sodara-sodara (sambil mengoda) adikku+ortu takut kalo aku minta mobil sebagai syarat dilangkahi… Wakakakakak…..

  23. Om ga minta pelangkah sm adiknya? soalnya kl di tempatku kl ngelangkah mesti ngasi pelangkah, ya itu barang2 yg diminta sm yg dilangkahi.. tp ga berat kok Om.. namanya jg sodara mo nikah masak minta rumah ato mobil sbg pelangkah, bisa batal dunk nikahnya hehe..

    Tante NH? berarti NH itu nama keluarga ya? Oh i see.. 😉
    NH means Naher right?
    kt si Om: “kemana aje non.. haloooo!”

    hehehehe :mrgreen:

  24. biar saya tidak “dilangkahi”, maka saya cepat-cepat menikah, hehe…

    sepertinya adat “pelangkahan” ini dalam budaya minangkabau tidak terlalu populer, meski ada juga beberapa keluarga yg memakainya…

    salam saya pak

  25. Duuh.. ‘nggares’ banget doanya itu… (Mau tau apa yang selalu aku ucapkan dan bisikkan lirih dalam hati waktu itu, sepanjang acara … ??? … Hanya satu kalimat … ”Ya ALLAH … berikan Adikku tercinta ini kebahagiaan … senangkanlah hatinya … lindungilah dirinya …”). Amien… Kakakku ini memang penuh perhatian. Makasih banyak ya Bro! Dengan doa itu sampai sekarang aku masih dilindungi Allah SWT. Semoga berkah dari doa itu juga dilimpahkan pada kakakku yts.
    Postingan ini memang surprais, krn Insya Allah bentar lagi kami Ultah pernikahan (ga kerasa uda mau ke 17). Saat yg diceritakan itu adalah sehari sebelum pernikahanku yg berlangsung tg 8 Feb 1992. (Ngingetnya gampang 8292). Sebelum Siraman, ada acara Langkahan, dilanjutkan Midodareni pada malam harinya. MC-nya memang pinter membawakan acara, membuat kita terhanyut menghayatinya. Yg teringat waktu itu MC menuturkan bahwa acara Langkahan adalah perlambang bahwa sang kakak sekian lama sudah mendampingi/menuntun adik dari tahun ke tahun dalam susah senang, jalan mendaki, menurun, dan berkelok, kini saatnya untuk menghantarkan & melepas sang adik ke kehidupan barunya. (Alhamdulillah sang kakak ternyata ga’ lama-lama, menyusul juga tahun depannya ya).
    Bubak Kawah yang diadakan esoknya di hari Akad Nikah, memang meriah tuh. Barangkali Ibu-ibu/para gadis itu terhipnotis dengan pembawa bakulnya yang lumayan cakep (ehem!) & jenaka, ditambah MCnya juga ‘ngomporin’, jadi baru 4-5 langkah keluar udah dikeroyok sampai ‘dagangan’nya habis tuntas tas. Ga’ sempat keliling lagi. Tinggal pembawa bakulnya yang garuk-garuk hidung cengar-cengir (mikir & bingung ‘Koq udahan nih…?!’). Lihat deh fotonya. Pasti ga inget kalo itu terekam di foto. (Waah, sayang banget gw ga bisa masukin fotonya di sini yah..?!!)
    Thanks ya Bro… Doamu masih kurasakan sampai sekarang..! Semoga

  26. Mbak NH

    Waah, sayang banget gw ga bisa masukin fotonya di sini yah..?!!)

    makanya ngeblog mbak… tinggal di-link aja hehhehe
    (pengen liat muka culun nya mas NH soalnya hihihi)
    (ngomporin.com)

    EM

  27. Kadang suka mikir; so what kalau dilangkahin? Kalau memang belum sreg dengan pasangan, ya biarin aja adik menikah duluan. Daripada dia musti nunggu kelamaan atau memaksa diri sendiri buat nikah secepatnya padahal masih ragu….

    But anyway…
    Untunglah… aku anak bungsu!
    wekekekekeke…

  28. Indah sekali hubungan persaudaraannya….
    Eh, syukurnya waktu itu gak ada ibu-ibu yang iseng habis ambil panci trus disenggolkan ke kepala yang mikul.
    Hihihih

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s