Posted in PERASAANKU HARI INI, RENUNGAN

JAJAN


.
Sabtu, 7 April 2012

Saya mengantar Bunda ke kantor.  Dan seperti biasa, sepulang mengantar Bunda saya pasti bergerilya mencari sarapan sendiri.  Kali ini pilihan saya adalah saya mau makan bubur ayam cianjur di tepi jalan raya menuju rumah saya. 

Baru sekitar sebulan ini, di dekat kedai bubur ayam langganan saya tersebut, berdiri sebuahgerai convenience store jaringan internasional. Gerai ini terkenal dengan sistim operasionalnya yang (pada umumnya) buka 24 jam.  Dangerai ini kini seringkali berubah fungsi menjadi tempat nongkrongnya anak-anak muda (baik yang galau maupun yang tidak galau)(baik yang memang muda beneran ataupun yang pura-pura muda)(baik anak muda metropolitan asli beneran … ataupun yang kagetan … anak juragan kaya di daerahnya … yang baru dua tiga tahun tinggal di Jakarta tapi lagaknya macam yang punya Jakarta saja).  Digerai itu memang banyak dijual kudapan-kudapan dan minuman ringan, sekaligus disediakan meja kursi untuk menyantapnya.  Di dalam maupun di emperannya

Iseng saya kesana.  Saya bermaksud untuk membeli teh hijau dalam kemasan untuk nanti menemani saya menyantap bubur ayam.

Ketika saya masuk gerai itu … alamaaakkk … banyak banget “anak singkong” lagi jajan disana.  Beli snack, beli minum … duduk-duduk nongkrong … cekaklaan … pating ngecuwes … berisik.  Di sekitar gerai tersebut memang ada beberapa sekolah.  Sekolah Dasar Negeri, SMP negeri dan juga SMA negeri.  Pagi itu saya menemui banyak sekali anak-anak SD, berseragam pramuka coklat-coklat berkeliaran digerai tersebut … memilih-milih makanan dan minumannya.

Dan ketika saya lihat harganya … beuh … mahal juga … Sepuluh Ribu untuk sebuah jenis minuman berukuran medium.  (entah minuman apa itu).  Saya berfikir … waaaahhhh kasihan orang tuanya nih … berapa mereka mesti memberi Uang Jajan anaknya setiap hari … ???.  Anak-anak pasti merengek meminta uang lebih … karena iri melihat teman-temannya pada jajan disitu.

Tanpa bermaksud untuk nyinyir … sok tau … menganggap remeh … atau yang sejenisnya … namun saya rasa … saya tau betul tingkat ekonomi para orang tua murid-murid yang bersekolah di SD negeri tersebut.  Ini mudah sekali terlihat dari performa fisik mereka dan apa yang dikenakan oleh mereka.  Saya tau tempat tinggal mereka.  Karena perkampungan mereka itu merupakan salah satu rute yang selalu saya lewati jika saya sedang santai bersepeda (lipat). Mereka berasal dari tingkat ekonomi menengah ke bawah.  Dan saya rasa ini bukan target market dari gerai “nongkrong” 24 jam tersebut.

Itu concern yang pertama …
Yang kedua adalah … kalau melihat popularitas gerai ini … sepertinya anak-anak itu akan beralih … yang dulunya jajan di warung atau di tempat abang-abang depan sekolah … sekarang berbondong-bondong … “ngafe” digerai 24 jam ini.  Disana memang disediakan kursi-kursi untuk para customer (kecil) itu duduk nongkrong dan menikmati makanan minuman yang baru saja dibelinya.  Kasihan abang-abang penjual di depan sekolah itu, ditinggal pembelinya.  Saya tidak bisa protes … karena mutu kesehatan di gerai ini tentu lebih terjamin dibanding dengan makanan-minuman yang ada di abang-abang itu.  (Dan saya jadi ingat tayangan investigasi di salah satu TV swasta yang amat sangat gencar memberitakan penggunaan bahan-bahan berbahaya pada makanan jajanan anak-anak)

Saya tidak anti perkembangan jaman.  Saya pun tidak anti pendirian gerai-gerai ritel modern, yang kadang juga difungsikan sebagai tempat nongkrong itu.  Namun saya rasa … perlu dipikirkan kembali aspek LOKASI pendiriannya.  Jika ini didirikan di sekitar Sekolah Dasar Negeri … dengan tingkat ekonomi orang tua menengah kebawah … saya rasa hal ini kurang begitu bijaksana … !!!.  Dan dari sisi ekonomi bisnis pun sepertinya harus dikaji ulang juga kelaikannya.

(not to mention … tempat ini pasti juga akan dijadikan tempat nongkrong oleh para anak-anak SMP Negeri dan SMA Negeri … yang juga ada disekitar situ). 

(mudah-mudahan yang saya takutkan ini tidak terjadi …)

(Mudah-mudahan ini hanya euphoria sesaat saja).

Salam saya

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on “JAJAN

  1. Wah, kasian orangtua siswa nih Bos. Di rumah pasti anak2 ini akan merengek2 minta uang jajan ekstra. Mudah2an tidak tiap hari mereka ke sana. Barangkali uang jajan seminggu dikumpulin dulu, baru pada hari tertentu sesudah uangnya banyak, mereka jajan.
    Btw ini yang eks perusahaan film atau yang berawalan L sih?

  2. Begitulah pak, seringkali gengsi itu terlalu menggoda bagi para remaja…(maupun yg sdh bukan remaja lagi) (maupun yg sok sok merasa masih remaja) haha…
    Mengenai tayangan tv swasta ttg pangan yg harus diwaspadai itu..memang kasian pedagang kecil baik-baik yg terkena imbas pedagang nakal itu….tapi serem juga sih, jadi bikin parno😦

    1. Memberikan uang jajan ?
      mmm … seingat saya … ketika mereka kelas satu atau dua gitu …
      sekitar itu …
      dimulai dari nominal terkecil … 1000 rupiah …

      Salam saya Mbak Lidya

  3. prihatin sekali ya om.. serba salah juga..
    solusi bawa bekal nasi dari rumah juga pasti dianggap kurang bergengsi.

    ikut berdoa semoga euphoria tsb segera berlalu.

  4. karena ingin disebut modern atau gahul, gak mampu pun, dimampu2in ya Mas…😦
    kasihan juga anak2 ini, pdhal si gerai kan gak salah juga yaa….
    ini dilema bener deh…
    salam

  5. setuju sekali innyiakkk
    itu kan yang sebelas dua belas itu,,
    disini deket kantor inon juga ada…
    ampunn aduh ampunnn
    sore sore yaa banyak anak kecil nangis ngerengek sama orang tuanya..
    minta di ajak kesana….
    dan kita sama sama tahu lah ya gimana kondisi perekenomian warga daerah situ,,

    anak anak suka sama bagian ngeracik makanan sendiri,,,,
    sedangkan orang tua gak punya pilihan selain anaknya nangis,,

    sungguh prihatinn

  6. gerai 24 jam? rasanya aku tahu deh.. dan waktu ke jakarta kemaren jadi tempat buat aku sarapan om.. tapi aku termasuk layak dong.. kan belum tentu setahun sekali kesana.. hehehehe..

    tapi bener gak yak ortu klo gak ngasih uang jajan ke anaknya? jadi dibekalin aja terus makanannya.. lebih aman toh..

  7. aku pernah nanya jumlah uang jajan anak2 sd negri tempatku penyuluhan, uang jajannya lebih gede Dari anakku
    Dari bayi udah biasa jajan sih oom, bayi udah dikasih bubur Ayam meskipun cuma kuah aja
    Di posyandu sampai susah kasih penyuluhan ibu2 suruh masak telur rebus atau makanan lain yg murah, alasannya repot
    jadi duit mereka abis di jajan aja

  8. Prihatin ya Om..kasihan orang tuanya..
    Pergaulan juga menambah uang jajan, karena gengsi..

    Untung Olive masih kelas 3 bekelnya 3000..
    naik kelas..naik bekelnya pula hhihi..

  9. waaa kasihan ya om !!
    jaman memang sudah berbeda ya !!
    kata uyut ku uang jajan jaman dulu lebih kecil nilainya di banding sekarang !!
    sekarang malah seribu kali lipat di banding jaman dulu !!

    untung belum punya anak hihihi jadi ga perlu mkirin uang bekal deh !!

  10. om, saya baru sekali ke gerai semacam itu. ndeso ya? hihihi. padahal dekat rumah sini ada tuh. dan saya merasa, harga makanan di sana mahal. atau barangkali saya yang masih miskin ya? hihihi. tapi jujur saja, saya tidak nyaman berada di sana. menurut saya, suasananya terlalu riuh. ramai. akhirnya cuma mampir ke sana sebentar, lalu pulang. sampai sekarang belum ada niat ke sana lagi.

  11. Alhamdulillah Nay gak suka jajan pak uwo walopun depan rumah ada warung nay cuma minta bundanya aja kalo makanan cemilan dirumah habis, jadi aku tinggal beli dan stock makanan kecil dirumah, disekolah pun gak ada yg jualan. Alhasil walopun sudah tau nilai mata uang krn sudah bisa baca, teteupp aja gak pernah pegang uang, bau katanya….qiqiqi

  12. efek dari modernisasi yang mungkin kurang diperhitungkan sang pemberi ijin ya Om, namanya anak2, penasaran pengen lihat2, nyobain jajan, gengsi, maksa ortu menyediakan jajan lebih, terbentuklah secara instan generasi konsumerisme😦

  13. Om, di dekat rumahku jg ad yg begitu (walopun gerainya bukan gerai yg itu, ini yg KW 2, ga mihil2 bgt), dan kapok deh belanja di sana siang2 coz berisik sm anak abegeh (kebanyakan SMP) itu. Dan memang, sepertinya jajan disana hanya karena gengsi bin ikut2an temen ya om, coz pas ngantri di kasir si anak di depan saya mengumpulkan keping demi keping logam di tasnya untuk membeli sekotak jus😦

  14. Hmm, saya sepertinya tau nama gerai yang dimaksud oleh Om NH. Saya belom pernah sekalipun masuk ke gerai itu lhooo.. Jadi nggak tahu isi di dalemnya jualan apa aja, kok ya ABG-ABG pada betah banget “ngetem” di situ..

    Iya, prihatin juga kalo atas nama “ingin dianggap sama ngetrend-nya dengan kawan”, lantas memaksakan diri bergaya hidup “naik” ke atas seperti itu ya, Om. Padahal, mereka kan pada belum bisa cari duit sendiri. Jadi ya akhirnya nodong orang tua juga. Kalau nggak dapat, bisa-bisa lama-lama berbohong, ngembat uang SPP dll. Duh, jangan sampai deh.😦

  15. hmm saya tau gerai yang dimaksud sama om….di dekat tempat tinggal saya ada juga tuch…tp kayaknya sepiii…mgkin lokasinya yg kurang strategis….mudah2an sech itu cuma euforia sesaat aja yach om…soale kasihan juga kalo anak2 itu jajan disitu terus…bisa bangkrut orangtuanya…..

    Emang seharusnya gerai seperti itu jgn dibangun di dekat sekolah yach…karena jelas itu bukan pangsa pasar mrk yg sebenarnya…..

  16. saya malah baru tau dari oom nih kalo jus disana harganya 10rb an, hehhehe…
    pergaulan anak sekarang, memang memprihatinkan, semua terpengaruh gengsi..😦
    mudah2an anak2 itu gak tiap hari jajan disitu, 1 2 kali gak papa lah, untuk mencoba rasanya…

  17. Anak-anak sekolah menjadi target pemasaran banyak aspek ya, pelbagai perlengkapan sekolah (sekunder maupun tersier), gerai jajanan, aneka jenis les yang bila ditotal melebihi biaya pendidikannya. Salam

  18. Lagi model oom.
    Ada mini market buka 24 jam juga nich. Siapa sih yang mau jajan atau belanja pada jam 02.00, opo nggak enak merem tah.
    Mudah2an anak2 itu nggak nenggak miras dan konco2nya.
    Salam hangat dari Surabaya

  19. Sevel ya Om?
    Kayaknya semakin merajai daerah pinggiran ya, karena di dekat Buaran sini juga sudah buka lagi Sevel baru…. dan ramai pula (always)….!
    Tapi saya kok gak nyaman ya nongkrong kalo terlalu ramai… maklumlah bukan abege lagi hehehehe…

  20. Waaah, mengerikan! Ini mendidik anak jadi konsumtif ya. Emang lokasi harus diperhatikan. Semoga segera berlalu😦

    (saya aja yang emak-emak sayang klo beli minuman 10 ribu sementara kita tau di mini mart cuma 6000)

  21. yang paling saya tidak suka kalau ke tempat itu, ABEGE2 ituh seenaknya buang sampah sembarangan, ga diajarin kali ya di rumahnya kalau pegawai sevel itu bukan pembantu pribadi mereka sampai2 harus mungutin sampah mereka juga ? *sorry esmosyi om*😀

  22. Kalau anak2 beli makanan digerai2 tsb jelas mutu makannany lebih terjamin. Memang dilemma ya Om, jajan di warung atau di tempat abang-abang depan sekolah, kita khawatir kebersihan dan keamanan makanan yang dijual…..🙂

  23. Wah, jajanan sekarang beraneka rupa dan warnanya mengerikan… memang kalau ada pilihan yang lebih sehat, pasti itu yang dipilih, meski lebih mahal.

    Kasian juga sih abang-abang penjual makanan seperti itu kalau pembelinya berkurang. Tapi mungkin bisa jadi pelajaran juga, bahwa mutu barang dagangannya harus dari bahan yang berkualitas dan aman dikonsumsi..

    Jadi inget dulu di SD, uang jajan saya 100 rupiah aja Om… 😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s