Posted in RENUNGAN

SANDAL JEPIT


.

Bagi para pembaca yang sedang bersekolah ? kuliah ?
Atau mungkin bekerja ? Di Kantor ? Di Pabrik ? Di Bengkel ? di Show Room Otomotif ? Atau dimana saja …

Adakah Mushola di tempat anda ??

Jika ada …

Mari … kita lakukan hal kecil ini …

Bawa Sandal Jepit dari Rumah
Lalu Ambil Wudhu … Sholat seperti biasa …

Namun …
Jangan Ambil lagi Sandal Jepit itu …
Tinggalkan saja di Mushola itu …

Percayalah …
Sandal jepit anda itu pasti sangat berharga bagi orang lain …
Yang mungkin membutuhkannya untuk mengambil Wudhu
Yang juga ingin melaksanakan perintah NYA  …
Tapi kebetulan tidak bawa Sandal …

Lalu …
Minggu Depan … Bulan Depan …
Atau Kapanpun saja anda mau …
Kapanpun anda berkenan …
Bawalah Sandal Jepit yang baru lagi …
Dan tinggalkan lagi disana …

Demikian seterusnya …

Niscaya … (Sekali lagi …)
Pasti akan ada banyak gunanya … !!!
Bagi Orang lain … Saudara-saudara kita …
Amalan yang tidak putus-putus …

.

Sederhana bukan ?
Sedekah Sandal Jepit …

.

(terinspirasi dari obrolan saya dengan Hr,  seorang OB … di mushola kantor saya … Dzuhur tadi)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

97 thoughts on “SANDAL JEPIT

  1. wew
    ide kreatif untuk beramal!!

    hm btw
    kalau di tempat saya
    sandal jepit itu barang haram
    ada tulisan besar-besar
    Dilarang memakai sandal jepit
    hehehe

  2. Iya Pak, di kantor saya, sandal jepit jadi rebutan, karena orang2 saling pinjam-meminjam.. yang buntut2nya semua orang jadi bawa satu2, buat wudhu terutama..

    1. hhaahaha…
      Bu Devi pernah komen hal serupa di postingan saya yang lalu …

      dan memang foto ini dibuat bersamaan dengan foto yang ada di Postingan itu …

      Itu lho yang ada sandal orang dewasa menginjak sandal jepit ini …

  3. kok sandal di foto bulak balik gitu sih? ngga sempet benerin atau emang sengaja karena mau difoto. Soalnya di Jepang ngga mungkin (ngga boleh) melepas sandal atau sepatu gitu😀

  4. aku sangat memuji om nh, sangat inspiratif dan ini merupakan pesan kebaikan dan sepertinya kecil ternyata sanagat besar.

    Semoga keberkahan dan kebaikan selalu meyertai bapak dan keluarga.amien

  5. bagus juga idenya om…
    padahal biasanya orang malah takut sandal nya ilang ya kalo lagi sholat, sampe banyak yang suka bawa kantong kresek buat ngebawa2 sandalnya…😀

  6. Dulu..di kantor masing-masing orang punya sandal (tak selalu sandal jepit) karena sholatnya di aula lantai atas, yang kalau hari Jumat dipakai sholat Jumat. Sedang di setiap lantai ada mushola, dan didekatnya ada tempat wudhu, jadi buat tamu kantor, tak harus pakai sandal jepit udah bisa ikut wudhu dan langsung sholat di mushola di sebelahnya.

    Btw sandal jepit sekarang bagus dan gambarnya menarik.

    1. IYa bu ..
      Tempat wudhu memang banyak yang berdekatan dengan tempat sholat …
      tetapi kadang kita perlu ke toilet terlebih dahulu …
      disinilah peran Sendal Jepit itu

      Salam saya Bu

  7. luar biasa Om. Bener juga ya. Kalo aku mungkin bisa taro sendal jepit di kantor, karena biasanya temen2 cowokku suka kebingungan cari sendal buat solat Jumat.

  8. idenya boleh juga dicoba, Om…

    OOT dikit:
    ada baiknya jika mushalla/masjid itu terintegrasi dengan tempat wudhu, yang memungkinkan kita untuk berjalan dari tempat wudhu ke mushalla tanpa harus mengenakan alas kaki lagi, sehingga kita tidak perlu lagi membawa-bawa sendal jepit sendiri atau “minjam” sendal jepit yang parkir di depan mushalla/masjid

    1. Ya …
      Sudah banyak yang begitu Uda …
      Tetapi pada umumnya antara tempat wudhu ke tempat sholat ada jarak sedikit …
      sehingga disinilah kadang peran sang sendal jepit itu jadi penting …

  9. inyiak..(^_^) (*ganti panggilan ah biar seru….
    iya, baru kepikiran sekarang y..sendal jepit..
    kadang emang susah juga..kalao kita solat di mesjid gak ada sendal jepitnya..
    apalagi tempat wudhunya jauh..
    pake sepatu jatuhny semua bsah..(^_^)
    he…he..he
    boleh tuch..sendal jepit….kalo gak sendal jepit..
    bakiak biar seru…

    1. hehe ..
      itu manusiawi … apa lagi jika sendal itu harganya mahal …
      mangkanya … sendal jepit aja …
      murah meriah … tetapi sangat berguna …

  10. lagi……satu kejutan dari Mas Enha.
    yang selalu menuliskan ide2nya yang tak terpikirkan oleh orang lain …………..
    salut,Mas………..

    ini cara bersedekah yg sangat simple…..
    namun, besar sangat manfaatnya……….
    salam

  11. jadi ingat pesan pak kyai, tinggalkan yang jelek dan ambillah yang bagus…. hm, kayaknya langsung dipraktekkan, sandal yang bagus aku ambil..

        1. kalo perlu masukkin tas kresek sekalian …
          simpan dalam tas … bawa masuk ke mesjid …
          hehehe

          Itu sandal jepit yang bertahtakan intan berlian …
          (ngarang trainer inih…)

  12. sederhana, tapi berguna besar. sejauh ini belum pernah melakukan hal seperti ini, semoga tergerak setelah ini. selama ini yang terjadi justru sering celingak celinguk ketika sendal jepit yang kita bawa sudah tidak ada lagi.

    1. mari kita lakukan Pak Edi …
      Atau kalau kita kenal dengan orang General Affair di kantor …
      usulkan untuk membudgetkan dan membeli beberapa pasang sandal jepit …

      pasti berguna itu …

  13. Kalo Ncang Oyon dolo pernah ke mesjid pake sandal bermerk, nek**m**n, baru beli dan baru dipake, trus dibawalah jumatan ke mesjid, kate Ncang Ucup “Gak usah pake sandal bagus2, entar ktuker/ilang”, kate Ncang Oyon, “kalo ilang ya sudah nasib, buat amal”, dan ternyata ilang beneraaannn….. *Oyen geli kalo inget….wkwkwkwkwk

    eh tapi bener juga Om, entar deh dicoba, tengkyuuu tipsnya, sedekah yang ketjil nilainya tapi jika bermanfaat insyaAllah ada pahala yg terus mengalir🙂

    **sungkem Kek🙂 (gak usah dioles desinfektan, Oyen gak rabies😦 )

  14. good idea…

    sandal jepit memang selalu jadi rebutan di saat jam istirahat siang. mungkin karena sangking murahnya sehingga orang meremehkan (saling mengharap), “ah, nanti juga di sana pasti ada sendal jepit yang bisa dipinjam…” begitu biasa org bilang. padahal kalau kita jeli menangkap peluang usaha (amal jariah) ini, niscaya kita akan dapat pahala yang berlimpah hanya dari sepasang sandal jepit yang harganya ga seberapa.

    makasih inspirasinya om.

  15. Ooooo iya ya, saya malah sebelumnya ndak kepikiran, bahkan saya mikirnya saat baca judul posting ini, cerita tentang gimana menyelamatkan sandal jepit saat kita lagi di masjid🙂

  16. Sebaiknya memang begitu.
    supaya tidak nyeker ya bawa sandal jepit 2 pasang
    kalau di merdeka barat nyeker wahhhhh…kaki bisa kepanasan karena aspal Oom
    padahal masjidnya ada diujung sana je

    Dialam nyata, banyak yang was-was kalau sandalnya ilang
    apalagi yang rumahnya jauh…..

    ide brilian tuh Oom…
    apalagi sandalnya sexy banget….
    salam hangat dari surabaya….

    1. Hahaha …
      Bener Pak De …
      Lebih baik bawa dua sendal saja … biar enak …

      Sandal Sexy ?
      Itu sandal si Bungsu Pak De … hehehe

      salam saya

  17. Kalo sendal jepit di tempat kerja saya memang jadi milik bersama. Alhamdulillah bisa bertahan berbulan-bulan hingga seseorang membawanya tanpa mengembalikannya lagi😀

    1. Yup …
      Mungkin lebih enak juga mengusulkan bagian Umum
      untuk menganggarkan pembelian Sandal Jepit ini …
      saya pikir tidak terlalu mahal …
      tapi sangat berguna

      Salam saya Kakaakin …

  18. Bagus juga idenya Om. Sedekah sendal jepit. Memang susahnya klo ada pendatang, mereka ksulitan cari sandal jepit u/ berwudhu. Tapi ya sering kali bablas pd dibawa selopnya hahaha.. Kalau kantor sy di Medan, sendal musholla kita model Kelom dari kayu gitu. Kletak kletok jalannya dan anti hilang😀.

  19. idenya nyiamik bener pak…
    sering saya temui, mushala tanpa terompah atau sendal jepit sehingga agak merepotkan jika tempat wudhunya jauh..sementara kita pake sepatu

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s