Diposkan pada NGEBLOG

OMPAKMAS


SAPAAN

Tidak semua dari kita mengenal secara langsung satu sama lain …

Tidak semua dari kita pernah berkesempatan kopi darat secara nyata satu sama lain  Namun disinilah indahnya blogging … kedekatan bisa terjalin tanpa pertemuan fisik. 

Dan salah satu indikasi kedekatan tersebut bisa juga tergambar dari sebutan akrab dan intim yang biasa digunakan untuk memanggil seorang rekan blognya …

Disadari atau tidak … Dengan semakin akrabnya kita … Dengan semakin dekatnya pergaulan kita di jagat maya perngeblogan … maka sapaan yang semula penuh formalitas … berganti menjadi sapaan yang akrab dan intim …

.

Contoh riil … Si Trainer ini … (maaf … “selfish” … again)

Ada banyak panggilan yang saya terima dari para rekan narablog …

Panggilan terbanyak yang saya terima adalah tentu saja… Om, Om Trainer atau Om NH.  Nggak tua … nggak muda … banyak yang memanggil saya … Om.

Ada juga yang memanggil dengan sebutan paling aman .. Pak … Pak NH atau Pak Trainer.

Saya juga sering dipanggil Mas Trainer atau Mas NH atau Mas eNHa.  Ini juga diberikan oleh narablog yang lebih tua maupun yang lebih muda. 

Pada hakikatnya tiga sebutan itulah yang relatif paling banyak di pakai oleh rekan-rekan maya saya … Om – Pak – Mas …

.

Namun demikian …

Disamping Om, Pak dan Mas … Ada juga yang memanggil saya dengan cara unik mereka sendiri …

  • Opa … ini panggilan khas si ChiC di Jakarta
  • Pak De … ini oleh fie ibunya Azka
  • Bro … ini dari Agus Salim di Medan
  • Boss … ini dari Hery Azwan.
  • Pah … ini si Julie Gerhana Coklat yang manggil …
  • Ayah … ini dari si Lala Surabaya
  • Sir … ini Ney Senyawa yang punya …

Kemudian ada juga …

  • Omkuh … dari Menyik di Bogor
  • Om T … dari Mamahaline di Ciamis
  • Om Nan … dari Zee di Jakarta. 
  • Om Trener … dari Bang Sapril di Belitung
  • Om Terain … dari Chatoer di Bandung …

Dan asal tau saja … Saya juga pernah dipanggil Bang … Kang … Sob … Pren … Chuy … (hahaha)

Tapi apapun nama panggilan atau sapaan akrab yang anda tujukan kepada saya …

Saya akan dengan senang hati menerimanya … !

Silahkan saja anda memanggil saya dengan sapaan akrab lain.  Misalnya … Yayang, Hani, Bani, Switi, Piggy, Dogy, Gorjes, Hensem, Maimen … apapun itu terserah bagaimana enaknya anda saja.

(Prettt … )
(hah … selalu begitu trainer yang satu inih …)

.

Oke Sob !!!
(sob ayam … sob kikil … dan sob tau luh …)

.

(sebuah postingan yang tiada berguna sangat … !!!)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

101 tanggapan untuk “OMPAKMAS

  1. Ayah mau dipanggil “Hunny bunny sweety sugar pie cup cake gumdrop ice cream tart bakpia lumpia martabak..”

    Aih! Dagangan sekampung diserobot semuah! Hihihihi..

  2. Bung , anda memang cukup akrab di tengah-tengah kita. hingga suatu masa bisa jadi akan bertemu dengan kawan2 yang lain. Salam hangat dari dimensinya blue loh kok blue seeh ,orang kawanlama kok

  3. Aku pinginnya sih panggil Uda Enha.. **hmm, kira-kira boleh gak ya ‘ma bunda..? 😀

    xixi.. gak ah.. panggil Om Enha ajah, soale trainer adalah satu-satunya Omku disini..

    1. hehehehe… ato aki?
      wah.. nggak deh.. ato gorjes aja.. heheh…
      bikin ketawa2 sendiri nih.. liat daftar panggilan buat si Om… hihih

  4. kayaknya, dari sekian narablog yang saya tau,panggilan buat Om ini paling lengkap… dari Bro sampai opah…

    Om patut bangga, karena itu artinya, Om bisa mewakili semangat semua usia… ciee..cieee..

    *klo ada yg manggil hani, bani, switi, gorjes… wkkakakkkkk… apa iya bakalan ada ya ?.. hehehe…

    * panggilan untukku ada bbrp Om.. : ceu, teteh, teh ceuceu, ceu sopi, teh ceuceusopi.. ( pake p gitu loh.. 🙂 )

    * satu lagi Om.. saya kadang suka berani ngeledek2 gitu sama Om.. ehm..maapin ya Om.. becanda kok.. 🙂 Klo ketemu om langsung mana mungkin berani.. hehehe…

  5. Aha… dulu sebelum kenal di blog saya menyebut Om NH dengan Pak N*****, (beep-beep…last edited by the writer..) 🙂
    sekarang menyapa Om NH, *sokdekat sokakrab gitudeh* gara-gara blog juga nih…

    1. Eh, jangan salahh…dah baca fikmin-nya si om belom???
      Bisa jadi Laki-laki itu memanggil mbak, cuman nggak ditulis lah di sini, demi menjaga image…hehehe

      Piss om, jangan marahhh becandaa…

  6. Hahaha,topiknya kali ini unik Om Trainer, hehehe….

    Saya mah tetap nyapanya cukup “Om Trainer”, sambil senyum 🙂 🙂 :), gimana Om, mak nyus khan ? Hahahaha 🙂

    Best regard,
    Bintang

  7. dan aku dengan setia selalu memanggil OM NH 😀
    lebih akram om…walaupun ndak pernah ketemu denganmu…
    jadi kapan bisa ketemuan aku?

  8. Dulu aku manggilnya Pak, tapi lama-lama jadi ikutan manggil Om Nh juga. Tapi suwer takewer-kewer, manggil OM itu juah lebih elekhan, hehehe… 😀

    Nah, nekjika saya panggil “PAKWO” bagaimana? 😉

  9. Ada 3 sebab saya manggil Om..
    ..
    # sebab pertama : saya manggil Om karena ada kepanjangannya..
    Kalau gigi palsunya dilepas jadi OMpong tho.. 😀
    ..
    # sebab kedua : enak didengar dan terkesan dangdut banget, seperti Om soneta, Om sonetwo dll..

    # sebab ketiga : kasihan aja kalo di panggil simbah ato eyang, nanti tiap hari jadi nyemir rambut deh.. 😀
    ..
    Haih..!! bloging emang indah Om, bisa nyelak orang tp yg dicelak cuman senyum-senyum.. 🙂
    ..

  10. wekekekek…
    lia cari aman aja..
    pertama ampir manggil mas karena ngelihat avatar Om Nh dulu yg muda bin jadul

    sekarang setelah avatar diganti yang lengkap dengan topi.. maka sah lah panggilan OM itu… 😀

    sekian dan terima kasih Om hani bani switi 😀

    1. HUahahahaha …

      Please jangan ketipu avatar …
      kenyataannya …
      yang riil jauh lebih fresh dari avatar jadul ituh …

      (trainer nekat)

  11. saya sih kebacut manggil “pak”.
    setelah tau umur pak NH ini cuma undha-undhi dng saya, mestinya saya nggak apa2 manggil secara njangkar saja ha..ha..

  12. Kemarin pertama kali baca judulnya saya kira itu batu penyangga tiang rumah jaman kuno yang terbuat dari emas…
    Ternyata gabungan dari OM-PAK dan MAS…
    (Ompak = umpak = tatakan/penyangga tiang)

  13. Masya Allah, pantas kemarin waktu saya naik becak mau ke RSU Karangmenjangan ditanya ” Kenal Oom Train pakde ?”
    Saya baru ngeh kalau Oom Train itu panjenengan lho. Kok mereka manggilnya Oom Train..kayak sepur jurusan Jombang saja.

    Saya kan pernah kost di Gubeng Masjid-depan SGPD itu ooom, jadi banyak kenal tukang becak.
    Malah katanya T-shirt pemberian panjenengan waktu ikut lomba becak berlabel ” NH Fans Club TB-Boyo “, masih mereka pakai lho.

    salam hangat dari Surabaya ya oom

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s