Diposkan pada MY FAMILY

COMMONALITIES


tyo12tengah16yoga51

Cerita tentang ketiga anak-anakku.  Mereka bertiga sangat berlainan satu sama lain.  Baik kelakuan, sifat, kekhasan, kebisaan, dan juga minat.

 

Adakah kesamaan diantara mereka bertiga ???  Selain berjenis kelamin sama dan bersekolah di satu Perguruan Madrasah yang sama ??.  Aku agak berfikir keras mencari kesamaan diantara mereka. 

Dan … Inilah kira-kira kesamaan diantara mereka …

 

Commonalities #1 : Membaca …

Mereka bertiga gemar membaca.  Ya … termasuk membaca komik Jepang itu.  Aku tidak hafal apa saja judul favoritnya … (Ben Ten ?, Naruto ?, Dora Emon ?).   Tujuan tetap mereka kalau weekend ya pasti ke Toko buku … tak ada yang lain …

 

Commonalities #2 : Cakep-cakep …

Maaf … dilarang protes … hawong aku ayahnya jeh …

Terserah aku toh … wong anak, anakku sendiri … sapa lagi yang memuji kalau bukan orang tuanya ?? … (Betul ???)

 

Commonalities #3 : Tidak bisa Naik Sepeda …

Hahaha … ya … mereka bertiga tidak (or belum) bisa naik sepeda.

Ok lah … kalau bungsu mungkin bisa dimaklumi karena baru berumur 8 tahun.  Tapi Sulung 14 Tahun dan Tengah 12 tahun … adalah sesuatu yang rada langka … Jika seorang anak pra remaja sama sekali belum bisa naik sepeda …

 

Kami harus akui ini mungkin kesalahan kami juga.

Pernah dulu mereka kami belikan sepeda mini … namun ketika asisten Rumah Tangga kami akan mengajarkan mereka naik sepeda … baru jalan tertatih satu dua genjot saja …

Kami merepetnya panjang sampai ke Cirebon … Awas jatuh … Awas nanti luka … Eh nanti begini … Lho kok begitu … jangan jauh-jauh … sudah nanti saja … eeee itu ada lubang … awas selokan … diluar panas nanti sakit … dan seribu satu ”awas” lainnya. 

Sehingga mereka (juga mbaknya mungkin) jadi ”males” belajar sepeda … hehehe …

Ini dampak over protective yang mungkin berlebihan dan tidak pada tempatnya …

(dan kami pun berkilah … nanti kalo jatuh … luka … patah … ketabrak mobil … keserempet Motor … siapa yang susah hayooo …, siapa yang nanggung …??? ). 

 

Percayalah untuk urusan ngarang akibat-akibat jelek … kami lah jagoannya … (cerita kami bisa sedemikian kreatifnya … berkembang sedemikian rupa menyeramkannya … jika dealing with … ”what if” …)… huahahaha … (This is what we call … Lebay-ism ).

 

Yang jelas … Sulit menemukan kesamaan diantara mereka … mereka semua unik … Berbeda satu sama lain.  

 

Sekalipun diproduksi dari …

Pabrik yang sama … Bahan yang sama …  Dan … Proses yang sama …

 

(Proses yang sama ??? … mmm sebentar … ok mungkin prosesnya bisa ”agak” berbeda, … namun ”hakikatnya” sama saja kan ???…)

 

(halah ngomong opo aku iki …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

54 tanggapan untuk “COMMONALITIES

  1. Wuih … ganteng-ganteng euy anaknya pak eNHa, bravo untuk bapak dan ibunya. Masing-masing punya elemen pak eNHa (lha iya, lha wong anaknya je) terutama si Sulung dan si Bungsu.

    BTW, itu latar belakang foto si Sulung kok seperti deja vu (bahasa sundanya: asa kenal euy).

    -Salam-

    nh18 to Pak Oemar
    Alhamdulillah pak …
    Dejavu ? hhmm ya mungkin mirip kali pak ..
    soalnya ketiga foto tersebut diambil pada hari yang sama
    pada saat occation yang sama …
    dan itu dilingkungan Aula Kampus …
    jadi mungkin mirip suasananya dengan kampus bapak

  2. Latar belakang si sulung sepertinya saya kenal deh..
    Ah!! Al Hurriyah ya 😀

    nh18 to oji …
    bukan ji …
    Itu di UIN jakarta
    ya mungkin ornamen Islaminya
    sama kali ya

  3. ahhh, benar si sulung yang paling mirip papanya.

    hmmm jadi pingin liat foto Bunda nih…. tampilkan dong mas hehehe… supaya bisa tahu bener-bener 50-50 ngga nih.

    tabik
    EM

    nh18 to EM …
    Ya memang si Sulung foto copy Bapaknya…
    Bahkan cara jalannya pun Mirip plek ketiplek …

  4. mmmm (mikir2 Mode On)
    Yang tengah…kalo nggak salah dulu pernah takut sama om kalo nggak salah! (halah, ngintip tulisan ini mah).
    Sekalipun kembar om…tidak akan sama fisik dan wataknya Om. Destiny Om!

    Ini toh generasi trainer dimasa depan itu…OK Great! Salam untuk ketiganya Om! (pledophilia Mode On ha ha ha ha)

    nh18 to pak de ..
    Oh tidaaaakkk …
    hihihiihhi

  5. Benar cakep-cakep Pak.
    Jadi sampai sekarang belum ada yang bisa naik sepeda? Ah luka lecet dikit nggak apa-apa Pak, nggak akan mengurangi kegantengan putra-putra Bapak.

    😀

    nh18 to yoga …
    Alhamdulillah … Alhamdulillah …
    And btw … si bungsu itu nama panggilannya juga …
    Yoga !!!

  6. Kesan pertama: Sangar-sangar dan subur-subur! al-Hamdulillaah

    Hadooh… kok ga pada bisa naek sepeda sih. Ngga bisa ngerasain ganasnya si Onta dong, Om.

    Teringat postingan Om sebelumnya, berarti, maen sepeda keliling kampung tuh sendirian dong Om? Ah si Om keterlaluan, masa ketiga anaknya disuruh lari ngikutin si Om yang pake sepeda sih.. 😛 (ngarang.org)

    nh18 to Ipey …
    hahaha … iya pey
    But aku yakin … sebentar lagi mereka pasti bisa
    pasti bisa …
    Doain ya Pey … !!!

  7. Wah sayang mereka masih kecil2 ya,om 🙂 kalo udah pada gede khan saya bisa daftar jadi calon mantun nich (ngumpet dibalik bantal, takut dicubit om trainer).

    1. Kalo gemar membaca itu mungkin karena lihat ayahnya yang hebat. seorang trainer & yang pasti seorang trainer khan juga gemar membaca juga khan,om?? (sering lihat bapak saya yg hebat juga)

    2. nang ning nung ning nang ning nung…. cah bagus iki anake sopo (anak ganteng ini anaknya siapa)
    Aku ga ikutan protes,om

    3. wah berarti anak2 hebat,nurut ma ayah & bundanya…
    Saya umur 5 th sudah bisa naik sepeda,
    10 th sembunyi2 naik sepeda keluar komplek,
    12 th diem2 belajar sepedamotor & akhirnya nabrak pagar tetangga 🙂
    16 th jatuh dari motor sampe 3 kali & yang ketiga kalinya langsung patah tangan kiriku. 🙂
    17 th SIM C ku dicabut ma bapak 😦

    Sori om kepanjangan nich… 🙂

    nh18 to Reti …
    Just one sentence …
    Reti badung sangat deh weiceh … !!!

  8. Ommm boleh nambah lagi ga nich??…

    Boleh ya…. (maksa dikit)

    Si sulung mukanya lesu banget tuch.

    Si tengah matanya lebih sipit ya? Tapi ganteng juga walaupun pake jas ayahnya ya 🙂

    Si bungsu kayaknya lebih periang ya.

    nh18 to reti ..
    mmm hampir benar …
    Yang pendiam justru yang Tengah Ret …
    Tapi dia memang ramah kok …
    Kalo bungsu … nah itu … dia paling talkative …

  9. Sorry Om, ada yg salah, maksudnya garang bukan sangar. Maap!

    nh18 to Ipey …
    Dimaafkan …
    (Sambil pasang muka sangar … !!)
    (dan ini tanpa revisi !)

  10. makin ke kiri, makin riang…
    makin ke kiri, makin lebar senyumnya 🙂

    beneran ga (belum) ada yang bisa naik sepeda…?

    saya aja bisa naik sepeda (roda 2) karena gengsi…, soalnya saudara perempuan saya udah bisa sedangkan saya belum…
    akhirnya nekad deh.. naik sepeda gunung … (kelas 4 SD)

    [senyum] 🙂

    nh18 to baiq …
    ya …
    doain ya mereka cepet bisa …
    salam saya

  11. om jagoannya ganteng2 neh,,,
    kapan ya bisa silaturahim ketemu mereka?
    🙂

    nh18 to Yella …
    Makasih tante Yella …
    kapan ya …
    Kalo bloggor pada ngumpul kali ya …
    doain aja aku bisa datang …
    hehehe

  12. Mas Trainer putranya ganteng-ganteng. Dan senyumnya juga manis-manis. Sependapat dengan Kak Imelda sisulung yang paling mirip papanya.. 😛 thanks

    nh18 to mbak yulism
    Alhamdulillah mbak …
    cuma bisa bersyukur saya …
    Ya memang si sulung itu fotocopy saya

  13. teteuup.. yang paling ganteng mah si tengah-lah.. hehe..

    setuju oom, semuanya ganteng-ganteng 😉 poto ibunya mana…? hehe..

    **pisss… 🙂

    nh18 to yoenday …
    Foto Bundanya …
    Bentar ya … disimpen dulu …
    hehhehe

  14. (Proses yang sama ??? … mmm sebentar … ok mungkin prosesnya bisa ”agak” berbeda, … namun ”hakikatnya” sama saja kan ???…) ???
    anak saya baru satu, jadi belum bisa ngebandingin deh…
    salam buat anak-anaknya pak…
    kalo udah pada gede anak-anak pak NH18 mau pada jadi apa?

    nh18 to pak Eko …
    Mmmm sejauh ini nih …
    sulung pingin masuk fakultas psikologi
    tengah pingin jadi tentara
    bungsu pingin jadi dokter yang penyanyi

  15. Aha…! Yang sulung bener2 fotocopy ayahnya…
    Naik sepeda? Anakku sulung lebih penakut untuk mencoba…jadi saat naik sepeda ga berani terus… akhirnya ibu yang turun tangan, dan dia begitu menikmati, karena yakin ibu ga akan tega melepasnya… tapi, apa yang terjadi? Saya nyaris pingsan, lha lari memegang sepedanya….terus dikasih minum sama tetangga…..anakku ketawa kalau diingatkan itu.

    Saat naik motor juga begitu… terpaksa bikin lingkaran angka 8, dan jika ketabrak, maka coca colanya akan menyemprot…dan si mbak buru2 menampung di baskom…untuk diminum…hehehe

    nh18 to Ibu EDRatna …
    Hahaha ibu ini ada-ada saja …
    tapi memang ya … melelahkan ya bu
    ngajarin anak naik sepeda …

  16. Yang sulung paling mirip ayahnya, tapi yg paling charming kayaknya yg tengah deh…

    Paling enak naik sepeda di pedesaan, udaranya sejuk n masih bersih…gak campur ama asap knalpot 🙂

    nh18 to kang Dude …
    Alhamdulillah Kang …
    Mungkin ini karena tengah pakai Jas ya Kang …

  17. Ouw om..finnaly…ada poto bujangannya!!!

    analisis bentar ya..

    kalo si sulung kayaknya mukanya mirip ayahnya banget..

    kalo tengah..mukanya mirip bunda..

    Kalo bungsu perpaduan muka ayah dan bunda..

    Nah terus..muka bundanya mana ommmm??

    i dare you to post your lovely wife picture here!

    heheh…duhh…

    you just so sweet deh Om…sweet bangettt hihihi

    nh18 to yessy …
    Sweet ???
    Permeeeeennnn kaleee ..
    hehehe

  18. bentuk wajah serupa, yg tengan dan bungsu matanya sama persis 🙂 …. tapi kalau usia belasan belum bisa naik sepeda….aduh sini deh saya ajarin om…dah kenyang babak belur jatuh naik sepeda nih 😀

    nh18 to indira …
    hahaha … babak belur jatuh ?
    Itu lah yang kami takutkan In …

  19. yang sulung : pemalu ya om??? pendiem juga kah? kayaknya anaknya kalem gituh om… (maklum praktek pertama ya om sama bunda, jadi masih malu2 so hasilnya pemalu deuh, hehehehehe…..)

    yang tengah : lebih periang, ceria selalu, charming… (praktek bikinnya sudah ga pemalu nieh kayaknya???)

    yang bungsu : aktif banget (cenderung pecicilan, hehehehe…maap), ga bisa diem… (praktek bikinnya dah lancar nih….)

    bentul ga om? hehehehe…..sok tahu aku. ya maap kalo tebakannya ga bener.

    nh18 to Fie’ bundanya dedek …
    Hampir betul Fie …
    Sulung … mm tidak pemalu … pendiem juga tidak … cuek mungkin iya
    Tengah : ya … tengah ini paling banyak temennya …
    Bungsu : lha kalo ini paling talkative …

  20. Commonalities # 4 : ketiga jagoan
    itu sama dengan ayahnya ; sama-sama ganteng….ehem
    btw, boleh saja tak bisa naik
    sepeda asal bisa naik motor….
    hehehehee

    nh18 to bro agus …
    Dan orang tuanya pun pening sangat …
    hahaha

  21. weh…..nak mas – nak mas…mau kujodohken sama cah ayu dari tangerang? hehehe…(siapa lagi yang muji anaknya cah ayu kalo bukan emaknya …sepakat kan om!!!)

    mas besan…piye….sepakat tho….??

    nh18 to ibu rhainy
    aku sih terserah anaknya saja bu … hihihihi …
    (manggut-manggut …)
    (sok-sok bijak kayak disinetron itu …)

  22. hehehe…om…..audri lagi maen ama abangnya..trs kupanggil …”dek….adek suka sama kakak yang mana dek?”
    tau gak…gak ragu2…tapi malu2…(sambil melet2 lidah…hahahahaha…) audri nunjuk anaknya om yang no 2….hehehehe…..

    nh18 to Ibu Rhainy …
    pasti ada yang ngajarin ini …
    kok sambil melet-melet segala …
    hihihihiihi
    So Tengah … ! Kamu punya fans … !!

  23. hahaha..asli bahasa yang digunakan abang bikin saia ketawa, gk tau deh dimana lucunya 🙂 enak aja dibacanya 😀
    mungkin karena seorang Trainer kali yaa 😆

    nh18 to namada …
    Alhamdulillah jika mbak berkenan membacanya
    Terima kasih ya …

  24. hehehe…
    bisa naik sepeda bukan syarat kok kalo cari kerja.. hehe
    tapi bisa naik motor… lho???!!!!..kabuuurrrr… hehehe

    nh18 to ibu retno …
    huahahahha …
    masih ada waktu kalo gitu …
    cari kerjanya masih lama sih …

  25. Wah…kalo saya punya anak perempuan, mungkin sekarang saya lagi bingung…mana yang mau dijadiin mantu… Hihi…
    (haha… nggak kebayang besanan ma Pak Trainer) *ngelantur abisss….*

    Jangan-jangan anak-anak saya juga calon pada nggak bisa naik sepeda. Belum pada dibeliin tuh. Ya gitu, Pak. Saya terlalu cerewet dan bawel bin sport jantung kalau anak-anak jatuh…

    nh18 to Ibu Ratna …
    Asik … aku ada temannya …
    Ya begitulah Bu … memang kita ini selalu sport jantung
    kalau anak-anak sedang bergerak dan berulah …
    hehehe

  26. waaah….ganteng ganteng pak Enha…Selamat punya 3 jagoan yang ganteng ganteng…semoga hatinya juga cakep..dan membanggakan kedua ortunya.
    Bunda nya jadi cantik sendiri deh dirumah…OK…selamat mengawal mereka menjadi Cendikia yang saleh…

    nh18 to ibu Dyah …
    Alhamdulillah Ibu …
    Semoga kami diberi petunjuk untuk menjaga AmanahNYA ini …
    Amin … amin …

  27. wah..keren..keren…

    saya kira pemain film baru atau penyanyi cilik,anak-anak diIndonesia…

    semoga sutau saat jangan hati pada cewek yang sama…hehehehe

    salam hangat dariku buat Bang Trainer,istri tercinta dan tiga buah hatimu yang keren-keren. 😀

    nh18 to kweklina …
    Salam disampaikan …
    Makasih ya Bu …

  28. weiiissss ga nyangka..putra2 om Nh guanteng2…

    gmn om ngurusi 3 jagoan…cape ga?? secara anak laki2 kan super aktif en cenderung susah diatur2

    tp skrng dah gede2 mungkin lebih gampang ya om ngatur mereka

    nh18 to ven …
    cape ? … nggak lah …
    ini amanah lageee …
    Anak laki-laki ? Susah diatur ? mmm gimana ya …
    Yang jelas Alhamdulillah sejauh ini mereka masih bisa diatur
    Semoga saja akan terus tetap begitu …

  29. ‘hakikat’ nya sama ? hmmm…betul..
    lebay-ism ? ah, ini paham yg lucu…
    😀

    nh18 to noeng …
    hehehe ini komen khas Goenoeng …
    penuh misteri yang dalem ..
    hahahah
    (aku lebayism ya ??)

  30. Wahaha … saya dulu, waktu SD malah sudah bisa naik sepeda laki-laki, yang ada ‘plantang’nya itu lho. Wah, itu tantangan unik, bagaimana caranya mengangkat kaki melewati batang besi yang menghubungkan sadel dengan stang. Sekarang sudah nggak ada ya model sepeda kayak gitu?

    Ohya, konon katanya, banyak manga (komik Jepang) yang memuat gambar tak senonoh. Apakah Om Nh pernah mengecek komik-komik yang dibaca ketiga jagoan Om?

    nh18 to ibu Tuti (-)K
    Iya bu …
    Saya pernah mendengar mengenai hal itu …
    Tapi sejauh ini Alhamdulillah … saya belum menemukan
    hal-hal yang “aneh” disana ..
    Terima kasih ibu … telah diingatkan …
    Salam saya

  31. Kyaaaaaaaa!!!!!

    Ganteng bangeeet..
    kalau saya bisa kembali muda.. halaah! 😆

    congratulation ya oom, anaknya ganteng semua. 😉

    nh18 to mew …
    Makasih ya mbak …
    kembali muda ?? hehehe

  32. btw, saya juga gak bis naik sepeda, apakah ini sebuah pertanda bahwa… 😆

    *kabur kebelum di kick oom enHa*

    nh18 to mew …
    pertanda apaaa ? pertanda gak bisa naik motor juga kan ?
    huahahaha

  33. wah…beruntunglah uda Traineer dpt amanah anak2 yg rajin mbaca dan cakep2 lagi dan InsyaAllah saleh-saleh…..

    udah besar2 ya da

    nh18 to Uda Alex
    Iyo Da … alhamdulillah …
    Doakan yo Da … semoga mereka menjadi anak yang sholeh
    Makasih uda ..
    Ba’a Kaba ?

  34. Yang pertama mirip matanya pakde
    Yang kedua mulutnya yang mirip
    yang ke tiga pipinya
    yang keempat …. kapan ya ??? 😀

    nh18 to maskoko
    Yang keempat ?? oh tidaaakkk …
    Tiga aja udah repot … hehhee

  35. Iya, pak nh…cakep-cakep..(ini mujinya beneran, lho) he..he..

    Naik sepeda itu menyenangkan, lho, pak..meskipun saya sering juga jatuh kalo lagi naik sepeda…he..he..

    nh18 to poetri …
    makasih pujiannya ya poet ..
    ya memang bersepeda itu menyenangkan …

  36. Apa ga pengen punya anak yang cantiq-cantiq?

    nh18 to Mas.saDJa …
    Pingin sih …
    Tapi keknya tiga juga udah lumayan repot tuh
    hehehe

  37. ganteng?pasti karna sang ibu..gak salah lagi..hihihi..
    ehem..talking-talking yg sulung lumayan Om..boleh nih (ya alloh sadar nok..belum baligh kali..)hehe..

    nh18 to dhenok debby …
    lumayan ??
    maksud nyaaaa …??

  38. Dibuka : Kursus belajar naik sepeda
    kelas intensive : 1 hari langsung bisa..
    bisa nabrak mksudnya hehehe..

    Om.. aku pesen yg bungsu ya.. (loh?? emangnya barang) hihihi..

    nh18 to nancy …
    pesen ? OK …
    Kamu nomor 2538 … antri yang rapi …
    huahahhaha …

  39. waduuuh…
    cakep cakep…

    bibit unggul nie… [emang na taneman hehehe]

    kalo aku dulu suka dilarang juga buat belajar naek sepeda apalagi motor… tp bisa tuch… bukan tanpa belajar sie… tp belajar na diem2 backstreet gthoooo… hehe

    nh18 to inge …
    huahahhaa … inge badung sangat deh weiceh …

  40. anak saya 2 (g ad yg tanya y…? biarin…)
    laki2 semua..
    sulung 6 th, bungsu 4 th.
    belum pada bisa naik sepeda….
    pinginny cepet bisa. mungkin harus seperti ibu edratna y…
    waduh.. siap2 pingsan nih…

  41. Tapi beneran emang ganteng-ganteng kok Pak..
    Masing-masing punya kekhasannya sendiri…
    Si sulung dengan wajah ‘cool’ nya…
    si tengah dengan wajah malu-malunya
    si bungsu dengan wajah riangnya….
    Yang mana yang mirip Pak NH?
    Yang sulung mirip bundanya ya?
    Hayyyooo… posting dulu foto bundanya

  42. Wah, ganteng2 anaknya si Bos.
    Tapi sayang, nggak bisa naik sepeda…
    Si Bos sih, over protective…
    Padahal naik sepeda itu salah satu kenikmatan dunia…Halah…

  43. saya baru blogwalking setelah punya blog (baru Desember) dan belum sempat baca tulisan om yang ini…
    Lucu banget, ganteng-ganteng, pasti pinter en nurut orang tua. pipinya chubby…nggemesin…..

  44. Wah-wah baru baca artikel yang kedua (bagi saya yg baru nimbrung nich Om), benar-benar surprise. Uenak banget bacanya. Serasa orang-orangnya ada didepan saya. Wah-wah, ini blog yang benar-benar bagus, suasananya, dsbnya asyik punya Rek…Anak-anak yang ganteng dan punya kepribadian yang ok…benar-benar mesti banyak belajar saya disini. Terima kasih atas sharingnya Om Trainer.

    Saya mau nyambung baca artikel yang lain lagi yach Om Trainer 🙂 🙂 🙂
    Best regard,
    Bintang

  45. Om trainer memang bapak paling okeh, bundo perhatiin suka nulis tentang anaknya..
    bundo boleh dibilang ga pernah nulis tentang anaknya sendiri, karena belum punya
    yang di ceritain anak orang semua 😀

  46. wah… saya ketinggalan yang ini nih pak. baru dapat link-nya ketika membaca tulisan nakjaDimande tuh, hehehe…

    membicarakan perihal anak kita memang tidak ada habisnya. selalu saja ada yang bisa membuat kita berbunga-bunga. aih, semoga kita dapat menjaga dan memelihara dengan baik anugerah terbesar dan terindah ini ya pak…

    salam saya buat the three boys

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s