Diposkan pada TRAINING

BICARA DI DEPAN KELAS


 

Trainer selalu dituntut untuk bisa berbicara di depan kelas.  Jujur saja Aku mendapatkan kepuasan batin jika melihat para Trainee bisa mengangguk-angguk … tersenyum mengerti … bahkan tertawa jika mendengarkan penjelasanku.  Ada kenikmatan sendiri jika bisa bicara di depan kelas.  (Mmmm tentu dalam konotasi yang positif ya …)

 

Pertanyaan selanjutnya adalah … Sejak kapan Trainer menyadari hal ini ???

Perkenankan aku menceritakan salah satu pengalamanku ketika SMA.  Aku pikir ini salah satu moment dimana aku menyadari “nikmatnya” bicara di depan kelas …

 

Tahun 1979 … Aku baru kelas 1 SMA.  Di SMA Bulungan.  Pelajaran Bahasa Indonesia.  Gurunya “Killer”.  Gak ada ramah-ramahnya.  Ibu Rukmi namanya … Sudah agak tua.  Jarang tersenyum.  Aksennya ke belanda-belandaan … (walaupun dia guru Bahasa Indonesia).  Produk khas sekolah guru jaman Belanda rupanya …  (maap Bu …)

 

Pada salah satu topik di awal tahun ajaran … kami semua diminta untuk maju bicara kedepan kelas dan mengungkapkan cerita mengenai diri kita … (terserah … mau hobby, keluarga,  kebiasaan dan sebagainya …).   

 

Bu Rukmi dengan “dingin”nya memanggil satu persatu temanku untuk maju.  Dan kalau ada yang terbata-bata … dia akan membentak … “Ayo apa lagi … masa kalian bisanya cuma nyebut Nama, Tempat tanggal lahir, anak ke … Ayah saya bernama …  “.  Dan tak ayal … teman-temanpun tambah tercekat … tak ada kata yang keluar … saking groginya … (dipelototin pula …).

 

Ada pula yang … sok-sok manis … sok-sok gaul … sok-sok imut … kenes … Macam penyiar infotainment.  Macam penyanyi cilik Maisie membuka acara “Ci..Luk..Ba” jaman dulu … Ini juga tak luput dari kemarahan Bu Rukmi … “Hei … pakai Bahasa Indonesia yang baik dan benar … tidak usah banyak cengar-cengir gitu … … hah salah lagi … Kita semua semakin mati kutu.

 

Tibalah giliranku … (Aku juga takut pren … ).  Tapi sutralah … what ever will be … will be lah …  Aku maju kedepan … langsung angkat bicara…. (kira-kira begini bunyinya …)

 

“Selamat siang teman-teman.  Nama saya Nxxxxx Hxxxxxxx.  Saya lahir di Surabaya 18 September 1963.  Saya anak pertama dari dua bersaudara.  Mmm Teman-teman … Terus terang saja, saya sudah pernah merasakan yang namanya … obat bius …”

 

(Aku berhenti sebentar, melihat reaksi temanku … Mereka banyak yang kaget, melongo … berkerut dan sebagainya.  Aku pun melihat ke raut muka Ibu Rukmi yang berdiri di belakang, dia juga tidak kalah kagetnya … anak muridnya ada yang sudah merasakan “obat bius” … )(Hah sebuah isue yang sensitif ini … ).  Lantas aku lanjut lagi …

 

“Ya … saya pernah merasakan Obat Bius, ketika saya masih kelas IV SD.  Waktu itu saya dioperasi di Rumah Sakit Fatmawati.  Persendian Lengan kiri saya Patah … karena jatuh dari sepeda Mini ….  Asik sekali Teman-teman … tiga kali hirup saja … kita sudah melayang tak sadarkan diri …melayang tak tau kemana … ”

 

(Maka pecahlah kebekuan kelas … yang tadinya tegang karena mungkin mereka mengira temannya yang kurus kering ini adalah seorang pecandu obat bius … ndak taunya … Di bius karena operasi patah tulang.  Satu dua teman-teman ada yang tertawa dan bergumam gak jelas …) Tidak peduli dengan reaksi kelas yang mulai agak heboh … aku teruskan pidato ku

 

“Ini cerita betul teman-teman … Kalau tidak percaya.  Silahkan teman-teman lihat tangan saya … Ini saksi sejarahnya … bahwa saya pernah dioperasi patah tulang … 

 

Aku segera merentangkan tangan kiri dan kananku … Seperti mau Olah raga … Dan memang jelas sekali perbedaannya.  Tangan kananku lurus seperti biasa … sementara tangan kiriku terlihat bengkok seperti “Busur panah” … Menjadi bengkok karena persendian lengan kiri itu tidak klop menyatu seperti semula lagi walaupun sudah di operasi … (bahasa jawanya … ”rodo mlengse” …)

 

Huahahhahaha … melihat aksi anehku itu … seketika pecahlah tawa teman-teman satu kelas … Dan ya … Termasuk juga Ibu Rukmi yang terkenal Killer dan super galak itu … Ibu Rukmi juga tertawa … (Ok … memang dia tidak cekakakan … jaim gitu deh … jaga wibawa mungkin …)

 

“Jadi begitu teman-teman … sedikit cerita mengenai diri saya … Sekian terima kasih …”

 

Aku menutup pembicaraanku … justru saat Klimaks sedang diatas-atasnya … Dan tepuk tangan pun riuh memenuhi sudut kelas …  Ada juga yang nekat nyeletuk … “ah sialan lu … kirain obat bius apaan …” … Aku kembali ke tempat dudukku … sambil mengangguk takzim ke Ibu Rukmi … Senyum Ibu Rukmi masih tetap tersungging disana …

 

Hah … Ibu Rukmi yang terkenal “Nenek Sihir” saja bisa sedikit aku “tundukkan” …

 

Dan … Mulai saat itu … terus terang saja … kepercayaan diriku semakin tebal … Bahwa bicara didepan kelas itu … tidaklah se “sulit” yang kita pikirkan …

 

Just Be Honest … and Be Your Self … !!!

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

26 tanggapan untuk “BICARA DI DEPAN KELAS

  1. hehe

    guru killer.. kalo dr es de ampe es em a, ditmpt aku ya guru matematika Om.. 😀

    tp maju untuk bicara didepan bnyk orang emang serem2 gimanaaaa gtho..

    jd inget pas dulu awal berani bicara didpn orang stelah belajar untuk lomba debat.. 😀

    g pernah jd juara 1 tapi seneng kalo pas argumen distujui ama yg nonton.. hehe

  2. aduh Opa.. saya kalo ketemu Guru kayak gitu udah mati gaya mau ngomong apaan.. boro-boro punya ide mau ngomong apaan… :mrgreen:

    nampaknya dirimu emang born to be trainer ya Opa…? 😀

  3. wuih..pak NH mantap, deh..bisa bicara selancar itu di depan kelas

    Kalo saya..kalo gak lagi diskusi biasanya yang formal2 aja berbicara di depan kelas setelah sebelumnya sibuk mengelap keringat yang entah darimana tiba2 saja muncul…

    he..he..

  4. halo perkenalkan nama saya Mxxxxxxxxxxxx Axxxxxxxxx
    saya juga sering banget kena obat bius, gak kalah seringnya ama trainer ini hihihih, malah lebih banyak dan panjaaaaaaannnnnnnnnggggggggggg….
    peace….
    hari pertama kerja…malessssyyyyy pak, mana posisi baru lagi, ffiuuhhh tambah grmhhhhhhhhh

  5. mantap nian…
    kalau di padang, guru harus bisa “galak” pak, kalau tidak, kelas justru tegang… (yg ngerti bahasa minang bakal manggut2, yg gak ngerti, pasti bingung, hehe…)

    VZ

  6. Ya ampun om pengalamannya seru sekali. Tapi mungkin itu karena om memang punya pesona yang gimanaaa gitu jadi gur killer pun tersungging hehehe… 😆
    Kalo saya dr dulu pemalu dan ga berani bicara di depan kelas om. Dulu waktu TK kebagian tugas membaca Pancasila saya membacanya sambil sembunyi di belakang pohon hehe diketawain sama guru dan teman2. Sekarang setelah jd guru juga sering grogi loh trus banyak2 latihan depan kaca tp kok tetep aja susah ya.

  7. ngga sangka kalo bakat “banyol” nya juga sudah dari SMA. Jadi mas ngga ada perubahan drastis dong ya dari kecil gitu aja?
    Kalo aku sekarang 180 derajat deh dari sebelum datang ke Jepang hehhehe.

    Bu Rukmi yang di dunia nyata aja bisa ditundukkan, apalagi para blogger wanita (terutama yang muda) hahahhaa (pasti merah deh mukanya).
    Jangan marah ya OM hihihi.

    EM

  8. Jadi bakat ice breaker-nya udah ada dari dulu ya bos?
    Aku aja tadi terkejut waktu tahu bos pernah memakai obat bius. Apalagi yang dulu mendengarkan?
    Pastinya mereka shock di awal.
    Dan, itulah pengalih perhatian yang paling top markotop.
    Tak salah memang bos jadi trainer…
    Selamat tahun baru bos…

  9. Hmmm…
    jadi tahu darimana skill trainer itu berasal,
    jadi paham bagaimana sifat ngocol itu berasal,
    …memang udah dari sononya sih, nggak heran !

    *Gak abis pikir, darimana ide ngomongin obat bius itu.. hehehe…*

  10. Hahaha..
    Ada-ada aja si om..

    Tapi, ‘cuma’ cerita gini aja bikin saya gelisah..
    Masa saya gak bisa berdiri di depan kelas lalu bercerita tentang sesuatu??
    Masa saya kalah ma cerita tentang obat bius??
    Crita ini nyentil saya bangeet..

    Thanks ya om.

  11. kredibilitas dan kapabilitas memang terbangun sejak dini ya om. itukan akibat selalu menerima tantangan kayanya ya om. berarti anak2 muda yang sekarang masih muda harus banyak makan tantangan ya om. biar kelak mereka memiliki eksistensi seperti om sekarang ya om.

    oiya om, thx sudah nyambungin ke saungnya bunda pendamping setia pak “wagiman”.

  12. waktu smp dulu aku sempat tanya sama bu guru matematika yang siap mengajar di depan kelasku.
    Bu, mau tanya, apakah orang akan dihukum kalau tidak berbuat apa-apa?
    jawab Bu Guru, tentu tidak. Ada apa kau tanyakan hal itu?
    jawabku, terima kasih Bu, saya tidak mengerjakan PR….

  13. bung trainer,, kalo saya sih dulu ‘naklukin’ guru killer dengan cara ngotot… ngotot kalo saya salah.. 😛

    guru killer: billy, 2+2 itu 4 tau..
    billy: bukan, bu! 2+2 itu 5!
    guru killer: coba kamu itung pake jari..
    billy: (itung pake jari) tuh kan, bu.. emang saya salah!! 😛

    oiya,, saya minta ijin buat ngelink nih dari blogs saya ke sini

    nh18 to kang Billy …
    Silahkan Kang …
    saya senang …

  14. Om, kapan ada kelas ice breaker buat temen-temen bloger? Saya mau ikut. Soalnya, kalau pas ngundang arisan dan bikin es kopyor, saya sering kesulitan mecah blok es batu … hihihi … (eh, kalo dengar kata ‘ice breaker’ kok imajinasi saya ke Sharon Stone dalam film eh … apa itu, yang dia membunuh dengan pemecah es … main sama Michael Douglass)

    nh18 to Ibu Tuti (-)K
    Basic Instinct ?

  15. huhuhu bete, semalam cuma bisa komen di toko sepeda.
    Balas dendam ah, sekarang mau komen banyak 😀
    Kalau saya disuruh maju ke depan kelas pasti gigit2 kuku 😀
    Kangen euy sama blog si Om 🙂

  16. And Yes Indeed …
    Aku baru tau manfaat modul pengajaran bahasa Indonesia yang diajarkan oleh Bu Rukmi ini …
    Aku harus berterima kasih pada Ibu ini …

    Jika beliau tidak “keras” … bisa jadi aku (dan juga teman-teman sekelas) tidak tertantang untuk bisa berbicara didepan kelas dengan bahasa Indonesia yang baik … dengan kreatifitas … dengan percaya diri …

    Bu Rukmi telah mengajarkan ini semua pada ku …
    Salam hormat saya Ibu …

    (Ditambah banyak senyum pasti lebih ok tu Bu …)
    Cheers …

  17. Ssst Pak NH, ada salam dari Bu Rukmi, katanya tadi beliau sudah baca postingan yang ini…

    BTW, bagus juga kalo guru bahasa indo begini semua ya….
    Muridnya bisa pinter ngomong semua

  18. Assalamualaikum Bapak, semoga tulisan bapak ini semakin membuat saya yakin saya bisa. Soalnya besok Sabtu saya harus melkukan hal yang sama seperti apa yang telah bapak lakukan.

  19. Kalo mnurut q klo mo bisa lancr brbicara d depan kelas tuh ea… Hrus brlatih brbicara di tmpt umum, itu yg q alami, dulu q d’latih oleh guru sy brteriak lantang membacakan naskah pidato di tmpt umum, pd wkt itu orng2 pd nglihatin,diqira q orgil x. Tp hikmh’x, skrng q jd brni specink di dpn umum.Alhamdulillah

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s