Posted in TRAINER KECIL

“NYANGKUT”


.

Postingan ini terinspirasi dari Tulisan Mama Ina / Nia Uly, seorang sahabat blogger dari Jakarta Utara.

Di dalam salah satu postingannya, (yang diikut sertakan dalam perhelatan kontes menulis cerita tentang sarung dari Kakaakin, seorang sahabat blogger yang juga seorang perawat yang bertugas di Samarinda), Mama Ina bercerita mengenai kenangan masa kecil bermain dengan Sarung.

Salah satu jenis “mainan” yang ditulis Mama Ina adalah Sarung yang dibuat mainan Betmen-betmenan …

Saya punya pengalaman masa kecil yang konyol mengenai main Betmen-betmenan ini.

Begini ceritanya.
Trainer dulu juga sering menggunakan sarung sebagai alat mainan.  Salah satunya adalah dengan cara mengikat ujung-ujung yang satu di pinggang.   Sarung akan menjuntai kebelakang macam jubah panjang.  Lalu kita memegang ujung-ujung yang menjuntai kebelakang tersebut dengan kedua belah tangan kita.   Kalau kita berlari kecil … Sarung tersebut akan membentuk semacam gelembung bulat besar.  Seperti orang terjun payung.  Cuma payungnya tidak terbentuk diatas kepala kita … tetapi dia akan menggelembung  dibelakang punggung kita.

(jika kesulitan membayangkan … please datang ke blog Mama Ina … disana ada foto yang lebih jelas)

I tell you sodara-sodara … Rasanya sangat menyenangkan sekali (waktu itu) … bermain betmen-betmenan ini … kita akan berlarian kesana kemari … sambil merasakan sensasi pembentukan gelembung dari sarung kita itu.  (sebetulnya kurang pas juga disebut betmen-betmenan … yang pas mungkin adalah main terjun payung)(hahaha).

Tetapi ….
Justru Gelembung Sarung ini lah pangkal persoalannya

Dulu Bapak Saya punya motor … Mereknya Hon** (typenya saya lupa …)(CB 100 kah ?)(pokoknya bukan yang tipe bebek)(karena motor bebek belum ada waktu itu).  Motor itu selalu diparkir di koridor samping rumah kami …

Dan ndilalahnya … koridor teras samping rumah kami ini adalah tempat favorit untuk bermain betmen terjun payung itu …

Pernah suatu ketika saya bermain betmen terjun payung bin gelembung sarung itu … berlarian heboh mondar-mandir di koridor teras samping … dan Gelembung sarung itu NYANGKUT di Stang Motor Bapak saya … (iseng banget sih pake acara nyangkut segala)

Akibatnya ???
Motor bapak saya Ambruk dengan indahnya … Huahahahaha …
Tenaga lari saya rupanya sudah cukup kuat untuk men-KO kan motor bapak saya dengan sukses … GUBRAK !!! …

Trainer kecil panik …
Dengan aksi sok bertanggung jawabnya … saya berusaha sok tau mendirikan motor tersebut … dan celakanya … Tidak kuat sodara-sodara …

Triner kecil semakin pucat.
Nanti kalau bapak tau bisa marah.  (FYI : Waktu itu Bapak sedang bekerja, Ibu pun sedang mengajar).
Akhirnya upaya pamungkas adalah … saya meminta bantuan Asisten Rumah Tangga kami, Yu Tum, untuk mendirikan kembali motor tersebut, dan menstandartkan ditempat semula.

Seraya tak lupa kubisikkan himbauan lirih pada Yu Tum … “Jangan bilang-bilang Bapak Ibu ya Yu …”  (pasang muka paling memelas)

Hahaha …
Saya tidak tau apa Yu Tum lapor bapak-ibu atau tidak … Bahwa anak lanang ngganteng mereka satu-satunya ini telah berlaku konyol seperti itu.  Namun yang jelas … Bapak ibu tidak pernah menyinggung-nyinggung masalah ini.  Ada dua kemungkinan … Yu Tum tetap lapor tapi Bapak-Ibu memaklumi kenakalan anak lanangnya ini … Atau … Yu Tum memang tidak lapor Bapak – Ibu sama sekali.  🙂🙂🙂

Hahaha …
Kemarin saya cerita tentang Sarung yang NYANGSANG … Sekarang Sarung yang NYANGKUT …

Kebayangkan ? … terbukti sudah … betapa pecicilannya saya waktu kecil dulu … ???

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on ““NYANGKUT”

    1. Hahaha …
      Ya … yang diikat dileher itu permainan Betmen atau zorro yang asli …
      Kalau yang diikat di pinggang ini … mungkin lebih pas disebut terjun payung …
      walaupun kurang mirip juga

      Salam saya

  1. Yang saya saluti dari Om Nh ini adalah ingatan yang kuat akan orang-orang yang ada di sekitarnya, meski sudah berlangsung sangat lama. Yu Tum itu contohnya… Kok ya masih ingat nama beliau sampai sekarang… Mantap Om..

    Soal pecicilan…?
    Hmmm… tidak diragukan lagi… hahaha…😀

    1. Saya tidak akan lupa dengan Yu Tum Da …
      Dia dulu ikut kami … sejak saya SD kelas lima … sampai saya kuliah tingkat 3 …
      Cukup lama … jadi saya ingat terus

      Salam saya Uda

    1. Nyungsep ? … adaaaa …
      Nyemplung ? … banyaaakk …
      hahaha

      Nunggu mood yang pas untuk menceritakan cerita konyol itu …
      (tepatnya … menanti tebalnya urat malu kembali)

      salam saya Bro

  2. Haaa haaa haa haaa haaa

    Inonnn juga sering main kaya gitu.,tapi gak seru,,

    Serunya main lecut-lecutan,,
    Pake sarung,,
    Sarungnya di puter puter abis itu di lecutin kalau kena badan merah,,,

    Inyiak pecicilann,,
    Hayyyahhh
    Padahal waktu kecil mukanya kalem yakk
    Kalau kata mamah,, bahasa minangnya
    ” Saroman ndak ka abih pisang sakuduang*

    *ngarti artinya kan

  3. Haaa haa haa haa
    Buruannn inyiakk tanya bunda artinya apa,,
    Itu kiasan,,
    Cocok sekali jika di sandingkan dengan foto yg memorable moment ituhh,,,

    Main kuda-kudaan juga bisa pake sarung,, banyak ya permainan dari. Sarung ituhh

  4. haghaghag….yu Tum mungkin lapor sama Bapak-Ibu’nya Om, tapi juga sambil mbisiki himbauan lirih: jangan bilang2 Nanang ya Pak, Bu kalau sy laporan ke Bapak & Ibu.😛

    Tentang sarung, jaman kecil suka dipakai mainan ninja2-an (ky yg di foto mama Ina) sama tikus2an, Hayoo..tau gk Om cara main tikus2an pakai sarung??

  5. hahhahaha,,,,
    untung gak kejatuhan CB 100 nya bapak Oom..🙂
    saya membayangkan, andaikan waktu Oom kecil itu, saya sudah bisa nyubit2, pasti Oom habis saya cubitin, ampunnnnnnnn..pecicilannya, bikin gemes.. hehe..

  6. Sarung emang alat serba guna yg menyenangkan ya Om NH apalagi bagi anak-anak, waktu aku kecil karena anak sungai, aku ama temen-temenku pake sarung yg diikat dibahu digelembungin jadi pelampung kalo kita berenang disungai…hi..hi..

  7. Dari cerita Nyangsang, Nyangkut dan itu baru satu media ya Om, sarung,, hebohnya luar biasa, ditunggu cerita berikutnya Om,
    soalnya walaupun saya “rada-rada” juga waktu kecil, ngelihat tingkah anak lanang, kadang suka kaget juga😀

  8. huahaha…kuat juga hasil nyangkutnya…(dan pasti ada bekasnya di motor yg jatuh itu ya…)

    hm…yg ini nyangkut, setelah nyangsang….yg besok…nyangklong ya pak? haha…

  9. Ha3x si Om mengingatkan kita kembali dengan cerita nyangsang-nya Om NH.
    Kalau menurut saya pepatah Inon tentang “Saroman ndak ka abih pisang sakuduang” artinya kira begini “seperti tidak akan habis pisang sepotong”, mungkin maksudnya wajah Om begitu “innocent” jadi orang ga percaya Om itu waktu kecil pecicilan. Benarkah Uni Inon…?

  10. hihiihihihi…………ngebayangin wajah pucat dan memelasnya Mas Enha
    kok jadi malah pingin ketawa yaaa…………. 🙂
    kayaknya wajah innocent yg di memorable moment ituh,
    tambah kelihatan jelas dlm episode memelas pd Yu Tum ini😛
    salam

  11. kebayang kok Om…
    sekarang aja ‘tersirat’ kalo pecicilan… apalagi pas masih kecil..

    ohya, sengaja saya pilih kata tersirat.. lah belum pernah ketemu🙂

    anyway… mohon maaf lahir batin ya Om…
    mungkin ada komen saya yang kurang berkenan ..🙂

  12. Wah Om yaa…. jatuhin motor diam-diam hahahaa..
    Saya dan abang saya juga pernah jatuhin motor, tapi itu karena kami emg heboh naik2 di atas. Dan karena suaranya kuat ya ketahuan lah…. dihajar deh hahaa…

  13. hahaha…ngebayangin pasti si om larinya kenceng banget supaya gelembungnya juga gede…sangking semangatnya gak lihat klo di depan ada motor……btw motornya lecet apa ngga? biasanya kalo motor jatuh gitu suka ada lecet2 dikit hehehe….

    om saya juga ada cerita lucu tentang nyangkut ini….kapan2 di posting ahhh…

  14. wah kuat juga lari nya ampe itu sarung nyangkutnya bisa nge gubrakin motor, he. mungkin pas nge standarin motornya kurang kokoh kali ya jadi mudah jatuh motornya😀

  15. Sekarang kayaknya yg tren tuh lecut2an deh om….

    mungkin krn kostum batman sudah banyak beredar…kaos yg ada sayap belakangnya itu loh…jadi anak2 ga terlalu seru maen sarung yang bia melendung gede saat kena angin…..

  16. Udah nyangsang, trus nyangkut pula… Ckckck…
    Trainer kecil emang pecicilan..
    Hehe..

    Aku skrg jd ngerti deh Om, tnyata punya anak pecicilan itu membahagiakan…
    Justru klo anaknya dieem aja itu mengkhawatirkan ya Om

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s