Posted in ARTIKEL

PINJAM BADAN


.

Jika sedang ada waktu luang, Saya sekali-sekala melihat-lihat postingan saya yang lama-lama.  Bukan hanya postingannya saja, tetapi saya juga membaca komentar-komentar dari teman-teman narablog semua.

Postingan ini diilhami dari salah satu komentar yang masuk di postingan saya yang berjudul SHOCKING GREET.   Komentar tersebut datang dari Prima Hutabarat, asal Pelaihari, Kalimantan Selatan yang sekarang sedang berada di Negeri Paman Sam.

.

Apa itu Pinjam Badan ?  Ada apa dengan Pinjam badan ?
Untuk memulainya sila simak komentar di bawah ini … saya copy pastekan plek ketiplek komentar dari Prima tersebut :

saya pernah om, di toko baju, tiba2 ada ibu2 deketin saya sambil bawa jaket :
“dik, tolong cobain jaket ini ya? pas gak?”

Saya pake dengan gagah, terus si ibu mulai keliling, menjauh sedikit, kemudian deketin, membenarkan letak bahu, sambil nepuk2 jaket, liat dari jauh lagi…
“Hmmm… pasti pas buat anak saya…”

Saya: iya bu… [ambil nyengir kuda]

Hahaha ternyata oh ternyata … Ibu itu hanya sekedar “PINJAM BADAN” si Prima … Karena dia ingin membelikan Jacket itu untuk anak lelakinya.  Dan mungkin perawakan anak lelakinya tersebut … serupa dan sebangun dengan badannya Prima.  Jadilah si Ibu meminjam badan si Prima …

Jujur … ini cerita simpel tetapi menarik.  Dan mungkin secara tidak sadar sering kita temui.  Atau bahkan kita lakukan.

Saya … atau lebih tepatnya kami, saya dan Bundanya anak-anak … pernah juga beberapa kali melakukannya.  Waktu itu kami ingin membeli baju untuk anak ABG kami.  Si Sulung dan si Tengah.  Tapi kami ragu dengan ukurannya.  Maka serta merta kami minta bantuan salah seorang Pramuniaga Toko,  seorang lelaki muda yang kebetulan kami perkirakan mempunyai ukuran badan yang serupa dengan si Sulung atau si Tengah.  Lalu ngepas baju tersebut ke pemuda itu. 

Yang susah itu kalau kami ingin membelikan baju untuk si Bungsu … karena … tentu saja sulit menemukan Pramuniaga laki-laki yang badannya seukuran anak usia 11 tahun.

So jadi begitulah … beberapa kali kami memang “Pinjam Badan” para Pramuniaga untuk memilih ukuran baju untuk ABG-ABG kami.

.

Pernahkah Trainer “Pinjam Badan” para Customer atau Pengunjung toko yang lain ?
(seperti kasus Prima diatas ?)

Seingat saya … kami jarang atau bahkan tidak pernah “Pinjam Badan” sesama pengunjung toko atau mall.   Rasanya kurang enak juga mengganggu privasi mereka.

.

Sebaliknya, pernahkah si Trainer di “Pinjam Badan” nya oleh Customer lain ?
Naaaahhh kalo ini pernah nih …
Walaupun biasanya tidak sampai mencoba baju di kamar ganti …  Tetapi biasanya Customer-customer tersebut minta izin untuk mengepaskan baju ke badan saya.  Cara yang umum mereka lakukan adalah dengan mempaskan baju tersebut di punggung saya … lalu mencocokkan dan mengukur ujung jahitan lengan bahu yang satu … ke ujung lengan bahu lainnya.    Mungkin mereka akan membeli baju tersebut sebagai hadiah kejutan untuk Suami atau Pasangannya.  (itu sebabnya mereka ke Mall sendirian … tidak bersama suami / pasangannya)

… atau … jangan-jangan mereka ingin beli untuk Kakeknya ya ????

hahahah !!! (sepertinya statement terakhir yang lebih masuk akal …)

.

Apakah Trainer keberatan di “Pinjam Badan” nya ?
Jujur … entah mengapa … saya seneng-seneng saja tuh melakukannya … (walaupun nggak di bayar …) 🙂🙂🙂

.

So …
Bagaimana dengan anda ???
Pernahkan anda PINJAM BADAN seseorang … ketika ingin membeli baju untuk orang lain ?
atau …
Pernahkan anda DI-PINJAM BADAN-NYA … oleh customer – pembeli lain ?

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on “PINJAM BADAN

  1. saya pernah pinjam badan orang ketika mau membelikan baju untuk seseorang yg spesial hohoho … abis berjauhan, klo salah kirim ukuran lah repot toh …
    pinjam kaki juga pernah hahaha …

    boleh saya pinjam badannya Om?😀

  2. ngga ada yang mau pinjem badan saya yang sekarang… kalo duluuuuuuu sih sering hahahhaa
    OK-ok aja, ASALLLLLLLLLLLLLLLLL jangan pinjam badan untuk BAJU DALAM hahaha

  3. Pernah pinjam badan, sampe rumah dikasihlah ke mas Nakho dan ternyata kurang panjang lengan bajunya hiks.. hehee

    dipinjam badannya pun pernah, setelahnya suruh milih baju 1, tapi ‘pura-pura’ gak mau… hehehhe…

    salam sayang Oom…

    1. Ya …
      saya juga sering lihat ibu-ibu yang meminjam badan anak-anak kustomer lainnya …
      atau kadang mereka belanja bersama … ada ibu yang bawa anak … tapi ada yang tidak … nah yang tidak bawa ini biasanya meminjam badan anak temannya …

  4. 2-2 nya pernah Om, tapi tidak sampai seperti Mas Prima, paling hanya sekedar ditempelkan di punggung saja.

    Atau pernah waktu mau beliin baju buat Sabila, kebetulan lagi nda enak untuk ‘pnjam badan’ orang lain atau pramuniaga, akhirnya saya ingat-ingat tinggi badan Sabila sudah sejajar dengan telinga saya, itu artinya panjang baju yang pas buat dia tidak terlalu jauh berbeda dengan badan saya, akhirnya saya tempelin baju itu ke badan sendiri. Mungkin orang yang melihat kelakuan saya jadi bingung, apa iya saya beli baju wanita untuk saya pakai sendiri. hehehe…

  5. Ngakak hebat baca statement *jangan2 buat kakeknya* jjjiiiaaahhhh🙂

    ada2 aja ah si Om…

    Dulu sih sering dipinjam badannya, tp sekarang rasanya tidak…hiks…apalagi badanku sering ga ada ukurannya😦 *curcol*

    sering juga pinjem badan sih…ya mau gimana lagi, biasanya sambil ngukur punggung berapa jengkal qiqiqi

  6. wah gimana mau dipinjam badannya om…wong cari ukurannya aja susah banget apalagi kalau mampir di distro….ukurannya koq liliput semuanya yah???….hehehehe

  7. Hmm…blom pernah kyknya Om kalo pinjam badan, cuma pernah nanya ibu2 yg seukuran dan seusia mamah saya, dan tanya “Bu, kira2 ibu suka ga pakaian model begini?” hihihihi

    Kalo dipinjam badannya cukup sering he he

  8. Saya sering om, meminjam badan orang lain buat beliin baju ibu saya..hihi
    Ibu saya gendut, jadi suka bingung mau beliin baju buat beliau..klo lg di toko ato di pasar..biasanya mata saya mencari2 ibu2 yg porsi badannya mirip2 ibu saya, buat saya jadiin model😀

  9. Dulu pernah om dipinjam badannya, waktu masih gadis hihihihi……soale dulu kan badannya masih langsing…kalo skrang belum pernah…….

    Tapi kalo aku ajak ina ke tanah abang, ina sering dipinjam orang utk nyocokin baju yg mau dibeli utk anaknya…inanya udah seneng aja dikirain utk dia wkwkwk…ujung2nya akhirnya mamanya harus beliin juga, soale kalo ngga dibeliin…ntar sampe rumah ngambek….

  10. Saya belum pernah pasang badan maupun pinjam badan orang lain jika berbelanja pakaian.

    Yang sering saya lakukan adalah “pinjam komentar atau saran”.
    Misalnya begini : ada beberapa T-shirt yang saya sukai. Kalau beli semua uang gak cukup, kalau beli satu bingung milih yang mana. Akhirnya saya tanya pramuniaga ( Nunung Srimulat kadang menyebutnya ” jongos atau gedhibal ha ha ha ha). Lalu saya tanya : ” Nduk, menurutmu mana yang bagus untuk saya”. Dia lalu melihat wajah saya sambil kedip2…” Yang ini lebih pantes Pak “.
    ya itu saja yang saya pilih.

    Salam hangat dari Surabaya

  11. …ehm…
    gak pernah pinjem pinjeman badan juga sih Om…

    lagi lagi Om membuatku tersisih dari pergaulan…huh…
    aku jadi berasa hidup di Narnia gini yah…hihihi…

    eh…eh…
    tapi kalo lagi males posting, aku sering baca2in postingan ku yang dulu beserta komen nya lho Om…dan suka jadi mendadak kangen gitu sama temen temen dan jadi langsung semangat posting lagi….

  12. Pernah Om..
    Kalo Beli baju buat Olive ato buat kado,suka beli pinjem badan orang deh..

    Aku pernah juga di pinjemin badannya sama emak2..
    neng geulis,boleh pinjem badannya meni bagus..langsing..
    anak ibu persis neng..
    *idungku kembang kempis Om di bilang langsing dan geulis*

  13. heheheh.. unik deh Om.. saya belum pernah ngalamin pinjam meminjam badan nih..

    dan emang kelemahan saya itu nggak bisa beli baju utk orang lain… ntar pasti nggak pas.. kecuali kalau udah ada ukurannya..😛

    mudah2an dgn meminjamkan badan ntar Om dapat hadiah baju juga hehehe…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s