Posted in ARTIKEL, RENUNGAN

TOKO KOPERASI


.
Di kantor saya ada toko koperasi.  Toko ini menjual berbagai macam penganan kecil, minuman ringan, roti, snack, chips, coklat dan yang sejenisnya.  Toko ini mengambil tempat di salah satu ruang kecil di kantor kami. 

Keberadaan toko ini sangat membantu kita, para karyawan.  Pagi hari biasanya banyak karyawan yang membeli snack ataupun kue-kue yang dijual disana.  Untuk sarapan.  Satu dua ada yang beli mie cepat saji untuk dimasak di pantry.  Jika beruntung, kadang disana juga dijual arem-arem, lontong, nasi goreng atau mie goreng dalam kemasan.  Lumayan untuk mengganjal perut, sebelum memulai karya hari itu.

Siang sampai sore hari … dimana kantuk dan  bosan mulai menyerang, bisa juga kita datang kesana untuk sekedar beli kacang (sumpah ini bukan saya, ini cuma contoh), beli keripik atau kudapan sore lainnya.  Beli sekaleng minuman soda, teh hijau atau beli kopi dalam saset dan sebagainya.  Singkat kata … keberadaan toko koperasi ini sangat berarti bagi customer-customernya.

Namun demikian…

Ada satu hal yang kadang membuat saya “agak bagemanaaaa” gitu ….
Toko ini suka tutup…sesuka hatinya.  Ketika sudah terbayang minuman segar dingin … eeehhhh tokonya tutup.  Sudah semangat-semangatnya untuk segera mencari tahu goreng … eeehhh tutup.  Sedang laper-lapernya … eehh mak bedunduk tutup …

Dan ini sering banget !!!

Karyawannya memang hanya ada dua orang.  Namun entah mengapa … jika satu keluar untuk suatu urusan … yang lain juga ikut.  Toko pun mau tidak mau harus ditutup. Dikunci.  Urusan belanja barang-barang pun mesti dilakukan berdua … toko tentu saja tutup lagi.  Setor uang ke Bank ? runtang-runtung berdua.  Pendek kata … kompak bener … satu pergi … yang lain ikut pergi …

Dan kalau sudah belanja barang-barang … waaahhh lama banget.  Kasihan customer-customer yang kecelik karena mendapati toko tersebut tutup.  Penonton kecewah.  Dan lebih asiknya lagi … jadwal mereka untuk suatu urusan keluar kantor itu tidak menentu … nyaris sesukanya.

Hahahaha …

Dan celakanya kita tidak bisa apa-apa … !

Emang yang butuh siapa ?

Nggak suka … ?  silahkan beli aja ditempat lain … !

(dan kalau mau nekat beli ditempat lain … itu berarti kita harus melakukan perjalanan penuh liku, turun lift 20 lantai, jalan sedikit untuk pindah ke lift lainnya menuju parkiran, antri nunggu lift, naik lift, lalu jalan lagi 5 menitan ke supermarket)(dan harganya pun relatif lebih mahal pula ). (hahahaha, ribet bukan ?)

BTW …
Di kantor / di tempat anda apa ada toko koperasi ????

Salam saya

.

.

(12 Juli masih lama yak …???)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

41 thoughts on “TOKO KOPERASI

  1. Di Sekolah Indonesia di sini ada koperasi, dan di situ kami bisa beli ayam/daging/sosis/buntut halal dan segala bumbu dari Indonesia. Karena aku naik mobil, belanjalah aku setiap senin. Di mobil tinggal taruh box styrofoam gede.Sayangnya ngga ada cabe dan bawang merah😀

    Daaan kadang kalau aku datang cepetan sekitar jam 5:30- 6:00 sore (ngajarnya jam 6:30) kadang masih ada sisa batagor atau tahu isi buatan ibu-ibu…. atau tempe mentah (ini laku banget soalnya). Kalau bener-bener ngidam capucino torabika, aku beli deh di situ dan harga satu sachetnya (yang untuk 1 cangkir itu tuh) … 250 yen sajah (25.000) hihihi. Kalau di Indonesia bisa dapat berapa tuh😀

    Harga di koperasi ini relatif lebih mahal daripada toko halal lain di kota Tokyo, tapi kalau hitung transportasi ya sama aja, mending beli di situ.

  2. Aduh, kalau di sekolah ku sih ada koperasi. Tapi engga gitu- gitu juga sih… banyak juga pilihan jajanan nya. hampir sama lah kaya koperasi di kantor om NH….

    Btw, itu kok koperasi nya bisa gitu yaa?? buka nya suka- suka…ahahahah.

  3. Saya adalah satu pelangan setia kantin kalau di kamous Curup, Om..
    Masih ingat kan dengan PKB? Nah, itu adalah menu favorit saya kalau ke kantin. Untungnya kantin cukup rajin buka. Jadi, hasrat untuk ngantin tetap terpenuhi..🙂

    Kalau toko koperasinya agak terpisah dari kantin. Saya jarang ke sana. Dan mereka juga lumayan disiplin dalam hal waktu buja dan tutup.. So, aman lah..🙂

    Btw, kok Om gak suka beli kacang…? *belagak gak ngerti*

  4. Koperasi di kantor saya? Ada banget Om. Dan semua deh ada di sini. Hehe… Meski tokonya kecil, tapi hampir semua tersedia. Sarapan pagi nasi bungkus, mie goreng (titipannya jeung Omietha :P), mie instant, perlengkapan mandi, bumbu-bumbu, baju, sampai pernak-pernik oleh-oleh, ada. Maklum kantor kami kantor diklat, jadi koperasi ini convenient store buat para peserta diklat yang kelupaan bawa dasi, yg kelupaan bawa batik, yang pengen oleh-oleh khas Jogja tapi tidak sempat ke malioboro, dst. Koperasi kami juga menyediakan jasa fotokopi. Peserta diklat pasti butuh fotokopi beberapa hal. Juga menyediakan jasa laundry. Penjualan tiket juga disediakan di koperasi. Hal ini memudahkan bagi peserta diklat untuk memesan tiket pulang setelah selesai diklat. Juga bagi kami para pegawai yang mendapat tugas keluar kota, bisa memesan tiket cukup dengan telepon ke koperasi, menyebut tanggal dan semua beres. Satu lagi yang sangat ‘laku’ dari koperasi kami yaitu usaha simpan pinjam. Hahaha……PNS banget sih: utang di koperasi😛

  5. xixi pegawai dua itu apa gak bisa ditegur oleh kantor, Om..?
    tujuan didirikan pastilah untuk melayani dan memudahkan karyawan.
    klo jalan kemana selalu berdua dan kantin jd tutup, walaah.. 😛

    di puskesmas yg skrg gak ada kantin atau toko koperasi semacam itu.
    urusan ngemil sangat bergantung pada penjaja kue yg datang sesuka hati mereka.. gak terjadwal..

    hari ini kita mbayangin mau sarapan ketan urap dan pisang goreng, taunya dia gak nongol.. Besoknya aku bawa bekal dari rumah, eh dia malah datang bawa kue bermacam ragam di keranjangnya..😛

  6. Koperasi itu pada dasarnya kan milik ikita bersama Om, harusnya pada saat rapat anggota tahunan (rat) itu bisa dibahas, paling tidak kita bisa sampaikan kepada perwakilan kita dirapat tersebut…….🙂

  7. jadi ingat dulu waktu kerja, toko atau koperasi ini adanya di basement kalau istirahat kita suka kesana atau kalau lagi ngantuk oops ketauan Om Nh🙂 tapi toko ini gak pernah buka dan tutup sesuka hati

  8. Kalah sama Koperasi Siswa di sekolah saya Om…
    Nggak perlu ada yg jaga, pembeli bisa ambil barang sendiri, bayar sendiri dan ambil kembaliannya sendiri…
    Dan itu sudah berjalan lama

  9. hmm kirain Om yang suka beli Keripik..
    *khawatir sama giginya Om* qiqiqi…

    Dulu waktu di tempat kerjaku, ada Om..
    Bisa di Kredit pula hahaa..
    Satu bulaneun,,

    Waah Kompak pisan ya tukang jaga koperasinya,
    sesuka hati buka dan tutup
    #suka2 gue *kata penjaga Koperasi*

  10. itu masalahnya tuh sama koperasi yang di kelola sama karyawan.. .hehhehehe kadang kadang kalau ga pernah tutup ya ga ada barang juga om… hehehehehehe tempat saya juga sama kayak gitu…

  11. ada om, dan termasuk lengkap
    apalagi kan kantor tempatnya orang diklat
    kalau utk kita yg pegawai sana sih so far gak ada masalah
    tp buat peserta diklat kadang kasian juga, krn koperasi tutup sesuai jam kerja pegawe, buka lg malam, itu pun cm skitar 1 jam
    lumayan lo SHU nya hihi

  12. di pantry kantor saya, OB-nya jualan sarapan tiap pagi om… kadang gorengan+ lontong, trus ada nasi uduk juga kadang gantian sama nasi kuning. Mayan buat ganjel perut😀 . Oh mie instant juga ada om, dibuat berdasarkan pesanan, tapi dijamin ditolak mentah-mentah kalo OB-nya lagi sibuk sama kerjaan kantor😀.

  13. masih mending lah om ada toko koperasinya.. di kantor saya malah ga ada..
    kalau kantor yang ini sih ga papa, masih di tengah peradaban..
    kalau jadi pindah ke kantor baru yang di atas bukit itu,, ga tau deh mau jajan di mana
    atau saya aja yang jualan di sana ya nanti😀

  14. Di puskesmas saya juga ada, Om. Tapi semacam warung kejujuran tanpa kios khusus. Barang-barang dagangan diletakkan di kamar perawat, tanpa sepengetahuan bos. Bermanfaat banget nih dagangannya, karena pas jaga malam n kelaparan, ada popmi yang siap diguyur air panas. Eh? Perawat makannya mi instan juga ya? #ngikik

  15. dikantor gak ada koperasi,adanya Driver kita yang suka stock makanan,,😀😀😀
    dan lumayan boleh ngutang bayarnya pas gajian..😀😀😀

  16. ada om, selain jual penganan dan minuman juga jual elektronik, sapedah, baju-baju. untuk elektronik dan sepedah bisa kredit. juga ada perlengkapan mandi, pembalut, Aqua galon, sampe kalung nametag, bros, obat-obatan juga ada. lengkap. suka tutup di akhir bulan om, stock opname.
    kompak banget penjaganya ya om…cm ya apa boleh buat…kalo ga suka ya beli tempat lain..itung2 olahraga om…hehe…
    salam om…

  17. Di kantor bukan toko koperasi Oom.. tapi toko prakarsa sendiri, ini diprakarsai oleh OG kantor, hehe,, toko dibuka di kamarnya, karena si OG memang nginap di kantor. dan memang sangat membantu, trus jarang tutup, kalopun tutup kunci ditinggal, boleh ambil dagangan sendiri, asal jujur, hihihi… boleh ngutang pulak,,, wedehhh…

  18. pedagang asongan boleh gak nih masuk kantornya om. kalau boleh, piye kalau saya jualan tahu tek-tek aja hihihi. kan lumayan Om NH gak perlu ampek turun lift pas koperasi tutup. Tinggal SMS saya doang hahahaha

  19. Siapa nama staf koperasi itu oom ? ha ha ha ha
    Di kantor saya juga ada koperasi, bukan hanya jual makanan tetapi juga jualan sembako dan perlengkapan lainnya termasuk pakaianj seragam,sepatu bahkan alat elektronik dengan sistim cicilan.

    Salam hangat dari Surabaya

  20. Ngakakkk koprol mbacanya… memang asyem banget ya?

    Kalau pengalaman saya sih bukan tokop (toko koperasi), tapi toko aqua galon di apartemen. Pegawainya memang cuma 1 dan sering nganter galon ke para penduduk apartemen. Suatu saat daku mau beli 2 galon, tentu membawa 2 galon kosong utk ditukar. Lha yang jual gak ada. Melompong. Ditunggu 1/2 jam gak datang juga. Yowis balik lagi, hiks…

  21. jangan2 ada yg suka ganggu itu karyawan, jadi gak berani ditinggal sendiri, hehe… oya, toko seperti ini dulu kami punya, tapi sejak pengurusnya pensiun jadi berhenti deh..hehe..

  22. di kanto aku jiga ada kpperasi om.. perilakunya sama.. kalau ribet dikit ngeluh.. buka siang tuup siang.. gak mau fotoxopy selain pake kertas F4.. aahh.. pokoknya gaya banget deh..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s