Diposkan pada PERASAANKU HARI INI

SATU SETENGAH


Kenangan jaman SMP.  Tahun 1978-1979.  Aku kelas III SMP.  DI sebuah SMP Swasta di Patal Senayan.

 

Mulai TK, SD, sampai SMP kelas II.  Kita mengalami periode masa belajar dari Januari ke Desember setiap tahunnya.  Namun ketika aku menginjak kelas III SMP … peraturan berubah … Tahun ajaran baru akan dimulai July dan berakhir Juni tahun berikutnya.

 

So Ceritanya adalah … Aku masuk kelas III SMP itu masih dimulai di Bulan Januari 1978.  Beberapa bulan kemudian Menteri  Pendidikan dan Kebudayaan waktu itu … (Bapak Daoed Yoesoef kalau tidak salah) mengeluarkan keputusan tahun ajaran yang baru tersebut.

 

OH MY GOD … Sehingga akibatnya kita-kita para pelajar TK-SD-SMP-SMA saat itu akan mengalami perpanjangan selama setengah tahun.  Yang seharusnya selesai Desember 1978 … diperpanjang sampai Juni 1979.  Waktu belajar bertambah 6 Bulan.

 

Sepertinya waktu itu … banyak sekolah yang tidak siap dengan keputusan tersebut …  Akibatnya, banyak pelajaran, kesannya jadi ”dipanjang-panjangkan” … alias di ”eret-eret” … waktu belajar jadi agak kurang efisien.  Praktis semua materi pembelajaran yang terprogram sudah habis pada Bulan Desember 1978 …

 

Bisa di bayangkan antara Januari 1979 s/d Juni 1979 guru-guru memeras otak … menambah-nambah materi pelajaran.   Aku yang masih berusia pra remaja dan belum tau apa-apa ini saja … bisa dengan jelas merasakan bahwa bahan pelajarannya di ”ada-ada-in”  demi mengisi waktu yang 6 bulan tersebut.  Guru-guru banyak yang ”mati gaya”.  (Mungkin hanya guru olah raga dan guru kesenian saja yang tidak mati gaya …).

 

Akhirnya … Kami sekelas … dengan didukung oleh Wali Kelas dan Kepala Sekolah … berniat mengadakan Study Tour saja … (tepatnya Perjalanan Wisata).

Hahahaha …  (dari pada di kelas … pelajaran gak jelas begitu … mending jalan-jalan toh)

 

Kemana ??? … Ke Yogyakarta sodara-sodara … (mengunjungi Dieng, Prambanan, Kota Gede, Malioboro, Kaliurang dan sebagainya …).  En BTW ini adalah perjalanan jauh pertama Trainer … tanpa orang tua …  (Hmmm … detil perjalanan nya akan aku posting sendiri deh nanti …).

 

(Lho apa Trainer masih ingat ..???. Hhhmmm masih sodara-sodara … sebab … terus terang saja … aku mulai rutin menulis diary … ya mulai kelas III SMP itu …)(Aku masih menyimpan diary tersebut) (Isi Diary yang lain ?… haha …  aku malyu … norak sangat …)(Monyet-monyetan  gitu deeehh)

 

So … Januari 1978 sampai dengan Juni 1979 … tercatat sebagai waktu sekolah yang paling lama di dalam sejarah sekolah Trainer  … (kelas III SMP … satu setengah tahun weiceh …)

 

Bapak – Ibu teman-teman Blogger yang ”senior” … mungkin punya cerita khusus juga, saat perpanjangan waktu sekolah ini …? (Pak Oemar, Pak Progo, Abang Hery, Bro Agus, EM, Bu Nin, Ibu Tuti, Bu EDRatna, Bu Dyah, Pak Rafki, Mas Cayo, Mbak Yulism, Buthe … dll)

 

Yaaa sekedar sharinglah untuk Blogger – blogger muda yang tidak mengalami ”masa indah sekolah” yang di ”eret-eret” itu …??? (hehehe)

 

(Jangankan mengalami … Lahir saja mungkin mereka belum …. huahahhahaha)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 tanggapan untuk “SATU SETENGAH

  1. aku tau.. aku tau.. *lumpat-lumpat*

    pasti Opa lagi ngecengin siswi.. iya kan.. iya kan???? *kedibh-kedibh*

    dulu gimana pedekatenya Opaaaa??
    *gelar tiker, nunggu lanjutan cerita Opa*

  2. Bos, saat itu aku masih kelas satu, jadi kurang paham dengan apa yang terjadi. Jadi, aku kirain sekolah memang lama gitu. Horizon waktu belum aku punya saat itu. Jadi nggak ingat apakah dulu pake sistem caturwulan ato semester. Kayaknya caturwulan deh…Terus pas ada perubahan, nggak ngerti gimana nambah 6 bulan itu?

  3. benar om.. saya belum lahir… tapi ibu dan bapak saya cerita tentang hal yang kira-kira mirip..
    sekarang, saya sebagai guru, justru dengan waktu yang telah ditentukan pemerintah selalu kekurangan waktu karena beban kurikulum yang terlampau banyak.
    jadi kalo dulu om trainer merasa kelebihan waktu, jadi pelajaran seperti diada-adain.. kalo sekarang saya merasa harus ngebut…but…

  4. waduh.. pak de.. aku belum lahir… bapak ibuku juga kayanya belum ketemu tuh.. hihihihihi ;))

    hmm btw aneh juga yah.. kayanya enakan january ke desember deh.. apalagi liburnya di pack jadi 1 di akhir.. wuiiih seru kan..

  5. Wah sy blm berwujud waktu itu. 🙄

    Sy malah merasa, jaman sekolah dl rasanya kok cepet banget. Tau2 dah ujian.

    Btw, ditunggu kisah klasiknya di Jogja tempo itu, om.

  6. Perpanjangan masa sekolah ataupun tidak pasti memberikan satu manfaat. Dan keduanya menjadikan kita semua makin cerdas. Om Weice…..koq isi diary nya nggak di ulas om…ulas doooooonk.

  7. pada tahun itu saya belum
    duduk di SMP, bro….hehehe
    cuma pas masa SMP doeloe
    sy ingat….ada juga guru
    yg suka mati gaya nunggu
    lonceng bubaran sekolah berbunyi
    sehingga diadakan semacam
    kontes nyanyi dadakan….
    siapa yng berani tampil nynyi
    bs duluan pulang….hmmm 🙂
    thanks bro

  8. Kalo saya waktu itu masih kelas 4 SD pak (masih ingusan banget yah.. 🙂 ) jadi ya cuek-cuek aja nambah 1/2 taunnya.

    Cuman seingat saya, begitu diumumkan pak kepala sekolah, saya langsung melongo… Lha wong biasanya naik kelas Januari, akhirnya jadi masih luamaa.. nunggu Juni dan dengan pelajaran ngulang-ngulang sampai mblenger!

    Untungnya, usia saya lebih muda dari teman-teman sekelas, jadi ga’ pa pa lah, itung-tung membina persahabatan dengan teman sekelas lebih lama 🙂

  9. Wih… pernah ada kejadian gitu ya pak ? 🙄

    Ke jogjanya kan paling 1 minggu ya pak ? Terus sisanya dipakai apalagi pak ? ada 6 bulan lo. Cenggur gitu berarti pak ?

    Kalo saya dulu sich ngerasain sistem caturwulan pak ( seingat saya banyak liburnya tuch 😀 ). Sistem semester baru pas kelas 1 SMA..

  10. OMG….

    aku SMP kelas 1 deh kayaknya (ntar itung-itungan dulu)

    (masak aku cuma beda 2 tahun dari OM?)

    dan yes… menyebalkan sekali.

    Tapi aku lupa euy kita ngapain aja waktu itu
    (kebanyakan pacaran kali akunya cihuy….jadi malah seneng ditambah 6 bulan hahaha)
    (maklum cinta nyemot hihihi)

    huh komentar aku kali ini kebanyakan hahahihi nya deh

    apa kabar mas?
    EM

  11. Saya juga mengalami, bukan di tahun 1978 (karena udah lulus kuliah dan udah mulai kerja)….tapi tahun 1965-66…pas SMP kelas III. Jadi, yang mestinya semangat ujian untuk masuk SMA, jadi tenang2 aja….tapi karena di kota kecil ya seneng aja..banyak keluyuran naik sepeda, pagelaran tarinya diperbanyak (biasanya hanya ikut di pementasan tertentu), dsb nya.

    Dan saat itu adalah saat yang mencekam (cuma karena masih SMP dan jaman dulu akses informasi tak seperti sekarang, ya seneng2 aja)…ehh tiap istirahat malah jalan-jalan kepinggir sungai…yang banyak batang2 ….(????) diikat jadi satu di buat rakit. Bertahun-tahun kemudian saya nggak doyan ikan sungai.

  12. Biar mirip di Perancis eh di Luar Negeri…khan waktu itu sudah ancang-ancang standar International!

    Bercerita th. 1978-1979, wah aku lagi nakal-nakalnya. Semarang-Solo yang seharusnya aku harus pergi naik travel, aku rubah jadi naik kereta kluthok/tua/uap. Mencuri ikan bandeng /udang di tambak orang. Pakai perahu orang (ngak tahu perahu siapa) berperahu di laut Jawa. Pokoknya buandel deh, jadi bagaimana aku harus mengingat pelajaran kelas 3 SD?

  13. Om, yang beneeer … ??? Waktu perpanjangan satu semester di tahun 1978 itu Om Nh baru kelas 3 SMP ya? Lha saya sudah kelas 3 SMA je Pak. Lho, kok jebul tua-an saya dari Om Nh (haduh, mati aku … jebul wis tuwek tenan … qiqiqiqi ).

    Waktu itu guru-guru saya memberi istilah ‘semester pengayaan’, maksudnya memperkaya bahan pelajaran (bukan ‘pengayauan’ lho … kalau itu mah adat suku pedalaman daerah tertentu yang suka memenggal kepala orang …)

    Ternyata kebijakan itu awet juga ya Om, sampai sekarang (sudah 30 tahun lho) nggak ada Menteri Pendidikan yang mengubahnya.

  14. Tampak’nya si abang trainer lagi demen nostalgia di bangku sekolah nieh..
    yaah emang enak siih mengenang yang dulu-2 suka atao duka..
    met nostalgia deh, di tunggu crita berikutnya..

  15. saya lagi baru lahir tuh tahun2 segitu. Belum tahun apa itu sekolah formal, yg ada sekolah dirumah bersama ibu…
    Masih mending lah omm tambah satu setengah, saya tambah 3 semester buat lulus s1.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s