Posted in PERASAANKU HARI INI, THE TRAINER

CINDERA GIGI


 

Senin Sore, 23 Mei 2011

Gigi saya sakit sekali.  Semalaman sulit tidur, kepala senut-senut.  Amat sangat tersiksa sekali deh sodara-sodara.

Selasa, 24 Mei 2011

Sakit gigi masih berlanjut. Saya putuskan untuk tidak masuk kantor … rencana hari ini adalah (dengan terpaksa) pergi ke Dokter Gigi … aaarrrgghhh …

Aku sudah tak kuat lagih …
Aku tak tahan lagih … Ohhh …

(ternyata menulis lebay itu enak yah … )(sensasinya memang tiada tara)

So akhirnya Pagi itu saya ke klinik dekat rumah.  Tak perlu menunggu lama saya langsung dipanggil masuk.

Maksudnya sih pengin minta obat penawar rasa sakit saja.  Namun Dokternya menyarankan untuk dicabut saja.  Supaya masalah ini tidak berulang-ulang dikemudian hari.  (komplit dengan acara menakut-nakuti nanti bisa tumor dan sebagainya-dan sebagainya)

Jadi ceritanya … ada akar gigi yang masih tertinggal di Gusi … Gigi saya ini dua tiga tahun yang lalu keropos lalu patah … Tinggallah sang akar gigi merana.  Rupanya inilah sumber permasalahannya selama ini.  Akar gigi itulah yang akan di cabut hari ini.

Waktu Eksekusi tiba.  Gusi depan saya, tempat akar gigi itu bercokol segera saja di anestesi.  Disuntik beberapa kali … Aarrgghhh … Please jangan tanya sakitnya.  Seketika bibir dan sebagian muka saya menjadi kebas … ba’al … Terasa bengkak.  Sungguh tak enak.  Dokter bekerja cepat … satu akar gigi yang agak besar tercabut sudah …

Ternyata akar gigi yang tertinggal di Gusi itu tidak hanya satu itu … ada dua … Sebelahnya pun ada akar gigi yang tersisa.   Suntik lagi … anestesi lagi … cabut lagi … arrgghh lagi …

Sekali dateng … Dua akar gigi tercerabut … !

”Sudah pak … sudah selesai … bapak ambil obat ke apotik dan menyelesaikan pembayaran dikasir ya pak …, ini resepnya !”.   Begitu kata susternya.  Trainer sibuk menggigit kapas untuk menahan pendarahan.   Mulut sengaja tidak saya buka … saya hanya mengangguk saja.   

Trainer pinter … nggak nangis dong …

Namun …
Saya hampir lupa satu hal … yaitu Akar gigi-gigi yang baru di cabut tadi.
Maka dengan memberanikan diri pada Dokter dan susternya …
Saya berusaha ngomong … dengan ucapan yang tidak sempurna (dengan mulut yang setengah terbuka) …

Kira-kira maksudnya adalah … ”Maap Dok … Akar Gigi yang barusan dicabut itu boleh saya bawa pulang nggak ?”

Dan Susterpun memasukkan dua patahan akar gigi tersebut kedalam Plastik Zip dan menyerahkan ke saya, sambil bertanya  …”Buat apaan pak ?”

Lalu setengah bersungut iseng saya berkata sekenanya …

”Buat jimat … !!!”  (huahahaha)

Dan Suster dan Dokter Gigi yang ada disana pun tertawa-tawa …
Sementara itu Trainer tetap merana …
Bibirnya masih ba’al tiada terkira …
Kasihan sekali deh …

Tapi hati puas … pulang dari klinik membawa oleh-oleh “cindera mata” …

atau lebih tepatnya … Cindera Gigi … !!!

(hhiiiiiiii)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

78 thoughts on “CINDERA GIGI

  1. waktu saya kecil, kalau tanggal gigi atas, mesti dilempar ke atap, kalau tanggal gigi bawah, mesti di kubur. ya manut saja, lha wong masih kecil.

  2. suami saya juga gitu…sudah berbulan-bulan menolak perintah cabut…sekalinya cabut harus dua…..

    *cindera gigi?…saya mau tanya ha ke suami apa juga punya cindera gigi

  3. dasar trainer jail, udah kesakitan dan ba’al pun masih aja kepikiran minta tuh gigi utk cindera mata ..😀😀
    semoga cepet sembuh sakit giginya ya Mas Enha🙂
    ( masih ngilu ? denger kata2 gigi? )😛
    salam

  4. kalau sy ga da history cabut gigi om.. jadi ada dua gigi berlapis di gigi bagian atas sy, seperti gigi drakula gitu.. But that makes me special from the other.. hehe.. tapi yang ribet kalau waktu sakit gigi, rasanya seperti kehilangan selera hidup.. wahahah.. lebay deh… btw, semoga cepat sembuh sakit gigina om.. salam super dari samarinda om..

  5. hhi.. lebih baik sakit hati daripada sakit hati😛

    ke dokter gigi itu paling serem kalo tangan dokternya gede, belum apa-apa udah berasa penuh ini mulut dengan tangannya *alhasil sudut kanan dan sudut kiri bibir bisa sobek kepenuhan tangan mereka huaaaaaaaaaaaaaaa…

    1. jangan pernah merasakan deh Sop,
      Meggy Z bohong itu dia bilang, sakit gigi daripada sakit hati, kalaupun di ganti sama gigi emas, tentulah tak sama😀

  6. Huaaa… Si Om iseng betul. Haha! Akar gigi kok disimpan. Lebih iseng lagi: buat jimat! Haih. Jimat apa’an, Om? Bukannya itu biang keladi selama ini…😀

    Berarti kalo suatu hari nanti aku ketemu si Om, giginya sudah tak lengkap lagi? Hihihi.

  7. sakit gigi terakhir SMP,
    setelah itu masih pernah senat-senut dikit, jangan lagi deh, cindera gigi? unik tuh Om,
    btw, sekarang ompong dua sekaligus dong Om😕

    1. Dari dulu saya tidak “terlihat” ompong lho …
      sebab … sebab … sebab …

      yaaa gitu deh …
      hahahaha
      (hanya pak de dan bunda lily yang tau ceritanya)

  8. Haha..cindera gigi…what a special word! *jimatnya sdh ditanam pak? Sapa tau bs tumbuh,hehe*
    Salam saya,pak..

  9. Jimatnya itu, mbok ya saya dibagiin satu. Sapa tahu saya bisa jadi lebih sakti daripada yang sekarang. Dunia persilatan kan sekarang sedang mencari orang yang super sakti

  10. *tutup mata*
    ikut ngilu membayangkan segala macam pritilan ritual itu…
    arrrgggkhhh…. tidak!!! jadi membayangkan gigi ku yang udah patah dan keropos yang pastinya ada akarnya di situ.
    😦
    beneran loh oom, aku takut baaangeet ke dokter gigi. melebihi rasa takut di suruh nikah!
    ><

    btw, bertepuk tangan gembira waktu baca tulisan ini:
    (ternyata menulis lebay itu enak yah … )(sensasinya memang tiada tara)😀

    hahahahhahaha

  11. walaupun postingan ini sukses bikin aku ngakak Om, tapi masih berasa ngilunya pas membaca bagian disuntik dicabut…disuntik dicabut…kalo begini mendingan sakit hati kale ya…he..he..

  12. ha…ha…ha…ha.
    jdi inget dulu waktu liburan sama bunda ly dan emak di bukittingi..
    kita bahas soal inyiak yang takut dokter gigi
    dan disana dbahas lah ..
    “kenapa seorang inyiak takut dokter gigi”😛

    ke dokter gigi emak aja nyiakkk

        1. hwaa… saya baru saja berpikir mau tulis komentar yang isinya soal si bundo dentis ini. eh, ternyata doi sudah nogol di sini, hehehe…

          apo kaba bundo? yo sabana taragak awak jo bundo. kama se pai malala salamo ko? haha..

          om… aku lagi membayangkan seandainya yang jadi dokternya adalah si bundo. apa jadinya ya?😀 semoga bukan rebutan cindera gigi itu ya…

          1. Bundo lai disiko mengawasi gerak gerik Inyiak Surau, #waspadalah..!😈

            hahaha, iyolah pasti rebutan itu gigi.. soalnya bundo kan pengen juga punya benda kenangan istimewa dr Om NH.😛

  13. mau dibuat bandul kalung oom?

    biasanya juga kutawarkan kok untuk dibawa pulang, ada yang mau tapi lebih banyak yang takut,
    ada yang komentar : bawa aja daripada dijual…, emangnya siapa yang mau beli he..he..

    1. Again …
      Untuk kesekian kalinya …
      Kak Monda berhasil menangkap apa yang saya pikirkan waktu itu …

      Yes indeed yang ada didalam kepala saya … terur terang waktu itu adalah …
      aha … keknya asik nih kalo dibuat bandul kalung … atau bandul gantungan kunci …
      Macam taring macan itu bouw …

      (hehehe)

  14. baca postingan om trainer bikin saya pikir 2 kali buat cabut gigi, saya punya masalah sama dengan om ada 2 akar gigi yang mesti dicabut, waktu kedokter kemaren karena masih bengkang gak langsung dicabut nunggu kempes dulu bengkaknya, tapi sekarang….nanti aja dulu dech abis ngilu ngebayangin pas disuntiknya…🙂

  15. biasanya kalau orang jawa di buang keatas genteng lalu request gigi yang baru supaya tumbuhnya sempurna dan gak sakit²an,,tapi klau sudah sepuh di buat jimat,,hehehehe

  16. hahahah boong tuuuh
    mana buktinya?
    tunjukkan dulu dong Om
    baru pada percaya

    *tiba2inget gigi geraham bungsu yang ga ada pasangannya juga minta dicabut, tapi selalunya lupa klo lagi ga sakit hhehehehe*

    1. Ha tuh dia, yang kata forum2 “ngga ada photo sama dengan hoax”.
      Btw, jadi inget waktu kecil cabut gigi. selama seminggu gigi dibawa tidur, Mas. Wuih,… baunya minta ampun!

  17. hohohoh,persis…
    ketika baca tulisan ini,yang langsung teringat adalah bundo dentist..

    wahh…dan satu hal yang sil kira akan ada di postingan ini adalah gambar cindera itu…eh ternyata ga ada..heheh
    apa kabar om?lama tidak berkunjung kesini…

  18. kalah kuat sama istriku dong… dari proses pencabutan hingga ke luar ruang dokter, biasa aja tuh…

    Tapi perjalanan pulang, baru seperempat perjalanan, dia cuma, “Haduuuuuuuuh, sakiiiiiit” menangislah dia hingga di rumah.

    *Anestesi-nya masih kurang juga padahal sudah dosis tinggi:mrgreen:

  19. sumpe pak NH, saya pas baca bagian yang mau minta dua akar gigi untuk jimat itu saya ngakak berat dikubikal sampai mau kedengaran kawan..hehhee…
    Semoga lekas sembuh yah pak..masalahnya sudah dicabut se akar akarnya..jadi ingat dengan gigi saya yang berkasus sama…keropos, terus akar giginya masih tertinggal, suka sakit juga…tapi ngeri mau ke dokter gigi *pernah punya pengalaman tak mengenakkan …*jiah lebay juga🙂

  20. Jadi sekarang udah ngantor ya Om… udah gak sakit lagi?
    maaf ya Om, saya terbahak-bahak di atas penderitaan Om.. jimatnya jangan dipasang di blog… gak mau liaaaatt… 🙂

    salam gigi, Om… *eh..

  21. Jadi inget tiga tahun lalu, saat akan dicabut gigi geraham kanan bawah, hampir pingsan sesaat setelah disuntik. Dua bulan kemudian, gigi geraham kiri bawah juga bolong. Tak ingin mengulang ‘derita’ saya ngotot minta ditambal saja, meskipun kondisinya sudah lebih parah dibanding geraham kanan bawah yang dicabut kemarin.
    Tak disangka tak dinyana, ternyata tambal gigi jauh lebih menyiksa. Jika cabut hanya merasakan sekali sakit ( lebih berasa takutnya ) ternyata tambal gigi harus dilakukan sampai 3 kali tahapan, dan saat di gigi di bor itulah, saya berjanji dalam hati untuk tidak lagi-lagi menambal gigi.

  22. ooom…maaf jangan bilang siapa2…..3 minggu yg lalu saya juga beroba gigi…sakit pwol.
    Dan ini rahasia lagi…saya juga suka tertawa kalau ada yang bilang gigi…gigi…gigi……tapi saya anehnya jadi ketularan…gigi geraham kanan..senjata ampuh untuk medhot empal prothol…
    jadi saya sekarang lebih suka tahu…tanpa teh es…
    Kapan2 kalau kita ketemu lagi..kita “Tahu party” aja ya oom…

    Salam GIGI dari Surabaya oom

  23. hahhaa..whuahaa..
    ga kuku nahan ketawa
    *aku juga gi sakit gigi nih Om bolong2* hiks..

    Tapi dari pada sakit hati lebih baik sakit gigi
    *bener apa kata Om meggy Z*

    Mbayangin saat mulut terbuka Om Trainer masih Eiyleikhan ga yah hiihih..

  24. Sakit gigi adalah hal yg kalau bisa jgn sampai kejadian deh. Soalnya dibawa or dibikin apapun tetep gak enak. Semoga gigi yg lain gak bermasalah jg ya om.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s