Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

GALIAN


Entah ini perasaan Trainer saja yang terlalu mengada-ada atau bagaimana …

Namun terus terang saja … aku merasa di Triwulan Terakhir tahun 2008 ini, kok aku banyak sekali menemui Galian ya …

 

Entah itu Galian Pipa PAM, Kabel Listrik PLN, Telkom, Serat Optik ataupun Galian gorong-gorong, atau Pekerjaan Umum lainnya … pendeknya Galian … aktifitas menggali-gali tanah, trotoar atau bahkan jalan itu …

 

Pengurus RW di Kompleks perumahanku baru beberapa hari yang lalu, mengeluarkan surat edaran pemberitahuan … bahwa akan ada pekerjaan galian kabel dari PLN …

Sehingga paving blok yang rapi itu … kini di “odos-odos” oleh pekerja protek galian itu … membuat lingkungan perumahan kami agak sedikit berantakan …

 

Kondisi yang sama juga aku temui di Sepanjang jalanan menuju kantor.  Tidak jarang aku menemui tulisan yang berbunyi … “Awas Ada Pekerjaan”, “Awas Galian Kabel” … dst …”

 

 

 

Pikiran jelekku langsung menghubung-hubungkan … Hmmmm mungkinkah ini yang disebut sebagai menghabiskan Budget Proyek di tahun anggaran yang sedang berjalan … Semacam kejar tayang atawa kejar setoran begitu …??? (BTW … ini case hanya di Tangerang – Jakarta dan sekitarnya lho ya …)(Daerah lain … I have no idea …)

 

Aku tak tau … Karena memang trainer TIDAK pernah bekerja di Pemerintahan … dan juga TIDAK pernah bekerja di rekanan kerja Pemerintahan atawa BUMN …

 

So What Do you think ?

 

(Apa teman teman sering melihat Jamu Galian Kabel akhir-akhir ini ???)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

37 tanggapan untuk “GALIAN

  1. Sama, om. Di Jogja jg bnyk galian. Apalagi di jakal (jln.X-urang), galiannya malah pas d tengah jalan (marka jln). Sementara bikin macet.

    Seandainya saja Telkom, PDAM, PLN, operator selular, dsb bisa saling koordinasi? Jd khan jalanan gk pd rusak.
    Itulah In..do..ne..sia. Indonesia tanah airku…. nananana…

  2. Nggak usah di jakarta mas…
    di JEPANG samaaaaa (apalagi bulan Februari nanti)

    but, mereka kerjakan itu malam hari mulai pukul delapan sampai dini hari, jadi tidak mengganggu lalu lintas. Kecuali di jalanan yang jarang dilalui orang.

    dan arbaito (kerja sambilan) di proyek ginian mayan gede loh. asal tahan begadang. Kerja sambilan yang paling tidak membutuhkan ketrampilan (utk cewe dan cowo) adalah menjadi pengatur lalu lintas, pegang tongkat berlampu kedap-kedip, dan mengatur mobil untuk berjalan bergantian.

  3. bener pak…bener sekali…
    tapi ada lagi pak,
    kalo njenengan mau blusukan dari hotel ke hotel, dijamin bakal nemuin spanduk rapat, pelatihan, pertemuan dan lain-lain entah lah apalagi namanya…pasti meeting romnya fully book..sesuatu yang membudaya memang sulit dihilangkan ya pa?

  4. what do you think?
    I think I keduluan posting!
    hehehe .. padahal udah dapet judul, “gali lubang meningggalkan lubang”
    sstt… kayaknya dimana-mana ada galian, ini mungkin proyek galian nasional. Jadi gimana kalo kita juga posting galian nasional … hehehe

  5. keluhan om sama persis sama keluhan beberapa teman yessy yang rumahnya di daerah om..macet totallll..abiessss..dan bikin bt hehehheh.

    Hikss..

    sekarang kalo kasih komen bisanya malem omm 😛

    soalnya kalo siang ..udah gak bisa blogwalking dari kantor..huhuhu

    curhat dehhhhh

    yaya aku tau..saat ini dirimu pasti bilang..

    KDK..

    Kaciannn deh kamuuuu..

    huhuhuhu

  6. Ada banyak tuh di sby 😉
    katanya sih, pemkot sby ada komitmen kalo banjir sby ga bakal lebih dari 1 jam, so dimana2 mayan lah ada galian gt…
    dan pastinya bikin macet.. 😛

  7. Hmmm…Di Solo malah sudah selesai satu bulan yang lalu Pak…kerjanya juga malam jadi pagi sudah rapih, tinggal gundukan2 gitu. Kasian yang dekat jalan raya…dhok..dhok..tung..tung…hihihi… mungkin beberapa hari gak bisa tidur karena berisik 😀

  8. hehehe kalo dikantor saya (kantor kita juga deng!!) banyak pak…
    galian “source budget”. Jebolane budget promosi masih sisa buanyakkk, masing-masing divisi berlomba-lomba menghabiskan budget, hehehe termasuk diriku, budgetnya masih banyak bingung nih ngabisinnya.

  9. waks pas di depan rumah carra juga ada galian om…!!! Jamu Galian Singset tapi… 😆

    *mikir… om trainer tau jamu itu ga ya… kalo ga tau berarti ini joke garing sangat…*

  10. Betuuul sekali om…mo marah, tapi kasian para kulinya om…mo ga marah, tapi bete berat sama kemacetan dan keberantakannya…nasib om, jadi rakyat baik yang selalu tertindas dan tertipu…hiiiks…

  11. Gali Lobang Lupa Nutup? weleh weleh…dipikir bagus untuk sarang nyamuk kali ya….
    Mungkin proyek pelaksananya masih butuh waktu untuk finishing ooooooom. santai aja oooom asal jangan gali lobang tutup lobang aja lah….
    TQ

  12. wooo…lha itu saja nggak menyangkut kehidupan dalam arti sesungguhnya…artinya cuma pembangunan fisik,sarana ,prasarana…lha yang sering saya heran…menyangkut perilaku,kesehatan…sama saja pak…di suk suk/dipaksakan di akhir tahun…Apalagi yang menyangkut anggaran Propinsi dan pusat.karena setelah kami berada didalam,bisa disiasati dengan tata kala yang baik,sehungga di akhir tahun,tinggal evaluasi.

  13. sepertinya kita punya pemikiran yang sama pak. terus terang, saya juga lagi ngedumel sendiri dalam hati, soalnya, sepanjang jalan dari rumah saya ke sekolah anak dan kampus, ada tiga galian sekaligus, kabel optik, pln dan gorong2. ribet sekali, apalagi di musim hujan seperti ini, alamak… bechek..!!

    kayaknya, di akhir tahun ini hampir semua instansi berlomba-lomba mengadakan berbagai kegiatan penghabisan anggaran. tidak ketinggalan kampus saya. banyak nian acaranya, berbagai pelatihan yang antah berantah diadakan… yah, mudah2an saja bermanfaat…

    salam saya bapak 🙂

  14. om…jangan gitu dong….diriku dari kecil sampe gede diidupin pegawai pemerintahan neeehhhh….apa iya juga dari galian2 ini ya??? hahahahaha….

    yang penting abis gali, ditutup lagi…ya kan om?

    tapi emang juga ikut binun ya om…kenapa mereka selalu gali2 nya di bulan yang lagi musim ujan…jadi lama selesenya, jadi cepet rusak lagi, siang2 bikin macet pulak!

    ato mungkin pikirannya pada gini om : “disinilah letak serunya!!! jadi blogger bisa bikin postingan keyeeennnn!” wakakakakak….

    salam om…..

  15. kayanya emang di demua daerah seperti itu, kejar setoran buat ngabisin anggaran jangan sampai ada anggaran yang tersisa di akhir laporan hehehe

  16. Ya ALLAH jadikan pemilik blog ini manusia manusia pilihanMU yang berkeyakinan bahwa bumiMU yang terhampar luas adalah masjid baginya, kantornya adalah musholahnya, meja kerjanya adalah sajadah,

    Kemudian fungsikan setiap tatapan matanya penuh rahmat dan kasih sayang sebagai refleksi dari penglihatanMU, jadikan pikirannya husnuzhan, tarikan napasnya tasbih, gerak hatinya sebagai doa, bicaranya bernilai dakwah, diamnya full zikir, gerak tangannya berbuat sedekah, langkah kakinya jihad fi sabillillah.

    Selamat hari raya IDUL ADHA …

    RINDU a.k.a ADE

  17. Galian begini memang nyebelin banget ya Om. Anehnya lagi, bikin saluran air hujan kok sudah masuk musim hujan. Ya longsor terus, semennya tergerus air hujan. Mestinya kan ya kemarin-kemarin toh, waktu masih panas. Mbuh lah, piye karepe …

  18. Waduh galian…. Maap om aku ga bisa bagi cerita soal banyak / ga galian di bekasi 🙂 soalnya aku ga pernah pergi – pergi 🙂 Paling-paling cuma ke supermarket deket rumah.
    He he tapi minggu lalu waktu pulang ke surabaya sich sempet lihat galian juga 🙂 dan kayaknya makin banyak aja ya

  19. iya tuh…, denger-denger banyak yang baru bisa cair di akhir tahun, jadi proyeknya dikebut pada bulan-bulan akhir…

    tapi yah… jadinya seperti itu…, tumpang tindih… dan efeknya menjadi berkali lipat…

    -gbaiq-
    [senyum] 🙂

  20. Dimana-mana begitu Pak…
    Gali lubang tutup lubang…
    Lubang yang sama bisa digali berapa kali…
    Untuk PLN… besoknya PDAM…
    Kenpa tidak mencontoh Jepang, yang konon katanya management nya rapi sekali….
    Kerjasama antar pihaknya bagus…
    Satu lubang cukup digali sekali untuk beberapa pekerjaan… Jadinya lebih epektip dan episien….

  21. Bagi saya ndak heran soal gali lobang tutup lobang. jamak kita kita jumpai terutama negara yang masih centran perenang perencanaan ruangnya Kota Jambi salah satu contoh karena selama ini antara penyedia pelayanana publik tidak pernah akur harusnya mereka bisa kompak untuk melakukan sesuatu dalam hal menyangkut pelayanan publik soalnya menyangkut kaplingan rezeki masing-masing Mereka sih berpandangan pendapat boleh beda tapi pendapatan beda dong

  22. Iya om.. di Jogja juga.. galian gorong2 g selesai2, soalnya di jogja selokannya dangkal2 jadi perlu gorong2, apalagi mau musim hujan gini.. Herannya, kenapa ga dipikirin dulu sih jalur transportasinya, paling ga pake sistem buka tutup jalur. Lha ini nggak, semua jalur ditutup. Mobil ga bisa masuk, motor bisa keluar masuk, tapi “nyamari” (berbahaya banget) soalnya cuma cukup buat ban doang, kanan kirinya dah galian. Panjang galiannya sekitar 2 km. Situasi ini udah bertahan hampir 1 bulan, pekerjanya aja nggak tau sampe kapan selesainya..
    Pekerjanya juga ga “berdedikasi” jam kerjanya dari jam 8 am – 10 pm, tapi jam 7 pm aja udah pada nongkrong, ngopi sampe jemputan datang..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s