Posted in TRAVELLING

OLEH – OLEH


.

Ide tulisan itu bisa dari mana-mana.  Termasuk dari komentar yang masuk di Blog anda.

Tulisan ini di “trigger” atau dipicu oleh komentar Bunda Mahes dan juga Komentar Mechta … di postingan saya mengenai SEMARANG kemarin.

Ada apa dengan Oleh-Oleh ?

Begini …
Sudah menjadi kelaziman bahwa setiap karyawan yang ditugaskan untuk melakukan perjalanan dinas  ke suatu daerah luar kota atau ke luar negari … maka pulangnya mereka akan membawa Oleh-oleh untuk rekan kantor.

Yang paling sering adalah … makanan atau kue khas dari daerah yang dikunjungi …

Bolu Meranti atau Bika Ambon untuk mereka yang ditugaskan ke Medan.  Keripik Sanjai Christine Hakim bagi mereka ya dinas ke Padang … keripik Pisang dari Lampung … Bronies kukus – Pisang Molen ti Bandung tea … Kacang Singaraja dari Bali dan sebagainya dan sebagainya …

Kalau yang pulang dari luar negeri … maka biasanya mereka membawa sekantung coklat kecil-kecil atau permen manisan khas negara tertentu.  (pokoknya penganan kecil yang tidak ada di Indonesia)

Bagaimana dengan Trainer ?

Sila pembaca menghujat … !

Karena saya sangat jarang atau bahkan boleh dikatakan tidak pernah membelikan oleh-oleh.  Jangankan untuk teman-teman karyawan kantor … untuk keluarganya sendiripun hampir tidak pernah membeli oleh-oleh.

Hanya sekali-sekali jika ke luar negeri membali satu dua cindera mata dari negara tersebut.  Itupun hanya satu dua saja … untuk di rumah.

So … saya kira teman teman sesama karyawan kantor sudah hafal tabiat saya ini … sehingga kalau saya datang dari Perjalanan dinas … tak ada satupun yang mendekat ke meja saya … karena pasti tak anak ada apa-apa disana …

Sungguh berbeda dengan karyawan lain … yang mejanya akan penuh makanan oleh-oleh … yang akan segera di serbu oleh teman-teman, jika mereka pulang dari luar kota.

Mengapa kok saya bisa “jahat” begini ?

Saya tidak punya alasan yang kuat mengapa kok saya tidak beli oleh-oleh seperti yang lain …

Tak ingin repot ? … saya kira tidak …
Waktu/tidak sempat beli  ? … kalau mau masih ada waktu kok …
Hemat/Pelit ? … mmm saya kira mudah-mudahan juga tidak
Dana ? … mmm walaupun tidak berlebihan … namun kalau untuk sekedar  membeli barang satu atau dua kantung plastik oleh-oleh … masih cukuplah …

So jadi apa dong sebabnya ???

Jujur saya tidak tau …
Mungkin ini hanya masalah kebiasaan saja ...

What Do You Think ?


 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

40 thoughts on “OLEH – OLEH

  1. Saya juga tidak membiasakan membawa oleh-oleh di kantor, baik dari perjalanan dinas ataupun perjalanan liburan pribadi … Apalagi saat ketemu boss yang sama .. jadi klop … he he he

    Kalau buat rumah pasti banyak oleh-oleh, soalnya sebagian besar buat saya sendiri, meskipun alasan untuk istri …

  2. hihihi kayaknya emang karena kebiasaan om,
    klo saya sih karena ga mau ribet aja.
    kapok juga karena pernah tuh saking mau bawain semuanya oleh2 malah overweight bagasinya😀
    terlanjur dibeli ya terpaksa dibawa
    sejak itu, paling ogah bawa apa2 abis plesiran
    biar deh dibilang pelit ama temen2 gpp *siap ditimpukin*

  3. kalo cewek bisa dipastikan selalu bawa oleh-oleh, minimal buat keluarga saja. kebiasaan beli oleh-oleh justru setelah menikah dan punya anak, sebab mereka sering menanyakan bawaan yang ada di tas ibunya😀

  4. Kalau bunda beli oleh-oleh ngga?

    Kalau di Jepang malah wajib beli oleh-oleh meskipun cuma satu kotak makanan dimakan bareng di kantor. Selain kebiasaan masyarakatnya, juga membantu ekonomi daerah tersebut. Oleh karena itu, pasca gempa, kami malah menyerbu komoditi daerah bencana, spy mrk bisa bangkit perekonomiannya. Tidak bisa beli sayur/daging hasil daerah itu, ya beli snack/kue-kuenya.

    EM

  5. aku paling males ditanya oleh-oleh, makanya aku sendiri gak pernah minta oleh-oleh…

    jujur, repot om, apalagi oleh2 yang seolah diminta secara blak-blakan sebelum berangkat, kaya ada beban moral, saat bilang: insyaallah… jadi prinsip oleh-oleh yang ikhlas dan “kejutan” jadi gak ada… intinya ngarep oleh-oleh bagus, tapi mendingan jangan diucap! Mudahan aja inget… hihiihhi..😀

    Saya juga seringnya selalu titip, ambil foto ya banyak2, ntar aku liat di laptop. hihihihi… buat aku itu oleh-oleh paling maknyus dan murah…

    Jadi mana oleh-oleh foto-fotonya om??? wkakakakkaka… *gak enak belankang2nya..

    salam saya om..

    1. He..he.. kebiasaan kita agak2 mirip, nih, Prim..

      Put juga lebih senang nitip “FOTO” saja…

      soale khawatir membebani teman sendiri… kalo kita pake acara nitip2 oleh

  6. Biasanya beli yg gampang dibawa Om, ‘syarat’ doang sih, coz kyknya kalo ga bawa oleh2 sama sekali ada yg kurang gitu deh he he😀

    Ditunggu oleh2 cerita en fotonya lho ya😉

  7. Ya Om, saya setuju ini adalah soal kebiasaan.. begitupun ibu saya, rasanya cuma pergi “klithih” ke situ aja kalo ga bawa oleh-oleh untuk anaknya kok ada yang kurang..🙂

  8. hehehe….om om….mau nanya ‘seneng ga kalo dikasih oleh2?’

    tp emang ada juga saat kita tuh harus meninggalkan kebiasaan soal oleh2….namun ada juga saatnya kita beliin oleh2….begitu kan om?

  9. Saya juga tidak terbiasa bawa oleh-oleh, Om..
    Kadang-kadang saja misalnya ada sesuatu yang khas yang menarik perhatian saya..
    Kadang juga misalnya ada yang request oleh-oleh..

  10. hehe…sama om NH, kadang-kadang bingung mau bawain apa, akhirnya ga bawa apa-apa😀
    kecuali yang request jelas gitu minta apa, baru dengan kemampuan yang ada berusaha dipenuhi requestnya🙂

    semangat! do the best…😉

  11. Hehehe, salam kenal om Enha. Aku juga sering gak bawa oleh-oleh…. macem-macem alasannya… tapi seringnya gak sempet, sebab kalau ke luar kota suka sempit waktunya, kecuali kalau pas pulang kampung bersama istri..:)

  12. Hhahahaa…
    Tidak apa2 Om. Justru bawa oleh2 itu bikin berat tas, belum lagi mencarinya itu malas banget.
    Saya termasuk yg malas bawa oleh2, kecuali memang pergi ke tempat yg keluarga saya blm pernah kesana, barulah bawa 1-1 u/ di rumah saja… Buat teman2 malas, berat2in aja :p

  13. Keripik Sanjai Christine Hakim bagi mereka ya dinas ke Padang
    ih kek nya tenar banget itu kripik, saban bapak ku ke padang pasti pulangnya bawa kardus oleh-oleh dengan nama itu.
    yes, masalah kebiasaan. seperti aku yang kebiasaan membawa bakpia kesukaan bapak kalau ke rumah. se gak punya uang nya, pasti teteup mbawa, walau cuman satu kotak…

  14. Ini memang masalah kebiasaan kayaknya Om.
    Papa saya punya kebiasaan membawakan oleh-oleh setiap beliau pulang dari bepergian. Bahkan, setiap hari, setiap pulang setelah warung tutup, beliau selalu bawa bungkusan berisi makanan. Dan, kami selalu menunggu itu.

    Makanya, dari pembiasaan Papa itu, saya pun sekarang sangat terbiasa membawa oleh2 kalau bepergian. Terkadang jumlahnya sangat banyak, bisa satu kardus besar, hahaha…😀

  15. yang ada dipikiran pertama,, ketawa Om,,
    kedua,, bawaan waktu bujangan dan masih jadi anak pasti masih kebawa-bawa sampai sekarang ya Om😀
    saya mulai membawa oleh-oleh untuk berbalas oleh-oleh sama tetangga, khususnya kalo mudik..

  16. Kalau aku gak mbawa oleh2 takut kalau anak-cucu clingak-clingak oom.
    Mungkin itu kebiasaan oom waktu sekolah di London dan California dulu, orang Amerop kan gak pernah bawa oleh-oleh.Jadi oom ikut kebiasaan mereka, iya kan.

    Salam hangat dari Surabaya

        1. Gethuk itu bukannya tempat air tik …???

          Itu Genthong … !!!

          (trainer pantang di triger …)
          (sekali dikasih umpan … pasti disamber …)
          hahaha

  17. Hehehe… memang faktor kebiasaan ya, Om… Gak perlu dipaksa😀
    Kalo saya pas mau cuti, teman2 sudah nodong minta oleh2 duluan, karena bila ada yang cuti diantara kami, lumayan mengorbankan teman yang lain untuk mengisi jadwal jaga😀

  18. wah, Om..sy terbiasa dapat oleh2 dari teman2 yg pergi ke luar daerah/negeri. Seneng bukan main Om, walau kadang terlihat sepele seperti gantungan kunci atau magnet kulkas. Tapi kesannya nempel terus. Maka dari itu, isi kamar sy penuh dengan barang2 pemberian, salah satunya dari oleh-oleh itu, Om.
    Dan karna itu juga, sy kalo pergi ke mana2, sempatin beli oleh2 buat teman dan keluarga. Yang simpel2 aja, tp pasti mrk senang. Hehe…

    Iya..mungkin kebiasaan aja ya Om..
    err..Om jrg dpt oleh2 kah? *tuing..berasa ndak sopan nanyanya….hoho…*

  19. saya juga cenderung jarang bawa oleh-oleh. alasannya sih, males carinya. hehe. jadi, saya juga jarang nanyain atau minta oleh2 ke orang lain. malah kadang kasihan kalau ada orang yg repot mencarikan oleh2. dan kadang memang ada orang yg sptnya “terpaksa” mencari oleh2 karena ditodong dengan pertanyaan: “oleh2nya mana?” saya selalu berusaha untuk tidak melontarkan pertanyaan spt itu, karena saya tahu bagi sebagian orang mencari oleh2 itu merepotkan.

  20. kalau saya tergantung aja om…kalau sedang sempat beli ya dibeli, kalau ga sempat ya santai aja. Saya ga mau jadi keharusan kalau pergi ke luar kota …harus bawa oleh2 …..
    Tapi saya inget sama almarhumah ibu, kebiasaannya kalau bersilahturahmi ke rumah orang…PASTI membawa buah tangan lho om….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s