Posted in ARTIKEL, RENUNGAN

BASEMENT


 .

Gedung tempat saya bekerja, mempunyai lahan parkir di Basement.  Ada 3 tingkat ke bawah … Parking 1, Parking 2, Parking 3.  Setiap pagi saya pasti akan parkir kendaraan dinas saya di P2 atau di P3.  Namanya juga basement, suasananya pasti relatif gelap … pengap … karena langit-langitnya agak rendah.

Tempat kerja saya ini jadi satu dengan Sebuah Pusat Perbelanjaan dan Sebuah Hotel berbintang lima.  Tidak heran lahan parkiran di basement tersebut relatif selalu penuh dengan kendaraan.  Ada kendaraan yang dikemudikan sendiri oleh si pemilik/si penguasa mobil.  Banyak pula yang menggunakan jasa Sopir.

Dasar Trainer suka usilan (meticulously observant).  
Kali ini Saya ingin menyoroti perilaku Sopir dalam menunggu majikannya.

Saya mengamati paling tidak ada TIGA peri laku yang umum terjadi …

1. Tipe Kasihan
Sopir Tipe ini biasanya suka jongkok atau duduk bersila di lantai di dekat mobil tuannya, beralaskan sandal atau koran.  Banyak pula yang membuka bagasi barang di belakang … dan mereka duduk nangkring disana.  Sambil merenung, rokokan atau baca koran.  Kadang ada pula yang membuka bekal makanan yang mereka bawa dari rumah.  Saya suka kasihan melihat ekspresi mereka.  Wujud kesetiaan yang tanpa sarat … mereka baru akan bergerak jika ada panggilan dari pengeras suara … Mereka tidak berani jalan jauh-jauh dari Mobilnya.  Takut tuannya menunggu lama jika nanti ada panggilan …

.

2.  Tipe Gaul
Ini biasanya adalah kelompok sopir yang dibekali HP oleh majikan masing-masing.  Sehingga segera setelah mereka memarkir mobil … mereka akan berkumpul dan bercanda ria dengan sesamanya.  Di Basement ini hanya ada satu ruangan khusus menunggu.  Yaitu di P3.  Dilengkapi TV.  Tetapi sayangnya announcement Car Callnya kurang terdengar dari sini.  Entah karena tempatnya didalam atau karena suaranya tertelan oleh canda ria mereka sendiri.

Itu sebabnya sopir yang berani kesini adalah sopir yang punya HP.  Yang biasa ke ruangan ini adalah juga mereka yang memarkir mobilnya tidak jauh dari ruang tunggu ini … sehingga mereka bisa bergegas jika ada panggilan.  Sementara yang parkir di P1 atau P2 atau yang jauh dari ruangan tunggu ini biasanya malas kesini … (dari pada dimarahi majikan kalau kelamaan menjemput)

3. Tipe Cuek
Nah tipe yang ketiga ini terus terang saya kurang begitu suka.  Tipe cuek ini adalah mereka yang dengan santainya … tanpa merasa bersalah … tetap memarkir mobil dalam keadaan menyala… asap knalpot kemana-mana.

Mengapa demikian ?  … sebab mereka menyalakan AC …
Biasanya mereka akan merecline seatnya … merebahkan sandaran kursi  … dan nglepus … Tidur didalam mobil … dengan kaca tetap tertutup … Adem kan ?

Ya … Adem memang … Tapi mereka tidak sadar bahwa Asap buangan dari knalpot tersebut pasti akan membuat Basement menjadi semakin panas, pengap dan tidak sehat.  Dan tentu saja bensin mobil pun akan terbuang percuma.

Sebetulnya pengelola gedung tidak putus-putus menghimbau mereka untuk tidak menyalakan mobil selama mobil di parkir dan mempersilahkan mereka untuk menunggu di tempat yang telah disediakan … Tetapi mereka tetap saja ”Ngadem” seperti itu … 

Menyebalkan sangat  …

So … begitulah sodara-sodara …
Perilaku para pengemudi … jika sedang menunggu tuannya di Parkiran Basement.  (study kasus di Basement Parkiran kantor saya). 

Ada yang menimbulkan rasa kasihan … ada yang gaul … Tetapi ada pula yang menyebalkan … !!!

Anda punya pengalaman serupa ?
Pernahkah anda mengamati hal tersebut ?

.

Note :
And By The Way … Tulisan ini adalah hasil
STIMULUS dari ABU GHALIB
Abu mengatakan … dia paling suka tulisan2 saya yang mengangkat isu atau hal-hal kecil yang luput dari perhatian orang banyak …
So Abu … mudah-mudahan ini menjawab stimulannya ya …
Thanks Triggernya Abu …

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

48 thoughts on “BASEMENT

  1. kantornya di plaza indonesia ya om? hehe

    dari pengalaman ganti2 supir, paling sebel ama supir yang suka ngerokok pas nunggu. yang ada begitu dapet carcall cepet2 matiin rokok trus masuk mobil dan nyalain ac, trus ac nya jadi bau rokok semua karena napasnya masih bau rokok…

    btw ada gak ya supir yang dibawain hp trus daripada nunggu di parkiran, supirnya ternyata ikutan jalan2 di mal? hahaha

    1. >>btw ada gak ya supir yang dibawain hp trus daripada nunggu di parkiran, supirnya ternyata ikutan jalan2 di mal?

      Ada! palagi kalo supirnya wanita hahaha. (sambil ngelirik sopir Medan berhal tinggi.
      BUT bener kadang aku sendiri menyuruh supirku untuk jalan-jalan di mall, kalau tidak mau jalan sama-sama juga gpp. Nanti tinggal di telepon aja. Makanya jangan mepet2 kalau mau pulang, setengah jam sebelumnya telepon dan kalau tahu parkirnya di mana janjian ketemuan di lap parkir hihihi.

      EM

  2. waaah aku ada pengalaman dgn supir yang bobo begitu parkir. Masih mending dia ngga nyalakan mesin/AC, dan aku selalu tahu dia parkir di mana (biasanya ngga turun di lobby kecuali buru-buru). Car call? ngga mempan. Harus datng ke mobilnya. ketok-ketok kaca karena aksihan kan, dia malu kalau ketahuan. Tapi pernah mama ngga sabar membangunkan dia, langsung masuk duduk di belakang, dan tepuk bahunya, “BANGUN!”.

    Disabar-sabarin tapi akhirnya kami pecat dia karena tidak pernah datang tepat waktu di pagi hari. Bener-bener supir “Ngelempus” ZzZzZzzzzz

    EM

  3. Tipe olahragawan

    Ada yang main catur atau kartu juga Oom
    (bukan sopir saya dulu lho)
    sekarang dah jadi sopir sendiri, gak kuat mbayar sopir Oom
    salam hangat dari Surabaya

  4. sedih melihat sopir tipe-1, baru tahu kalo ada sopir yg ga dibekali hape

    yup, betul sekali, pengamatan yg seperti ini nih yg saya suka
    disamping itu saya juga senang baca istilah2 jawa seperti “Njeglek” yg barusan saya baca😀

    trims untuk postingan ini om

  5. Sejak ada Hp, para sopir dibekali Hp..biar ga susah koordinasinya.
    Saya pernah punya sopir kantor yang menyebalkan, saat itu ada acara di Hotel Dusit (bener nggak tulisannya?)..kami berempat udah pakai pakaian nasional, bersanggul …pokoknya udah cantik deh…selesai acara sang sopir dipanggil nggak datang-datang..tahunya dia sedang jalan-jalan di Mangga Dua. Karena sebel, kita berempat naik taksi pulang, kebetulan semua teman satu kompleks…terbayang kan bagaimana nasib sopir tsb, lha salah satu penumpangnya bos di kantor…hahaha…

    Sopirku (saat masih aktif rajin sekali)..suatu saat saya ajak ke Bandung, nemeni anak-anak dan sepupunya jalan2. Saat itu pak sopir diajak ke Cibaduyut yang terkenal sepatu murahnya. Bolak balik si sulung minta pak sopir jalan2, siapa tahu mau beli sepatu. Sang sopir nggak mau terus, rupanya dia tipe setia, setelah si sulung berjanji, dia akan menjaga mobil sambil baca, baru pak sopir mau jalan-jalan dan nenteng sepatu baru.

    Pernah juga punya sopir yang keren..kalau udah pakai kaca mata hitam nggak ada yang tahu dia sopir….sebelnya hape berbunyi terus dari cewek-cewek. Setelah dia berani pinjam uang ke saya (lha saat itu saya jadi bos al GM), saya nggak tahan melihat gaya hidupnya, jadi minta bag Rumah Tangga untuk ganti sopir lain yang sederhana….dan sopir keren ini ternyata juga tak dipakai oleh bos baru pengganti saya…lha siapa tahan…lihat gaya hidupnya…tapi memang bener-bener keren om.

  6. Waahh, Oyen belon pernah parkir di basement, lha Wong belon sempat nyupirin si Corrie, udah keburu dijual…beuhh😛

    hmmm….tipe yang ketiga tipe egois, dan inilah penyakit yang semakin menggurita di abad ini😦

  7. Pengalaman sama supir paling waktu dulu jaman sekolah Pak, supir saya ganti2 alias supir angkot.. hehehe..

    Paling gak menyenangkan ya kalo ketemu sama supir yang ugal-ugalan, dia gak inget dibelakang ada penumpang yang hampir2 mau jatuh kedepan gara2 sopirnya ugal-ugalan.. fiuh…

    1. kalo yang kayak begini biasanya suka ada yg ngedumel di belakang (baca: penumpang yang sewot).. “ini bawa orang bang, bukan bawa kambing!”😀

  8. Pak Sopir yang tipe pertama biasanya yang berumur, ya, pak ?
    Lebih senang duduk…dan baca koran…

    Beberapa supir yang putri pernah lihat (hasil pengamatan thd supir taksi) mereka lebih banyak duduk menunggu sambil ngerokok di poll…

  9. btw, soto yang di foodcort paling basement uenakkk lho om

    *usul om untuk stimulan berikutnya : Kuliner; Selain makan siang di Lantai 20, biasanya maksi dimana om? n why?”

  10. aku tau itu gedungnya di mana……*halah penting banget komen lo, nye*…hehehe, kantor ku ndak punya basement, parkirannya depan kantor sendiri langsung, jadi driver biasanya nongkrong di halaman depan kantor, kalo nggak di pantry,om. tapi saya pernah liat juga tuh driver lagi buka bekel makanannya sambil duduk di bagasi belakang.

  11. kangen dgn tulisannya Mas Enha yg kayak gini, yg jeli sekali dlm mengamati sekitar, kebanyakan kita sudah tau, tapi gak kepikiarn utk menyajikannya menjadi sebuah tulisan yg menarik.
    jadi, aku kayaknya gak percaya kalau Mas Enha memerlukan stimulan:mrgreen:
    salam

  12. Saya suka postingan yang seperti ini Om.. lain daripada yg lain, gak semua orang bisa mengamati kayak yg Om lakuin..🙂
    Kalo di tempat saya, ada supir kantor yang nunggunya di mushola tuh Om.. kalo pagi2 mau sholat dhuha, pasti si pak supir ini udah duluan ada di situ.. begitu juga di waktu-waktu sholat yg lainnya..

  13. ternyata Pak NH usil juga yah..:)

    tapi usil yg produktif bin kritis. saya suka itu pak

    tapi yg mau saya tanyakan, saat mengintai itu, pak NH lagi ngapain yah? apa tidak ada yg memperhatikan gelagat hunternya pak? he he he

    salam pak

  14. Nambahin “type gak betahan” : begitu parkir lngsng gibrit nyari temen2 & maen kartu (pake uang). Kalo gak tarohan bola, khan skrng lg PD.

  15. hai hai bapak trainer,ini kunjungan pertama saya loh setelah sebelumnya fokus di blog pribadi:mrgreen: salam kenal🙂

    tipe yang cuek itu kok aneh banget ya pak? emang apa yang mereka pikirin yak? kok bisa-bisanya cuek begitu*emosi sendiri😈

  16. Ada yg parah lagi pak.
    Tipe penjudi, mereka asik bermain judi kartu kl lagi senggang. Memang gak terlalu srius sih mainnya, sebab mereka kan mesti siaga kalau ada panggilan dari car call.

  17. hehe..
    perhatian banget ya si Om.

    bener banget, mereka yang suka nyante di dalam mobil nggak tau apa ya..
    bahwa itu nggak aman buat keselamatan mereka sendiri.. bahaya lho, kalo asap kenalpot malah masuk lewat celah2 di bawah mobil..

    kalo tidur di dalam mobil, jangan lupa.. buka kaca sedikit…🙂

  18. Sehari kemarin saya dari sebuah kantor untuk menemui seorang manager di salah satu perusahaan provider indonesia.
    Setelah selesai menemuinya, saya melangkah pulang dan ternyata cuaca kurang mendukung “hujan”.
    1. Melihat beberapa supir memainkan jarinya untuk menjalankan pioner, benteng, peluncur dll.
    2. Menunggu sampai hujan reda.
    3. Supir pun istirahat setelah memenangkan pertandingan itu.
    Salam saya, infonya baik om enha🙂

  19. pernah punya supir yg lama banget, dari adikku sd sampai lulus kuliah, namanya bang kohar
    akhirnya minta berenti sendiri karena dia bosan nganggur tidur di rumah,
    krn tugasnya hanya tinggal nganterin mama ke pengajian 2 kali seminggu

  20. Hem, ada juga Om tipe supir yang suka ngebut dan rada beringas / temperamen Om.
    Yach dulu sich supir operasional kantor.Type spt suka bikin jantung deg-degan dech…so kalau dia yang nyetir saya suka ingatkan dia…”nggak usah ngebut pak…saya nggak buru-buru kok !” (tentu saja sambil radah bete juga atas gaya nyupirnya yang terkesat sembrono !!!). Tapi sekarang dia sudah nggak jadi supir lagi di kantor saya…so…aman dech, hahaha….

    Best regard,
    Bintang

  21. Om…
    Postingan ini bikin saya jadi tersentuh juga.

    Terbayang my driver yang menunggu di basement.
    Dia memang dibekali hape, tapi dia juga tak berani jauh2 dari mobil karena kalau telat datang, saya akan mengamuk. Maklum Om, setiap menit sangat berarti buatku hiiks…

    Jadi merasa bersalah, krn saya suka emosi kalau sudah menunggu 5 menit dia ga muncul2, atau kalau ditelepon hp gak aktif dan saya terpaksa harus ke Lt 1 u. pake jasa Car Call.

    Setahu saya dia tdk pernah tidur2an di mobil sambil nyalakan AC, karena di basement para driver lbh suka gelar koran rame2 di depan ruangan khusus mereka. Tapi dia ketauan sih pernah jg menyetel radio ke cenel radio dangdut, dan saat saya naik dia lupa mengembalikan ke cenel I-Radio & bahkan lupa mengecilkan volume! Emosi jiwa lah tante… Tp saya bilang ke dia bahwa apapun ceritanya, tiap saya naik cenel radio harus I-Radio. Jd dia hrs cukup smart u/ cek & ricek sblm nyetir.

    Sepertinya dia lbh tergolong tipe yang kasihan, karena bos nya galak… hmm…. tp gpp kan galak u. kebaikan?

  22. eit,,,,bener itu pak trainer….dikntor saya juga begitu, perilaku ketiga itu yg kerap terjadi kasihan, gaul,cuek.kalo yg tipe olahragawan seperti kata pak de, blm tentu terjadi… wah btw skr jd pengamat pak trainer.. heheee😉

  23. Sorry OOT:

    oh kantornya yang gabung ama mall itu ya Om… kalo pernah ke situ, turun di basement, trus kebingungan cari akses ke kantor…

    clingak-clinguk lho… kantor kok penuh etalase yg bikin ngiler…

    salam,

  24. basement 3 lantai ke bawah…???!!
    itu bener2 ruangan yg sangat ga sehat karena produksi oksigen sgt sedikit apalagi dtmbah ama tipe sopir yg nomer 3 klo dibiarin bisa2 ada org yg mati lemas gara2 menghirup CO dari knalpot….ckckckck

  25. Bisa jadi yg nunggu di mobil dgn nyalain AC itu bukan sopir, tapi suaminya si istri yg sedang belanja. Mungkin karena tidak mau ikut turun menemani istrinya.

    *hem… pernah sekali begitu soalnya karena kecapekan. hihihi*

  26. iya..saya bbrp kali pernah melihat sopir tipe 3..dan yg ada di benak saya .. ‘duh..kok belagu bgt ya.. keknya ga peduli sm asap, soal irit bbm dan ga mau kena panas dikit aja..!

    agar mudah koordinasi, mkin sebaiknya mereka dibekali hp dan diwanti2 agar hp sll aktif dan full batere..

    * daku sendiri jelas ga punya pengalaman dgn sopir…wong skrg ga ada mobil,… hehehe..

  27. Orang tuaku kadang minta bantuan sopir cabutan untuk pergi keluar kota malam hari. (Papa rada nggak pede nyetir sendri malam hari).
    Ada seorang sopir yang maunya tinggal datang, langsung mancal, dan kadang-kadang rada nggak sopan sama pengguna jalan yang lain.. orangtuaku jadi males pakai jasanya. apalagi kalau diminta isi BBM sudah korupsi tuh… misal diminta beli BBM Rp 200.000,- kadang dia cuma beliin Rp 150.000,-. Ngeselin kan?

    Yang satu lagi, datang beberapa saat sebelum jam berangkat, dan ngelap mobil. Kalau udah sampai rumah lagi, dan hari msh terang, dia mau nyuciin mobil juga. Orangnya baik lagi, type nggak-enak-ati-an.. Dan sering lah dia yang dipakai jasanya..

  28. klo kebetulan lg dinas di jakarta dan menggunakan sopir ada bbrp cara janjian dng mereka jika urusan sy sdh kelar. maklum, ada bbrp sopir kantor beda2 tipe orangnya. ada yg cepat datang begitu sy telpon, ada yg suka molor, ada yg nggak punya hape.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s