Diposkan pada TRAVELLING

FIRST NIGHT SYNDROME


.

Jiaaahhh … Serem amat judulnya yak …

Bagi teman-teman nara blog lama saya … pasti sudah mengetahui apa yang saya maksud dengan istilah “First Night Syndrome” ini …

First Night Syndrome … pada hakikatnya adalah suatu keadaan … Suatu keadaan dimana Trainer ini sangat sulit sekali untuk tidur pada malam pertama dia menginap disuatu Hotel …  Jika sedang traveling … entah keluar kota maupun ke luar negeri. … 

Walaupun saya sudah berkali-kali ke hotel itu, pula sudah berkali-kali ke kota tersebut  … namun tetap saja … malam pertama akan selalu bergadang sampai hampir pagi …

– 

Ya …

Entah mengapa saya selalu sulit sekali Tidur pada malam pertama itu
Semalam suntuk … saya pasti kerjaannya “gelebak-gelebuk” …
Goler sana … goler sini … di tempat tidur … tanpa bisa memicingkan mata … macam cacing kepanasan …
Mati gaya sodara …

Dan kalau sudah begitu …
Kegiatanku sepenuhnya hanya akan diisi dengan nonton TV sampe Bosen …
Bukan hanya saya yang bosen nonton TV
… TV nya pun mungkin juga bosen ditontong sama saya …

Jika Hotel tersebut dilengkapi dengan Internet Gratis … wah ini lumayan … sehingga saya bisa blog walking semalam suntuk …

Namun kalau tidak Gratis … apalagi biayanya mahal … Wedew … manyun weiceh sodara-sodara.

– 

Segala cara sudah saya coba untuk bisa tidur di malam pertama …

Minum Susu … Minum Teh Hangat … Berolah raga di Gym … Jalan-jalan keliling kota sampai capek dan sebagainya …

Namun hasilnya … Nol Besar !!! … Trainer tetep begadang di malam pertama …

(Terus terang ada juga yang menyarankan minum Obat Tidur … namun saya tidak berani.) (Takut ketagihan …, dan saya fikir ini efeknya kurang baik …)

Akibatnya …

Pagi keesokan harinya … ketika berkegiatan … entah itu meeting atau memberi training.
Saya pasti tidak optimal … jam 3 sore saya pasti sudah kebat – kebit … setengah mati menahan kantuk … Fisik tidak bisa dibohongi …

 And Yes … Malam Hari keduanya … biasanya saya malah justru sering tak sempat makan malam … keburu Tepar duluan … Balas Dendam … Tidur … !!!

– 

So … jadi begitu lah sodara … First Night Syndrome yang saya alami … !

.

Mungkin Pembaca punya saran ???

Bagaimana memerangi sindroma malam pertama saya ini ???

 

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

57 tanggapan untuk “FIRST NIGHT SYNDROME

  1. Saya punya beberapa saran pak..
    1. Anggap menginap di hotel itu adalah liburan, sehingga kita relaks dan menikmatinya
    2. jangan nyalakan TV, lebih baik membaca buku dengan topik berat dan gak disukai, dijamin ngantuk
    3. Cuci kaki, paling mujarab, karena membuat kita nyaman
    4. Besok pagi adalah hari yang indah, buruan tidur biar cepet pagi
    5. Buat taruhan sama teman, cepet2an tidur.
    6. Siapkan gambar yang berisi 100 gambar domba, kemudian hitung gambar itu satu-satu.. tapi jangan lupa bawa kalkulator (like Mr. Bean did)
    7. kunjungi mystoriuos , ini blog saya.. hehe promosi

    Demikian saran saya, jika tidak berhasil. Jangan salahkan saya, karena sayapun belum mencoba.

    Peace

  2. Oalaah…maafkan saya yang sudah berprasangka dengan Om Trainer.. 🙂
    Pas baca judulnya, asosiasi saya langsung menuju ke cerita Om Trainer soal kejadian pada malam setelah Ijab Qabul beberapa belas tahun yang lalu *malu* Ternyata soal itu toh…

    Saran saya cuma satu, Om… dengan mengingat kendala yang Om alami plus efeknya pada meeting/training keesokan harinya, cobalah datang 2 hari sebelum acara, kan di malam kedua Om udah ngga bermasalah dengan tidur? Tapi… itu kalo waktunya memang memungkinkan dan anggaran biaya perjalanan kantor Om memungkinkan untuk itu…heheheh 😀

      1. Kalau yang ini …
        Pasti akan ditanya oleh Bagian Finance dan Bagian Internal Control …
        Mengapa occationnya tgl 12 … tetapi perginya tgl 10 …
        hahahaha

        (dan saya paling “males” berurusan dengan dua departemen tersebut …)

  3. hm..
    bawa barang dari rumah Om yang memang biasanya ada di kamar tidur Om.. misal, bed-side-lamp, atau bantal, seprai, atau kalo bisa ranjangnya juga sekalian.. hehehe..

    maksudnya, biar berasa di rumah dan betah gitu lho..

  4. saya…. jangankan malam pertama di tempat baru, tiap malam juga susah tidur di kasur sendiri. guling2an kaya ABRI lagi maen perang2an dari ujung ke ujung kasur, nyemil ini itu, mata tetep melotot. penderitaan om NH dikali 100 lah! (kehadiran saya di sini boro2 nolong malah bikin beban terasa makin berat ya om? maap yah…)

  5. Yaaaah penyakitnya ternyata belum sembuh juga ya Om, susah tidur di malam pertama nginep di Hotel..Ya udah ntar aku bawain Pisang Keju lagi aja deh Om ya (inget malam pertama di Apartemen Cieumbeluit Bdg neh jadinya)..kalo aku biasanya bawa Komik-komik kesayangannya ja Om..soalnya kasian TV nya di tontonin terus..:)

  6. Sama persis! Plek ketiplek! Aku juga gak pernah bisa tidur di malam pertama di tempat asing. Apalagi klo inget yang horor-horor. Wah, makin tersiksa. Ntar nyenyaknya justru subuh ketika tanda-tanda kehidupan mulai terlihat.
    Kayaknya gak da obatnya, Om. Kecuali kita bisa mengubah “mind set” kita. Susah tapinya! Ato mo coba menghipnotis diri sendiri? Tapi ntar sapa yang mbangunin ya? Hayah….

    1. Susah Tin …
      Susah banget mengubah mind set kita …
      Hipnotis …
      Ahaaaa … ini yang ingin aku pelajari …
      Tentu untuk tujuan baik lho …

      Salam saya

  7. matikan semua lampu..
    bunyikan bunyi2an yang menakutkan ky suara kunti, suara serigala, suara hantu2an…
    hasilnya bukannya tidur malah lari ketakutan…hehehehe….
    piss Om….

    maem, mandi, nulis cerita panjang lebar, terakhir nyerah: Tuhan….tt pengen tidur…… >>> itu yang tt lakuin kalo insomnia… 😛

  8. Salam kenal!
    Om, coba bawa selimut bucuk (yg dipakai sehari2) atau boneka kesayangan dari rumah spy berasa agak nyaman… Maaf ya, saranku kekanakan dan kelewat feminim -soalnya, Itu yg kuterapkan utk anakku… 😉

    Tabik,

  9. Salam kenal mas, saya ada saran nih mas :

    1. Persiapan buat yang matang
    2. Latihan dahulu sebelum bertanding
    3. Anggap ini bukan yang pertama
    4. Klo masih susah tidur minum atarak

    1. mmmmm …
      mmmmm …
      maaf saya tidak bisa tidur bukan karena grogi … nerveous … tegang … takut atau resah lho ya …

      Saya Hanya perlu pembiasaan diri untuk lingkungan yang baru mungkin …

      Salam saya

  10. Wah, saya nggak pernah ngalamin gitu, Om. Padahal saya sering nginap di hotel sendirian kalau pas tugas ke luar kota. Paling-paling rada takut, kalau hotelnya sepi. Kalau udah gitu, teve saya nyalain aja semalaman (tapi tidur teuteup pulesss …. zzzzz ….. )

    Saya memang gampang tidur Om, lha wong lagi nyopir, nunggu lampu merah di perempatan aja sempat ketiduran … hehehe …. 😀

  11. penyakit itu apakah hanya bila tidur di hotel Om? kalau di rumah saudara atau lainnya bagaimana?

    saya sebetulnya tidak punya saran apa-apa, lha wong gak pernah tidur di hotel jhe, hehehe… cuma kayaknya bila diupayakan dengan membaca bacaan yang rada berat bisa juga dicoba tuh… 😀

  12. wah ada lagi nih kebiasaan “aneh”,,,
    ada juga lho, bekas Manager yang baru resign punya kebiasaan aneh di hotel..
    kalo kembali lagi nginep di hotel yang, dia selalu minta Kamar yang terakhir ditempati..gak mau kamar lain..
    hmmm..kalo saya, susah tidur malam pertama, biasanya diajak kumpul2 tuh ama anak2 :p

  13. wah, Om…aku juga sering ngalamin susah tidur, aku kadang insom…
    biasanya aku doa rosario *tasbih…
    satu putaran belum ngantuk, ulang lagi…
    lebih seringnya sih, aku udah tertidur sebelum selesai satu putaran hehe…
    Tapi pernah juga sampai 2x putaran belum bisa tidur juga, tapi tetep aja lanjutin doa sambil jari memegang butir demi butir tasbih…jadi lebih tenang sih, Om….
    Kadang tanpa sadar, aku tergoda untuk melamun kemana-mana, lupa tengah berdoa…dan…..
    tau-tau terbangun, udah pagi…. 🙂

  14. Saya juga mengalami sindrom seperti itu..dan konyolnya hari kedua dst nya mudah tidur. Sayangnya kadang hari kedua udah pindah ke kota lain..dan jadi malam pertama lagi.

    Yang heran, saat dapat tugas di Banda Aceh, sindrom itu hilang, bahkan saya harus mati2an menahan kantuk..begitu masuk kamar hotel segera sholat, dan sebelum rebah betulan di tempat tidur udah srrrr…..kenyataannya teman satu tim mengalami hal sama…jangan2 makanannya ya yang bikin ngantuk.

  15. Saran Yessy..kalo si om lagi kena first night syndrom itu…jangan di lawan om..di jalanin aja..biasanya ada sampe satu titik si om lelah..dan akhirnya tidur.

    Iyah, biasanya si sekitar jam 5 pagi gituh om…

    eh..itu udah pagi ya Om? *DZIGH!*

  16. om, sama deh kalau begitu. saya juga suka nggak bisa tidur kalau berada di tempat baru. kalau baca buku juga tidak bisa membuat mengantuk, saya biasanya mengatur napas. konsentrasi pada napas, kadang sambil berdoa yg kalimatnya sama. kalau pikiran sudah tenang, biasanya tidur lebih mudah sih. itu kalau saya lo, om. tapi pernah juga saya menyalakan TV sampai pagi.

  17. om cakep masis sebuk nih,… sory banget, bukan maksud tak mau menemani malam itu… habis jauh… btw koq bisa jkena syndrom orang kampung? peyebabnya apa? coba telusuri dulu. Kalau udah ketemu jawabnya, baru deh… cerita..hihii
    (Salam untuk om ganteng itu,wakakaa)

  18. Hahaha, kayaknya para komentator sudah banyak sekali membri saran nich Om, tinggal dicobain satu2, hahaha….

    Tapi kalau semua tips diatas masih belum berhasil juga, mungkin tips dari saya ini manjur Om…
    caranya…
    Cuci kaki, tangan, dll agar seger, setel alarm utk bangun besok jam berapa, matiin semula lampu dan TV, buat suasana hening…lalu berbaring dgn manis di tempat tidur + selimut dan pikiran cuma tidur…jangan dibawa kemana2(yg lain2 entar dipikirkan besok aza, hahaha).
    sebelum tidur jangan lupa do’a dulu, hahaha….

    Dah, kayaknya ngampangkan Om 🙂 Selamat bobok, eh keliru, met menjalankan aktivitas, hahaha….

    Best regard,
    Bintang

  19. Ha ha ha … saya juga selalu begitu kalau travel ke tempat baru dan cuma 2-3 malam ya bisa kurang tidur tuh… malam pertama sudah mau terang baru tidur, malam ke2 mendingan, malam ke3 baru enak …

    Biasanya sih saya jadi boros tuh kalau gitu. Jalan-jalan disekitar hotel atau nongkrong di lounge/lobby, sambil baca2 dan tengok2, nah ini pasti minum/makan/ngemil. Yang pasti juga boros air, karena abis itu bakal berendam di bath tub pakai air anget dan tidur2an disana … Abis itu sesudah jam 2an bakal telpon room service, pesan burgernya … lho kok burger, iya itu jadi makanan wajib malam hari di hotel manapun saya nginap he he he …

  20. Om NH paling nggak bisa tidur, mungkin karena saya jadi room mate-nya…

    Tapi mungkin kalau lain kali Room Mate-nya adalah, Dian Sastro or Sandra Dewi or Titik Kamala, dijamin Om NH pasti langsung tertidur…….

    Or, apa malah makin nggak tidur-tidur yaa….. 😀

    Hehehe…

    Btw, Om NH, manteb banget blognya…
    ehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s