Diposkan pada TRAINER ABG

NUMPANG MAKAN


 

Melihat tayangan sketsa Extravaganza yang kemarin, tentang kejadian di acara kawinan.  Aku jadi ingat kelakuanku ketika SMA dulu (sekitar kelas 1 – 2 SMA, 1980-81 an)

 

Malam minggu aku dan teman-teman karib SMA selalu ngumpul.  Kami semua memang masih jomblo.  So kerjaanya hanya ngobrol ngalor ngidul saja … kadang sambil gitaran atau main kartu.  Kami ngumpul di rumah salah satu teman … bergantian.

 

Jika “bulan-bulan baik” tiba … kami punya “acara rutin lain yang lebih menantang”… berburu makan gratis di acara kawinan.  Kawinan siapa ??? Ya kawinan siapa saja.  Tidak peduli kenal atau tidak.  Sodara bukan, kenalan pun bukan.  Modalnya cuma sebuah Kado bohongan.  Bohongan karena “kado” itu sebetulnya hanya kotak sepatu yang diisi batu bata dan dibungkus kertas kado murahan saja … (waktu itu sistim Amplopan belum ngetrend … jadi kalo ke kawinan mesti bawa kado …)(untuk pemantas saja).

 

Kami biasa berburu makan enak gratis ini di gedung-gedung pertemuan kelas menengah yang biasanya ramai disewa untuk acara kawinan.  Mau ke gedung pertemuan yang lebih besar seperti Balai Kartini atau di Hotel ternama.  Kami takut.  Takut kalau ada pemeriksaan.  Karena biasanya yang hajatan disana adalah kaum petinggi, yang pasti ada tulisan “undangan harap dibawa”. (Takut diusir bo’, hawong ndak punya undangan jeh … undangan dari manaaa ??? … Undangan dari Hongkong …???).

 

Salah satu tempat favorit kami dulu adalah di Gedung Bharawidya Sasana, di daerah Kebayoran baru.  Berbekal tekad bulat dan tanpa undangan, kami masuk ke gedung hajatan tersebut.  Tulis buku tamu dan memberikan kado itu atas nama bersama.  Tak lupa pasang muka “tebar pesona” didepan para gadis pager ayu yang bening-bening itu.  Keluarga mempelai pria pasti menyangka kami ini teman/keluarga besar mempelai wanita.  Dan sebaliknya keluarga pengantin wanita pasti mengira kami ini teman atau keluarga besar mempelai pria.  Still yakin kami semua berjalan masuk … full senyum jaim … mengangguk kiri kanan,  tak lupa dengan cara jalan sopan agak membungkuk dan “ngapu rancang” … tangan tertata rapi di depan “perangkat keramat”.  (Ya pokoknya gaya berjalan khas ambtenaar orde baru kalo lagi “sowan” minta petunjuk).

 

Busana yang kami kenakan ?? Simple aja … baju batik lengan pendek plus celana jeans gelap dan sepatu basket Adidas, Lotto atau Puma  … (ahh nekat bener memang …).

 

Tidak pakai salaman ke pelaminan … kami langsung berbelok menuju ke meja / gubuk prasmanan … makan sekenyang kenyangnya … ada sate sikat, lontong opor embat … sambel goreng ati tancap … ada es podeng sikaat … asik bener waktu itu … situasi ramai … tidak ada yang curiga … tidak ada yang ambil posing … hawong ini acara bahagia jeh !!!

 

Yang konyolnya … pernah suatu ketika sedang asik-asiknya beraksi … eh kami malah justru ketemu orang tua salah satu teman kami yang kebetulan ndilalah mak bedunduk diundang di hajatan kawinan itu.  (HAH … kena batunya kita …).

 

“Lho … kamu ??? … lagi ngapain kalian disini …???”  Teman ku itu pun cuma nyengir saja.

Akhirnya kami lah yang menjawab …”Anu Om-Tante … kita lagi cari makan gratis nih …”

Si Om, Ayahnya temanku itu hanya geleng-geleng kepala saja … (huahahaha)

Sementara Si Tante berujar …”Iiihhh Jij Jongen-jongen ini nakal sekali deh wieceh …”

 

Ah … kenakalan yang manis … (yang Alhamdulillah jauh dari hal yang “begitu-begituan”).

 

(judulnya … dulu si trainer ini suka makan gratis di acara kawinan orang … !!!)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

32 tanggapan untuk “NUMPANG MAKAN

  1. tumben, bisa pertama… 😀
    tenang, om.. secara, saya yang berstatus mahasiswa ini juga seneng bgt nyari makanan gratis… he he

    klo anak kos ada yang dapet undangan walimahan, yang berangkat sepasukan kos!! mo kenal ato ngga sama ynag punya hajatan… kan yang penting ada perwakilan undangan 😆

    tambah seneng lagi klo om NH traktir.. 🙂
    ngobatin pusiingg…. 😆
    *ngarep.com*

    nh18 to presty …
    wah kalo ini sih … masih terhormat ..
    kan ada yang kenal …
    mau ditraktir ??? hehehe …
    minta menyik aja ya …

  2. wah.. sama tuh
    cuman bedanya, saya sebatas niat aja,
    belum berani merealisasikannya.. 🙂

    nh18 to lala …
    plis … jangan lakukan …
    jangan … !!!
    (hehhee)(cukup aku saja yang melakukannya …)

  3. wa gimana ya
    kalo aku nikah trs akang datang
    bisa habis tuh makanan di parasmanan 😀

    nh18 to achoey …
    Wah ditunggu kang …
    Jangan kuatir …
    Aku sudah jinak …
    sekarang sudah tidak omnivora (memakan segala) lagi kok
    hiihihih

  4. oalahhhh rupanya yang waktu itu dateng di kawinan sodara saya itu pak Naher hihihi…..

    nh18 to emiko …
    Ya begitulah …
    (cengar-cengir merasa bersalah …)

  5. -didepan para gadis pager ayu yang bening-bening itu-
    Pasti ndak ketinggalan.

    –ketemu orang tua salah satu teman kami yang kebetulan ndilalah mak bedunduk diundang di hajatan kawinan itu–
    malu bener neh.. mendingan ngilang. 😀

    Btw, Oleh-oleh seminggu gk muncul jgn diajak Numpang Makan begini lho Pak

    nh18 to mas joko …
    hehehe ya begitulah …
    oleh-oleh seminggu gak muncul ?? tinggal capeknya mas …

  6. kalau saya om yang beginian nggak pernah sih.
    yang seringnya kita diundang selametan sama pak rt.
    semua anak kos pada ngabring.
    pernah suatu kali kami “dipaksa” ngaji 40 kali surat yasin bareng2.
    saya kebagian 3 kali. dijumlah jamleh dari sekitar 20 orang ada yang baca sekali ada yang dua kali.
    waktu baca yasin di depan ada tumpengan.
    yang buat sebel, udah capek2 baca yasin eh,
    akhirnya tumpeng dibawa ke dalam.
    kami cuma dihidang besek.
    wahhhhhhh rame…
    semua penonton kuciwa.
    yang punya rumah kami sumpahin kagak berkah.
    katanya sih dia rupanya “ngelmu” pake bantuan yasin dari kami.
    halah…………

    nh18 to abang …
    Bang ini di ciputat bukan bang ??? (RT 03/RW07 bukan ya ?)
    RTnya kayaknya gua kenal tuh …
    hehehe

  7. Ommm,,, aku ga seneng nraktir… :mrgreen:

    Btw, Om SMA taun segituh, diriku baru blajar jalan… 😆

    *ketauan ORANG TUA nyah* 😛

    lareeeeeee……..

    nh18 to menyik …
    ngos-ngosan mengejar menyik …
    kayak di pelem-pelem indiah …

  8. jadi teringat masa SMA dulu, aku sama 2 temen cewekku juga suka ke kondangan walau tidak diundang biar dapat makan gratis :P, tapi kami tetep ke sananya bawa kado , jadi kayak tamu beneran 😀

    nh18 to ely
    hehehe senasib kita …
    (eh jangan-jangan ini kelompok saingan aku nih dulu …
    dalam hal rebutan sate ayam ..)

  9. beuhhh, nakal bener om NH ini waktu sma, tp skrg udah gak nakal kan ? :mrgreen:
    Btw diriku juga kalo lg perut kosong dan dompetpun kempes, pernah juga tuh kepikiran makan gratis seperti om NH, tp dasar diriku ini pengecut ya ndak berani…hihihi

    nh18 to hangga …
    memberikan selamat pada mempelai …
    nggak dosa lho …
    hehehe

  10. btw kata mas tri joko, kok diriku dititipin oleh dari om NH sih??
    mang oleh2 apa sih om??

    nh18 to hangga ..
    ah itu bisa-bisanya mas Joko saja ga’
    aku ndak kemana-mana …
    hawong ngasih treningnya di kantor jeh …

  11. biasanya abis makan gratis, orang cenderung kentutnya bauk bgt loh,, hahahah… uda aku link yah??link balik mau gag?

    nh18 to rinie ..
    ok … teng kyu yah …
    aku link balik juga …

  12. hahaha..
    makan gratis selalu jadi moment yang ditunggu-tunggu..
    apalagi kalo tuan rumah yang punya acara gak merhatiin..
    bisa abis semua makanan diembat sama ‘pasukan pembersih’..
    wakakaka

    nh18 to THH …
    Huehuehue …
    ini lebih ganas nih …

  13. Oala .. jadi sampeyan toh yang datang waktu acara nikahan saya. Saya sudah lama mencari-cari pelaku dan mau saya lempar .. soalnya pas kado dibuka ada yang isinya kotak sepatu plus batu bata … 👿

    *lempar batu bata ke om NH*

    😆 😆 😆

    nh18 to pak erander …
    langsung ngeles … weits … gak kena ..
    Halo Pak apa kabar … ?

  14. huahahahha… mantap bener trainer satu ini *saluutt dgn trainer yg dulu hobi mkn gratis di kondangan* 😛
    tapi beruntung lah mrk yg di bapak n tmn2 datangi karena membantu menghabiskan makanan dan amal :mrgreen:

    nh18 to ibu ita …
    Trainer jadi kepengen malu …

  15. Bawa kado isi bata?

    Saya juga punya cerita. Ini saat saya jadi manten. Usai resepsi, saya dan istri buka kado dan amplopan. Kalo kado tdk masalah, tapi amplop…, ampun deh. Ada amplop saat dibuka, isinya kosong plong. Juga ada yg isinya seribu perak, mending. Yang seratus ribu juga ada, Alhamdulillah. Lalu ada satu amplop berisi 50 rb. Hanya saja uang kertasnya hanya setengah, tdk utuh. gak tahu potongannya kemana…

    nh18 to Pak zul …
    HUahahaha … saya tertawa ngakak mendengar cerita ini …
    Salam kenal saya …

  16. hehehehehe… Mr NH…gokil juga…BTW aturan dulu anda kenalan sama suami saya yang kata teman-temannya (duh buka aib suami…maaf,huny…tapi kan dah jadi rahasia umum) suka mengunjungi Graha ITS yang sering dipake nikahan. Modus operandinya sama dengan Mr NH…Ada-ada saja…!!!

    nh18 to ms unita …
    Toss … dengan hunynya unita …
    kompak kita …
    sesama mantan pemburu makan gratis …

  17. @ Hangga
    bohong Ngga, Om NH kmaren trainingnya di BALI…
    Diriku dapet oleh2, kamu engga ? om Nh emang ga beliin kamu kali…
    *kabur lagihhhhhh*

    nh18 to menyik …
    gggrrrrhhh …
    ini pitenah … ini pitenah …
    saya bukan ke bali … saya ke ostrali …
    (lha ???)

  18. Bund..
    Pak Nh gak ke bali, tp ke ostrali.
    pan disono banyak yng hajatan.
    ya kan Pak..? ya kan Pak..?

    Terima kasih oleh2-nya tp mosok hangga gk dibagi.

    nh18 to mas joko …
    aaarrrgggghhh …. !!!
    pitenah-pitenah …

  19. huh!! 😦

    presty juga g dibagi oleh2nya om NH…
    mana om, oleh2 dari ostrali?
    katanya disana lagi musim duren??
    😆

    nh18 to presty …
    Juga untuk mas Joko en hangga …
    aaargggghhh …
    kacaw-kacaw …
    aku kan cuma beli oleh-oleh untuk …
    untuk … untuk …
    Untuk sapa hayooouuuww …

  20. Walah, pantesan … waktu saya nikah dulu, saya ngundang hanya 300-an, tetapi kenapa yang datang jadi banyak banget …
    Rupanya, hasil training sampeyan … 😀

    nh18 to mas harjo …
    sumpah mas … ampun …
    Bukan saya mas …

  21. tuh kan… mas Tri aja kebagian, katanya keluarga..
    kok presty dan hangga ga dikasih om ???
    *ngumpet lagi* :mrgreen:

    nh18 to menyik …
    trainer putus asa …
    keponakannya kok pada bandel-bandel sih ini …

  22. wes wes… kenakalan remaja :mrgreen:

    nekat banget pak ?? saya sama temen-temen aja gak berani gitu. Zaman memang sudah berubah 😀

    nh18 to dik agyl …
    iya ni dik …
    nekat bener waktu itu …
    dan gak tau malu juga …

  23. Wakakak…sama dong sama saya n d’gank waktu kuliah dulu. Apalagi pas tanggal tua. Males banget makan warteg temennya cuma semacem. Dengan modal lipstick dan baju pergi, stress akhir bulan sedikit terobati.

    Tapi ngga sering-sering kok. N sekarang udah tobat… Sungguh! 🙂

    nh18 to ibu ratna …
    hehehe …
    Aku punya temaaaannnn …
    Teman se perguruaaaaannnn …

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s