Posted in RELIGI, RENUNGAN, TRAVELLING

BLACK, WHITE OR GREY


.

black and white

Ini adalah tentang warna-warna pakaian yang menurut pendapat pribadi saya, sebaiknya dipilih jika kita beribadah umroh ke Tanah Suci.  Saya tidak tau hukumnya … saya tidak menguasai dalil-dalilnya.  Namun jika anda berniat untuk melaksanakan ibadah umroh, maka saya sarankan anda semua untuk mengenakan pakaian yang berwarna dominan Putih, Hitam atau Abu-abu.

Saran ini berlaku untuk jamaah laki-laki dan juga jamaah wanita.

Ketika kita melaksanakan ritual Umroh dari berniat umrah di titik miqat sampai tahallul, memang kita wajib memakai pakaian Ihram yang berwarna putih.  Jamaah wanitapun wajib memakai pakaian muslim, kerudung dan sebagainya yang juga berwarna putih.  Namun untuk ibadah-ibadah lainnya, misalnya sholat di Masjid Nabawi maupun di Masjidil Haram, saya juga menyarankan anda untuk mengenakan pakaian sholat yang dominan berwarna Putih … Hitam … atau Abu-abu.

.

Mengapa ???

Karena sebagian besar jamaah yang sholat di masjid-masjid tersebut, pada umumnya mengenakan pakaian yang dominan berwarna Putih, Hitam atau Abu-abu.  Sehingga akan terasa aneh jika kita berpakaian berbeda sendiri.  Apalagi mengenakan pakaian yang berwarna mencolok … Kuning … Hijau terang … Merah … Orange … Biru ngejreng dan sebagainya.  Bagi jemaah wanita juga begitu.

Memang sih … jika kita perhatikan … di negara kita ini sudah menjadi mode umum, mukena yang dikenakan oleh para ibu-ibu dan remaja putri itu seringkali berwarna warni … dari bahan satin yang mengkilat … yang menyala pula.  Belum lagi ornamen payet disana-sini … yang blink-blink pating kelap kelip … Bordir warna-warni.  Dan tentu sebagian dari anda juga tau mukena motif Bali yang lagi ngetrend itu kan ? … Warna-warni full.  Saya menyarankan untuk tidak memakai mukena motif dan berbahan dasar warna warni mencolok tersebut jika beribadah di Tanah Suci.

.

Sekali lagi …
Saya tidak tau dalil-dalilnya atau hukum-hukumnya.  Mana yang boleh kita kenakan mana yang tidak ?

Namun menurut saya (yang sangat konservatif ini)  … alangkah bijaknya kita jika beribadah di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi (dan juga tempat ibadah lainnya di Tanah Suci)  tidak tampil mencolok.  Kita pilih pakaian yang berwarna dominan Putih … Hitam atau Abu-abu.  Ketiga warna tersebut saya rasa adalah warna yang “safe” untuk dikenakan.  Senada dengan jamaah-jamaah lain dari seluruh dunia.

Karena kita datang ke Tanah Suci kan untuk beribadah ? … bukan untuk “pesyen syow” ... !

Bagaimana menurut pendapat anda ?
Apakah diantara teman-teman ada yang mengetahui hukum-hukumnya ?
Boleh sharing tak ?

Jika ternyata pemahaman saya salah … saya mohon maaf.

Terima kasih sebelumnya.

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

26 thoughts on “BLACK, WHITE OR GREY

  1. Kalau dalil dan hukumnya gak tau juga sih om.. cuma menurut saya, memang sebaiknya menggunakan warna yang dominan putih dalam shalat berjamaah. Dimana dengan berjamaah akan melambangakan persatuan jika semua jamaah menggunakan warna putih. apalagi putih melambangkan kesucian untuk mendekat dengan Tuhan dalam ibadah shalat.

  2. Saya kemarin waktu mudik bertemu teman yang memang tinggal di Timur Tengah, dan dia sendiri mengatakan bahwa warna kain di sana memang cocoknya cuma hitam atau putih. Bahannya juga lain untuk musim panas dan dingin. Karena untuk suhu sampai 50 derajat dan kelembaban lebih dari 80% bahan dan warna kain amat sangat berpengaruh. Lain halnya untuk yang tinggal di Afrika dominan warna kuning dan mencolok. 風土 iklim dan budaya memang mempengaruhi kehidupan manusia di setiap region.

  3. Warna di atas memang lebih aman om
    Tapi memang ada juga jamaah yang memakai pakaian ngeJrenk. Ini bukan soal selera pribadi tapi kayaknya selera kloter juga. Maksudnya mungkin agar segera bisa ditandai jika salah satu atau beberapa anggota kloter tersesat. Bahkan di jilbab atau kopiahnya ada juga yang memasang kuncir atau jambul…mirip group marching band. Saya bukan ngarang lho, tapi memang berhasil mengabadikan pakaian ngejrenk-ngejrenk itu.

    Pakaian dan asesoris bermotif binatang atau manusia sangat tidak dianjurkan..

    Terima kasih

    Salam hangat dari Surabaya

  4. sy dr dulu kl untuk mukena gak berubah pilihannya. Putih dan katun. Alasannya krn adem dan gak macem2 modelnya.

    Yg banyak payet gak mau krn kayaknya ribet pas nyucinya. Lagian kl sekalinya benangnya copot bs brudul payetnya.

    Pernah nyobain (minjem) juga yg berbahan spandex polos, ternyata itu enak juga. Bahannya adem, jd betah berlama2. Cuma rada berat😀

  5. Saya termasuk yg old fashion dan pemakai warna soft. Amaaaannn……..
    Saya punya saudara yang memiliki butik, dan memang Om, menjelang Ramadhan bisa jual banyaaaak sekali mukena yang berbordir & payet banyak. Seperti pesyen syow.

  6. Sebenernya kalau perempuan nggak masalah kan warnanya apa.
    Pernah ada ibu serombongan mau pakai item, tapi gak dianjurkan gitu, gak tau kenapa hihihi.
    Yang umroh dari negara-negara lain kayak Turki malah warna-warni bajunya😀

  7. Hani jualan mukena Bali, Om..
    He he he
    Tapi, Hani gak makai yg warna -warni karena dasarnya berasa aneh kalau sholat dg mukena selain putih. Dari kecil jg kalau mukena udh gak putih n bulukan pasti nangis minta baru. Jangan kata di tanah suci lihat pas sholat Ied aja Hani sempat berbisiksama bunda dan bilang masjidnya warna warni ya… he he

  8. kalau setahu saya sih memang pakaian wanita itu jangan yang nge jreng nge jreng

    jika berkenan silahkan berikan like atau komentar ke foto ini, klik linknya kemudian like atau komentar ke fotonya

    Setiap like atau komentar memberikan kesempatan mendapatkan motor TVS Apache
    ht tp://www.facebook.com/photo.php?fbid=4827134416091&set=o.50254030763&type=1&comment_id=2183321&offset=0&total_comments=3&ref=notif&notif_t=mentions_comment

  9. yang penting menutup aurat, tidak tipis, tidak menerawang apalagi untuk ibadah. saya sekarang kalo sholat pake mukena yang berbahan tebal hehe salah satunya dari gordyn yang sudah tdk terpakai, dirombak jadi mukena😀 terinspirasi oleh mukena yang disediakan di mushola toko Al Fath di Citraland Mall Semarang.

  10. hehe.. jadi inget, Om.. pernah suatu pengajian ustad nya bilang gini (sambil bercanda) “itulah mengapa shof wanita di belakang, coba kalo di depan.. apa ya jamaah prianya bisa khusyuk liat mukena bermacam warna?”🙂

  11. Aku pernah liat Om kakek pake songkok item pake baju batik pake sarung sembahyang Jum at di Mesjid Nabawi alasan beliau biar kalo kesasar mudah diketemukan,dipikir benar juga ya…yg pake gituan siapa lagi kalo bukan jemaah Indonesia….he…he….ya bagusnya putih atau hitam tp walaupun putih atau hitam tetep saja mukena jemaah Indonesia paling modis…soalnya berbordir dan berenda dan modelnya macem macem….he…he…model mukena Syahrini apa mukena Krisdayanti…

  12. itu untuk ibadahnya yah om?dominan putih,hitam dan silver eh abu abu..oke saya catet..

    tapi kata temen saya boleh juga pake baju gonjreng saat wisatanya,jadi buat difoto bagus *ha ha ini pembelaan kali yaa…

    trimakasi om sharingnya🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s