Posted in ARTIKEL, RENUNGAN, TRAINER KECIL

PERMAINAN ANAK NON INDIVIDUAL



Masih ingat permainan anak-anak jaman dulu ?

Memang sebagian ada yang bisa dimainkan sendiri.  Namun sebagian besar lainnya, pada umumnya harus dilakukan secara berkelompok alias beramai-ramai.  Bersama tiga, empat, lima bahkan lebih anak lainnya.  Dan disinilah letak keindahannya.  Main akan selalu asik jika dilakukan secara bersama-sama.

Ada banyak jenis mainan jaman dulu yang sangat saya sukai.  Dan semua dilakukan secara berkelompok.  Sebut saja Bentengan, Galah Asin (Gobak Sodor), Tok Kadal (Bentik) … bahkan Petak Umpet.  Semua dilakukan secara beramai-ramai, bersama teman-teman sepermainan.

(Ya iya lah … mosok main Petak umpet sendirian … ?)(kalo petak umpet sendirian itu namanya ”minggat”)🙂.

Permainan-permainan tersebut memang sangat sederhana cara memainkannya.  Namun dibalik itu … jika kita telaah lebih lanjut, permainan-permainan tersebut ternyata mempunyai pelajaran yang baik untuk anak-anak.  Mempunyai filosofi tinggi … yang nota bene tidak sesederhana cara memainkannya.

Sebut saja Pelajaran tentang … 

1.  Team Work
Jelas … ini terutama terlihat dalam permainan galah asin (gobak sodor) dan bentengan.  Bagaimana mengatur siapa yang lari duluan … siapa yang bertugas untuk jadi penjaga benteng.  Yang larinya kencang pasti bertugas untuk mendobrak pertahanan lawan.  Yang kakinya besar dan badannya besar tapi gerakannya lambat … pasti diminta untuk menjaga benteng dan seterusnya.   Memerlukan pengaturan strategi team work yang cerdas.

Pada permainan Galah Asin (Gobak Sodor), bagaimana caranya mengatur team … ? Yang gerakannya cekatan dan cepat pasti akan menempati posisi poros ditengah pada saat giliran menjaga.  Demikian juga pengaturan yang jangkauannya panjang, yang badannya kecil dan sebagainya.  

Anak-anak itu secara tidak sadar telah menerapkan nilai-nilai team work yang baik.  Right man on the right place.  Sesuai dengan kemampuan masing-masing.
.

2.  Motorik
Saya rasa tidak bisa dipungkiri bahwa permainan macam Galah Asin, Bentengan dan juga Petak Umpet memerlukan gerakan fisik yang terlatih.  Lari, mengelak, mencari tempat persembunyian dan sebagainya.  Ketrampilan tangan, ketepatan dan kecepatan reaksi juga sangat dibutuhkan dalam permainan Tok kadal (bentik). 

Dan lihatlah … saya yakin keringat akan bercucuran ketika kita semua selesai melakukan permainan-permainan mengasyikkan tersebut.  Semua panca indra bergerak dan difungsikan dengan maksimal.  Badan menjadi sehat.  (Bukan hanya jempol saja yang bergerak)
.

3. Kejujuran
Setiap permainan pasti ada aturannya.  Dan anak-anak itu akan tunduk pada aturan yang telah ditetapkan bersama.  Istilah-istilah seperti … “kalah tua”, “hong”, “manda”, “asin”, “tap” dsb.  Semua menggambarkan aturan itu.  

Aturan-aturan tertentu seperti … yang ketahuan duluan akan menjadi penjaga pada round berikutnya, pada permainan petak umpet.  Juga hitungan khas “tuwagapatmanemjupanlanluh … ”  mata sang penjaga harus tetap merem tidak boleh ngintip … apa lagi jelalatan.

Lalu ada juga aturan … Gacoan yang dipukul di udara beberapa kali akan menggambarkan kelipatan poin jarak pulukan pada permainan tok kadal (bentik).  Itu semua memerlukan kejujuran dan integritas untuk melakukannya.   Yaaa … namanya juga anak-anak … kadang kala kita ”berbantahan” satu sama lain ketika bermain.  Tapi ini jamak lah … namanya juga anak-anak. 

Yang lucunya … disini juga berlaku hukum selected by nature … seleksi alam … biasanya kalau ada seorang Anak yang selalu saja berbuat curang … (nakalan) … dia pasti tidak akan diajak main lagi oleh teman-temannya.  
(”Ah males ah … maen dengan si Fulan … dia curang mulu kalo maen …”). 

So tidak ada pilihan … jika ingin tetap diajak main … jika ingin tetap diajak berteman … maka sang Anak tersebut harus menjunjung tinggi kejujuran dan integritas .. (atau kalau dalam bahasa mereka … “Maennya nggak curang !”)

 –

Jadi demikianlah …
Salah tiga pelajaran yang tersembunyi dari permainan-permainan anak jaman dulu itu … Yang secara tidak sadar … bisa memupuk rasa solidaritas, bagaimana cara bersosialisasi dengan baik,  menumbuhkan kejujuran dan juga bagaimana melakukan sesuatu … walaupun ini hanya permainan … dengan cara yang patut … cara yang sportif.

“Artikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak”.

.  

BTW :

Anda masih ingat apa artinya ”kalah tua” pada permainan bentengan ? Apa hayoooo ???

Salam saya
  

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

73 thoughts on “PERMAINAN ANAK NON INDIVIDUAL

  1. cuma inget hong aja. Kalah tua itu kalau kelamaan di luar ngga bisa masuk ke benteng musuh ya? lupa…..

    Aku ingat dulu aku paling jago main kasti, ngga pernah kena gebok hihihi. Trus ada satu permainan seperti kasti pakai bola karet merah dengan perturan mirip-mirip kasti (Kasti kan pakai bola tenis), tapi bolanya harus dikenakan pada lawan bukan digebuk. Lupa aku namanya apa.

  2. dulu saya suka main bentengan juga Om… seru… trus apalagi ya? oh ya, ada mainan kucing – tikus… kalau nggak salah sih… ular naga panjangnya… aaah masih banyak lagi…

    childhood memories are such beautiful memories… mudah2an klo anakku agak besar udah bisa diajarkan mainan2 berkelompok spt permainan anak jaman dulu😀

  3. Om enha…tetap konsisten dengan 3 teorinya…..hahahaha brand name sudah sangat menempel ya om?…..yang pernah saya lain anak2 saya main seperti jaman dulu paling petak umpet. Zaman sekarang, anak2nya mau main benteng…ortu melarang…nanti jatuh terus luka dsb. Mau main kelereng (gundu) udh ga ada tanah kosong yang bisa digunakan lagi, Mau main bola, kudu ke tempat arena futsal dulu namun fulusnya ga ada. Mau main keluar rumah, ortu ga ngasih karena banyak penculikan….jadi sebenarnya yg salah itu siapa sih???

  4. Dulu saya sempat di blacklist ama temen2 kalo pas main petak umpet,..karena dulu pas jadi kucing yang pada ngumpet saya tinggal pulang.Kalo inget kejadian itu saya jadi senyum2 sendiri…

    Saya juga ikut ini kontes suka sama Temanya.Suksess ya om

    SalamPLUR

    1. Hahaha …
      saya pun mengaku …
      Saya pernah melakukan hal serupa …
      Karena jaga melulu … akhirnya saya tinggal pulang …
      Penonton pada manyun …

  5. Petak umpet, adu kelereng, adu gasing, gobag sodor, perang ketapel sampe mandi di sungai kegiatan masa kecil dulu bener2 terkenang dan sangat mengasikkan.
    Kayanya walopun udah gaek kalo ada yang ngajakin main gituan lagi bakal ikutan deh.. ha ha ha.. (ngga kebayang serunya)

  6. Kalau waktu saya kecil dulu, gobak sodor itu disebut “cak bur”, dan petak umpet disebut “tonggak dingin”. Nama permainan yang aneh ya Om, hehe…🙂

    Om, terima kasih atas keikutsertaannya.
    Tulisan ini sudah tercata sebagai salah satu peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST

  7. bener Om, gak ada yg paling menyenangkan selain maen bareng teman2.. meskipun dengan mainan yg sederhana dan tanpa biaya.. semua terpacu disitu, tumbuh kembang anak.. meskipun jaman skrg anak2 sibuk maen game di komputer, sebenarnya kita masih bisa mengarahkan mereka agar bermain spt yang dulu kita lakukan.

    sering siyh ada outbound buat anak2.. tapi sudah pasti ada biayanya dan tidak murah.

    sukses ya Om.

  8. gobak sodor klo di tempatku disebutnya galahsin atau galah santang, seruuu banget itu, sampe gara-gara permainan itu SD saya berantem sama SD depan SD saya😀
    gg asik banget kalao maen bentengan suruh jaga bentengnya berasa gg guna😛

  9. waah dah kangen banget dengan mainan-mainan jaman bocah dulu..kangen banget,
    mantab Om artikelnya…
    sukses ya dengan kontestnya >_<

  10. rasanya semua permainan aku ngga mau ketinggalan ikutan, pernah aku tidak diajak main sedihnya bukan main, padahal bukan karena curang, karena aku sakit dan mamaku pesan sama teman-temanku aku jangan diajak main🙂

  11. Sukses ya kontesnya,,,

    Bener banget mainan anak jaman dulu,, merangsang sistem motorik dan juga nilai nilai kebersamaan

    Beda sama anak sekrng yg mainnya sibuk sama gadget ajah,,

  12. Beberapa mainan diatas sudah hilang oom antara lain bentik yang saya sukai itu. Kalau pada sesi patelele kita bisa beraksi beberapa kali nilainya tinggi.
    Semoga berjaya bersama saya.
    Salam hangtat dari Surabaya

  13. anak-anak sekarang dah nggak kenal permainan tradisional seperti itu yah pak, padahal penting sekali untuk melatih diri sejak dini tentang banyak hal, diantara persatuan, kekompakan tim, berbuat jujur dsb.
    salam hangat, semoga menang.

  14. Permainan Jaman dulu, anak2 lebih kreatif dengan bermain di alam bebas dan banyak bergerak tanpa batas ruangan, sekarang cenderung dirumah dan kebanyakan main game dan PS yang hanya duduk saja, apalagi lingkungan sekarang banyak lahan yang padat sehingga tempat bermain untuk anak anak hampir tak ada.

  15. sepakat Mas, mainan jaman dulu itu, melatih team work yg baik tanpa sengaja yaa🙂
    aku dulu pernah curang lho Mas,
    waktu main petak umpet, aku ngumpetnya langsung pulang ke rumah ….hahaha….😀😀😀
    salam

  16. Halo om.. salam kenal yaa..🙂
    Beruntung sy masih kebagian permainan jaman dulu om.. permainan itu juga kadang bikin kita lebih dekat dengan alam.. kalo ditempat sy ada permainan gatrik, sorodot gaplok ..secara tidak sadar dibutuhkan kerjasama yg baik antar pemain..
    sukses kontesnya om

  17. Ah, bentengan dan petak umpet! Saya ingat dulu saya termasuk yang jago banget main bentengan, larinya kenceng soalnya! #malahcerita #plak😄

  18. permainan dulu lebih seru ya Om karena mainnya barengan, bentengan itu sy menyebutnya bebentengan, tok kadal = gatrik.

    Anak saya gak bisa permainan itu, cuma petak umpet aja yang kadang masih dimainkan.
    Saya sih ngajarin,, tapi kalo cuma berdua, susah juga ya buat praktekinnya ..

  19. dulu om kalo main petak umpet, benteng, galasin, tak jongkok biasanya abis subuh om sampe jam 6 an abis itu kita mandi pagi kemudian main masak2an atau jalan2 aja keliling. trus lanjut lagi ketika sore sampe maghrib main tak umpet, galasin, benteng dan tak jongkok lagi. itu kalo lagi liburan ya om. kalo hari biasa paling sabtu minggu dan jumat sore.seru bermain dengan tetangga.

  20. wah..saya rindu permainan seperti itu pak….
    permainan yang mengajarkan kita untuk bermasyarakat..sayang sekali yah anak kecil sekarang jarang ada yang tau permainan seperti itu..taunya permainan online, atau game-game dari ponsel atau gadget lainnya…
    khawatir adik saya gak bisa tau permainan seperti itu….

  21. om, main jaman kita kecil memang asyik2. kalo saya sukanya main bentengan, gobak sodor, boy2an, gatrik, perang2an & mandi dikali..

    alhamdulillah anak saya & temen2nya masih bisa main bentengan, sepak bola, petak umpet.. di rumah masih ada tanah kosong

  22. Diantara permainan yang Om sebut itu, saya cuma tau petak umpet. Kalo ditempat saya namanya “mancik-mancik” hahaha….

    Good luck ya, Om. Postingan saya untuk kontes ini masih berbentuk draft.

    *Siap jadi saingan Om NH*😀

  23. Dulu sering main gobak sodor dan betengan (jek-jekan) waktu di SD, bersama temen2 sekolah

    Sdg kan dengan teman-teman di rumah kebanyakan main petak umpet, benthik, dan gebok an

    Yup, skr jarang sekali anak2 memainkan permainan yg bersifat fisik. Mungkin krn lahannya semakin sempit kali ya…

    Salam,

  24. permainan anak2 tu itu sebenarnya bagus2 semua yaa om, melatih kebersamaan, team work, dll lah.. sayang banget tapi anak2 sekarang lebih suka bermain sendirian di depan gadget yang mereka punya..

  25. aku inget semuanya…hanya saja kalau bahasa mainan itu beda dijakarta dan makassar om. Soalnya masa kecilku tak habisini di Makassar😀

    anak2 sekarang kayaknya udah jarang terlihat memainkan permainan2 itu ya OM…sayang sekali

  26. om, aku tantangin main gobak sodor yuk om? atau main bekel sama congklak deh.. hehhee… kayaknya seru tuh klo kopdar kita main gitu di lapangann… *ahh ngebayang hihih

  27. Oooom…
    punten baru mampir lagi yaaaa…
    *Om langsung njawab…basi luh…hihihi…*

    Aku setuju Om…
    Kadang2 teknologi itu emang 2 sisi mata koin banget yah…Kayla seneng banget main game online atau buka2 youtube…tapi untunglah, aku tinggal di sebuah komplek yang usia anak nya banyak yang sepantaran Kayla, jadi minimal masih ada sosialisasi lah…

    Paling banter Kayla sukanya main sepedah tuh om…

    Aku dulu paling jago main benteng dan boy-boyan…

  28. Si A keluar dari bentengnya mengejar lawan
    Si B … Dari regu lawan … Beberapa detik kemudian baru keluar dari bentengnya mengejar balik si A

    Artinya si A KALAH TUA dari si B …
    Jika A dan B … Bersentuhan … Yang kalah adalah A. Karena dia lebih lama keluar dari benteng.
    Bingung nggak siiiihhh …
    Kan seharusnya nama istilahnya adalah kalah muda ya ???

    Dibahas ….

    Salam saya

  29. hiks,, sekarang kalo maen permainan tradisional itu, mesti ngumpulin duit dulu yang banyak, baru deh ikutan outbond..😦

    meranaaaaaaaaa… hehehhe

    sukses di kontes ini Oom… keren bgt filosofi maenannya…🙂

    salam sayang

    1. Bener nih. Sekarang kalau mau main ala kampung begitu, karena keterbatasan fasilitas, bisanya di acara outbond. Dan muahal yaa… Saya paling suka main Benteng….
      Tapi kalau anak2 di kampung mungkin masih bisalah main kayak gini…

  30. permainan yang sarat dengan penanaman budi pekerti secara tidak langsung kepada anak-anak ya Om.
    beruntung junior saya masih senang bermain petak umpet, kelereng, bahkan lompat tali bersama teman-temannya di sore hari, tapi yaa tergantung musim moodnya mereka, yang rutin itu tetap bersepeda rame2.

  31. * 3 hal.. dikaji dengan beberapa sudut pandang… Trainer banget deh.. kerennn….🙂

    * petak umpet klo di sunda namanya ‘ucing sumput’… rasanya sih saya ga pernah curang pake ditinggal pulang segala….hhahahaha… lucu jadinya…

    * paling suka maen galah sama gobak sodor.. main tali juga, petak umpet juga, pecle juga, maen kelerang juga… semua-mua pokoknya… seruuu…🙂

  32. Alhamdulillah, akhirnya saya pun selesai juga mengerjakan tulisan untuk ikut kontes yang satu ini. Semoga ikhtiar ini bisa membuahkan hasil maksimal . Amin. Saling mendoakan ya, insha Allah.

    Oh ya, saya juga sedang mengadakan kontes menulis Endorsement for Abi Sabila. Mohon doanya, dan saya tunggu partisipasinya. Terima kasih

  33. sungguh permainan-permainan dulu sangat bermanfaat..beda banget dengan jaman sekrang..

    aku permainan motorik yang paling suka itu ptak umpet sama ucing kup😀

    terimakasih ya atas penjelasannya😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s