KORESPONDENSI


.

Surat Menyurat …
Sahabat Pena …

Ada suatu masa dulu …
Dimana Korespondensi a.k.a Ber-Sahabat Pena menjadi suatu hobby anak-anak muda yang sangat ngetrend … Biasanya dikombinasikan dengan Hobby Filateli … atau mengumpulkan perangko …

Apa trainer dulu pernah melakukan Hobby Ini ?

Tentu saja pernah …

Apa punya sahabat Pena yang Banyak ? Dari berbagai macam Kota ?

Mmmmm … not really …

Saya tidak punya sahabat pena yang banyak. Hanya beberapa … tidak lebih dari lima … Namun itu tidak berlangsung lama … paling hanya 3-4 kali berkirim surat lalu terlupakan …

Hanya ada Satu Sahabat Pena yang berlangsung cukup lama …
Kita mulai bersahabat melalui surat,  mulai saya kelas 3 SMA … (thn 81 an).

(Saya dapat alamat dia, ketika dia menulis surat pembaca di salah satu majalah terkemuka.  Disana dia membuka diri untuk berkorespondensi).
Dari sinilah mulainya.  Dan korespondensi ini berlangsung lumayan lama … sekitar 7 (tujuh) tahunan

Kita mulai jarang bersurat lagi ketika sudah sama-sama lulus kuliah dan sama-sama sibuk mencari kerja … sampai akhirnya hubungan Korespondensi itu berakhir begitu saja …

Kita seumuran …
Dia sekolah SMAnya di kawasan Jln. Belitung Bandung, dan melanjutkan kuliah juga di Bandung … di salah satu Universitas Swasta yang sangat terkenal di Bandung. Mengambil jurusan Hukum.

(Sementara Saya SMA di Jakarta, dan kuliah di Bogor mengambil jurusan Sosial Ekonomi Pertanian …)

Ada banyak hal yang saya dapat dari Dia … pengetahuannya lumayan banyak … Anak Gaul Bandung… bahasanya pun enak untuk diikuti … … tulisannya rapi dan bagus … kertas dan amplop suratnya pun pilihan … (keren dan mahal punya …)

Salah satu hal yang membekas adalah … Dia lah yang mengenalkan saya pada sosok pemusik Phil Collins … Dulu saya belum kenal Phil Colins … tetapi gara-gara cerita-cerita dia … kekaguman dia pada lagu-lagu Phil Collins … saya akhirnya jadi senang juga Phil Collins …

Sehingga jika saya mendengarkan salah satu lagi Phil Collins, khususnya dari album original soundtrack  “Buster” … saya pasti tersenyum … (sambil bergumam … kalau bukan karena korespondensi, … saya mungkin tidak kenal penyanyi keren ini …)

Dan yang lucunya …
Kita tidak (belum) pernah bertemu langsung sama sekali !!!
Yup 7 tahun itu hanya mengandalkan tulisan saja … zonder kopdar …

Apa pernah bicara langsung lewat tilpun ?
Nah kalau ini pernah … walaupun  jumlah nya juga tidak lebih dari lima kali …

Jujur saja … sekali lagi … banyak hal bisa saya pelajari dari Hobby yang satu itu … belajar menulis ide dan fikiran kedalam bahasa tulisan … bisa menambah wawasan … bertukar fikiran … saling memberikan saran … bahkan curhat


And By The Way … She is a She …

(aahhhaaaa … Saya bisa membaca arah fikiran sodara-sodara …)

NO … Sodara-sodara …
Tidak … Tidak sepatah katapun tulisan kami itu mengarah ke hubungan yang lebih dekat lagi …

Akrab memang iya …! …  namun Intim ?? … sama sekali tidak !!!
(Gimana bisa intim .. hawong nggak pernah ketemu langsung)

Bagaimana kabar dia sekarang ya ?

.

Anyway :
Apa Para Pembaca sekalian pernah punya Sahabat Pena ?
Punya Hobby Korespondensi juga ?

30 thoughts on “KORESPONDENSI

  1. Belum pernah punya tuh pak, gak hoby sih korespondensi. Tp asik jg ya kl bisa surat suratan kaya jadul bisa melatih tulisan tangan lagi, coz dah lama gak menulis tangan biasanya kibot mulu yang dipencetin. Ha ha, salam pak.

  2. Dulu pernah mulai korespondensi dengan orang Belanda, pakai bahasa Inggris. Setelah dua-tiga kali tidak dilanjutkan. Emang ngga bakat deh surat-suratan, padahal kalau chat sekarang duuuh aktifnya hehehe.

    Tapi, aku selalu korespondensi dengan Opa dari papa di Makassar, meskipun jumlah surat yang aku terima lebih banyak dari yang aku kirim…. terus sampai opa mulai sulit menulis krn matanya cuma berfungsi satu. Sampai sekarangpun aku suka membuka dan membaca surat-surat dari Opa itu. Ingin menulis tentang dia suatu waktu.

    EM

  3. huaaa…bahasan menarik… pernah banget Om Nh.. dulu malah sering beli majalh SAHABAT PENA, belinya dikantor pos 500 rupiah, tar cari2 alamat di majalah tersebut dan kukirimin surat.. halah ,…bener pas surat2an itu panjang..trs sampai tuker2an aksara daerah..saya ngajarin aksara jawa (hanacaraka..sm anak sumatra) hihihi…ini pas smp
    pas sma kalau ketemu anak sma lain pas lomba di kota lain..saling tuker alamat..surat2an ngobroilin sekolah…

    dah..cuman smpe sma… kuliah dan mule ber HP (meskipun sy termasuk telat jg ber Hp hehe… baru tahun 2002 hehe (kuliah tahun kedua)..

    dan sejak saat itu tidak pernah lagi nulis2 surat.. kalau dirumah orangtua saya, bapak saya itu mengarsip semua surat dari anak2nya (kakak saya 4 orang) pas kuliah di luar kota..woo..suratnya banyak bgt..sy membacanya ..dari yang minta uang fotokopian, kiriman wesel, hehehe, cerita dikampus, KKN dll sampai mengenalkan calon mantu kqkqkq ..note : kaka saya cowok semua..semuanya kl nulis surat panjang2…

    pas jamansaya…dah jaman Hp…cuman saya dan kakak pas diatas saya yang ga punya sejarah surat..

    padahal dengan surat bisa sejuta makna ya …

    1. mmmmmm, @omeietha,.

      kmu pandai gk bwt surat cinta bwt sahabat pena,?????????????
      tlongin aku dunk.,
      tgl 24 bsk aku ikut lomba festifal english, lomba mmbwt love letter, tpi aku plih love letternya tntng sahabat pena. kmu pandai gk ???????
      gmna cra nx

      slm kenal

  4. cuma sebatas pelajaran di smp pak karena ngga dipraktekin
    soalnya begitu lulus smp sudah digantikan dengan teknologi dotkom
    Korespondensinya pakai mirc alias chatting with people around the world buat ningkatin english skill soalnya kalau saya korespondensi dengan orang jawa juga, bahasa jawa lagi bahasa jawa lagi dong hehe

  5. (Maaf) izin mengamankan KELIMAAAX dulu. Boleh, kan?!
    Teringat jaman SMP hingga SMA hobby banget surat menyurat dan filateli. Tapi koleksinya sekarang sdh raib semua

  6. saya pernah juga pak punya sahabat pena, tapi cuma 1 orang dan itupun cuma 1 kali kirim surat, habis itu terlupakan gitu ajha karena saya ga tau mau cerita apa sama dia…😀

  7. pernah mencoba meneliti (kan om trainer suka meneliti nih) tentang fenomena gender sahabat pena gak om? maksud saya, dari yang saya tau (well ya saya sih gak bener2 mengadakan penelitian, cuma sekedar yang saya alami dan cerita temen), kalo cowok selalu surat2an nya ama cewek. gak pernah cowok ama cowok. kalo cewek sih ada mungkin surat2an ama sesama cewek. bener gak nih om? hehhe.

    kalo surat2an cowok ama cowok rasanya aneh gak sih? hehehe

  8. Saya dulu punya banyaaak sahabat pena, Om. Ada yang berlangsung sampek bertahun-tahun, bahkan ada yang sampai 30 tahun (artinya sampai sekarang masih sesekali kontak, tapi lewat sms aja .. kan jaman udah berubah🙂 ). Beberapa kali pernah jumpa, kalau dia pas ke Yogya. Eh, sahabat ini wanita lho …🙂

    Om, pernah kirim-kiriman foto nggak sama ‘she’ itu?🙂

  9. sewaktu SD sampai SMP aku punya sahabat pena, cuman satu.. namanya Ririn
    datanya aku temukan di majalah Ananda, dia tinggal di Blora Jateng.. Usianya lebih tua dari aku.

    Entah mengapa disuatu masa, surat2annya brenti begitu saja. Aku berdoa semoga ririn baik-baik saja.

  10. wah..putri belum pernah surat menyurat dengan orang yang tidak dikenal begitu…
    Dulu..hanya surat menyurat dengan teman sekolah yang kemudian pindah ke kota lain…he..he..

    Ada2 saja yang kita ceritakan….tapi kebanyakan, sih..tentang sekolah dan teman2😀

  11. Hahaha….pengalaman Om, juga pernah saya alami Om. Malah akhirnya jadi saling mengidolakan sahabat pena tsb. Sayang setelah kuliah kita masing2 sudah punya temen “deket” akhirnya nggak pernah surat2an lagi.

    Hikhikhik…dimana dia sekarang juga saya belum ketemu lagi, meski sempet saya cari lewat fb, hahaha….

    Best regard,
    Bintang

  12. eng ing eng… sapa tu….😀

    jangan2 njenengan paling suka lagunya phil yg judulnya you’ll be in my heart. hay hay hay…;-)

    kalau saya suka Sting, pak. dan juga the police. sampe2 di kopie saya simpen tersendiri dg nama folder, “Sting ketangkep Police.”

    roxane, du du da da (kayaknya ini judulnya), fields of gold, fragile, desert rose, ah de el el…

  13. And By The Way … She is a She …

    (aahhhaaaa … Saya bisa membaca arah fikiran sodara-sodara …)

    saya cuma mengutip ulang kalimat di atas, soalnya musim sahabat pena sudah berlalu saat saya beranjak remaja, kalo surat cinta, iya😀

    tapi memang asyik kayaknya ya om, tante saya cerita tentang pengalamannya ber-sahabat pena, sepertinya lebih seru dibanding facebook???😀

  14. bukan sahabat pena, tapi pacar pena saya punya.. berjalan 5 tahun, emang sih ada HP dan internet, tapi bahasa surat itu tak bisa dikalahkan oleh apapun,, luar biasa indah dan tertata, jadi seneng baca n nulisnya.. hehhehe,,, resmi saya berhubungan sama pacar pena saya 7 tahun (yang 2 tahun deket2an), trus nikah baru2 ini…hehehhe…

  15. dulu saya pernah pak, tp udah lama sekali
    ceritanya saya berkenalan dari chatting trus kita bersurat2an trus saling tukeran foto, menarik juga, saling tukar pengalaman dan akhirnya putus korespondensinya begitu saja

  16. kalo sahabat pena ‘murni’ sih gak punya om.
    tapi surat menyurat ama temen sih sering.
    pas sekitar tahun 1993, pas lulus SD, saya sering surat2 an ama temen2 SD.
    saling cerita pengalaman di SMP masing2. padahal ya kita sama2 di jogja..
    hehe..

    kalo jaman sekarang jarang deh. udah ada email, fb, blog, twitter, hape.dll

  17. And By The Way … She is a She …

    (aahhhaaaa … Saya bisa membaca arah fikiran sodara-sodara …)

    yaaaahh.. ketahuan deh.. hehehe..

  18. waktu SMA aku punya sahabat pena ,lumayan lama kelas 1 sampai kelas 3 surat2an lancar.
    tapi, begitu dia mulai kuliah di yoja , dia menyatakan cintanya, aku ketakutan (norak ya)
    dan, kandaslah persahabatan via surat menyurat ini🙂
    salam

  19. saya punya juga sahabat pena; perempuan. tapi satu orang yg paling saya ingat. kami tidak terlalu lama bersurat2an, karena dia pernah pindah rumah dan alamatnya ganti. nah… alamatnya yg baru itu ilang! hu, menyesal deh. sampai sekarang saya penasaran juga dg dia. gimana ya kabarnya. di FB saya cari2 namanya jg nggak ada…

  20. Pernah banget…mulai dari yang se-kota dan yang luar Pulau Jawa…dari SD sampe kuliah om.

    Malahan persuratannya sampe “diwariskan” ke adeknya segala…(biasa-lah, cowok pas mulai ABG mulai jaim kali ya, mulai punya banyak teman…jadi dilanjutin tuh sama adiknya yang masih SD🙂 …)

    Sampe sekarang, kami berteman di dunia maya, saya juga pernah berkunjung ke rumahnya di Pontianak sana om…

    http://yudhistira31.wordpress.com/2008/09/06/sahabat-pena-masa-kecil/

  21. Aku pernah punya sahabat pena. waktu itu aku beberapa kali beli majalah HAI… dan di sana ada kolom surat dari pembaca gitu deh… ada yang isi saran dan kritiknya bagus banget… dan ada alamat lengkapnya. Akhirnya aku ngirim surat duluan ke cowok itu… doohh….
    ada tiga cowok yg kukirimin surat, yang satu nggak bales.. yang satu lagi cuma dua kali bales suratku lalu berhenti gitu aja.

    Nah yang terakhir ini, rada istimewa soalnya, kami sempet saling tuker foto… sumprit, Om…wajahnya mirip Om…suer nggak boong…. aku inget, dia waktu itu kelas 3 SMA di Gombong, aku baru baru kelas 2 SMP. hihi…
    trus lama-lama brenti karena dia kuliah di Jogja.
    Surprisingly, kami bisa ketemu di kampus yang sama, dan jurusan yang sama pula! Wah, sekarang kucari-cari lagi sahabat pena yang jadi kakak tingkat itu, tapi belum ketemu…. 😦

  22. Dulu…
    Saya punya banyak sahabat pena, dan mengumpulkan perangko..
    Banyak sahabat pena ini hanya ketemu sekali, misalkan ada kunjungan mahasiswa dari Malaysia, dan ketemunya cuma sekali itu…..

  23. Saya korespondensi sama orang tua di rumah,
    Memang sih selalu telp dan sms untuk mengabarkan keadaan, tapi kalo ditulis dengan surat trus ada foto foto yang disertakan, jadi tambah romantis gimana gitu nuansanya🙂
    Lebih seru, lebih hidup, lebih alive😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s