karsini # 23 : AKU VS KOPI


.
Masih berlanjut terus sodara-sodara …

Karsini sudah sampai ke episode yang ke 23. 

Ini postingan kiriman dari salah seorang Penulis Tamu, sahabat maya saya.  Dan (mungkin) sahabat anda juga …

(tak perlu kata kunci … karena saya rasa ada banyak pembaca yang mengenalnya …)

—————-

AKU VS. KOPI 

 

“Bik Win… Mana kopiku?”

“Ini Den, monggo..”

Sruputtt…. Sruputt….

***

Tuttt…tuuuttt..tutt…tuutt.tuuttt…

Alunan senada terdengar lama tak berhenti. Aura yang ku rasakan sekarang berubah drastis. Ujung kaki terasa sangat dingin, bagai tertusuk bongkahan es.

Suara tangisan tampak jelas terdengar menggema di ruang ini. Aku tak tau pasti, pemilik suara itu, yang jelas terdengar dekat. Ku coba untuk melihat, tapi tak bisa. Entah mengapa, badanku sulit digerakkan. Aku tak bisa memantau keadaan sekitar, hanya bisa mendengar saja, mendengar dengungan tangis dari banyak orang.

“Ada apa dengan semua ini, aku masih belum mengerti, tolong, tolong jelaskan!” jeritku dalam hati.

***

Semakin penasaran, ku putar kembali ke masa lalu. Semakin berusaha keras untuk mengingat-ingat kembali masa lalu maka kepala ini terasa mau pecah. Pusing teramat sangat. Sedikit demi sedikit… meski terasa sakit, aku tetap berusaha sekuat tenaga. Dann…. masih belum berhasil juga.

Arrrggghhhhh…

Ya! aku ingat, aku ingat!

Aku ingat, pagi itu aku menghabiskan kopi buatan bik Win. Lalu… aku harus berangkat kuliah. Tapi… apa hubungannya dengan semua ini. Aku masih belum paham.  Tolong, siapa saja yang ada di luar sana. Tolong jelaskan apa yang terjadi padaku. Kenapa kedua mataku tiba-tiba tak bisa terbuka. Kenapa seluruh badanku tiba-tiba terasa mati, tak bisa bergerak? Kenapa?

Aku lelah sekali. Aku lelah dengan semua ini. Jeritanku tadi membuat aku terbius tidur, lelap. Ini hal yang paling melelahkan selama selama hidupku. Aku memang tak pernah melakukan hal berat. Bagaimana tidak, menyiram tanaman di halaman rumah saja, tidak dibolehkan oleh ayah.

Tuk.. tuk.. tuk.. tuk..

Seperti bunyi hentakan sepatu yang menuju ke arahku, dan berlabuh di samping kananku. Aku mendengar beberapa tangisan tampak hilang, dan berganti dengan suara obrolan, sesekali terdengar isakan panjang.

“Dok, gimana keadaan anak saya, dok..!

“Bisa saya bicara dengan orang tua dari saudara Egi?”

“Bisa, Dok. Saya Ayahnya”

“Yak, kebetulan, bisakah bapak ke ruangan saya sebentar?”

“Iya… iya, bisa.” Itu suara ayah, tidak salah lagi.

Ayah… aku rindu sekali denganmu. Kau tinggal di rumah yang sama denganku, tapi aku tak pernah melihat wajahmu. Bahkan sampai saat ini pun, saat suaramu terdengar oleh telingaku, kau belum tampak olehku. Ada apa dengan semua ini, ada apa denganku ayah… tolong jelaskan.

Namun, untuk sekian kalinya, aku belum dapat penjelasan, apa yang sesungguhnya terjadi pada diriku. Tiba-tiba, nafasku sesak, kerongkorangan kering, seperti ada yang mencekiknya. Tangan dan kaki ku terasa amat dingin. Semua pecahan memori yang telah ku lakukan kemarin sepertinya muncul semua, kepingan demi kepingan yang tak jelas arahnya. Aku semakin tak kuasa. Nafasku seperti  tersumbat, dan…….

***

Hahhhh… tidakk!!!!

Astaghfirullah..

Astaghfirullahal ‘adziim..

Na’udzubillah min dzaalik..

Aku mimpi buruk. Sangat buruk. Mimpi itu seperti nyata. Mungkin karena tadi siang aku divonis dokter menderita maag akut. Sebab berlebihan meminum kopi saat perut belum terisi. Mungkin juga karena aku sangat rindu dengan ayah. Aku tak tau.

Malam pun berlalu hingga kokok ayam bergema, tanpa aku bisa memejamkan mata sedikitpun.

———————–

KARYA SIAPA INI ???

.

STOP PRESS
Ini adalah postingan buah karya dari
ARI SETI MUHARDIAN
Atau yang biasa kita kenal dengan ARI TUNSA
Tunsa adalah kependekan dari Tunjung Sari
Nama sebuah desa di Kab Pekalongan
Tempat kampung halaman si Ari ini
Ari sekarang bekerja di Bali
Blognya adalah : TUNSA

 

54 thoughts on “karsini # 23 : AKU VS KOPI

  1. Haduh…maag akut bisa bikin mimpi buruk ya??
    Ngeriiii…😦 (punya maag soalnya, plus msh suka ngopi meski gk berani ngopi di pagi hari..)

    Ini bukan biudanya Egi kan Om?
    Itu pakai nama Egi..
    Bikin curiga aja…

    Dugaan lain:
    Apakah dia perempuan, Om?
    Pengantin baru kah?
    Anak sastra, pemain teater, dan pinter motret itu kah?
    Mmm…mungkin waktu sekolah dulu dia selalu dapet nomor absen terakhir.
    Apakah dia, Om?

    #kali ini gk mau langsung nebak😛

  2. penyuka kopi yang kutahu sih si Asop… Tapi aku belum pernah baca dia tulis cerpen sepanjang ini….
    Lalu penderita maag akuut si Thia…. tapi dia maag akutnya gara-gara mie instant bukan kopi😀
    ayo siapa lanjut investigasi lagi. Uda Vizon😀

  3. Lebih mudah nebak yang isinya artikel daripada fiksi yakkkk *nyengir*
    Nyerah ajahhhhh
    Pesen buat mas egi,,
    Sakit perut emang gak enak mas,,
    Aku udah pernah rasain,,
    Aku juga parah sakit perutnyaaa
    Rasanya kaya digiles traktor :d
    *curcoll*

      1. Lisa memang penulis fiksi, tapi gayanya tidak seperti ini…

        Setelah memperhatikan baik-baik segala macam petunjuk, maka telunjuk saya mengarah ke seorang perempuan muda yang belum lama dipersunting seorang blogger juga…

        Siapakah dia? Dia adalah… Zuhanna Anibuddin Zuhro alias Prit alias Apikecil..🙂

  4. Kalau dibanding-bandingin dengan tulisan Mbak Iyha waktu jadi juri Kecubung 3 Warna, saati itu beliau bikin fiksi cenat cenut,sepertinya ada kesamaan ( sama-sama fiksinya🙂 ), maka saya cenderung menduga ini tulisan mbak Iyha.

    Kalau dokter Thia sebenarnya ada peluang dicurigai juga, sebab di kontes kecebong 3 warna kemarin beliau nulis cerita lucu tentang pengalaman minum kopi untuk menyiasati rasa kantuk, tapi rasanya kali ini bukan karya beliau.

  5. Habis cuti setahun lebih jadi ga tahu perkembangan, utk sementara sy belum bisa menebak.

    Saya hanya tertarik dengan masalah kopi. Dulunya saya menghindar untuk mengkonsumsi kopi, tapi setelah saya mengalami peristiwa penting setahun lalu saya jadi suka minum kopi, setiap hari, dan bisa berkali-kali.

    Mengenai kopi, kata orang, kualitas kopi yang disajikan (oleh istri) di pagi hari sangat tergantung pada kualitas (peristiwa yg terjadi) semalam🙂

  6. SODARA-SODARA …
    Akhirnya Orinlah yang menjawab betul …
    Yang diperkuat pula oleh ingatan Thia …

    Ya …
    Ini adalah Karya ARI TUNSA
    Asal Tunjung sari
    Sekarang berwiraswasta di Bali

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s