Posted in ARTIKEL

MOKAL


(Sudah hampir dua minggu tidak menulis. Kagok juga rasanya)

Hari ini saya ingin menulis tentang “mokal”. Apa itu mokal ? Generasi delapan puluhan pasti mengira ini bahasa prokem-preman yang artinya “malu”. Bukan, ini bukan mokal bahasa preman. Ini mokal singkatan. Singkatan karangan ngawur saya saja. Bisa-bisanya saya saja.

Selama ini orang hanya mengenal “Monas”, yaitu singkatan dari “Monumen Nasional”.  Saya perkenalkan satu singkatan lagi, yaitu “mokal”.  Mokal adalah kependekan dari “monumen lokal”. Hehehe.

Di rumah, saya punya dua obyek mokal, monumen-monumen lokal yang sangat bersejarah.

Kenapa kok disebut lokal, ya sebab obyek monumen ini hanya berlaku di dalam lingkungan rumah saya saja. Bukan lingkup RT, RW, kelurahan, kecamatan, propinsi apalagi nasional.

Seperti hal nya monumen pada umumnya. Monumen ini sifatnya hanya untuk kenang-kenangan saja. Untuk dilihat-lihat. Untuk dipajang. Pasif.  Kadang berdebu, berkarat dan sedikit kusam.  Teronggok diam merana.

Ini penampakannya …

Mokal – 1 :

kuda
“Kuda-kudaan”

 

Mokal – 2 :

jalan
“jalan di tempat”

.

Ya … sesungguhnya ini adalah alat untuk latihan olah raga yang berguna bagi kesehatan. Namun pada perkembangannya, mereka berdua telah beralih fungsi sebagai “monumen”. Benda yang hanya untuk dikenang.  Tidak pernah disentuh … apalagi dipergunakan. Persis seperti monumen.

Usia produktif benda-benda ini, seingat saya hanya tiga bulan saja. Tiga bulan pertama itu, woww jangan ditanya,  pagi dan malam saya rutin latihan selama 30 menit.  Lima belas menit jungkat-jungkit di kuda-kudaan … lalu lima belas menit berikutnya jalan cepat di trek stasioner itu.  Alat-alat tersebut lumayan canggih.  Sudah dilengkapi dengan panel elektronik.  Panel yang menunjukkan sudah berapa kali jungkat jungkit, berapa kilo kita berjalan, berapa kalori yang sudah terbakar dan sebagainya.  Keren kan ?  Atlit sejatilah pokoke … !!!

Namun itu hanya bertahan 3 bulan, setelah itu mangkrak. Alat mulai nganggur.  Saya mulai banyak alasan. Yang sibuklah … lelah lah … nggak punya waktu lah. Adaaaa aja alesannya.  Akhirnya alat-alat olah raga tersebut praktis hanya berfungsi sebagai hiasan rumah saja. Monumen lokal.  Sekalian untuk pamer pada para tamu, bahwa tuan rumahnya ini seolah-olah sangat konsern dengan kesehatan.  Pencitraan.  Prett !!!

Namun demikian … sekalipun sekarang telah menjadi mokal alias monumen lokal, kami tidak merubah fungsi dari alat-alat tersebut.  Nasib alat olah raga kami masih lebih baik dari alat serupa yang dipunyai oleh salah seorang teman blogger saya. Saya pernah baca, di salah satu postingan blog teman saya tersebut … alat-alat seperti ini telah berubah fungsi menjadi … Jemuran Handuk … sodara-sodara.  Huahahaha … Ada yang tau siapa blogger yang saya maksud ???

(Orang yang saya maksud pasti sekarang sedang nendang-nendang kulkas pake kaos kaki Min Ho)
(lalu termangu dibalik gorden)

.

BTW …

Anda punya monumen lokal seperti ini di rumah ?
Apakah sudah berubah fungsi menjadi gantungan handuk atau keset seperti temen saya itu ?

 

Salam asya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

 

(pasti ada yang mau komen … “Jual aja Om … !!!”)
(Ya kan ?)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

84 thoughts on “MOKAL

  1. Om mah suka pakai singkat di beberapa judul artikelnya😀
    Kalau sudah gak kepakai dipajang gitu saja, Om. Haha, sekarang hanya dijadikan pencitraan saja. Om gak mau kalah dari para caleg, hihii. pretnya bikin gak tahan ketawa😀😀.

    Di rumah saya gak punya alat begituan, Om. adanya hanya barbel. bukan termasuk Mokal yah, Om?, bendanya kecil dan mudah berpindah tempat, haha. seingat dulu waktu sekolah saya masih sering main barbel. tapi kalau lama gak makai, wih ngilu dan pegal sekali tangan ini. pernah beberapa Minggu gak main, dan setelah main lagi, tangan suakitnya minta ampu, Om (memang cemen saya). ke sekolah sampai susah gerakinnya, ahaha. sekarang sudah gak kepakai juga, nasibnya sudah beralih fungsi, kadang sebagai ganjalan pintu kamar😀

  2. Saya blom punya kek begituan Om….jadi jemur handuknya tetep di tempat yg selayaknya..hihihihihi…..jangan kek soulmate sayah yg suka jemur handuk sembarangan ah ! #tutup kepala takut di lindes kulkas :))

  3. Hwahahaha…sama deh Om, klo Mokal di rumah saya sepeda statis skrg beralih jadi gantungan baju, jadi baju yang baru sekali dipakai sayang kan klo lgsg dicuci, kata embah hrs hemat detergen, makanya digantung di sepeda. besoknya mau pake baju yang itu lg kok malu ntar dibilang gak pernah ganti, ambil lg dr lemari trus setelahnya ditaruh lg diatasnya baju yang digantung pertama tadi. Jadilah sepeda sy sbg tempat tumpukan baju yang sekali pake…biasa kan barang gituan semangat pake nya cuma sbtr setelahnya jadi bhn pajangan aja hiks

  4. Ha ha ha ha….mantap tuh mokalnya Om
    Saya juga punya yaitu alat olahraga seperti di atas, jumlahnya dua lageee. Kondisinya juga beda tips :berdebu plus ada sarang laba-labanya
    Yuk kita jadikan monumen terus.
    Salam hangat dari Surabaya

  5. HAhhahaa..Iyes i know blogger yang om maksoot :p

    alhamdulillah di rumahku kagak ada barang yang ga kepake, semua berfungsi..
    so bebas dari mokal yang akan menjadi fungsi sebagai jemuran :v

  6. oowwhh…kirain mokal dari bahasa Jawa yg artinya ‘tak mungkin’ hihihiii… sini mokalnya kirim aja ke Semarang, Om, pasti berguna deh. Daku blm sanggup beli yg kayak gitu🙂

    Ohoooo…yg suka tendang2 kulkas dan termangu di balik gorden lagi sibuk ama remote kayaknya, blm ngeh ada postingan ini hihiii…

  7. Di rumah saya nggak ada, tapi di rumah si mama ada tuh. Selain lap kadang ada pisang sesisir juga ngegantung di situ, atau kresek belanjaan yang belum diberesin. Multiguna lah pokona mah.. hehehe

  8. mokal itu kalo di tempatku artinya impossible/hil yg mustahal..
    Contoh: Sinau we ra tau, mokal bisa lulus ujian
    Kalau mangga setengah mateng namanya mengkal. Haha…

    Barang gak kepake? Jual aja di …. dot com😀

  9. saya kira ini iklan toko sebelah… hehe
    Saya juga punya sesuatu yang saya pikir bisa jadi mokal (ranjang bayi)… maslahnya anak saya sudah lumayan besar, gak mau masuk bok itu lagi, mungkin memang sudah gak muat, karena anak saya tumbuh dengan cepat (gak sadar karena seringnya saya tinggal, he-he), saya tinggal pagi, eeh sorenya sudah tumbuh beberapa cm, sampai2 ranjang bayi yang super susah nyarinya jadi MOKal…
    Saya punya ide nich om,….he-he
    Bagaimana kalau barang2 mokal tersebut kita sewakan?
    kan lumayan Om….
    dari pada mereka beli terus mokal hayooo….
    kan mending nyewa ke kita…. ?
    Om Her bisa jadi Diektur Mokal Indonesia kan?,,,,…. keren tuh…

  10. Ya ampun oooom…
    ckckck..memalukan sekali sih iniiiii…

    Masa barang semahal itu tidak dipergunakan sebagai mestinya sih…
    Kan sayaaaang…
    *yang komen minta dijambak*

    Daripada dianggurin seperti itu, manfaatkanlah secara maksimal dong Om jangan hanya untuk gantung handuk semata, tapi bisa juga multi fungsi lho misalnya aja, untuk naro keset, naro ember ataupun nempelin stiker tato upin ipin hadiah dari cemilan itu lho Oooom…hihihi…

  11. Saya punya om..
    Sama dengan Pak dhe Cholik.
    Saya dirumah punya mesin tik, cuma bedanya dengan punya pak dhe, punya saya itu bukan listrik. Masih manual..
    Menurut bapak mesin tik ini, bapak dikasih oleh temennya, yang kebetulan dulu sempat dipakek untuk menulis surat di salah satu SD tertua didaerah tempat kami tinggal..

    Salam..

  12. Om NhHer…aku harus ngaku..Mokal saya buanyaaaak hihihi…emak satu ini demen banget belanjaaa terus lupa huahahaha..berubah fungsi? sering banget…termasuk bunk bed yang berubah jadi lemari :)…nice post Om, as always…

  13. saya juga punya mokal di rumah om…sepeda statis..alias sepeda stationery..ah apalah namanya…barang itu masih setia pada tempatnya tidak berubah sejak diletakkan tahun 90-an lalu….tapi tidak dijadikan jemuran loh…, gara2 sparepart penggerak roda yang tak kunjung ketemu. ak..akhirnya benda itu tak pernah lagi terpakai..keep happy blogging always…salam dari makassar🙂

  14. Hihi, saya juga punya tuh mokal yang hampir mirip, Om! Namanya J-Shaper. Usia produktifnya malah lebih pendek dari usia produktif kedua Mokal Om itu lho. Kalo ga salah, hanya seminggu dan saya langsung merasa sehat dan langsing, sehingga Mokal saya itu, langsung ‘duduk-manis-diam’ tanpa disentuh lagi. Istirahat biar awet! Haha.
    Tapi saya masih cinta akan mokal saya itu lho, Om, jadi waktu saya bawa mobil saya pindah dari Aceh ke Bandung, si mokal saya tebengkan deh ke Bandung. Sekarang dia menemani saya di Bandung, dan tetap istirahat. Wong yang punya sudah sehat dan langsing kok.😀

    Salam dari Jambi nih, Om.
    Alaika

  15. kalau mokal kaya gitu, tidak punya Om. tapi kalau barang printilan yang kemudian jadi mokal, ada beberapa sih. misalnya dulu pengen bikin kruistik, tapi trus males ngerjainnya. jadinya ya nganggur gitu deh. hehehe.

  16. hahaha..om kok kenal sama kata “mangkrak” itu ya..hahahaha

    dirumahku monumen lokalnya adalah kursi bangko jaman dulu gunanya buat umbrukan baju habis dicuci..hahahahaha

  17. Semula saya kira mokal bahasa Jawa
    Selaku emak mokal saya oven B*** duluuu niatnya sih belajar bikin kue eh ternyata lebih mudah pesan kue hehe.
    Salam

  18. Padahal saya mau beli mikir-mikir karena harganya mahal….dan sering hangat-hangat tahi ayam.
    Jadi, ya kalau nggak malas jalan pagi aja.

    (Om, saya sms, dan kirim message ke FB kok nggak di jawab? mau tanya alamat)

  19. Om.
    Haduhhh itu MOKAL memang bahasa jadul yaa hehehee….

    Saya pun punya treadmill di rumah dulu, tapi tak dipakai-pakai. Akhirnya uwak saya mau beli, karena dia butuh untuk latihan cardio di rumahnya…

  20. Dulu ada temen yang beli treadmill… wuihh semangat banget… diposting di FB pula, berbalas komen deh suami istri itu, nyebut harga pula.. cuma bertahan 3 bulan, abis itu males latihan kata temen saya.. adaaa aja alasannya.

  21. ternyata si papah baru update juga yaaa tapi aku lebih lama pah nggak apdetnya -____-
    aku baru tau kalok mokal itu artinya malu *ngangguk2*

    aku keknya kalo treadmill pasti bosen ya pah soalnya di situuu aja gak bisa liat pemandangan laen hihi
    dulu alm bapak punya tuh trus yang rajin make cuman dia sendiri :p

    salam saya pah

  22. Huahahaha.. Soalnya semangatnya digenjot di awal sing pak, makanya 3 bulan langsung bosen deh.. Kalau aku olah raga selalu gak pernah narget harus sehari berapa kali atau harus seminggu berapa kali.. Soale menarget sesuatu itu ternyata ada buruknya, kita jadi melakukan sesuatu dengan “terpaksa”.

    Hahaha..

    Tak silihe wae pak. Mesti berguna kok.

    *ujung ujunge modus ternyata* :p

  23. Hahaha pas baca judulnya, aku kira kata dalam Bahasa Jawa gitu. Sama banget di rumah ada alat buat olah raga, buat jalan lari gitu, bukan treadmil tapi, awal-awal doang makenya… abis ituuuu teronggok lesuuu. Dikasihin orang deh daripada menuh-menuhin rumah😀

  24. Bener nih Oom saya lebih akrab dgn kata mokal yg berarti malu. 80-an banget lah pokoknya mah Oom…
    Monumen lokal saya apa ya? Bingung juga nih…
    AYo Oom gunakan lagi mokal nya sebagaimana mestinya. Biar sehat selalu…

    Salam,

  25. ha ha ha..itu kalau otot-otot sudah pernah mengembang full gara-gara memakai alat itu, sekarang barangkali jadi mengempes dan bergelambir seiring dengan perjalanannya menjadi “mokal” ya Om he he…

  26. Oooommmmm *teriak pake toa*
    Yang kuda-kudaan itu nasibnya sama spt punya ibuku. Ngangkrak! Terlipat rapi di pojokan, berdebu tak pernah tersentuh lagi.
    BTW yg merubah fungsinya jadi jemuran handuk belum mampir kesini?

  27. hehehe… maf om kalo komentar saya menyimpang saya mau buat blog untuk menjual barang2 mokal barangkali om bersedia dan sudi untuk dipajang di blog saya mokalnya?? apabila ada tanggapan dari om saya akan kirimkan link blog saya yang tidak saya cantumkan di blog ini karena takut mengganggu hehehe

  28. oalah om kirain mokal apaan ternyata “monumen lokal” toh, he..he…, di rumah saya ada satu om tapi jarang dipake lagi, soalnya bokap beli untuk alat fitness dia, tp sekarang “ngankrak” gitu aja di belakang rumah, coz bokap agak sibuk kerja sekarang ini, thanks om dah share artikel yang menarik

  29. om enha…padahal say baru aja mulai ikutan fitness di kantor dengan jalan di tempat dan gowes di tempat…hehehehehe…ayo olah raga lagi yuuk biar sehat dan bugar…..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s