Posted in TRAINING, TRAVELLING

KJ09 – AMPANG PARK


.

Senin, 17 Oktober 2011

Hari ini, ritual itu saya lakukan lagi.

Ritual yang mana Om ?  … Ritual yang saya ceritakan dalam postingan Jiran #1 : KLIA

.

Ya … Selama seminggu ke depan saya ada tugas memfasilitasi sebuah training di Kuala Lumpur.  
Seperti biasa … urat petualangan saya muncul lagi.

Pagi ini saya berangkat ke Jiran.  Sesampainya di Banda Antar Bangsa Kuala Lumpur yang megah itu,  saya tidak memakai taksi atau bas pesiaran seperti biasa.  Again … saya menggunakan Kereta Api KLIA Express …  Cepat … Nyaman …dan … Murah !!!

Saya akan menginap di hotel tempat Training berlangsung … yaitu dikawasan Ampang Park, di tengah kota Kuala Lumpur.

Urusan imigrasi selesai, … langsung ambil peta gratisan yang tersedia di konter pelayanan turis.  Saya mempelajari sejenak, lalu merencanakan rutenya.  Liat jalur keretanya.  Ketemu line-linenya … mudah saja.   So … dari KLIA naik KLIA Express langsung nonstop ke Stasiun Sentral.  Lalu dari Sentral saya akan ambil Kereta Kelana Jaya line … berhenti di stasiun KJ-09 Ampang Park.   For your info, Stasiun Sentral KL itu kodenya KJ-015.  Ini artinya nanti saya akan melewati lima pemberhentian.  Semua tertera dengan jelas petunjuk-petunjuk arahnya.

Kali ini saya tidak perlu berpanas-panas keluar Stasiun seperti dulu.  Dulu itu mesti pindah stasiun menuju stasiun Monorel.   Sekarang cukup di dalam gedung saja … adem punya.  Line Kelana Jaya berada dalam satu gedung stasiun.

Total ongkosnya berapa Om ?
KLIA – Sentral = 35 ringgit
Sental – Ampang Park = 2 ringgit

Total Waktunya berapa Om ?
KLIA – Sentral = 28 minit
Sentral – Ampang Park = 8 minit

Ini jaaaauuuhhh lebih cepat … dan jaaaauuuhhh lebih murah dibanding naik taksi.  
Singkat kata … dalam mase yang sebentar sahaja … saya sudah sampai di tujuan …

But Wait … !!!
Ternyata saya harus sedikit menderita juga kali ini …

Apa pasal ???
Kalau dulu mesti berpanas-panasan nggeret koper bagasi … menuju stasiun Monorel yang berbeda dengan Stasiun Sentral.  

Kalau sekarang … ?  … Saya harus naik turun Pedestrain Bridge, jembatan penyeberangan yang menghubungkan antara Stasiun Ampang & Ampang plaza … dengan Hotel tempat saya menginap.  Jembatannya lumayan Tinggi bouw – Anak tangganya banyak … tak ada eskalator pula … Daaannnn saya tetap setia dengan Back Pack, Sling Bag, … plus gembolan koper bagasi yang lumayan berat …  Pegel juga akhirnya …

Aaarrrgghhh !!!

.

Trainer kok senengnya sengsara sih ???
Ouw … ini bukan masalah sengsara atau bukan …

Ini masalah … (as ussual) … Menikmati Sensasi Petualangan … sodara-sodara … !!!

hahahah …

Salam saye

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

66 thoughts on “KJ09 – AMPANG PARK

    1. mudah-mudahan ada seniman negeri Jiran yang berkenan mendendangkan lagu ‘yang hujan turun lagi…..’🙂

      Semoga dimudahkan segala perkara, dilancarkan segala urusan sehingga bisa menyelesaikan misi dengan maksimal dan kembali ke Indonesia, berkumpul bersama keluarga. Amin.

  1. Betul Om, sensasi petualangannya yang bikin kita ketagihan. Walau kadang kita tau ada kesulitan nantinya tapi tetap saja sensasinya terasa beda.

    Salam.. .

  2. Kasih jempol dulu….emang sangat menyenangkan kalau bisa explore tempat baru..

    Cumaaa..saya ini males repot..kalo dari bandara ke hotel keknya repot banget kalo mesti sambil nggeret2 koper naik kendaraan umum…

    Yang penting…mari berpetualang…

  3. salah satu ciri tulisan Om yang saya suka:
    informatif, namun disampaikan secara ringan sangat
    selain info ada juga “warning”nya… ati2 lho di route ini ada jembatan penyeberangan yg cukup tinggi tanpa escalator (with om NH style tentunya)

    like this!!

    salam,

  4. Selamat berpetualan, naik turun tangga.
    Jadi ingat pas seminar bersama tiga teman, karena niatnya cari murah…..dari London ke Paris naik Euro Star (kereta api bawah laut). Keluar stasiun, pindah lagi ke stasiun lain….dan belum cukup…keluar stasiun jalan kaki ke hotel…..kopernya tinggal diglundungkan aja ke bawah..pas naik, tiap satu tingakt ambil nafas dulu..alhasil untuk mencapai tangga atas butuh 45 menit…Dan saat pulang, koper langsung dipensiunkan karena babak belur tak berbentuk.
    Sedih deh, membayangkan di Jakarta, banyak kuli panggul….

    Ceritanya ya om..ditunggu…

  5. perlu dicatat dalam memori niyh, siapa ada yang ngajak aku ke Kuala Lumpur..😀😀
    (Asik juga ya di negeri jiran ini, walopun namanya kuala lumpur tapi ngga seperti lumpur lapindo) ha ha

  6. menikmati sensasi petualangan, hehhehe…
    saya suka kata2 itu Oom…🙂
    tapi, emang bener ya Oom apalagi kalo lagi jalan2 ke negeri orang gitu, rugi lah kalo gak bener2 menjelajah…

    ditunggu oleh2nya Oom…🙂

  7. Petualangan pak NH di kitaran KL saja-kah ?
    Putri ada di sekitaran Johor, pak…^_^

    Tapi ini juga bentar lagi sudah mau pulang ke Pekanbaru.. insyaallah…
    semoga di lain kesempatan bisa kopdar-an dengan pak NH.. ^_^

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s