Posted in ARTIKEL

TUSUK GIGI


.

Apakah saya mau bicara mengenai tusuk gigi untuk mencungkil gigi itu ?

Mmm … bukan … saya tidak akan bicara masalah tusuk giginya … Saya justru akan bicara mengenai hasil pancingan dari usaha mencungkil-cungkil sela gigi tersebut.

Sehabis makan pasti beberapa dari kita merasa perlu untuk mencungkil-cungkil giginya … dengan menggunakan tusuk gigi tentu.  Ini dilakukan untuk membersihkan sisa-sisa makanan yang mungkin masih tertinggal di geligi kita.  Yang masih bandel nyelempit diantara gigi kita.

Naaahhh … Pertanyaan saya adalah …
Kalau sisa makanan itu sudah didapat … mau diapakan ?? mau dikemanakan ???
(haiyaaahhh ada-ada aja pertanyaannya ??)(hahaha …)

.

Pada hakikatnya … saya perhatikan ada TIGA macam perilaku

.

1. TELAN
Banyak orang yang menelan kembali sisa makanan yang nyangkut di sela gigi.  Jadi dengan anggunnya dia akan menusuk-nusuk tusuk giginya … of course pakai aksi menutup mulut dengan saputangan atau serbet atau tissue … lalu mengarahkan sedemikian rupa sang tusuk gigi … dapat sisa makanannya … langsung telan … habis perkara … case closed.

.

2. BUANG
Yang ini juga banyak yang melakukannya.
Tetap dengan aksi anggun menutup mulut … operasikan tusuk gigi sedemikian rupa … cungkil-cungkil gigi … Dapat oknumnya … lalu … tuff … pluff … puff … ssskkk … cuh …
Sang sisa makanan malang itu dibuang … diludahkan … di lepeh demikian saja … (kasihan dia)

Ada yang dibuang langsung di lantai … (tanpa rasa bersalah)
Ada yang dilepehkan di piring/mangkuknya …
Ada pula yang sok-sok anggun dilepeh di tissue … Lalu dengan tampang tidak berdosa … tissuenya baru di taruh piring.

.

3. SENSASI
Tapi … banyak juga yang berlaku seperti sang jagal …
Lho apa ini ? bagaimana cara nya ?
Jadii … again seperti biasa …  aksi anggun menutup mulut … atau bahkan nggak pake acara tutup mulut … pokoknya asal mangap saja … operasikan tusuk gigi sedemikian rupa … cungkil-cungkil gigi … Dapat oknumnya … lalu …

Aaahhhaaaaa … biarkan sisa makanan itu tetap menempel di ujung tajam tusuk gigi … keluarkan perlahan dari mulut anda  … lalu lihatlah ujung tusuk gigi beserta sisa makanan yang terkulai merana disana … sekali lagi perhatikan baik-baik sisa makanan itu … pelototi …  pelintir tusuk giginya … lihat sisa makanan itu dari berbagai macam sisi … aaahhh sensasinya itu bung … nikmat bener … (saya pernah melihat … bahkan ada yang sempet-sempetnya mencium sisa makanan tersebut …)(entah apa yang difikirkannya …)

Setelah itu … baru … mau dibuang kek … mau ditelan kembali juga … itu terserah anda .. Yang penting anda sudah puas merasakan sensasi melihat sosok wajah sang sisa makanan yang membandel tadi …

Sungguh tidak penting ini …

Sempat-sempatnya menulis masalah beginian … Trainer gak mutu babar blas …
(lalu saya pun menjawab … dengan cara Pak De … “Gak Mutu yo Bah Bah No …”)

hahahaha

salam saya

.

.

.

So …
Dengan memberanikan diri saya bertanya kepada Para Pembaca sekalian …
Aksi mana yang biasanya anda lakukan ???
Hahaha …

(hey … we are all human being … nggak usah pake sok-sok jaim bersahaja gitu deehhh )

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

22 thoughts on “TUSUK GIGI

  1. hahahaha…
    hasseekkk😀
    pengamatan luarr biasaaa nganggurr., tapi dengan itu, saya pribadi menyadari bahwa saya berada di kategori yang ketiga -.-‘
    sempatkan juga mengunjungi website kami di http://www.hajarabis.com
    dan ikuti undian bagi-bagi duit ratusan ribu rupiah
    sukses selalu!!

  2. Saya jarang pake tusuk gigi om.. Biasanya yg nyelip di gigi graham atas,ga keambil kalo pake tusuk gigi. Harus pake benang. Dental floss? Ga harus,benang jahit pun bs. Kalo udah nyelip,biasanya jd skt. Jd sy kyk org sakaw harus cr benang. Ga ada benang? Cr di baju yg lg sy pake ada benang ngelawer ngga. Kalo ada,lgsg sy gunting trus sy pake buat ambil makanan nyelip. Trus diapakan? Biasanya sy bungkus di tissue,membuangnya dgn anggun:mrgreen:

  3. aksi no.1, itupun kalau pas makan di warung padang dan warung bakso doang Om,
    selebihnya … biarkan menjadi teman menari lidah tersayang sampai waktu gosok gigi datang hehehe

  4. hihihi *ngakak dulu mas*.. Pertama mampir di sini dan langsung deh bikin saya seger buwegerrr… Kocak banget ya tulisan mas.. Lucu deh.. Tapi tusuk gigi tu penting banget mas di bawa kemana2.. Selain untuk membersihkan sisa makanan yang mungkin saja menempel di sela2 gigi.. Juga berguna kalau2 ada yang berlaku jahil ama kita. Tusuk ajah mas pake tusuk gigi.. Paling2 dia gini,”atiitt…! atiittt..!” wkkwkwkkkk

  5. Saya terbiasa setelah makan menggunakan “toothpick” (biar dibilangin kren Om), mulut ditutup pakai tisu n sisa makanan juga diselipkan di tisu, tisunya disisipkan kepiring..

  6. bwahahaha…..kalo liat orang lagi main2 sama tusuk gigi aku suka mengalihkan perhatian aja …ngga mau merhatiin..entar orangnya merasa rikuh akunya juga…gimana..he…he…aku ngga pernah pake Om, kalo udah ngga enak banget aku pake benang gigi di rumah di kamar mandi…ngga ada org yg tahu…hasilnya dibuang bersama benangnya sekalian masak dikoleksi…hi..hi…

  7. waaaaaaaaaaaaaa…
    baca postingan yang salah waktu… he.. he.. seharusnya Put makan malam dulu, ya, pak… baru dah baca postingan ini..
    tapi ini malah udah keburu selesai di baca.. malah ikutan kasih komen juga.. he. he..😀

  8. aaaaah kalo itu makanan nyempil udah ketangkep, nikmatnya sama kaya dapet hasil pancingan besar dari hidung *hoeekkk*

    aku biasanya sih dibuang Ooom, tapi sebelum ituuuu ga tau kenapa suka aku gigit2 pake gigi depan, kaya aku cincang jadi kecil-keciiiiillll gituu..
    baru deh aku buang pake ujung lidah, “puh!” gityuuu..

    jadi, akika termasuk tipe yang mana dwong cwiiiinnn..?😆

  9. qiqiiq…Gak Mutu yo Bah Bah No,lucu banget kata2 ini *ngebayangin pakdhe yang ngomong hahhah..

    Ngaku nih Om,aku langsung di telen aja..
    rasanya tetep makyoos ..

  10. Menurut saya, ada 2 macam tusuk gigi om.
    Pertama adalah tusuk gigi yang kedua ujungnya runcing, maksudnya sih biar kedua sisinya bisa dipakai. Tapi etapinya saya tidak pernah (atau belum?) menemukan orang yang membalik posisi tusuk gigi, menggunakan ujung yang lain untuk mengeksekusi.
    Yang kedua, mungkin melihat kecenderungan pemakaian tusuk gigi yang pertama di atas maka dibuatlah tusuk gigi yang runcingnya hanya satu bagian dan ujung lainnya ada guratan melingkar. Saya tidak tahu fungsinya tapi katanya sih itu sudah dipatenkan.

    Lho? Kok komen malah gak nyambung? Tapi ini judulnya tusuk gigi kan, bukan oknum sisa makanan yang yang nyempil.

  11. hahahhaa…..postingan jorok tapi memang ada didepan mata kita hampir setiap hari😛
    kalau aku jarang banget pake tusuk gigi, kecuali habis makan daging, yg gak pernah dilakukan, krn gak suka daging😀
    salam

  12. Beberapa hari yan lalu saya berobat/menambal gigi. Drg yg cantik itu menasihati agar jangan menggunakan tusuk gigi karena akan menimbulkan kerusakan pada gusi.Kalao ada slilit ya di sikat dengan benar.

    Memang ada orang yang mengajak mampir kehidungnya hasil dari cungkilan tusuk gigi, disedot sebentar baru di jentikkan ke tembok atau kemana gitzuuuu.

    Sensasinya tak jauh dari hasil ngorek kutu air di kaki…kok.

    Salam hangat dari Surabaya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s