BUBBLE GUM


Tentang Permen Karet …

Apa para pembaca suka permen karet ?
Saya waktu muda dulu sekali-sekali mengunyahnya … Tetapi sekarang tidak lagi …

Kenapa sekarang tidak ?
Karena Permen Karet itu kalo dikunyah … suka nempel-nempel di gigi palsu saya … Rasanya jadi malah risih (hehehe)

So … What is so special about Permen Karet ?
Konon kabarnya … Permen karet berguna untuk senam mulut … sering dikunyah oleh para penyanyi yang mau tampil di panggung … Ini supaya otot-otot wajah, alat-alat pengucapan dan mulutnya bisa melakukan pemanasan terlebih dahulu agar lebih relax … sebelum mereka menyanyi …

Permen karet juga banyak dikunyah oleh mereka yang melakukan Pendakian Gunung atau Tebing … katanya supaya mulut dan kerongkongan kita tetap basah …

Saya tidak tau apakah kedua hal tersebut diatas adalah benar atau tidak.

NAMUN DEMIKIAN …
Saya mau cerita sedikit mengenai “the other side of Bubble Gum”. 
Ketika itu saya menjadi tim rekrutment karyawan baru di perusahaan saya. 
Suatu ketika ada seorang kandidat, muda usia,  yang datang ke proses interview sambil ngunyah permen karet …

(wow … saya bergumam dalam hati … !)

Saya tidak tau hukum dan etikanya …
Apakah ini dibenarkan atau tidak …
Tetapi Hati kecil saya berkata … bahwa orang ini sangat meremehkan lawan bicaranya …

Ya … saya tau … mungkin … perasaan saya tersebut tidak pada tempatnya … dan tidak mendasar sama sekali …
Tetapi apapun … itu lah yang saya rasakan ketika itu.

Jika saya melihat orang yang mengunyah permen karet … kesannya kok agak Bagemanaaa gituh … Apa lagi jika dia sedang kita ajak bicara … (ini dalam proses interview pula)

Sekali lagi saya tidak tau bagaimana Tata-Kramanya …
Bagaimana sejatinya unggah ungguhnya …
Karena memang secara hukum dan ditinjau dari sisi manapun …
Di perusahaan saya pun tidak ada satupun pasal yang melarang karyawannya untuk mengunyah permen karet
Ngunyah permen karet itu sama sekali tidak melanggar apa-apa …
Pula … tidak merugikan siapapun kan … ?

Tapi entah mengapa …
Saya kok benci sekali …
Jika melihat orang yang sedang saya ajak bicara itu … mengunyah permen karet …

Bagaimana Pendapat Anda …???
Apakah saya terlalu sensitif ? perasa ? terlalu Lebai ?

.

.

75 thoughts on “BUBBLE GUM

  1. sama dgn Pak nH, benci puoolll, klo ada lawan bicara yg ngomong sambil ngemut permen karet. kok rasanya ga menghargai lawan bicaranya…..

    *contoh artis : Rahma azhari*

  2. Kalo ngomong dengan lawan bicara sambil ngunyah permen karet ya jelas gk sopan Om. Ngomong sambil makan apapun bentuk makanannya itu gk sopan.

    Kalo ngunyah permen karet untuk meredam ketegangan seperti Sir Alex Ferguson yang selalu always ngunyah permen karet tiap kali MU main, itu boleh2 aja.

    Kalo saja jadi pewawancara, saya sudah suruh keluar orang itu sebelum saya sempat mewawancara. Dari segi atitude sudah gk lolos, ngapain repot2 mewawancara.

    1. Kalo Opa Fergie ngunyah permen karet ada sejarahnya Om..
      Dulu si Opa ini suka meludah sembarangan.. *iih.. jorok nih si Opa :P*
      Nah untuk mengurangi kebiasaan jorok ini, Opa yg satu ini mengubah kebiasaannya meludah dengan ngunyah permen karet. Karena ngunyah permen karet relatif gak terlalu merugikan orang lain (untuk kasus si Opa ini). Coba bayangin kalo masih doyan ngeludah.. berapa ember yg habis selama 90 menit? *hueeekk.. :P*

      1. ck..ck..dasar penggemar “SETAN”, mpe tahu kebiasaan Opa Fergie segala…ho…ho😀

        muridku jangan lupa ya, jadi suksesornya Ole..ho..ho TOSS PLAK !!!

  3. Dalam etika , memang tdk sopan bila kita mengunyah permen karet ketika sedang berbicara, bekerja yg langsung berhadapan dgn klien, apalagi ketika wawancara.
    maaf, kalau saya bilang seperti seekor sapi yg sedang memamah biak saja.
    Saya jg paling gak respek dgn orang2 yg mengunyah permen karet ini, kecuali mungkin bila sedang bersantai atau kumpul2 dgn teman atau kerabat.
    Jadi, tetap saja, semua ada etika dan aturannya.
    salam.

    PS: kalau gak pakai gigi palsu, mau ya Mas, ngunyah permen karet ? ( heheh ngejailin MAs Enha😀😀😀 )

    1. Aarrgghhh Bunda Ly nggodain saya nih …
      saya kan jadi malu …

      (pokoknya saya trauma sama yang namanya Permen Karet … hehehe)

  4. HIKS…HIKS…HUWAAAAAAA….. :((

    Oyen jadi inget jaman SD ngomong sama Bu Guru sambil ngunyah permen karet, pantesan dulu Bu Guru melototin Oyen, mangapin Oyen ya bu guru :((

    ho..ho…biarpun sekarang kerja di pusat penelitian karet, Oyen kagak pernah ngunyah permen karet lagi, palingan ngemut sebentar, itupun kalo digratisin temen, pan gak enak ditolak :))

  5. wahhh sama Om.. kalo lagi bicara ada yang ngucah permen karet langsung lia diamin..
    beruntung lia nggak pernah jumpa pelamar yang ngunyah permen karet.. kalo nggak langsung tak coret dari List😀

    btw.. lia suka permen karet om… bisa buat balon2…wkekekeke…

    1. sayangnya saya ndak bisa nyoret …
      karena ditempat saya … evidence itu tidak cukup untuk mendrop seorang kandidat …
      (soalnya di peraturan perusahaan juga nggak ada larangan untuk mengunyah permen karet …)

      hehehhee

  6. ga salah kok pak, saya sendiri kalau melihat seseorang dalam suatu forum resmi atau lagi dalam pembicaraans erius kalau melihat kondisi seperti diatas sudah pati saya akan menegur karena etikanya sudah termasuk kategori tidak sopan dalam menghargai lawan bicara

    salam

  7. saya rasa itu bukan sensitif pak, justru itu adalah hal yang wajar, saya juga tidak suka ketika berbicara formal dengan orang lain ada yang mengunyah bubble gum, apalagi saat saya mengajar.

    ada sedikit etika, dimana bahwa etika adalah aturan yang tidak tertulis, yang memperlihatkan siapa diri dan bagaimana karakter kita.

    saya kok menggurui ya..

    hahahaha

    1. Itu lah …
      saya juga sebel banget sebetulnya …
      tapi … itu bukan alasan untuk bisa mendrop dia …
      hehehe
      harus cari evidence yang lain …

  8. sama kaya kata nDa
    jangankan permen karet sambil ngunyah apa aja kalo lagi diajak ngomong dalam situasi yang formil itu pastilah tak sopan papah

    kecuali sambil ngobrol pas kopdar bolehlaaaaah😀

  9. mau pulang, kok tiba-tiba teringat dengan gigi palsu diatas ya, wakakaakakaka

    mungkin karna gigi palsu, ilfil nya makin menggunung loh pak🙂

    jangan terlalu sering illfeel🙂, malah stress ntar🙂

    1. tolong …
      plis …
      yang satu ituh jangan diulang-ulang …
      saya bisa pingsan karena malu ini …

      (salah sendiri kenapa diceritain …)

  10. BAru tahu..om NH pakai gigi palsu (maklum..pengunjung baru, Om)

    menurut saya tidak berlebihan sih apa yang Om rasakan waktu itu, mengingat kalau sedang interview itu kan formal ya? kalau lagi ngobrol biasa dengan teman rasanya tidak apa2😀

  11. Yang lebih menjengkelkan lagi kalau ngunyah permennya sambil mulut terbuka… bunyi “kicap”-annya itu loh, bikin eneg😦
    Hehe… bukan bermaksud ngomporin:mrgreen:
    memang nggak nyaman didengar🙂

  12. kesannya memang tidak sopan, kalau sedang interview mengunyah permen karet… kalau untuk acara olah raga atau non formal saya rasa wajar mengunyah permen karet

  13. sangat tidak setuju,
    gak ada hubungan makan permen karet dengan etika.
    kan gak ada masalah kalo seseorang makan permen karet sambil berbicara, asalkan dia gak buat balon dari permen karet itu, nahh itu baru lucu.

    kalo buat aku pribadi yang tidak sopan itu bila lawan bicara kita tidak mau menatap wajah atau mata kita saat berbicara.

    intinya aku gak setuju, perihal permen karet kali ini🙂

    ** abisnya aku suka makan permen karet, hehehe

      1. aku baik baik saja….. (baca dengan gaya pinkan mambo lagi nyanyi dengan suara hidungnya yg khas)
        hahaha

        Om apa kabar? makin muda aja neh kayaknya🙂
        makin mirip sama Ariel Peterpan ~_^
        ** peace om🙂

  14. tragedi permen karet pernah terjadi di ruangan saya. ketika itu ada satu staf laporan lg ada komplain dr customer. spy mslh segera selesai saya panggil staf yg lain. lah, dia datang dng masih mengunyah permen karet, sehingga pas dia bicara saya ‘terganggu’ dng gayanya itu. saya bentak spy membuang permen karetnya dulu. eh, nggak taunya dia kaget… dan permen karetnya tertelan. dia sempat ‘kejang’ tersedak permen karet. terjadi keributan kecil di ruangan saya😀

  15. kalau pas wawancara kerja menurut saya memang ndak sopan sih… tp kalau pas acara santai, saya pikir ndak apa2. asal permen karetnya ndak mlompat ke muka saya aja😀

    1. hahaha …
      dan satu lagi …
      bekas permen karet nya itu dibuang dengan semestinya …
      tidak ditempelkan di sembarang tempat …
      (ini yang menyebalkan juga …)

  16. saya suka permen karet tapi dalam suatu situasi resmi seperti interview gak akan saya lakukan ,karena jadi gak bisa ngomong dengan benar tentunya🙂

      1. hahahaha …
        Mr Jason mars mewakili saya juga …
        cuma saya ndak tega untuk nulis seperti pak Mars …

        (maksud saya juga sama seperti pak Mars …)
        hahahaha

  17. Kalau dikantor saya dulu boleh mengunyah permen karet, tapi kepalanya dibawah dan kaki diatas. Ditunggu oleh Piket atau Petugas Jaga sampai saya perintahkan berhenti.
    Gak sopan blas tuh mas !!

    Salam hangat dari BlogCamp

    1. Mantap Pak Dhe …
      Saya suka banget ini …
      Kalau saja pak de ada waktu interview itu …
      saya tidak tau nasib anak itu …

      hahahaha

  18. Saya setuju dengan postingan anda pak, kita sebagi orang timur, selalu menjujung tinggi nilai2 etika dan moralitas, dalam hal menghargai orang lain, budaya “saling memahami itu penting”..ada saat nya orang bicara kita harus, dengerin konsen dan menyimak..Ya, tak ada aktivitas apapun selain kuping kita yang bekerja, bukan mulut yang bekerja dengan mengunyah permen karert🙂

  19. Secara tertulis memang tidak ada aturan tidak boleh mengunyah permen karet ketika wawancara atau pembicaraan formil lainnya Om, tapi bukankah ada banyak etika tak tertulis di masyarakat kita? Ukurannya adalah nurani. Jika secara jamak orang-orang mengamini bahwa mengunyah permen karet di kala pembicaraan formil adalah tidak sopan, maka itu adalah benar…

    Tapi, saya termasuk yang suka dengan permen karet Om. Katanya dengan mengunyah permen karet dapat mengurangi ketegangan.

    Btw, nekjika mengunyah permen karet Om rada trauma, bagaimana kalau makan kalamai? trauma jugakah? hahaha…😀

  20. Waaahhh itu kurang ajar Om. Gak tahu sopan santun. Permen karet itu biasanya kan dikunyah untuk saat santai, jangankan permen karet, bahkan mengunyah ketika bos kita datang juga itu tidak sopan. Berbicara saat makan, itu tidak sopan, sama juga dgn permen karet. Kalau saya, saya suruh dia pulang saja. Pelamar tak tahu diri!
    *ini komentar penuh emosi*
    😀

  21. Kalau saya jadi pak nh waktu itu, wawancara ga akan saya lanjutkan. Walaupun ga ada aturan tertulis, tapi banyak juga etika dan aturan yang tidak tertulis yang lebih keras dibanding aturan tertulis, termasuk mengunyah permen saat ngobrol dg seseorang, apalagi dalam forum resmi seperti itu.

  22. sejujurnya, saya juga tak suka jika orang yg ngobrol dengan saya mengunyah permen karet. tapi kalo ngobrol sambil ngemil, misalnya kacang, koq nggak merasa direndahkan ya? aneh juga sih.
    memang kalau dari sisi etika, mungkin nggak etis. sama seperti orang yang lagi diajak ngobrol tapi dia sibuk fesbukan di hapenya🙂

  23. aku bikin postingan yang kurang lebih senada om. Udah lama pengen nulis soal etika ini, ga jadi2 mulu. liat om NH nulis aku jadi pengen tulis juga deh… ^^

  24. Orang yang diwawancara seharusnya menghargai pewawancaranya, bahkan baru duduk jika disilahkan.
    Jadi secara etiket, mengunyah permen karet saat di wawancara jelas salah.

    Tapi jika mengunyah permen karet saat informal, mengobrol diantara sahabat sih, sah2 aja…
    walau saya ga suka atau belum pernah mencoba makan permen karet.

  25. halo om…

    mungkin karena situasinya sedang interview yaa..
    jadinya ya, terkesan gak sopan…

    tapi kalo suasanannya lagi nyante.. tentu gak papa… biasa aja gitu..
    🙂

  26. Saya suka permen karet pak Trener. Tapi ga suka setelahnya karena gigi saya ada yang bolong, menimbulkan bau yang tidak nyaman. Juga tidak suka melihat orang yang ngomong sambil ngunyah permen karet di acara resmi. Lebih tidak suka lagi kalo ada yang buang limbah permen karet sembarangan.

  27. Hmmmm…. kalo selama yang diajak ngomong memperhatikan apa yang diomongin, saya rasa ga usah terlalu sensi begitu, Pak.🙂 Tipe orang beda-beda, ada yang mungkin hrus ngunyah sesuatu untuk konsentrasi. Mungkin seseorang itu ngunyah permen karet untuk pengganti rokok.😀
    Saya rasa, selama pembicaraan masih bisa berlangsung dengan tertib (halah) dan sesuai dengan keinginan kita, biarkan saja mereka mengunyah apapun.🙂

  28. Hm…saya punya pandangan beda nih. Memang menjengkelkan sih, ada orang seperti itu, tapi kita harus memahami bahwa tiap orang punya keunikan tersendiri. Jadi, sebelum men-‘judge’ orang itu, tanyakan dulu apa alasannya mengunyah permen karet. Apakah karena dia gugup (yang ini kita harus memaklumi, karena dia membutuhkan kondisi yang nyaman saat diwawancara). Kalau di luar itu, baru deh Anda terapkan kebijakan.

  29. setiap kali saya melihat orang yang sedang mengunyah permen karet, kok rasanya jadi terlihat belagu gitu ya ? apalagi klo sedang berjalan/duduk sendirian dengan muka jaim.. tambah gimana gitu.. heheh… wawancara sambil ngunyah permen karet ? ga sopan !!

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s