Diposkan pada ARTIKEL, TRAINER KECIL

TRAINER DIMARAHI


(Judul lengkapnya seharusnya adalah “Trainer Kecil dan Adiknya … Dimarahi Ibu”.)

Namanya juga masih anak-anak, Trainer Kecil dan Adiknya kadang juga dimarahi Ibunya.  Sejatinya Ibuku adalah seorang yang sangat sabar, kalau bicara pun lemah lembut.  Sehingga kalau beliau marah itu artinya, tindakan kami memang sudah keterlaluan. Dan marah itu tentu merupakan upaya Ibu untuk mendidik kami, sepasang anak-anaknya.

Ada satu peristiwa yang masih aku ingat sekali … And I think … Adikku Tante Sruntul pun juga masih ingat akan peristiwa ini.  Suatu peristiwa dimana Ibu marah besar pada kami berdua.  Aku lupa tahun berapa persisnya.  Sekitar tahun 72-73-an lah.  Aku masih SD.  Kami masih tinggal di suatu kompleks perumahan dosen di kawasan Ciputat.

Sore hari, sekitar jam 4-an … Ciputat habis diguyur hujan lebat … dan masih meninggalkan gerimis rintik-rintik.  Ibu meminta kami berdua mandi sore dan berganti pakaian piyama masing-masing.  Aku berwarna biru … adikku pink … Ahhh sudah segar dan bersih semua.

Selesai mengurus kami, Ibu berniat untuk ke warung sebentar, ke Warung bu Nardi.   Jaraknya sekitar 200 m dari rumah kami.  Ibu berpesan wanti-wanti kepada kami untuk tinggal jaga rumah sebentar … ndak boleh keluar … mesti dirumah saja … belajar.

Tapi entah setan apa yang merasuki kami berdua … tak lama setelah Ibu pergi … kami pun mengambil sandal jepit masing-masing … dan nekat menyusul Ibu ke warung …

Dengan riang ria … naif … bercanda-canda, kami NH bersaudara ini … berjalan berdua ditengah gerimis sore itu … menyusul Ibu ke Warung Bu Nardi … (ya … jalan becek sodara-sodara … dan tentu saja celana panjang piyama kami jadi kotor ndak keruan). (pakai sendal jepit pula … para pembaca pasti tau “efek cipratannya” kan …??? )

Sesampainya di warung… aku memanggil Ibu dengan kalemnya … “Iibbuu …” (kalo di notasikan, bunyi nadanya tuh … “Sol mi sol” …).  (cengengesan tanpa rasa bersalah …).

Ibu pun kaget setengah mati …”Hey … ngapain kalian kesini ???, kan Ibu suruh jaga rumah !!!” (Setengah berteriak … Ibu menghardik kami … )( Ibu jelas marah sangat).

Ups .. (gluk) … Tanpa pikir panjang, kami berdua, balik kanan, ngacir lari sekencang-kencangnya pulang.  And yes … cipratan sendal jepit pun tentu semakin heboh mengotori piyama kami.  Sesampainya di rumah … kami berduapun kompak bersembunyi di kolong tempat tidur … saking takutnya …  Ya betul … di bawah tempat tidur sodara-sodara … (kalo ndak percaya … tanya Tante Sruntul …).  (Sungguh konyol sangat kelakuan kami waktu itu …).  (apa maksudnya coba … mau maen “tak umpet” ?? … ya jelas gampang ketauan lah …)

And yes … sesampainya Ibu dirumah … kami kena marah … marah yang sungguh marah … kami berdua pun langsung dimandikan lagi … ganti baju bersih lagi … sambil terus dimarahi tentu … (Bagaimana Ibu tidak kesal … sudah capek-capek dimandikan … mengganti baju piyama yang bersih … eeehhh ini malah ngacir keluar, ciprat-cipratan becek dan kotor seperti itu).  Ibu jengkel dan kecewa karena kami tidak mengindahkan pesan beliau.  Dan Ibu pasti juga kuatir,  takut kami sakit karena kena gerimis sore itu …

BTW … Waktu itu kami tidak punya Domestic Assistant.  Mencuci, menyetrika, masak dan pekerjaan rumah tangga lainnya dikerjakan sendiri semuanya oleh Ibu … Ibu pun waktu itu masih bekerja, mengajar di salah satu SMA.  Kebayang betapa masygul, kuatir dan kecewanya Ibu waktu itu … (dan beliau juga pasti telah lelah bekerja seharian … )

Ah … Kami tidak pernah lupa akan kelakuan kami yang satu ini …  Maafkan kami ya Bu …

(Sis … kamu masih inget kan kemarahan Ibu yang satu ini … ???)

.

(Hahaha … ternyata pelaku sejarahnya masih ingat sodara-sodara … lihat komentar no #12)

..

.


Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

39 tanggapan untuk “TRAINER DIMARAHI

  1. Masa kecil selalu INDAH .. dan setiap peristiwa selalu menyisakan senyum 🙂 mau cerita masa kecil saya tapi takut kang trainer gak bisa tidur nanti malam, hahahha…

    *serem ya De? he eh *

  2. coba ada yang bikin foto sepasang anak dengan piyama biru dan pink, dalam gerimis (bukan gerimis mengundang ya), berbecek-becek….hihihi apalagi ngebayangin ngumpet di bawah puun. Aduh tante sruntul dengan wajahnya yang naif sampe sekarang hihihi.

    Ibu masih inget ngga ya kejadian begini-begini? Aku juga mau tanya mama ah, masih inget ngga ya dgn kenakalan kita. 😀

    EM

  3. Heueheee…… saya kayaknya dulu nakal banged, makanya kena hajar bokap terus. Tp nyokap saya jarang marah, tp memang pernah sih. Hihii.. jadi inget dulu saya menjatuhkan vespa papi saya — pdhl udah dilarang main2 dekat vespa — dan langsung kena hajar. hahahahaa,,,,,,,

  4. hahaha…emy chan bisa ajah, mana sempet Om poto-potoan lha wong lagi dimarahin ^^
    marah emang tanda sayang Om, tapi kalo keseringan dimarahin itu namanya kebangetan, tul ga Om? ^^

  5. Papi sih jelas masih ingat kenakalanku, Yah… Karena aku jarang nakal, jadi Papi masih inget nakal yang mana ajah… hihihihi…

    *aku malah nakal setelah dewasa… dan nggak bisa petak umpet lagi karena udah kegedean* haha

  6. yaa.. kena marah deh..! nakal siiyh..!
    tapi saat itu hanya senang saja yang ada ya Pak..? tanpa tahu.. kalau mencuci baju yang terkena cipratan lumpur hujan tuh susah hilangnya..!

    btw..bunda masih ada Pak..?

    (bener kata Rindu bangga bisa koment di blog artis + tokoh masyarakat per blog kan..)

  7. heheee….bandel sih
    klu saya jadi ibunya pasti da saya jewer keduanya

    sdh mandi >> basah lagi kena hujan >> kena marah ma ibu >> ehhh…mandi lagi…
    pas banget itu mas…alias klop penderitaannya heheee……

  8. Sejak kejadian itu, Pak Trainer pun ……. (terserah diisi apa aja) He…he…

    Domestic Assistant? Wah, istilahnya keren juga. Padahalnya, maksudnya pembantu rumah tangga, to, Pak?

  9. kira-kira si mas bertiga itu pernah melakukan hal yang sama gak ya? kalau belum, jangan2 setelah baca postingan ini, bakal terinspirasi nih, hehehe… 😀

    mantap pak, saya kira, semua orang pernah melakukan kesalahan-kesalahan semacam itu sewaktu kecil. lucu kalau diingat sekarang, tapi perlu jadi pelajaran untuk menyikapi anak-anak kita.. 😀

  10. * Hahaha…Inget tuh..takut banget, karena belum pernah ibu marah spt itu. Dalam hati aku bilang..Aku kan cuma ngikutin kakakku.. (inget deh dulu diajaknya dg mimik antusias seolah ingin memberi kejutan yg menggembirakan buat ibu..”yuk kita nyusul ibu. yuk..!”)
    * Yg bikin ibu lebih kesal, piyama-nya piyama baru.
    * Aku ingat ngumpetnya terbalik, kepala di dalam kolong sambil mata tetap ngintip2 ke samping belakang..(tapi bokongnya tetep kelihatan..! haha..!)
    * Ibu pun masih ingat peristiwa ini. Karena beliau yang tidak pernah memarahi anak dengan pukulan, kali itu terbawa emosi, memukul juga walaupun cuma bokong. Sesudah itu ibu sangat menyesal dan tidak pernah sekali pun memukul lagi. Sempat juga bapak mengingatkan beliau bahwa cara mengajari dengan ‘menghajar’ anak itu adalah hal yang pantang bagi mereka. Ah..Bapak & Ibu.. I’m proud of you. Terima kasih Allah, engkau memberi orangtua yang baik hati & bijaksana kepada kami.

  11. Dimarahi orang tua itu biasa banget bagi anak-anak, Om. Kadang-kadang kita tak sengaja membuat orang tua marah, kita tak paham kelelahan dn beban yang dipikul orang tua.

    Btw, sore-sore sudah pakai piyama ya Om? Wih, lucunya …

  12. om NH…*sol mi sol*
    wah, tampaknya membekas banget ya peristiwa itu..
    aku suka komen Tante Srunthul yang bintang empat itu, eh..bintang ke empat…

  13. Ass. mas. Senang baca postingan mas soal masa kecil dahulu. Ada yang bilang, masa kecil adalah masa yang paling bahagia dan tidak akan pernah terlupa. Tapi diluar sana masih sangat banyak bocah-bocah yang Masa kecilnya tergadaikan akibat persoalan ekonomi anak bangsa seperti yang saya alami semasa kecil dulu. Salam kenal mas, dari kami masyarakat marginal Sumut.

  14. Ternyata nakal juga pak Enha ini…
    Rasanya dulu,jaman kita kecil…pasti punya cerita cerita konyol,Dlidig ( bhs Jawa ),dan seruu juga kalau ditulis.
    Kalau masing masing blogger pada nulis tentang hal ini,tentu sangat menarik.

  15. hm… aku dulu pernah bikin kotor pakaian, dan dinasehati dengan keras… bukan cuma kecipratan, tapi jan plorotan di dekat sungai.. alangkah kotornya…. tanahnya sampai nggedibel saking banyaknya.. ibu menasehati dengan keras.. sama waktu itu ibu sdh mulai kerja lagi setelah “time out” and still..without assistant
    kalo bapak.. beli mesin cuci 🙂

  16. Judulnya emang tricky…
    Btw, aku ngiri bos, karena bos dan tante sruntul ada budaya piyama…
    Kalau kami, nggak ada tuh baju spesial buat tidur…
    Baju main dan baju tidur ya sama saja…Cuma kalau abis main sore dan abis mandi, ganti baju baru dari lemar. Lho, kok malah ngebahas baju tidur…
    Btw, kalau dimarahin orangtua sih aku agak jarang bos…Kalau nyap-nyap nah itu sering…

  17. walah,….jadi inget wktu kecil, saya paling sering diomelin mamak kalo lupa piket nyuci piring, gara2 suka ketiduran. mamak sih ngomel, tapi tetep aja dikerjain. duh, mamak maafkan anakmu yang bandel ini…

  18. Kalau aku dulu dimarahin mama karena sering mecahin barang pecah belah di ruang tamu. Pdhl dah dilarang main sama teman di sana, teteup aja balik2nya ke sana lagi. Jadi yah kl lari2 pasti ada yg kesenggol.
    Huhu jadi ingat pernah dicubit sampai biru. Aku nangisnya sampe meraung2.
    Sekarang jd ortu baru deh kerasa gimana susahnya nahan emosi melihat kenakalan anak2.

  19. Uuuh kebayang NH kecil rapih dengan piiii yaaaa maaaa mari mari… ppiiii yaaa maaa (gaya roma) Rambut kelimis muka dibedakin…siap nongkrong depan TV item putih. duduk manis sambil ngemil gulali… saat dimarahin kebayang muka polos nya sambil gigit jempol. gitu ngak sih…

    klimaknya ada di komentar tanteu sruntul, aku jadi terharu dan berkaca… kenapa? karena badungnya nggak sebadung aku. ya ya ya… two thumbs up…

  20. Om trainer, baca tulisannya kali ini dan baca komentarnya Tante Srunthul, jadi terharu, ternyata dibalik kemarahannya ibu Om trainer tetap seorang wanita yang berhati halus dan penyayang. Hem, jadi inget juga kenakalan2 sewaktu kecil nich, betapa ortu kita adalah ortu terbaik bagi kita yach Om 🙂

    best regard,
    Bintang

  21. aku inget pernah di marahi abiz2an sama mama gara2 bolos mengaji, gak cuman bolos mengaji tapi mahal ngajakin 2 adekku yg lain ikutan bolos…
    sukses kena ceramah panjang lebah selama seminggu…hehehehehe

  22. sepertinya kenakalan2 kita sewaktu kecil dulu,
    setelah diingat2 malah bikin lucu, juga jadi merasa kasihan pd ortu terutama ibu.
    kenapa ya kok kita nakal kayak gitu sih ?
    sekarang baru nanya deh…………
    salam.

  23. Catatan Menjelang Karnaval Blog MTBI
    Pertama, saya wajib mengucapkan terima kasih kepada teman-teman narablog yang telah mengirimkan artikel untuk meramaikan acara Karnaval Blog : Minum Teh Bersama Ibu. Artikel yang masuk cukup banyak, yaitu 50 naskah. Artikel yang dikirimkan ada yang berupa, Esai, Fiksi, Puisi, atau Ringan Interesan. Semua bagus, dan itu telah membuat saya kesulitan mana yang akan ditampilkan dalam karnaval nanti.
    http://guskar.com/2009/12/13/catatan-menjelang-karnaval-blog-mtbi/

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s