Posted in TRAINING

SLILIT


 a.k.a … sisa makanan yang nyelip, nyangkut atau menempel di gigi. 

 

Itu mengganggu sangat.  Kadang juga suka bikin malu.  Apalagi bagi mereka yang sering berbicara di depan publik.  Termasuk Trainer tentu.  Sebagai seorang Trainer, aku selalu memperhatikan hal yang satu ini … this silly slilit.  Jangan sampai ketika bicara didepan kelas masih ada sisa potongan cabe merah nempel digigi, atau daging ayam nyelip di gigi seri depan.

 

 

Suatu ketika, Aku dapat tugas untuk menjadi Trainer.  Training diadakan di sebuah Hotel di Jawa Tengah. Saat itu Trainer in Rush.  Pagi hari habis sarapan.  Aku ambil backpack peralatanku di Kamar, lalu bergegas turun kebawah menuju meeting room.

 

BTW kamarku ada di lantai 8.  Aku masuk lift dan memencet tombol G untuk ground floor. Pintu lift sebelah dalam terbuat dari cermin … Sementara di dinding belakangnya terdapat pigura yang berisi poster program-program promosi di Hotel ini.  Kiri kanan metal biasa.

 

Pintu lift tertutup … dan aku bisa berkaca mematut-matut diri di pintu lift itu.

Aku merasa there’s something silly ini my teeth.  Keknya ada serat daging ayam yang nyangkut di gigi nih … Sisa sarapan tadi … Langsung aku mendekat ke pintu Lift yang kinclong itu …  Lalu mangap, membuka mulut lebar-lebar … lalu mengogrok-ogrok gigi yang ada Slilit mengganggu itu sambil berkaca di Pintu Lift itu.  Sang slilit rupanya nyangkut di gigi geraham bagian atas …

 

Ngogrok-ogroknya pake apa ? … Pake kelingking sodara-sodara … (Hawong aku lupa ndak ngambil tusuk gigi tadi …).  Jorok sangat … tapi ya gimana lagi … dari pada ngganggu …

 

Rupanya sang slilit itu nyelip sedemikian sulitnya.  Aku penasaran … gak kena-kena … Cukup lama juga aku asik melakukan aksiku itu.  Hah … Tiba-tiba Aku kaget … karena pintu ujuk-ujuk terbuka … (Lift masih sampai di lantai 3). 

Lalu terdengar ada yang teriak ketakutan …”Mmaaammmaaaa … !!!”

Suara seorang anak kecil … dia bersama Mamanya, … ingin masuk lift juga …

 

Ups … trainer kontan mingkem mengatupkan mulutnya … lalu mundur … Anak kecil itu masih saja ketakutan sambil memeluk kaki ibu nya … sambil melihat terus ke arahku …

 

Hehehe rupanya anak itu kaget … kok ujuk-ujuk ketika pintu kebuka ada om-om lagi mangap … mungkin tampangku mirip Alien waktu itu … maklum aku kan penasaran, mancing slilit gak dapet-dapet … jadi ekspresinya bisa dibayangkan betapa ”seramnya”.  No wonder anak itu gemetar ketakutan …

 

Di dalam lift, dengan sopan aku bilang …”Maaf ya Bu … si adek sampe ketakutan jadinya”

Dan apa jawab si Ibu … ”Oh ndak papa Mas … mmm …gimana  udah dapet belum slilitnya ?”

Sambil tersenyum … senyum-senyum yang gimanaaaa gituh … Keknya sih ngetawain aksiku yang konyol ituh …  Trainer malu sangat … merasa menjadi manusia paling Oon sedunia …

 

Dan ketika kita sudah sampai di Ground Floor … aku persilahkan Ibu dan anaknya itu untuk keluar lift terlebih dahulu.  Sambil tetap memegang erat tangan ibunya, si anak sempat menoleh kearahku … lalu dia melet menjulurkan lidahnya ke arahku … ”Wwuueekk”

Aku hanya diam saja … pasrah … mati gaya … di ”wuek” in sama anak kecil.

 

Trainer dobel malunya …

Slilit really make me silly … indeed …

.

.

 

 

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “SLILIT

  1. Hahaha… ketahuan joroknya deh Om🙂
    Iya nih baru tahu juga kalo itu namanya slilit..
    Lumayan maen ke blog-nya Om dapet satu kata baru… SLILIT..

    *yg suka slilit-an*🙂

  2. bisa jadi materi trainer kali ya om:
    1. cara mempersiapkan presentasi tanpa slilit
    2. cara menjaga imej ketika ketauan ngebongkar slilit di tempat umum
    3. cara menuliskan pengalaman slilit untuk posting blog
    4. cara menenangkan efek takut anak akibat bongkar slilit sembarangan
    5. cara investigasi slilit dan tindakan yang diperlukan
    6. cara aman bongkar slilit dalam waktu singkat
    7. cara efektif membuat slilit menjadi topik hangat
    8. cara meyakinkan public bahwa om tetap trainer handal pilihan semua walau terlibat slilit gate

  3. hehehe…
    terima kasih telah berbagi pengalaman pak,
    mulai hari ini saya bertekad akan selalu mengantongi tusuk gigi, biar tidak di”wuek”in juga sama anak kecil…

  4. hahaha… untung di liftnya engga ada kameranya ya om…..😀 kalo ada dipastikan bukan sang ibu dan anaknya yang melihat tapi security satu gedung juga bisa melihat…..

  5. wakakakakakakakaka😀
    mungkin laen kali mesti ada etika, bagaimana jika slilit di tempat umum tapi ga bawa tusuk gigi :p
    harusnya ada skrinyutnya, jadi lebih afdol😛

  6. Hehehe…
    Maunya membebaskan si slilit agar tak mau saat memberi training eh malah malu di saat membereskan slilitnya…
    Lain kali jangan sampe terburu-buru Pak…

  7. ha…ha..ha…lucu tenan. kalo di Jogja orang sering mengatakan…”Ojo ngono, ndak dadi slilit,” itu artinya…jangan begitu nanti membuat masalah kecil. Ternyata….slilit yang beneran malah bisa jadi masalah besar…..

  8. Wakakakakkkkk…
    Ada-ada saja pengalaman si Bos…
    memang slilit ini mengganggu sangat.
    Kalo makan daging merah, beberapa tahun terakhir aku harus berupaya keras mengeluarkan slilit ini.
    Kalao daging putih seperti ayam sih, masih bisa dicungkil pake tangan…

  9. om, serius deh, yang ini neng angkat tangan deh.
    nekat bener juga mangap di pintu lift.
    tapi sebenernya neng juga pernah siy kaya gitu.
    meriksa slilit di kaca mobil.
    neng gak pernah tau ada orang didalam apa gak.
    tapi kalo ada, hiiiiii

    can’t imagine what was on their mind;)

  10. Om, untung si ibu itu bukan peserta training ya. Coba, kalau yang mergokin Om menambang slilit itu salah satu peserta, kayaknya Om bakal mati gaya sepanjang masa …. hehehe …

  11. Mangapnya mungkin mirip gua selarong Oom..makanya menakutkan.
    kalau yang masuk hanya mamanya, mungkin Oom akan di caploknya.
    ..

    Konon ada seorang kyai yang sudah sakaratul maut namun sang maut tak kunjung tiba. Akhirnya sang kyai ingat bahwa dulu pernah mencungkil slilit dari giginya dengan menggunakan potongan kayu yang diambil dari pagar tetangganya tanpa ijin. Akhirnya sang kyai minta maaf kepada tetangganya itu. Setelah dimaaafkan sang kyai menghembuskan nafas dengan tenang.
    Kisah diatas tertuang dalam buku karya Emha Ainun Najib berjudul ” Slilit Sang Kyai”. Saya punya bukunya.

    Lain kali kalau traveling, jangan lupa mbawa tusuk gigi cadangan dan ditaruh dalam dompet Oom. Jumlahnya sesuai rumus : 7x hari traveling.

    salam hangat dari Surabaya

  12. Slilit.. pekerjaan yang menggugah rasa penasaran bila belum dapat. 😀
    Aku termasuk “penghobi” acara ini, jadi setelah makan perlu melalukan rutinitas “upacara adat slilit”.
    Salah satu kebiasaanku “on stage” sambil menggigit tusuk gigi sebagai “style of performance”.
    Salam slilit, om NH.

  13. Waaaaaaaaaaaw.. pengalaman yang memalukan sekaligus mengharukan oom,,, saya bener2 terharu melihat Oom dipermalukan anak kecil itu, hihihihi….

    *masih ngakak didepan monitor,,,*

    thanks cerita yang menyegarkan pagi saya ini Oom..🙂

    salam sayang selalu..

  14. Ahh.. Slilit yang hobi nylempit nylempit memang bikin risih ya Om…
    kalo saya sih solusinya permanen untuk slilit daging,..
    dengan tidak makan daging lagi..😀

    cerita yang selalu segar om..
    salam saya

  15. saya agak yakin, jika situasi sepi, slilit yag berhasil di cungkil,langsung di emplok lagi. apalagi kalau slilitnya rasa empal Suroboyo
    Kalau slilitnya ikan asin pasti di plintir langsung di jentikkan ke tembok..plox…jorsek deh..ha ha ha hak.

  16. Tidak ada rotan akarpun jadi. Tidak ada tusuk gigi, pipet (minuman air mineral gelas) pun jadi😆 Ini sudah sering kali aku lakukan tapi dengan mulut gak dibiarkan terbuka sempurna dan sembunyi2😳
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  17. hahahaha……………. (* ngakak sambil koprol, dgn gaya Mas Enha*)😀😀😀
    aaahh, slilit ini memang kecil tapi menyebalkan,
    kadang mengeluarkannya memang perlu perjuangan seperti yang Mas Enha lakukan……..
    (* masih ngakak sambil ngetik komen*)😀
    salam

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s