Posted in ARTIKEL

MOGOK


.
Jum’at, 18 Maret 2011
Pagi hari, jam 06.30.  Trainer mengantar Bungsu ke sekolah
Sulung hari ini libur, karena lokal kelasnya dipakai ujian.  Sementara si Tengah pagi-pagi sekali sudah berangkat sendiri naik ojek … karena dia masuk lebih pagi.  Ada persiapan ujian Tsanawiyah.

Bunda masih mempersiapkan ini – itu di rumah …
So rencananya adalah … saya mengantar si Bungsu dulu … kemudian balik pulang lagi ke rumah menjemput Bunda, untuk kemudian bersama-sama berangkat pergi ke tempat kerja masing-masing.

Singkat kata … Jadilah di pagi yang cerah itu … Trainer meluncur menuju sekolah bersama si Bungsu, berdua saja.

Namun tiba-tiba … beberapa ratus meter sebelum sekolah … Mobil yang saya kendarai ngadat.  Terbatuk-batuk … mesinnya mbrebet … dan akhirnya berhenti sama sekali … mesinnya mati …

Adddooohhhh … pagi-pagi sudah sarapan Mobil mogok nih …
Akhirnya saya bilang pada si Bungsu … “Yo … kamu jalan saja ya ke sekolah … Ayah ndak bisa nganter sampe sekolah … Mobilnya Mogok …”

Yoga manut … dan dia lantas salim … lalu dengan terbungkuk-bungkuk menyandang ransel dan tas bekalnya berjalan ke sekolah … lengkap dengan seragam pakaian muslim berlengan panjangnya … Aaahhh kasihan anakku … Pasti keringetan sampe sekolah nanti …

Ada apa rupanya dengan Mobil kami ?
Please jangan ketawa ya sodara …
Mobil saya kehabisan bensin … Betapa teledornya si Trainer ini …
Saya salah perhitungan … Biasanya sekalipun lampu indikator bensin berkelap-kelip … saya masih sanggup untuk berkendara barang 5 – 7 km sampai menemukan Pom Bensin terdekat.

Lampu indikator bensin tersebut saya perhatikan sudah berkedip-kedip sejak kemarin malam.  Dan kemarin malam itu lalu lintas macet sangat … Jakarta habis diguyur hujan deras … sehingga mungkin konsumsi bensin menjadi jauh lebih boros dari biasanya …

Akibatnya … Pagi ini kami kena getahnya …

Pagi itu saya harus mendorong mobil menuju tempat yang tidak mengganggu arus lalu lintas … sekalian mencari penjual Bensin eceran dipinggir jalan … Keringetan sudah pasti … beberapa kali saya melambai tangan membalas sapaan para orang tua murid yang kebetulan lewat  … “Mobilnya mogok ya Papa Yoga …???”

Saya jawab “Iya nih … kehabisan bensin …”
(Sambil dalam hati saya berujar … “Enggak kok … nggak mogok …. saya hanya sedang iseng uji kekuatan ndorong Mobil ajah …” hahahaha ….)

Untung saja beberapa meter dari tempat mobil saya mogok … saya menemukan penjual bensin eceran … tempatnya agak tersembunyi di balik kerimbunan pohon …
Saya beli dua liter … !!!

Beres ???
Belum sodara-sodara … !!!
Mobil saya ternyata masih belum bisa di starter … mungkin bensinnya belum “naik” …
Akhirnya saya minta bantuan Penjual Bensin, dan juga Satpam plus Office Boy sebuah kantor kecil di dekat situ.  Tak sampai 10 meter di dorong … Mobil akhirnya menyala … Saya pun bisa bernafas lega …
Terima kasih Pak Penjual Bensin, Pak Satpam dan Mas OB.

SO pelajarannya adalah …
Kalo indikator bensin udah kedap-kedip …
Please jangan sok tau … segera cari pom bensin terdekat …
Sebelum anda keringetan … !!!

Kemarin ngajar SPG … Pagi ini ndorong Mobil … !!!
What a perfect combination !!!

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

83 thoughts on “MOGOK

  1. Whuaaaaa…
    kasian sekali Om inih…

    suka banget ama kalimat terakhirnya…hihihi…
    kemaren ngajar spg…sekarang dorong mobil…

    roda memang selalu berputar ya Om…hihihi…

    *ngebayangin Om yang keringetan abis dorong mobil ngasih training ke spg yang bening bening:)*

  2. Terima kasih om, ini mengingatkan saya, kebetulan bensin juga sudah tinggal sedikit nyaris dibawah strip terendah. Karena sudah dua hari dipakai, selalu ingat setelah melewati pump besin apalagi sore ini macetnya cukup parah. Mau ga mau besok harus diisi Om…
    Terus terang Om selama ini saya tidak senang dengan penjual bensin pinggir jalan, karena saya anggap melanggar aturan, tapi ternyata ada manfaatnya juga ya….

    1. Iya Uda …
      tetapi yang jelas sih …
      tertulis di kios kecil itu …
      Jual Bensin Murni … hehehe
      Memang harganya pasti lebih mahal … tetapi pas lah untuk keadaan darurat seperti yang saya alami kemarin

      salam saya Uda

  3. hiahahahahahahahhaa. ternyataaa.. ternyataaa.. bukan hanya mahasiswa macam aku ajah yang pernah (sering) mengalaminya. oom enha juga ternyataa (ngebayangin ngedorong mobil pagi – pagi bikin aku sukses ketawa ngakak)
    huahahahahhaahahaha.. sensasi panik-keringet dingin nya memang mantap yah oom.

    1. Iya …
      mantabh bener …
      komplit dengan malu-malu gemanaaaa getoh …
      abis diliatin sama sesama orang tua murid yang juga sedang ngantar anak-anaknya ….
      hehehe

          1. Gampang …
            Tinggal bersender di bagasi …
            Sedakep ..
            Dorong mobil pake pinggul atau bokong …
            sambil senyum tentu
            Gampang kan ?

            tetap eiylekhan
            hahahaha

  4. Om pelajaran terakhir itu sudah sering aku baca di manualbook mobil baru, menurutku sampean saja yang nekat.😆
    Lama gak mampir disini om, jadi kangen.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  5. waduh.. si om..
    kalo udah tinggal seperempat udah kudu ngisi om… indikator juga bisa salah kadang.

    saya punya pengalaman pait juga ama indikator bensin. waktu itu lagi mau nyekar ke madura. saya nyetir dari surabaya. mobilnya mobil pinjeman. panther. jadi saya gak tau kondisinya kan. saya perkirakan solar nya masih cukup lah walaupun mepet untuk bolak balik sby-madura, sampe balik sby baru mau ngisi.

    eh ternyata… indikatornya ternayta gak bener. walaupun belum sampe E, tapi solarnya udah abis! biasa kan walaupun udah sampe E aja masih ada cadangan ya. lha ini belum sampe E kok udah abis. alhasil mobilnya mogok tuh di kapal!!!

    didorong lah… trus dibeliin solar. tapi gak bisa nyala juga… karena mobil diesel kalo sampe kosong katanya jadi masuk angin. ampun dah!!! jadi runyam ceritanya cuma gara2nya awalnya males ngisi bensin dulu sebelum pergi ke madura. kaco banget dah…😛

    1. Waaa …
      bener om Arman …
      Kalo diesel itu … abis solar pasti sengsara …
      masuk angin katanya …
      musti ke bengkel … nggak bisa begitu saja dinyalakan kembali mesinnya

      Salam saya Om

    2. Bisa dipompa sih anginnya. Biasanya ada pompa di salurannya. Tapi ya memang sebaiknya jangan sampai masuk angin, jadi jangan sampai mau habis atau habis sama sekali. Karena repot kalau harus mompa.

  6. Waktu pertama kali baca judulnya,, kirain si bungsu yg mogok (^o^)
    Gak tahunya Mobilnya toch yang mogok
    Alamakkkkk,,
    Emang susah kalau orang tua ya suka lupa,,
    Si Njub (vespa papa) juga sering mogok,,
    Paling menyedihkan kalau mogok waktu papa lgi nganter aku ke stasiun,,
    Jadilah ketinggalan keretaa
    Jalan kaki ke stasiun ( karena jalur ke stasiun yang kita lwatin gak ada angkotnya)
    Cuma bisa nyengir doang kalau udah gitu

    1. Si Njub … hehe lucu bener namanya …

      Tapi yang jelas …
      ini pengalaman pait …
      pelajarannya adalah … indikator kedap-kedip … segera cari pom bensin
      🙂

  7. Pernah papa sedang mengangkut tante yang sakit dr RS dan kehabisan bensin di tengah jalan raya Jakarta (untung bukan Thamrin). repot bener deh kalau dengar ceritanya. Memang sebaiknya penuh terus sih

    Kami di sini skr malah tidak bisa pakai mobil, krn bensin sedang dibatasi. Diprioritaskan utk pergi ke kantor saja. Kemana-mana ya naik sepeda deh. Dan kesempatan untuk melewatkan wkt bersama keluarga.

    Terima kasih untuk doanya mas dan teman-teman selama ini. Semoga Jepang tetap kuat.

    EM

  8. aq kalo berkendara, amat parno kehabisan bensin Pak..
    jd kalo udah miring-2 tuh jarum tanda bensin..
    buru-2 dah mampir jajan bensin di spbu…

    semoga selanjutnya ga mogok & ndorong lagi yaa..😀

  9. saya pernah om, dengan kendaraan operasional saya motor hehehe. Malas isi bensin padahal indikatornya udah dibawah Empty. Alhasil mogok untungnya sudah didepan pintu pagar rumah. Eh ga untung deh karena ga bisa pergi ke pompa bensin. Akhirnya saya menyuruh tukang ojeg untuk membeli dipompa bensin menggunakan botol.

    1. Awalnya saya berencana begitu
      Sehabis menepikan mobil ke tempat yang aman …
      saya mau ngojek beli bensin eceran
      tetapi rupanya … Alhamdulillah … didekat situ ada tukang bensin eceran

      Salam saya Mbak

    1. Wah bener Bro …
      Kalau di luar kota …
      apa lagi di luar pulau Jawa … yang mana jarak antara satu Pom dengan Pom lainnya berjauhan
      memang sebaiknya tidak ambil resiko
      ada Pom bensin .. segera isi penuh … walaupun bensin kita masih ada

      Salam saya Bro

  10. Doooh,musti diubah kbiasaan g beli bensin mpe kelap kelip om…
    Sy kapok gr2 hobi itu pnh mogok n krn metik jadul,kudu diderek,pompa bensinya cepet rusak kt bengkel:-D

  11. pengen ktawa mulu ..
    hahhaha..whuahaa…
    Om aku tuh ngebayangin Om dorong mobil *badan kecil,sepuh*,beli bensin2 liter pula sambil ngumpet di balik pohon..hhiih..Masih untung ga beli setengah liter *korban iklan hemaatt..*
    Tapi memang bener tuh kebiasaan laki2 begitu..dah tau lampu kedap kedip atau jarum menunjukkan E,tetep aja masih ada..*PAPA OLIVE bangget*
    Daku mah sudah kebal Om dari pacaran ampe sekarang mendorong mobil mogok,atau motor mogok,kebiasaan si papa tuh..*dah tebel nih muka* hahha..whuahaa..

    1. Sekarang giliran saya yang ngakak koprol
      at least saya ada temennya …

      namun yang jelas …
      kejadian kemarin itu cukup membuat saya trauma …
      nggak lagi-lagi deh
      bensin tinggal dikit … segera mlipir cari pom bensin
      dari pada kejadian ndorong mobil lagi
      sungguh tidak eiylekhan …

      hehehehe

  12. Kami punya kebiasaan isi lagi kl indikator udah nunjukin setengah, krn aku punya pengalaman deg2an di tol pas jarum udah di E. Untungnya masih cukup untuk keluar tol dan ke SPBU.

    1. Iya kak …
      semestinya itu lebih aman …
      We never know the situation …
      So … sebaiknya jika jarum / indikator sudah dua setrip …
      harus menepi mencari Pom Bensin
      Just in case

      Salam saya Kak

  13. hahahhaha,,,,
    seneng2 dulu, bersakit kemudian ya Oom..🙂
    untung SPG yang kinyis2 kemaren gak lewat deket2 situ, kan gak asik kalo sang trainer nan eielekhaaannn kepergok dorong mobil, hehehhe..😛

    salam sayang oom…

    1. Itu laaaaahhhh …
      tetapi tetep aja …
      Imej dan reputasi sebagai Orang Tua Murid paling Eiylekhan di sekolahnya anak saya
      jadi hancur seketika

      Ohhh

      hahahahaha
      (lebay)

    1. pada dasarnya semua orang baik Kak …
      dan lagi saya tau bener …
      para orang tua murid yang lewat itu kepingin juga membantu’
      tetapi karena diburu waktu dan lalulintasnya tidak memungkinkan mereka hanya melambai saja
      dan itu sudah lebih dari cukup bagi saya

      salam saya Kak

  14. Waduh… kasian sekali Om…🙂
    Saya juga pernah beberapa kali mengalaminya Om (catet: beberapa kali.. kok gak kapok-kapok ya?). Tapi untungnya cuma motor, jadi masih kuatlah untuk dorong-dorong, hehehe…

    1. Hahahah …
      sekarang saatnya …
      untuk mendisiplinkan diri …
      jika indikator sudah merah atau kelap kelip
      cepat mlipir cari pom bensin

      hehehehe

      salam saya Uda

  15. aku ngebaca ceritanya si om kok malah heran ya? kenapa mereka (para ortu murid) itu ‘cuma’ nanya ya? kenapa ga ngebantuin sekalian? apa budaya basabasi udah terlalu membudaya-mendarah-daging? ah tapi kayaknya enggak, wong pak penjual bensin, pak satpam, dan mas OB tetep bantuin si om.. *bingung dewe*

    btw, si bungsu namanya yoga ya? kok sama namanya sama adekku yg nomer 3, sama2 yoga. apa jangan2 itu adekku? *dijitak, emang yg namanya yoga cuma satu orang*

    udah sembuh om?

    1. Saya bisa mengerti mengapa mereka tidak turun
      karena ada beberapa diantara mereka yang sempat berhenti sejenak
      namun saya menampik jasa mereka … sambil membari kode tangan I am ok
      beberapa hanya melambai saja … mungkin mereka terburu-buru …
      dan lalu lintas tidak memungkinkan untuk berhenti …

      So … positif thinking saja … jangan berburuk sangka

      Ya … bungsu saya namanya Yoga … hehehe

      Alhamdulillah saya sudah agak mendingan nih …
      kamu sendiri bagaimana ?
      semoga sudah sembuh yaaa …

      Salam saya Kilan …*tetep*

      1. oh gitu toh om.. hehehhehehe salah deh aku udah suudzon..

        much better om, batuk n pilek cuma nonggol malem doank, jadi pagi-siang tetep bisa pethakilan kesana kemari, si modem jg udah sembuh *jejogetan bisa online lagi*

        hahahhahha udah kilan aja om, kan biar pas sama aku yg imut ini *panen bakiak*

  16. kebayanglah gaya om T dorong mobil secara eiylekhan… dengan dua tangan sepuluh jari tentunya😀, sungguh keringat yang bercucuran😀
    untungnya ada pak penjual bensin, pak satpam dan mas (office)boy yang baik hati, kalo orang selewatan biasanya pada cuek gak tau orang lagi butuh pertolongan, nyapa pun basa basi doang biasanya ya

    1. Iya saya bisa ngerti bu … mengapa mereka tidak berhenti
      karena arus lalu lintas agak lumayan rame .., maklum deket sekolahan …
      mereka juga kan bergegas mengantar anak-anak mereka

      Yes … mendorongnya tetep dengan eiylekhan … hahaha …

      Salam saya Bu

  17. Hehehe…saya jadi ingat pengalaman bersama suami, mobil mogok karena kehabisan bensin.
    Akibatnya, sampai saat ini, begitu naik mobil, pertama kali adalah ngecek bensin…..

  18. wahahahahhaaa….:mrgreen:

    indah bayangin dulu aaah…om trainer…ngedorong mobil..keringetan..ngosh2an..
    bheu..
    pasti jadi ga eiylekhan (*ejaannya bener ga neh??) ???

    hahahahaha :p

    *ngece mode on…

    mudah2an besok2 indah ga kena batunya..😀

  19. Hhiihihihihiii… pinggang gimana om? sehat? hihiihihihihii…

    untung gak ketemu blogger lain, “Lho, om kan?, ngapain pagi2 dah fitnes???” wuakakaakka… terus kopdar sambil bantuin dorong… walah, pasti langsung jadi laporan kopdar sensasional…😀

    aku belum pernah kehabisan bensin om, pasti lari ke pengecer kalo kepepet, lagian kalo aku gak bakal terlalu repot, soalnya cuma motor, dorongnya ringan….😛

  20. bwahahaahaa..ga nyangka, om bs ‘mental nekad’ jg.kbayangnya om tuh figur yg well-prepared gitu loh..

    pdhl maksud hati ndorong SPG ya,om *eh*

  21. ikut tersenyum membayangkan si Om trainer keringatan..
    coba ada SPG yang kemaren ikut training lewat, yang paling kinyis-kinyis lagi😀
    #pasti dengan senang hati ikut bantuin dorong#

  22. Ndorong mobil itu menyebalkan ya oom.
    Gak bisa sedakep atau mbawa payung untuk eksyeen kan.
    Sebagai seorang blogger harusnya minta tolong orang lain lagi untuk motret oom yang sedang ndorong mobil donk. Jadi ada foto yang unik dan menarik.

    Jika bisa ngomong, lampu yang kedip-kedip tadi pasti tertawa sambil bilang “Bensin dari Hongkong ”

    Kadang ndorong mobil itu memang perlu agar kita tahu betapa beratnya mendorong mobil itu.

    jangan dibiasakan beli bensin dibawah 3 liter dan second lho oom

    Salam hangat sambil tertawa dari Surabaya (mbayangin oom ndorong mobil pasti sambil mrengut)

  23. ok masuk, jadi komennya lanjut😀

    hihhihihi … maaf saya tidak bermaksud mentertawakan,
    tapi geli sungguh! udah jelas2 dikasi warning ama lampu kedip2
    masih aja somse sama pom bensin😛

    saya sih alhamdulillah blom pernah ngalamin kehabisan bensin,
    soalnya udah strip 1 lgs kelabakan, ga pernah sampai garis empty😛

    tapi hikmahnya jadi tau ada yang jual bensin di balik rimbunnya pohon,
    sm jadi tau ada satpam dan mas ob yang baik hati bantuin dorongin,
    iya toh om? xixixixi *masih geli*

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s