KISAH SENDOK PLASTIK


Ini cerita tentang sendok plastik

Tadi siang saya beli pasi padang.  Nasi padang itu enaknya instan dimakan di tempat, pakai tangan telanjang tanpa sendok.  Namun karena saya harus segera kembali ke kantor maka saya memutuskan untuk minta dibungkus saja.  Sebetulnya sih alasan sebenarnya adalah biar nasinya dapet lebih banyak.  (Sudah pada tau kan kalau nasi padang versi dibawa pulang itu porsinya lebih banyak daripada porsi eksekusi di tempat)

Saya belum tau unggah-ungguh tata cara makan di kantor saya yang baru ini.  Apakah makan pakai tangan saja di dalam kantor itu umum atau tidak?  Daripada nanti jadi masalah, maka saya memutuskan untuk nanti makan pakai sendok saja. Jaim.

Untuk itu sayapun minta sendok.   Uda resto padang itu pun memberi saya sendok plastik.

20160729_131907_resized
Bukan sendok yang sebenarnya.  Sendok diperankan oleh model

Dari sinilah kerepotan ini mulai terjadi.

Makan nasi padang pakai sendok plastik itu ternyata tidak enak sama sekali.  Kalau dipakai untuk memotong daging rendang, sendok tersebut ternyata pletat-pletot.  Bengkak-bengkok.  Dipakai untuk menyendok makanan pun kurang mantap.  Letoy.  Repot sudah lah.  Daging tidak terpotong, malah sendoknya yang patah.

Mau pinjam sendok logam di pantry, saya tidak tau tempatnya.  Yang tau tempatnya cuma office girl.  Office girlnya kemana ? Office girlnya sedang keluar kantor, disuruh beli makan siang juga oleh karyawan yang lain.

Nasiiiibbb … nasib …

Maksud hati ingin segera menyantap daging rendang padang yang mak-nyus itu, terpaksa tertunda.  Perut keroncongan tidak terkira.

Akhirnya, saya pun tak tahan juga … makan pakai tangan !

Pantas atau tidak pantas dilakukan di kantor? itu urusan nanti lah …

Hahaha

(Berita yang sama sekali tidak penting)

Salam saya

om-trainer1

 

 

 

36 thoughts on “KISAH SENDOK PLASTIK

  1. Kirain kisah ttng sendok plastik ketemu soulmatenya, garpu letoy…:D
    Tapi nasi padang tetep maknyuss kan om?

  2. Say pernah makan nasi padang pake sendok…. Pas mau motong daging remdang, sendok plastik ny malah patah hahahahahha… Susah kalau makan nasi padang pakai sendok..
    Kurang greget makan nya hahah
    Salam om Nh…🙂

  3. Makan nasi padang itu paling pas ya pakai tangan, bukan pakai sendok. Sebab, ada ritual mencampur-campur kuah atau bumbu rendang dengan nasi. Kalau pakai sendok, nggak cihuy adukannya, hahaha….😀

    Om…. beneran makan rendang? Rendang daging? Yakin…? *tuing-tuing*😉

  4. Samaan kayak om, tadi siang makan pakai nasi padang lauk cincang, sebetulnya pakai tangan udah biasa di kantor tapi karena males belepotan ya akhirnya pakai sendok.
    Eh, pulangnya masih dibawain temen nasi padang lagi lauk kikil.
    Wakakakakaakak

    1. Patah … iya 1
      Bunyi … sedikit … krek gitu … (tapi itu sudah cukup untuk menghancurkan hatiku)(om-om lebay kayak mantan pacarnya Gaga)

  5. Hehe…saya juga punya pengalaman sama, Om. Akhirnya si rendang saya makan juga pakai tangan. Habis itu, ada masalah lagi karena ada yang nyangkut di gigi dan di kantor gak ada tusuk gigi 😀

    1. Hahaha …
      wah ini juga nih … kadang-kadang …
      tapi kalau saya … udah jarang kena. (Hawong giginya tidak punya sela-sela)(alias pake gigi palsu …)(ups buka rahasia)

    1. Iya juga sih
      cuma saya ndak enak … karena di kantor saya ini tidak ada tempat makan khusus
      sehingga kalau mau makan di kantor ya makan di meja😦

  6. Hahaha,, ngebayangin saat laper2nya, sendok letoy dan berakhir patah,, akhirnya tangan jg yg mengeksekusi,, nyuap nasi rendangnya pasti setengah ngedumel ya Om ..

  7. Loh, makan nasi padang kok pake sendok? Gak akan asik, Om. Biarpun di kantor, kalo saya mah, cuek aja pake tangan… he he he
    Kan enaknya dicampur-campur gitu, trus misah-misahin daun singkongnya dikit-dikit dicoelin ke sambelnya…aah…ini kok, malah jadi keroncongan.
    Udah ah…mau beli nasi padang dulu *eh

  8. kalau udah urusan perut sih sikat aja pak gak usah gak enak makan pakai tangan, tapi saya juga pernah ngalamin hal seperti itu, yah terpaksa dagingnya gak saya potong, langsung saya makan aja bulat – bulat , hehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s