Posted in GUEST WRITER

COPET JUGA MANUSIA



Pernah kecopetan?

Mudah-mudahan jangan sampai ya. Tapi bagi yang pernah yuk mari kita do’akan semoga mantan copet kita dulu, sudah jadi mantan copet abadi alias dapat hidayah dan akhirnya bener-bener insyaf selama-lamanya.

Loh kok bisa ? Ya kan copet juga manusia.

Ceritanya jaman kuliah di Solo aku hidup nge-kost. Maklum sebagai anak rantau jauh dari keluarga jelas hidup kesehariannya wajib prihatin alias penuh dengan pengiritan di sana-sini. Tapi meski sudah punya tampang memelas anak kost, masih juga tak urung daku bisa bebas dari yang namanya kecopetan. Sedih memang tapi dari kedua kali kasus kecopetanku ada cerita unik yang mengabarkan bahwa copet juga manusia.

Kecopetan pertama,
Saat kepulanganku dari acara organisasi extra kampus yang diadakan di Tawang Mangu. Saat pulang kami naik bis Langsung Jaya dengan Trayek Tawang Mangu – Solo.  Setelah sampai di kost baru kusadar kalo dompetku raib, tapi karena yakin hilangnya di bis tadi akhirnya segera kususul ke terminal Tirtonadi Surakarta. Sayangnya sampai di loket Langsung Jaya, ternyata bis yang kutumpangi tadi sudah berbalik arah kembali lagi ke Tawang Mangu.  

Melihat aku kecewa, si Bapak di loket bilang “mbak coba aja dateng ke pool bisnya langsung di daerah Karang Pandan, kalo copetnya baik mudah-mudahan dompetnya cuma dibuang dalam bisnya  jadi mbak masih bisa nyari  atau  mbak tanyain ada nggak yang nemu pas ngebersihin bisnya nanti”.  Wah seneng aku dengernya, tapi karena sudah hampir magrib dan masih sangat capek serta sendirian pula, kuputuskan besok sore aja kesananya ditemani mas, kupikir kalo masih rejekiku InsyaAllah besok juga masih bisa nemu. 

Dan besok sorenya setelah 1 jam perjalanan kita ke sana ternyata dompetku balik utuh lengkap beserta surat-suratnya kecuali duit seingetku 20ribu perak yang tersisa di dalamnya kemarin.  Alhamdulillah meski 20ribu perak sangat bernilai bagi seorang anak kost tapi dibandingkan surat-surat penting di dalamnya yang kalo dibuat ulang pasti butuh biaya yang lebih gede dari itu, bener-bener patut disyukuri. Ternyata si copet mungkin nggak mau merepotkan kecuali mengambil yang hanya ia butuhkan yaitu uang cash 20ribu perak di sana. bener-bener baik ya dia, coba kalo setelah liat duitnya cuma dikit terus dompetnya dibuang ke jalan ato kemana gitu gimana coba bisa nelusurinnya lagi ya ngga’ ? 🙂

.

Kecopetan kedua,
Saat aku dengan mas mengunjungi teman yang sakit di RS PKU Muhammadiyah Surakarta.  Sebelum pulang kita mampir sholat ashar dulu di masjidnya dan sebelum wudhu mas menitipkan dompetnya juga ke dalam tas kecil yang kupake. Tapi kelirunya saat sholat, tas hanya ku taruh di belakangku, walhasil setelah sholat tas itupun raib beserta kedua dompet kami berdua. Ya ampun panik rasanya, bukan apa-apa mengingat kami berangkat hanya naik bis (maklum, belum dapat lungsuran motor ceritanya) jadi mau pulang naik bis lagi lah ongkosnya darimana?.

Tapi dasar gayanya mahasiswa gengsinya tinggi mana mau ngaku sama orang satu masjid itu kalo ngga ada ongkos lagi.  Akhirnya kita pun jalan kaki menuju arah kantor polisi terdekat (daerah Mangkunegaran yang sebenarnya lumayan agak jauh juga) dengan maksud membuat pengaduan.  Setelah melapor terus mas meminjam telpon di sana untuk menelpon teman yang memang sudah sangat akrab jadi nggak gengsi untuk sekedar bilang “aku kecopetan, ndang rene ! Nggowo duit loh ya!…..

Hahaha dia pun datang dengan geleng-geleng kepala dan langsung bilang “woo dasar bocah!…..nyoh nggo ongkos!” (lucu juga kalo inget ini).

Tapi keajaiban datang lagi kurang lebih seminggu setelah itu. saat aku sedang sibuk membuat surat kehilangan dan juga bermaksud ingin mengurus kembali surat-surat yang hilang, sebuah paket berupa amplop besar berwarna coklat beralamatkan nama dan kostku tertulis dengan indah namun tanpa nama dan alamat pengirim blas. Aneh kupikir, langsung kubuka dan ternyata isinya semua surat-surat dalam dompetku lengkap (karena dompet yang mas bawa tanpa surat-surat penting) kecuali uang total kita berdua sekitar 75 ribu perak dan kedua buah dompet itu sendiri.  Jujur 75 ribu perak bukan uang yang kecil saat itu bahkan bisa buat nyambung hidup beberapa hari ke depan tapi subhanallah nggak percaya rasanya kok bisa ada copet berhati selembut itu, mengembalikan dengan santun surat-surat penting lewat paket pos yang biayanya mungkin juga nggak murah.

Aku sempet mereka-reka mungkin si copet liat KTPku terus bilang : “wah kasian cuma mahasiswa jauh pulak pasti cuma nge-kost nih liat aja duitnya kere gini, wis lah balikin aja surat-suratnya, mesakke tenan”.

Dari dua kali kisah kecopetan jaman kuliahku, dipikir-pikir lagi bener kok copet juga manusia. bisa jadi saat nyopet itu dia memang sedang kepepet dan tidak punya cara lain selain nyopet apalagi yang terakhir itu kejadiannya di dalam masjid, rasanya kok tega dia nyopet di dalam rumah Tuhan tapi toh ternyata malah dibalikin lagi ke si empunya. Mudah-mudahan itu memang berkat hidayah.

Makanya saat nonton film Dalam Mihrab Cinta aku sempet tersenyum sambil berandai-andai, mungkin nggak ya suatu saat aku dicopet oleh seorang pencopet berhati lembut selembut ustad Syamsul yang mengembalikan dompet beserta 2 x lipat uang di dalamnya di kemudian hari.

Hwa….. setelah bersyukur kok malah jadi kemaruk yah? Hahaha… 

.

Tulisan ini adalah Karya Penulis Tamu
Dia adalah Meybengkulen
Pemilik Blog Meyasiah
Saat ini tinggal di Jawa Tengah

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

69 thoughts on “COPET JUGA MANUSIA

  1. Waaah jadi ingat aku juga pernah dicopet dalam bis ke kampus Depok. Juga dikembalikan (diantar sampai rumah) waktu aku masih kuliah. Si pencopet berkata, “Saya ketemu dompet ini di tong sampah, banyak surat-surat penting, dan saya tahu buat baru pasti sulit, makanya saya bawa kemari”.
    Ya terpaksa ibu saya kasih dia imbalan 30rb rupiah deh (isi di dompet waktu itu cuma 20 rb). Udah nyopet, masih dapat hadiah lagi😀
    Pengalaman berharga deh pokoknya.

    EM

  2. Alhamdulillah saya belum penah dicopet, tapi dompetnya yang “loncat” dari kantong celana pendek. Setelah nyari bolak-balik ga ketemu, sempat lapor ke polisi.
    Eeeehhh besok paginya diantar oleh anak kecil ke rumah karena dia tau alamat saya dari ktp yang saya punya. Padahal semua kartu ada di sana ATM, CREDIT CARD, KTP, 2 buah STNK, SIM-A dan SIM-C.

  3. Aku pernah mengalami – entah kecopetan atau kemalingan tepatnya. Pertama datang ke Jakarta untuk mencari pekerjaan tahun 1996 ( sebelumnya sering tapi sekedar main ), tas bawaan saya hilang dalam kereta. Padahal semua perbekalan mencari pekerjaan ada dalam tas satu-satunya yang saya bawa, mulai dari pakaian, ijazah ( untung hanya fotocopy ), uang, kamera plus foto-foto perpisahan yang belum sempat dicetak sampai daging entog yang sengaja dipotong ibu untuk oleh-oleh kakak.

    Sedih, tentu saja. Ikhlas, tidak begitu saja. Tapi mau gimana lagi, lebih baik diikhlasin saja.

    1. doh abi, di atas KRL Jakarta aq justru pernah hampir kena pisau pas si copet marah krn ketauan nyopet bpk2 tepat diblakangku. untung aku langsung ditarik org ke pinggir waktu dia lagi ngibas2in pisaunya. syukur..syukur .
      btw tuh entog…. bener2 keterlaluan mereka ya abi

  4. Wah saya dulu juga pernah dicopet, tepatnya ditodong, enam orang gitu di buskota..
    Dikeroyok dan saya cuma pasrah aja karena pisau udah ditempelin ke perut saya,,
    Sekarang kalau kemana-mana jadi parno, dan selalu hati-hati..
    Walaupun kadang hati-hatinya lebay..

  5. waktu kerja dulu tas saya pernah di silet, Allhamdulillah ga ada yg keambil.kebiasaan saya taruh dompet,hp didalam mukena ternyata mempersulit copet. please para copet jangan baca komen saya ya hehehe

  6. wuih dah tayang mukakku di sana. hahay senengnya
    alhamdulillah, brasa ngimpi oretanku bs jg kepajang di sini. makasih ya om atas kesempatannya. mski PDku g’nyampe 2juta 5ratus, tp gara2 om….moga jd makin smangat nulis yah om.

    btw tumben ya g’nyulik foto batik kaungku xixixi. kedip2 mata ma om🙂

    1. Ya betul sekali Mey …
      Awalnya saya mau pake foto Mey yang pakai batik kawung + kacamata itu…
      yang foto team sapujagat itu …
      tetapi resolusinya kecil … sehingga kalau saya besarkan agak pecah …
      Ya sudah saya pakai yang ini saja …
      hehehe

      1. yess!! tepat dugaanku kan? xixixi… msh pnasaran kok bs ya terobsesi ma yg itu….. hahaha GR bgt sih!

        btw br ngeh om, itu tinggalnya kok??…. yeee yg bner nomaden loh om….. Loh?!?!

  7. aku pernah..aku pernah….
    dicopet di angkot padahal uang di dmpet cuma 5rb
    copetnya baik mau masukkan dompetnya ke bis surat dan sama pak pos dikirim ke alamat rumah. Udah kuceritakan di “Copet yang baik”.
    Punya pengalaman dengan copet yang jahat juga *ky’nya copet emang jahat deh*.
    Ditampar copet, dilamar copet, dll.. hihihi…

    1. amin….. tp prnah jg ding 1x hilang Hp di Dufan, 1x lg nyaris… tangannya br msuk tas e kburu kerasa..larilah dia & krn kesel kejar2anlah tuh ma copet. dipikir2 lg kok iseng bgt yo ngejar2 copet🙂

    1. brasanya gt kok mas/mb. kl org laen mgkin bkal ada tulisan ‘maaf ini sy temukan di bla..bla’. lagian yg dikirim lengkap hanya surat2nya, k2 dompetnya g’ikut jg. begitulah🙂

    1. wah kl kcopetan ptama dah kek film DMC, brarti aku g’prlu berandai2 lg yak? tp uangnya kok g’balik2 jg pe skarang? nungguin ah…sapatau tar balik 100xlipat jd 20rb x 100 = 2jeti. hwa banyaknya???? hahaha..kacau nih anak!?!?!🙂

  8. kecopetan belum pernah tapi ditodong orang uda pernah sekali mbak, tapi sayang copetnya keburu kena tendang eh ga jadi diambil dompetnya deh *kok malah menyayangkan ya* hehehehhehe kemalingan jg udah pernah, yg ilang hp 2biji sama sekotak kabel data n lampu tidur *sampe skrg masih bingung kenapa 2 benda terakhir itu ikut diambil*..

    saya jg mau donk mbak dicopet ma ustad syamsul, tp dengan jaminan hitam-diatas-putih bakal dibalikin hehhehehe

    1. wuih mb yg nendang? siip.. keren mb. adekku jg kmrn kmalingan kipas laptop ma sisir, nah loh buat apa coba tuh?🙂

      eh brarti sbelum nyopet ustad syamsulnya wajib teken surat perjanjian diatas matrei 6rb dl gitu mb? walah mb’ tar minta cap suratnya kmn yah? haghaghag

      1. hahahahhaha mungkin kipas n sisirnya dipake ma copetnya buat bikin efek kayak iklan shampoo *ngarang*

        capnya minta ke yg berwajib kali yak mbak.. yg ada malah kena tangkep.. hahahhaha

        1. kipasnya laptop tp mb, kl sisirnya mgkn g’sngaja katut kl ya. mgknkah ia jd bintang iklan shampoo lwt kolaborasi 2 benda itu ? mari kita tunggu!

          lbh aman minta cap pak RT aja kl yo mb?🙂

  9. bunda juga pernah kecopetan Mey, tepatnya sih mungkin memang dikerjain ya, karena tiba2 ban mobil kempes, kita berhenti utk ganti ban, tentu aja tas ditinggal dong didalam mobil.
    begitu kelar ganti ban, masuk mobil, tas dan isinya raib blas………… 😦
    beberapa hari kemudian ada kirimin KTP dll via pos …………🙂
    salam

    1. ya ampun bun, kupikir yg suka nebar paku di jln2 Jkt tuh cm biar tambal bannya laku ternyata ada modus yg lbh extrim lg ya bun. wah lbh hati2 ya bun kl gitu. ato skali2 pas kempes lg, coba dijebak aja kali ya bun biar kapok. tp mgkn g’ya kapok?🙂

  10. Hai Mba Mey..
    Salam kenal yah..hihih..

    Copet juga manusia,butuh uang buat makan..
    Jangan samakan copet dengan ..apa yah?? hhe..
    Aku pernah sekali kecopetan,jangan lagi deh,..
    Waktu itu dompetku baru beli,lagi jalan2 di tempat parkir dompetku raib,bukan masalh dompet barunya itu loh,tapi surat2 nya,sim,ktp,stnk,atm.Tidaaak..!!
    males ngurus2 nya yah Mba..

    1. hai mb nchie… slm knal jg ya
      bner bgt mb, repot ngurusnya lg itu loh. mkanya kl surat2nya dibalikin brarti copetnya pengertian. eh ‘copet pengertian’ ada g’ya yg spesialis bgitu? #mbayangin#

  11. Dulu pernah dicopet…tp yg keambil malah amplop yg isinya surat cinta titipan temen kost utk diposkan di blok m, hihihi
    Lucunya…surat cinta itu dikirimkan lagi ke tujuan tapi pake kalimat tambahan permintaan maaf pencopet kalo udah baca surat cinta itu di bawahnya qiqiqi, pacar temenku bingung dooong…komplen ke temenku itu yg jg tak kalah bingungnya tb2 dikomplen…

  12. Aku dua kali kecopetan. Yang pertama sih sebenernya dijambret. Pas mau masuk mobil, tiba-tiba ada pengendara motor nabrak. Aku kaget banget (untung gak jatuh), dan waktu tersadar, tasku sudah dibawa lari jambret yang langsung kabur. Tas dan segala isinya gak pernah kembali, padahal isinya segala surat dan uang lumayan … hiks😥 . Untung waktu itu kunci mobil sudah di tangan, jadi masih bisa pulang bawa mobil …

    Kejadian kedua di supermarket. Tas kutaruh di troli, lupa nggak ditutup ritsletingnya. Perasaan sih troli itu gak pernah lepas dari tanganku, tapi begitu sampai di kasir mau bayar, dompet sudah nggak ada😦 . Kecopetan kedua itu dompet dan segala isinya (termasuk segala kartu juga tidak kembali … ).

  13. dompet hilang sebentar tapi balik lagi, rasanya bahagia bukan kepalang, emang udah skenario dari Sang Kuasa. Sama seperti Sang Kuasa sendiri, saat hambaNya sedang “hilang” dan tidak menyembahNya, tetapi suatu saat kembali bertobat dan menjadi hambaNya lagi.🙂 Terima kasih ceritanya pak.

  14. Hadew..kalo saya..dicopet, dijambret tasnya, disilet tasnya di kereta, ditarik kalungnya….kok ya berkali-kali..kentara banget kalo orang yang ceroboh….:D

    Betewe, tentang dompet yang dianterin gitu, saya jadi ingat, pas kuliah dulu dompet pernah hilang di bis…entah jatuh..entah dicopet.

    Saat saya sudah beres ganti surat-surat dan atm, suatu siang sekitar sebulan setelahnya, ada pak polisi berseragam (cakep) nganterin dompet saya itu ke kost-an….ga ada yang saya ucapin selain terima kasih…sambil bengong kenapa sampe pak polisinya nganter langsung….

  15. Baik ya copetnya… sampe ngirim begitu, hiks2…. mungkin dia emang lagi kepepet mbak… aslinya pasti menangis berbuat sedemikian hinanya…

    btw, mbak kok sering kecopetan sih? wkakakakakak… *wajah mbak kelewat lugu kali ya

    1. iyalah han Allah sgt baek kok, bkn urusan copet aja ya tp semua. sayang kan Dia?🙂
      absolutely positive thinking dunk han… makanya yakin ‘copet kan jg manusia’ hehe…

  16. Nyopet tetap salah, karena masih ada jalan lain untuk mencari uang dengan baik dan benar. Mereka itu hanya kepingin cepat dapat duit dengan cara yang mudah dan cepat, malas kerja keras.
    Lihatlah para kuli panggul yang pundaknya sampai tebal karena angkut barang tiap hari.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. ya pak De nyopetnya ttp salah. jln pintas yg keliru. mgkn pas mbalikin surat2nya br mreka pake hati. gitu kl ya pak De bolak balik hatinya copet, tandanya dia jg manusia kan pak De? hehehe…

  17. wah, itu copetnya berhati mulia sekali yah mbak mey?
    semoga bisa langsung tobat yah?
    hihihiii,,, itu kok kalimat terakhirnya bikin mupeng…
    *loohh
    salam🙂

  18. kalo saya…
    alhamdulillah belum pernah kecopetan…
    dan jagnan sampe deh…

    tapi kalo dompet jatuh… pernah.. tapi sekali lagi.. alhamdulillah.. yang nemu kok ya temen sendiri lho… jadinya kembali dengan utuh deh… alhamdulillah…😉

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s