Diposkan pada MY FAMILY, PERASAANKU HARI INI

SANDAL SEBELAH KANAN


 

Ada suatu (lagi) peristiwa konyol.  Ini terjadi baru tahun 2007 yang lalu.

Begini ceritanya …

Setiap Sabtu pagi tugas rutinku adalah jadi sopir pribadi.  Mengantar si boss-boss kecil, anak-anakku mengikuti kegiatan ekskul di sekolahnya.  Sambil menunggu mereka, biasanya aku membeli koran dulu untuk bacaan. Kemudian memarkir mobil di Lapangan, agak Jauh dari sekolah.  Maklum lahan parkir strategis yang dekat sekolahan sudah dikuasai ibu-ibu yang menggelar dagangannya di bagasi mobil-mobil mereka. 

Segala ada.  Mulai pakaian muslim, kerudung, selop, sepatu, bed cover sampai … daster.  Termin pembayarannya pun bisa dipilih, mau cash, tempo atau tiga kali bayar (Harga persaudaraan sesama wali murid lho jeng … sumpah weiceh … hehehe).

 

Seperti biasa aku parkir mobil di tepi lapangan yang banyak pohon rindangnya.  Membuka pintu lebar-lebar agar angin semilir masuk.  Tetap duduk di kursi kemudi, kaki kiri tetap di dalam, kaki kanan menjulur keluar menjejak tanah sambil asyik masyuk membalik-balik koran yang baru saja aku beli tadi.  Aaahhh nyaman dan rileks sekali.  Teduh pula … (ini posisi sopir pribadi sedang menunggu majikan kecilnya).

 

Lalu beberapa waktu kemudian … ”ttuuuttt” … ada SMS masuk.  Dari anak Sulungku. Dia sudah selesai rupanya.  Aku bergegas menutup pintu mobil, lalu meluncur. Sampai di gerbang sekolah, si Sulung sudah menunggu dia langsung masuk mobil.

 

But wait, perasaan ada yang nggak enak nih … keknya ada yang ”sam ting rong” …

Melihat ayahnya diam saja, si Sulung menegurku ”Ayo Yah … kita kemon … ”

”Tunggu mas … kayaknya ada yang aneh deh …” aku masih tolah-toleh …

Si Sulung pun celingukan kesegala penjuru, lalu serta merta dia nyeletuk …

”Yah Sendal ayah sebelah lagi kemana, kok cuma satu ???”

 

Ahhhaaa rupanya inilah yang ”sam ting rong” itu.  Aku baru sadar bahwa didalam mobilku hanya ada sandalku yang sebelah kiri saja.  Memang aku kalau nyetir mobil selalu nyeker tanpa alas kaki.  Sandal aku letakkan saja di bawah, tidak aku kenakan (Lalu … kemanakah gerangan SANDALku yang SEBELAH KANAN …????).

 

Aaarrgghhh … sepertinya SANDAL yang SEBELAH KANAN masih ketinggalan di bawah pohon di tepi lapangan bola tempat aku parkir, menunggu dan baca koran tadi. Jadi rupanya secara tidak sadar karena posisi kaki kananku waktu itu diluar, dan kebiasaanku selalu lepas sandal jika nyetir, maka dengan sendirinya sandal pun secara refleks aku lepas.  Dan aku lupa kaki kananku waktu itu sedang ada di luar.  Akibatnya ya … tertinggal lah di luar mobil sana sodara-sodara.  Hah … dodol sangat !!!

 

Mobil cepat-cepat aku arahkan ke tempat parkir tadi.  Dan benar saja … yth. doktorandus SANDAL SEBELAH KANAN itu masih ngejentul parkir dengan manisnya di tanah tempat semula aku melepas nya tadi (Dan tragisnya sepertinya sempat terlindas ban mobilku waktu aku atret …)(Oohhh lengkaplah sudah penderitaanmu wahai SANDAL SEBELAH KANAN ku).

 

Untung tidak hilang (karena memang performanya sudah mengenaskan sangat)(Udah butut … kelindes ban pula) (maling juga males nggondolnya …).

 

SO … DON’T DRIVE … WITHOUT YOUR RIGHT SANDAL … !!!

(Catat itu Trainer !!!)(Catat !!!)

Iklan

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

15 tanggapan untuk “SANDAL SEBELAH KANAN

  1. malang nian nasib sandal…
    sudahlah selalu diinjak2, ditinggal pula, bahkan dg kejamnya dilindas ban mobil,
    benar2 sebuah kekerasan dalam persandalan…
    hahaha…. sebuah pengalaman lucu, tapi sering terjad… 🙂

    nh18 to uda vizon ..
    hehehe …
    iya ini KDPSK … kekerasan dalam Persandalan Sebelah Kanan
    huahahha

  2. hehehehe…. si Om inih…. kayak masuk masjid aja, sandal pake acara dilepas segala.. hehehe. Untung udah butut ya, jadi gembel pun ogah pakenya… Tapi, tapi… kok si Om masih mau pake yang butut gitu yaa… Jangan-jangan… ada kisah romantisnya nih.. cieh..cieh.. 🙂

    eh, bentar lagi ultah kan?
    minta si Bunda beliin sendal baru dongg.. Masa trainer hebat begene, sendalnya ga representatif sih.. Malu sama kantor dung, om… Hahaha

    nh18 to Lala …
    hehehe
    sekarang 2008 ini …
    Trainer gak pake sandal lagi
    tapi pake sepatu santai …
    keren kan ??

  3. euleuhhhh… haha… seru juga tuh mbayangkannya… untung bukan kaki kanannya ya yg ketinggalan.. kalau iya..bisa disop sama ibu2 itu.. hihihi

    nh18 to zus cat …
    maksudnya ..
    Sop Kaki Trainer gituh ?
    hehehe …
    (full tulang dong …)
    Gak ada te tel annya …

  4. Aya aya wae..!
    al-Hamdulillaah kaki kanannya ga ikut ketinggalan om… 😆
    Tapi… keren juga sandalnya si Om, anti maling, ngga usah pake RONDAL (temennya RONCAR)… :mrgreen:

    nh18 to mang kumlod
    orang dibilangin maling aja males ngambil kok
    apa lagi cuma sebelah …
    hehehe

  5. *Ngebayangin ada bapak-bapak lagi nayante dalam mobilnya, tapi cuman kaki kanannya aja yang terlihat di luar*
    Kalo waktu saya sma ketemu yang beginian udah pasti dijailin dah..

    nh18 to ibu Nin …
    Hah di jailin ..? ama anak SMA ?
    mau .. mau … mau …

    (halah)(dzig-dzig-dzig)

  6. ah cuma sandal kanan, dan ketemu lagi.
    waktu nganter istri ke pasar, saya potong kuku sambil buka pintu mobil, kedua sandal dilepas diluar. ketika istri datang, langsung tutup pintu dan berangkat. setelah sampai garasi.. petaka itu terjadi. istri ketawa tak henti-henti. bahkan sampai sekarang masih terpingkal-pingkal jika diingatkan. tinggal saya yang manyun. ampe sekarang. :mrgreen:

    nh18 to nindityo …
    huahahaha …
    istri bapak tidak sendirian …
    Karena saya pun ngakak tak henti-henti …
    ada yang lebih parah ternyata …
    aman- aman ….

  7. iya nih emang kalo masalah persandalan bikin ribet..( apalagi ke masjid..biar kata sandal butut juga lenyap…bukan maksudnya jemaah suka nyolong..cuma salah pakai. sandal..jemaah lain..ketibaan apes giliran jemaah terakhir ndak kebagian sandal..)

    nh18 to mas fahrizal …
    hahaha betul sekali mas …
    itu sebabnya kalo di masjid pake sendal agak bagus ….
    aku selalu jauhkan …
    yang kiri di utara … yang kanan disisi satu lagi …
    hehhe jadi gak pernah hilang …
    mosok mau ngambil sandal cuma satu …
    hehee (cuma ya itu … repot aku …)
    Salam mas

  8. huh …believe or awas kalau not!! bukan maksud ingin ikut-ikutan mas trainer.

    karena saya juga pernah ngalamin kejadian yang sama.
    Ruginya musti bayar biaya parkir (di mesin yang jaraknya 5 meter dari mobil) baru bisa menjemput sang sandal kanan.

    Bayangin coba…. dalam keadaan hamil gede, dengan sandal sebelah kiri saja berjingkat-jingkat sambil kepanasan (waktu itu musim panas) membayar uang parkir cepek yen… dan kembali lagi parkir di tempat yang sama. Happening . And itu juga di 2007.

    (http://13tahun.blogspot.com/2007_06_21_archive.html)

  9. untung waktu itu neng neng udah ga SD lagi. untung pula neng SD nya tanah kelahiran. coba kalo waktu itu yang dapetin kaki kanan terjulur itu neng, wah….udah abis deh kena ketapel:)

  10. Nyetir dengan nyeker?
    Si Bos kayaknya lebih senang yang alami.
    Sentuhan kopling, rem dan gas dengan kaki langsung mungkin berbeda rasanya dengan sentuhan sendal atau sepatu.
    Atau, takut sepatunya rusak ya Bos?

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s