Posted in GUEST WRITER, MUSIK

NOSTALGIA


.
Beberapa waktu yang lalu, pas nDaru balik ke rumah Opung,  ndak sengaja nDaru nemu satu kaset berisi lagu2 Bondan Prakoso kecil dengan Si Lumba-Lumbanya  yang terkenal itu.  nDaru jadi bernostalgia.

Duluuu banget pas masih ingusan nDaru paling suka harap2 cemas di depan tipi nunggu video klip Bondan diputer trus ikutan jejingkrakan sambil treak, “Si Lumba-Lumbaaaaaaaaa”.  Bahkan, nDaru sempet bilang ke Mami kalok ketemu Bondan mau diajakin duet bareng.  Na, karena saking ngefensnya sama Bondan, nDaru mintak dikirimin kaset Bondan jreng sejak pertama kali liat klipnya di tipi.  Itu kaset nDaru simpen bener di kotak khusus rahasia. Dan baru nDaru temuin pas balik kmarin
 
Ya, mungkin apa yang dialami nDaru pas kecil itu jarang banget dialami sama anak2 kecil di jaman sekarang.  Coba kita liyat, penyanyi idola kecil Indonesiya itu sapa sih. Dulu sempet muncul Sherina dengan gaya orkestranya yang kental,  tapi kok ponakan2 nDaru jugak endak nyantel sama lagunya. 

Sekarang, kebanyakan anak lebih sukak mengidolakan tokoh2 kartun ato pelem macam Transformers, Ben 10, Naruto, ato Power Rangers.  Dan, pasti jugak sampeyan endak kaget kalok mereka malah dengan fasih menyanyikan lagu2 band2 anak muda yang sering banget didengerin sama ababil2.  Lebih ngenes lagi anak2 sukak menyanyikan lagu2 yang berbau dewasa sekali macam Kucing Garong, Cucak Rowo, ato Keong Racun. 
 
Malah, sebuah kontes menyanyi  di sebuah setasiun telepisi swasta yang khusus diikuti oleh anak2 menampilkan penyanyi2 kecil berbakat, yang dari audisi sampek acara final berlangsung, nyanyi lagu2 band2 sekarang. Belum lagi, anak2 bersuara emas itu didandani bak ababil jaman sekarang, dengan rambut sudah dijeli, kemeja dan celana gawul. Ndak ada yang nyanyi Bintang Kecil ato Diobok2 ala Joshua. Mungkin malah mereka lupa lagu2 itu. Yang ada lagu2 macem Bintang Kecil ato Bebek Adus Kali dipelesetin dan jadi dagelan.

Mungkin sama dengan apa yang terjadi di dunia pelem Indonesiya yang lagi heboh2nya dengan tayangan berbau horor dan remaja pencari identitas, dunia musik Indonesiya ini jugak lagi dibanjiri dengan penyanyi2 yang menawarkan musik ringan dan syair sederhana.  Memang sih lagu2 semacem itu gampang diapalin, tapi kalok sampeyan mengamati secara dalem, lirik2nya banyak yang dangkal.

Ada satu band yang sediiiihhh mulu, selalu bilang kalok dia disakiti dan pacarnya nyakitin dia terus.  nDaru sampek heran, lha kok sampeyan mau terus digituin to mas?

Ada lagi band yang bilang mintak pause sama pacarnya buat sukak sama cewek lain sekaliiii aja.  Haduh.

Kalok menurut teorinya saya, yang banyak ngaco ini, lagu dan pelem itu mewakili peradaban kehidupan sekelompok manusiya dalam kurun waktu tertentu.  Jadi, kalok sekarang lagu2 cengeng dan dangkal yang banyak digemari manusiya2 Indonesiya, endak heran kalok kemudian sikap mental manusiya2 Indonesiya jaman sekarang jugak cengeng dan dangkal.  Ya, teorinya saya jelas banyak ngaconya sih, tapi kalok nDaru rasa2in kok ya ada benernya.  Ababil yang maren motong jalan nDaru sampek nDaru sukses nyungsep di sawah makek pakean yang dipakek anak2 band sekarang.  Trus, pas hpnya nDaru tahan selama dia mbetulin motor nDaru jugak isinya lagu2 band2 itu.
 
nDaru bukannya mau bilang kalok band2 itu jelek ya.  Bagus ato jelek itu relatip.
Cuma, sayangnya sekarang orang2 yang punyak kuwasa buat mengedarkan lagu2 musisi kok jadi getol sekali mengutamakan mereka yang berlagu sederhana tapi cengeng dan dangkal.  Sekarang, mereka yang dengan rela ngluarin duit buat mensponsori konsernya Kla Project ato Kua Etnika sedikit sekali.  Tapi, perusahaan2 gede yang keuntungannya bisa buat bayar kompensasi korban Lapindo malah banyak nyumbang buat konser2 band2 cengeng dan dangkal itu.
 
Begitu banyaknya lagu pasaran cengeng nan dangkal sampek anak2 jaman sekarang ndak punyak referensi dan inspirasi untuk bernyanyi dengan baik. 

Sedihnya.

Ini tulisan dari seorang Penulis Tamu.
Dia adalah Prasetyandaru
Pemilik Blog Warna Dunia
Tinggal Di Salatiga

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

48 thoughts on “NOSTALGIA

  1. ikutan cengeng dan menyek-menyek ah,,, lhoh,, hehehhe…
    iya ya mbak, prihatin bgt liat lagu-lagu jaman sekarang, belum lagi nama-nama band nya yang ajaib2 banget, hehehe,,, haduh,
    gimana Oom Trainer?? sebagai insan musik, apa ada kasih solusi?? wekekek…

  2. Om NH harusnya menciptakan lagu anak-anak nih…. rugi lho gak nyiptain lagu padahal bisa piano, wkakakakkaak… *manas2in* biar nyaingin papa T-bob…

    Dulu saya punya banyak akset anak-anak, dari melisa, si komo, lagu-lagu anak nasional (asli keren-keren), kompialsi lagu daerah, sekarang kemana lagu-lagu itu ya… ? ckckckckkc… harusnya pas hari anak nasional, penyanyi cilik bersatu, nyanyiin lagi lagu anak2 terdahulu yg diaransemen ulang, pasti pada suka! ya gak om?😀

    1. Yes …
      I miss that “term” too …

      Itu ndaru byanget !

      (mungkin dia sungkan sama saya … huahahahhaa)(jadi Doktorandus Cocot Kencono tidak keluar)

      1. Sungkan jelas iya…tapi yang paling penting adalah di postingan itu saya lagi (sok) care sama kehidupan anak2 Indonesia di hari2 belakangan ini..makanya yaaaa…cocot kencononya libur dulu deh, takut ditiru nanti..saya kira itu kok bahasa yang kurang pas buat anak2😀

  3. wah samak dg sampeiyan mas, kalok saiya liyat2 mmg lagu sekarang kebanyaken lebay2, jd ndak kaget kalok makin banyak manusiya2 Indonesiya padah jd Alay semuwa. makanya biyar dikata ndak gawul tp saiya tetep ndak sukak mas. bedah samak lagu2 nostalgiya jaman dulu yah mas.
    aplg pelem2 di setasiyun tipi atow biyoskop2 ituh mas bner2 bikin jijay bajay, baru nyobak liyat judulnya ajah dah bikin buluk kuduk melinting sampek keriting.
    apa sampeiyan ndak ngrasayin jugah begituh mas?

  4. haduuhh,,, memang ya pakdhe, lagu-lagu jaman sekarang sudah beda.
    lebih banyak yang ga mendidiknya…
    sampe-sampe anak kecil dideket rumah saya nyanyinya cinta-cintaan.
    apa ya tau artinya cinta?hahah
    salam hangat dhe🙂

      1. ada Ais, suka muncul di iklan RBT TV… kan banyak anak kecil yang dengerin terus nyanyiin… gawat gak tuh.
        kalo gak salah Sa***tha nama bandnya cewek semua
        * gaya pengamat lagu*

            1. iyo yo …
              aku malah baru tau ada lagu dengan lirik seperti itu setelah pak dhe kasi tau di sini, jadi pengen bukti, jangan2 hoax xixixi …
              *penasaran tidak percaya sbg alesan donlot lagu gajebo:P*

      1. sekarang yang tiap pagi saya sayup2 ndenger itu anak2 pada brangkat sekolah pada nyanyi “andai aku jadi gayus tambunan”…semoga itu cuman jadi lagu aj…endak jadi obsesi buta

  5. Tapi kenapa yah sampai sekarang Hani lebih suka lagubintang kecil…apalagi kalau lagi cerah begini….wah….sambil lihat bintang…ingat aja sewaktu pertama kali belajar nyanyi, ini lagu yang Hani pelajari…

    Kayanya memang harus dibiasakan menyetel lagu anak2 di rumah parang orang tua agar anaknya tidak terkontaminasi dengan lagu2 yang jablay..🙂

  6. ndaru. selalu seperti ini. membuat tulisan dengan gaya bahasanya,
    tapi selalu denagn isyu – isyu yang mendasar (dan penting)
    bikin kita mikir;
    “oh iya ya yaa..”
    dari dulu kagum sama tulisan dia.
    apalagi yang kemaren soal sepakbola itu. suka banget.
    coba deh kamu nulis lirik lagu ndar😀

  7. Itu pula sebabnya …
    mengapa di Blog ini …
    Jika itu berbicara mengenai musik …
    Saya hanya mengunggah ada dua macam lagu …
    LAGU DAERAH … dan … LAGU ANAK-ANAK
    (dan itu orikhinal maenan sendiri …)
    (Karena hanya itu yang saya bisa)

    saya mempunyai keprihatinan yang sama dengan Ndaru …

    Salam saya

  8. keponakan saya kelas 1 SD datang berkunjung, seneng banget.. Beberapa jam kemudian saya pun bengong, karena keponakan saya hafal lagu “cinta satu malam” …

    _sepertinya saya belum berhasil jadi tante😦 _

    salam kenal Om NH🙂

  9. kasian yah anak2 sekarang tidak bisa menikmati lagu seindah lagunya trio kwek-kwek. Jaman aku kecil banyak tuh om lagu anak-anak……mendidik lagi… kalau anak jaman sekarang hafalnya “dasar kau keong racun….” haduh…..prihatin

  10. lantas……apa dong, yg bisa kita lakukan, agar anak2 ini, jangan melulu hanya menyanyikan lagu orang2 dewasa yg menye2 ituh ?
    karena televisi yg diharapkan sebagai salah satu media yg bisa mendidik, toh tdk mendidik sama sekali, banyak tayangannya yg juga menye2 dan sotoy ….😦
    gimana dunk ???? ……….
    salam

    1. bikin media alternatip ibu, di kampung saya nyobak melatih musik ke anak2, na itu “kendaraan” saya buat “meracuni” mereka dengan pikiran anak2..sayang kalok masa kanak2 mereka endak mereka nikmatin dengan pikiran dan gaya hidup anak2…kadang saya ngelus dada kalok ada anak2 -terutama yang cewe- didandani dengan dandanan a la orang dewasa, dgn bedak tebal dan eye shadow macam dedy corbuzier..mbok yao..biarkan dulu mereka menikmati kehidupan anak2 mereka, nanti toh ada saatnya mereka bakal dandan dan menjalani kehidupan dewasa..memang agak susah, terutama kalok berhadapan dengan waktu dan dana..tapi yaaaaaaa..pelan2 saja ibu

  11. jadi inget jaman dulu, setiap minggu nongkrongin tivi untuk liat Album Minggu Kita atau Panggung Hiburan Anak-anak.
    Ada satu lagu yang kebetulan saya download, lagu berjudul Laura Da Costa yang dinyanyikan Pandu Papra, sejak pertama dengar lagu ini, anak saya tak mau lagi mendengarnya, bahkan baru mendengar intronya dia sudah minta dimatikan, katanya syairnya sangat menyedihkan. Juga lagu Anak Jalanan nya Fadli. Kemanakah mereka sekarang ini?

  12. Setujuu! Sedih lihat keadaan sekarang karena tak ada musisi yang mengincar taget anak-anak… Mereka semua mengejar target pasar dan royalti…😀

    Mungkin nanti Om NH18 yang mau ciptain lagu anak-anak… Hehe

    Denuzz dari kecil sampe sekarang ngefans sama Sherina loh…😀

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  13. waaaah aku juga masih inget betul lagu si lumba lumbanya Bondan
    jaman masih kecil dulu suka nyanyiin juga

    iya, emang miri ya
    anak anak sekarang nyanyinya lagu dewasa semua

  14. waaaah aku juga masih inget betul lagu si lumba lumbanya Bondan
    jaman masih kecil dulu suka nyanyiin juga

    iya, emang miris ya
    anak anak sekarang nyanyinya lagu dewasa semua

  15. weee…masa kecil kita bareng no..
    Bondan Prakoso, Enno Lerian, Trio Kwek-Kwek, Tiga Anak Manis (salah satu anggota grupnya Widya yg sekarang jadi presenter olahraga), Joshua, Susan & Ria Enes, Chikita Meidi (kata pak satpam di kantor, mirip sy, haha), dan masih banyak penyanyi anak2…
    Menjelang SMA ada Sherina, penyanyi cilik yg penggarapan musiknya bagus dan musikalitasnya juga bagus.
    Hmmmh….kangen dengan lagu anak-anak.
    Sy juga punya keprihatinan yang sama, bahkan sudah lama sy terpikir. Kasihan sekali anak2 kita, tidak ‘merasakan’ dunia anak-anak seperti kita dulu…😦

    1. bukan hanya lagu, kalok menurut saya…pola hidup masyarakat sekarang juga sepertinya mendorong anak untuk dewasa lebih cepat, tetangga saya mengajarkan anaknya naek motor matic ketika si anak masih kelas 6 SD, itu usia dimana dulu saya masih sibuk tarohan kelereng. Kelas 3 SD mereka sudah pegang HP, saya dulu masih maen lompat tali. Ato saya yang katrok ya? agak susah menerima modernisasi???

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s