Posted in ARTIKEL, PERTUNJUKAN HARI INI, TRAINING

SAFE … ! (BUT …)


.

Senin, 19 Maret 2012

Hari ini saya memfasilitasi Workshop di sebuah Cafe.  Persertanya kurang lebih ada 20 orang.

Ah ini tentu biasa saja, karena memang ini pekerjaan rutin saya.

Tetapi kali ini menjadi tidak biasa karena saya harus melakukannya dengan gigi ompong.  Tepatnya ompong di bagian depan sodara-sodara.  Seperti yang saya ceritakan sebelumnya, di postingan PATAH GIGI, hari Sabtu kemarin gigi seri saya patah, karena terlalu “cemungudh” menggigit sarapan sate ayam.

Terus gimana Om, jalannya workshop hari ini ?
Alhamdulillah biasa saja tuh.  SAFE !
Cuma memang di bagian awal pembukaan workshop, saya katakan terlebih dahulu pada mereka.  Blak-blakan saja bahwa hari ini mungkin saya tidak akan banyak membuka mulut lebar-lebar.  Karena saya baru saja kena musibah.  Gigi saya patah.

Peserta maklum-maklum saja … tidak bereaksi berlebihan … hanya senyum-senyum saja pada awalnya.  Selebihnya ? … once again … biasa saja.  (berarti saya saja yang ke-ge er-an … bahwa para peserta akan heboh menertawakan gigi saya yang ompong dsb dsb).  Ternyata ke-lebay-an saya tidak terbukti.

Bahkan akhirnya, saya lupa dengan janji saya untuk tidak mangap, membuka mulut lebar-lebar.  Hari ini tetep saja saya mangap lebar-lebar … entah untuk memberikan instruksi … untuk mengarahkan jalannya diskusi … memberikan semangat pada para peserta … maupun untuk hal-hal lainnya.   Materi workshop membuat saya lupa dengan keompongan gigi saya.

Hanya saja, ketika setiap kali break … waktu saya ke toilet … tak sengaja melihat cermin … baru pucet saya … Lha … saya ompong toh ???  Saya disadarkan kembali akan keadaan – kondisi mulut saya yang tidak lengkap itu.  Muncul rasa kuatir lagi.  Muncul perasaan tidak PD lagi.

Tapi herannya, ketika balik ke ruangan workshop lagi … cuap-cuap lagi … cewawaan lagi … Saya lantas saja lupa dengan kondisi saya.  Saya nggak sadar lagi kalo saya ompong (hahahha).

So pesen saya …  Jika anda ompong … apalagi ompong gigi seri … dan mesti mengajar di depan kelas … atau menjadi pembicara di depan forum …  jangan sering-sering ke toilet … Sebab hal itu bisa mematahkan semangat anda.  Cermin adalah musuh anda … camkan itu !!!

Singkat kata … jam 17.30  workshop ditutup.   Saya pun lantas nggeblas berkendara menuju klinik tempat saya periksa gigi kemarin.  Malam ini dijanjikan … gigi pengganti saya akan siap.  Sudah jadi rapi jali.  Sehingga besok saya bisa masuk kantor dengan cengar-cengir aman sentosa …

NAMUUUUUUUNNNN … apa daya …

Ternyata Gigi artificial pengganti itu … belum sepenuhnya jadi … !
Ketika saya datang malam tadi … Bu Dokter gigi hanya menyuruh saya duduk di kursi pesakitan … dan kemudian beliau memasukkan semacam prototype Gigi (Mock Up model Gigi) ke dalam mulut saya.  Mempaskan letak gigi tersebut.  kiri kanan depan belakang.  (Mohon pencerahan Bu Dokter Adel, Kak Monda, Thia … ini namanya proses apa ya ?)

Tadi Bu Dokter itu bilang …

“Ini masih terbuat dari Lilin pak … masih sementara … belum bentuk yang sebenarnya “

Addduuuhhh … Terus kapan jadinya Dok ?”

“Besok malam baru bisa bapak ambil “

“Wwwaaaaa … berarti besok pagi saya masuk Kantor … masih tetap dengan gigi yang Ompong dong Dok …aaaahhh dokter tega bener nih ???”

Dan Bu Dokter pun tersenyum dan berkata … “Pak saya nggak berani bikin paten langsung … mesti saya paskan dulu … Ya kalau pas … kalau tidak pas kan malah berabe … bisa lebih lama lagi Bapak ompongnya …”

Trainer diam pasroh … !!! (Sambil memikirkan strategi apa yang akan saya gunakan besok pagi … !!!)

—-

So … kesimpulannya … Seharian ini SAFE … Workshop berjalan lancar seperti biasa …
… BUT …  saya harus rela ompong satu hari lagi !!!

Saya harus menahan derita ini … sampai besok !!!

Salam saya

.

.

.

Sepertinya saya harus pakai Masker besok !!!

,

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

49 thoughts on “SAFE … ! (BUT …)

  1. heheheh emang buat gigi kan ngga bisa express… Kalau di sini tuh seminggu baru jadi😀 (apa emang dokternya seneng aja ketemu “opa” tuh makanya disuruh sering balik :D)

  2. he..he.. emang iya Oom, bagusnya memang dicoba dulu model malamnya, untuk lihat letaknya udah pas atau nggak, pengaruh ke pengucapan apa nggak

    alhamdulillah ya, hari pertama ok2 aja, semoga hari ini juga

  3. Alhamdulillah ya Om, workshop kemarin berjalan dengan lancar.. Semoga hari ini juga tidak masalah.. Pesan saya, hari ini jangan seribg-sering ke toilet ya, kasian cerminnya….. Hahaha…🙂

    1. Atau kalau terpaksa kudu wara-wiri ke tolilet, pasang tampang galak duluan biar tuh cermin belajar ‘bohong’, tidak lagi ngeledek Om ompong. hehehe…

      Salam hangat untuk keluarga tercinta.

  4. xixi, biar lambat asal selamat, om.. lambat sedikit tapi gigi tiruanya nanti ngepas.. klo lgsg jadi juga bisa aja. tapi resiko gak pas.. akibatnya ulang lagi dr awal.. makan waktu lagi dan mubazir biaya juga.

    lagian mana ada cerita sih trainer gak pede..?
    pesertanya juga gak tau kok klo gak ompong itu trainer mirip John Cusack.😛

  5. saya penasaran dengan tips lainnya kalau ke kantor gigi seri yang ompong karena patah, selain kaca :)… kalau teman2nya jail pasti malah diledekkin dengan menyediakan seporsi besar sate lagi tuh Om hehehe.

  6. Hehehe..aku ketawa sendiri membaca ini. Ijin kopas ya Om, nanti untuk diberikan pada suami saya. Kebetulan sebulan yg lalu dia juga mengalami kecelakaan yg sama. Jadi rahasianya, jangan sering2 mampir ke depan kaca sebelum gigi palsu selesai..Makasih ya Om..jadi sakit perut membayangkan nanti menasehati suami tentang ini…

  7. Semoga hari ini gigi artificial-nya udah siap ya, Om🙂
    Teman saya juga pernah mengalami patah gigi karena kecelakaan lalu lintas. Untunglah ada cara untuk ‘menyambungnya’ ya, Om🙂

  8. waduh? ternyata gigi-pun ada mock up-nya ya Om? *takjub*. Coz saya sering bgt nih ngurusin motor mock up, ga kebayang ada gigi mock up😀

    tetap semangat ya Oooom..semoga nanti malam udah jadi mock up-nya🙂

          1. ha…ha…ha..ha.
            inyiakkk jangan di gigit gagang kopernya…
            nanti makin abis giginya..
            hari ini gak bikin postingan gimana giginya gak ada di kantor…
            inyiakk foto dong..
            masa foto narsis doang yang ada,,
            foto gak ada gigi gak ada.

            1. Hahahaha!
              akhirnyaaa ketemu juga tersangka yang dibahas sama On Enha di Facebook! hihihi.. konyol bgt deh ah!

              Sabar ya Ooom sehari lagiii…

              tp setuju sama Mba Put, foto dooonk Ooommm!😆

  9. Oooom…

    mau bilang GIGI PALSU aja pake sok sok an gigi artificial segala sih Om…hihihi…penuh kamuflase sekali Om inih🙂

    Hanya bisa menyemangati aja deh Om🙂

    Teuteup ceumungudh y4h Q4qak🙂

  10. Saya masih jarang main ke blognya selebblog yang jg seorang trainer ini… Permisi pak. Trus gigi tiruannya udh jd blm pak skrg? Smg nyaman dipakainya… Gak goyang2 gigi tiruannya.. Hehe

  11. nah…patah gigi tak apa..patah semangat? jangan sampe… selamat bertugas, pak…semoga GPnya segera terpasang rapi🙂

  12. Jadi pembicara atau pengajar itu memang harus siap disegala kondisi ya om… meski dg gigi bolong depan, tapi tugas tetep jalan terus

    Moga tetap diberi kesehatan om, shg bisa terus mengajar🙂

  13. Ternyata tidak semua yang kita inginkan menjadi kenyataan ya, Om.

    Eh, tapi saya nanya serius jangan marah ya, Om, ketika menyebutkan huruf “S” terdengar bocor gak ya, Om? Sss…kayak rada ngambang gitu hihihihii….maap, Om, tapi saya serius nanyanya….:mrgreen:

  14. Gigi Ompong depan juga gak apa-apa kok oom.
    Yang menjadi masalah adalah : oom nh terlalu mengexpose soal gigi ompong itu secara masiv,besar-besaran, dan mem-blow up tragedi ini di berbagai media. Akibatnya Bella yang semula tidak tahu jadi ikut berkomentar : ” MbahKung, apa artinya SAFE..!! (BUT..) “. Saya mau menjawab dengan jujur nanti dikira mengumbar aib sahabat, mau tak bilang : ” mirip cotton bud” entar malah ngajari Bella berbohong.
    Saya seperti makan buah simalakama, akhirnya saya mut saja kayak ager2.
    (maaf lho oom)

    Tapi oom, tak usahlah sedu-sedan itu.
    Buto Cakil yang giginya banyak, runcing2 dan mengkilat saja kalau perang kalah melulu. Kan mending gigi ompong tapi masih gaya, iya kan teman2.
    Main piano, main organ, ngeblog, pakai payung, sedakep kan juga gak perlu gigi lengkap.

    Salam hangat dari Surabaya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s