Diposkan pada ARTIKEL

TAS KERTAS


 

Ini tentang tas Ketas.  PAPER BAG.  Tas yang biasa kita dapat, kalau kita membeli atau berbelanja barang-barang busana, gadget elektronik, HP, sepatu, parfum, atau asesories.  Biasanya dari merek-merek yang terkenal.  (Dibagian luarnya akan terpampang dengan jelas Logo Branding dari produk tersebut).

 

Aku mengamati bahwa perlakuan kita pada PAPER BAG ini sangat berlainan dengan perlakuan kita terhadap rekannya … TAS KRESEK …

Kalau TAS KRESEK itu pasti kita simpan di dapur … untuk kita gunakan membuang Sampah atau membungkus pakaian kotor jika kita bepergian … dan yang paling tragis adalah biasanya kita simpan di belakang kantung kursi mobil … siap-siap kalau nanti ada penumpang mobil kita yang muntah.  Pokoknya nista sekali nasib si TAS KRESEK ini …

 

Sangat Lain dengan TAS KERTAS.

TAS KERTAS atau paper bag biasanya malah kita sayang-sayang dan kita eman-eman. Kita selalu memperlakukan TAS KERTAS ini sama terhormatnya dengan barang yang kita beli, yang ada didalamnya.  Sekali lagi … TAS KERTAS itu pantang di buang.

Kita akan dengan bangga membawa-bawa TAS KERTAS ini kemana-mana … kalau kita ke Kantor atau bepergian ketempat kerabat.  Apa lagi jika merek yang tercantum di Tas tersebut … merek yang mahal.  Seolah kita ingin mengumumkan kepada Dunia … bahwa kita baru saja membeli Merek-merek tersebut … Pamer … !!!

 

Terus terang saja … Aku berperilaku seperti itu … Ketika aku membeli Celana Jeans LEVI’S bulan Februari lalu, sampai sekarang aku tidak membuang TAS KERTAS hasil belanja Jeansku itu.  Ketika ada Training aku selalu membawa Dokumen Hand-Out atau perlengkapan lain dengan menggunakan TAS KERTAS tersebut … ah gaya sangat !!!.

 

Dan asal tau saja … waktu aku beli Jeans itu … aku ngemis-ngemis kepada mbak kasir yang jaga di Gerai Original Store Levi’s Pondok Indah I itu … “Mbak … Tas-nya boleh minta dua nggak ???” dengan menyuguhkan senyum paling manis yang aku punya …(tepatnya senyum “meminta” yang paling mengiba-iba …).

Dan berhasil sodara-sodara … !!! Aku dikasih TAS KERTAS dua … aasiiiikkkk … (Trainer Norak Sangat … !!!).

 

Hah … jadi juga aku petantang-petenteng … dan akan lebih lama durasinya … karena aku punya dua … jadi kalo rusak satu … masih ada lagi gantinya …

 

Kalau saja TAS KRESEK punya Badan Eksekutif … pasti sudah demo besar-besaran dia … menggugat perlakukan diskriminatif para konsumen yang selalu menganak emaskan TAS KERTAS. (… mungkin akan disingkat TUGU kresek juga kali …)

 

(Pelajarannya … jika anda Pemilik outlet, Produsen busana, gadget, atau Assecories dsb… please buat TAS KERTAS sebagai salah satu barang Merchandise / Promo Items / Retail Supportnya … ditanggung Branding Eksposurenya akan Long Lasting … !!!).  (Dan jangan buat TAS KRESEK … karena nanti akan jadi plastik pembuang sampah saja …).

 

Mau bicara tentang Environtment Friendly ??? Tas Kertas juga tetep menang dari Tas Kresek.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

21 tanggapan untuk “TAS KERTAS

  1. sepakat….apalagi kalo tas kertasnya yang gambarnya lucu-lucu
    biasanya didapat dari beli baju di butik 😆

    eh tapi saya bawa kresek kemana-mana juga kok
    buat naroh buku pas di motor :mrgreen:

    nh18 to wenny
    hehehe …
    bawa tas kresek juga ??
    yang jelas tetep …
    “dukung AJI”

  2. tas kresek juga enggak di buang kok..
    kan bisa buat sampah..
    eh..
    itu di buang juga ya.. kekekee..

    nh18 to ulan …
    ituuulaaahhh …
    kesian ya tas kresek …

  3. Wah dapet ide lumayan bagus nih. Ntar kalau lagi buat support promosi pake tas kertas aja. Lebih go green lagi ya, Bos dibanding kertas plastik yang cuma bisa untuk nampung “muntah” itu. Makasih, Bos.

    nh18 to abang ..
    sip-sip bos …
    (yaaa siapa tau aku dapet paket buku gratis plus paper bagnya …)
    hehehe

  4. hauhauha itu mbak2nya baek ya.. aku dulu pernah gitu juga, tapi gak dikasih… huhuhuh
    kalo plastik kresek pasti dikasih…
    😛

    nh18 to tc
    Mungkin senyum Inang kurang memelas …
    kurang mengiba-iba gitu …

  5. Kalo di Jepang kebanyakan dapat tas kertas. Ukurannya beragam dari yang cuman masuk satu kotak perhiasan 15×10 cm. Sampai bisa masuk 2 kertas A3. Hanya supermarket/toko kecil saja yang pakai tas kresek.
    Tapi untuk merek terkenal sekarang malah banyak tidak memakai tas kertas tapi tas kain loh. lebih keren malah.

    Nah…karena saya suka nyimpan, ya akhirnya tas-tas kertas itu mengganggu juga. Kalau tas kresek gunanya masukin sampah, atau bawa di dalam tas untuk anak-anak kalo mun-mun. Atau tas kresek itu berguna kalau saya belanja sayur langsung di ladang petaninya. Tapi sekarang dalam rangka menjaga lingkungan hidup, banyak toko yang mewajibkan membayar satu tas kresek 2 yen, maksudnya supaya orang membawa tas belanja sendiri. Go green….

    (ntar kalo mau kasih oleh-oleh mas trainer, aku bawain tas kertas aja deh hihihi….)

    nh18 to emiko ..
    iya … aku dengar diluar negeri sudah begitu ya Em …

  6. Kalau menurutku yg go green sekarang ini adalah tas yg reusable. Tanpa disadari emak2 yang pergi ke pasar yg telah melakukan go green itu dengan membawa keranjang belanjaan dari rotan atau plastik (yang suka ngalangin orang yg mau keluar dari angkot).

    nh18 to IPK …
    huahahah ente nih bisa aja …
    Tapi iya juga sih … suka nutupin pintu angkot yak …
    apalagi kalo bawa ayam idup juga …
    🙂

  7. baru tau hobi Pak trainer
    di rumah saya banyak tas kertas,,,gak kepake,,nasibnya sama dengan tas kresek,,
    kalo mau tas kertasnya nanti saya kirim ke rumah pak Train

    nh18 to yella …
    aaarrrgggghhh tidaaakkk ..
    hehehe …

  8. Sama, Om. Saya juga lebih suka dikasih paper bag daripada plastik kresek. Tapi lebih suka dikasih tas kain sih… *hehe, ini ngarep*
    Sejak demam Go Green dan isu pemanasan global, saya sudah mengurangi tas kresek Om. Tapi karena masih dalam tahap-tahap belajar, yaa…. kadang lupa lupa inget.
    Yaa.. semoga aja bisa istiqomah *halah, ngomong apa tho iki.. hehe*

  9. Tas kresek sama tas kertas, ngak pernah lama dirumah, soalnya ada pawangnya (suami saya), yang ngak suka banyak barang numpuk dan pasti tiap hari minggu beberes, pada dibuangin 😀

  10. sama om, saya juga punya paper bag dari BCA. wuih…..aku simpen2 pokoknya ga boleh dipake ma siapapun. norak banget emang…..
    kalo tas kresek, secantik apapun ujung2nya buat buang sampah,hehehe….

  11. HAHAHAHA…

    geli inget pengalaman sendiri… kalo punya tas kertas dari barang branded, meski belimua nunguuuuuu setengah mampus sampe diskonnya udah 75 % off… bahkan pernah udah 90% off (itu mah sedekahin aja kali ama gue, hahahaha)… tapi kantong kertasnya KERENNNN…

    Pulang2, jalan dijalan, dagunya entah kenapa ngedongak sendiri (wakakakakaka… bukan saya loh… itu gak sengaja… SUER… 😀 ), berasa semua wanita memandangi kantong kertasku… (dia gak tahu isinya barang diskonan, hahahahahhahahahahahhahahaha)

    haduhhh… mas… sakit perut nich… ketawa ngikik inget ketololan sendiri…
    **lemes** 😀

  12. eh tapi ada juga tas kresek yang sampai sekarang masih saya simpan, karena itu tas kresek yang saya dapat saat belanja sovenir di Bangkok beberapa tahun lalu :mrgreen:

    *kresek luar negri soalnya 😀

    nh18 to hari …
    HAH …
    Kalo yang ini mah …
    Baik yang Tas Kertas maupun Yang Tas Kresek … aku simpen …
    di eman-eman …
    (dari luar soale …)(hihihhihihi)
    (sebetulnya aku mau nulis yang ini … tapi isin aku …)

  13. huahaha….nyindir ya…yang bagian ‘mo pamer’ nya!!! gak kok…cuma kan emang yang kertas lebih kuat…(hihihi…ngelesss!!!)

    nh18 to ibu rhainy …
    huahahaha …
    ya memang kertas nya lebih kuat … daya pamernya … !!!

  14. Hehe… aku juga gitu
    *malu-malu*

    nh18 to Ibu Nin …
    jangan malu Bu ..
    ibu banyak temannya …
    (termasuk trainer ini ..)
    hihihiihii

  15. kalo tas krtas di bakar lebih cepet ketimbang kresek,,,,, lebih ramah lingkungan ya gak om…. saya suka tas kertas.. hebat…hebatt

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s