Posted in MASA KULIAH, TRAINER ABG, TRAVELLING

VICE VERSA


.

Tulisan ini terinspirasi dari postingan Titik Sutanti dari Yogyakarta.
Ditulisan tersebut Titik menceritakan pengalamannya naik kereta Pramex bolak balik Yogya – Kutoarjo – Yogya dalam satu hari … tidak pakai istirahat … tembak langsung.

.

Nah … kali ini, Saya juga mau bercerita sedikit tentang pengalaman saya “ngelajo” bolak balik.  Tetapi Rutenya adalah … Bogor – Jakarta – Bogor – Darmaga – Bogor – Jakarta – Bogor.  (dan ini dilakukan dalam waktu satu hari).

Lho kok diulang-ulang … ??
Ya memang begitu kondisinya … saya mesti nyetir bolak balik Bogor – Jakarta seperti itu.  Nyaris tanpa berhenti, dalam satu hari.

Ini lah yang saya sebut sebagai VICE VERSA … a.k.a Bolak balik.  (Double Bolak Balik bahkan)(Macam bis antar kota saja layaknya …)(hehehe)

September 1987
Jadi ceritanya waktu itu saya masih indekost di Bogor.  Hari itu rencananya saya akan diwisuda.  Tetapi saya mesti menjemput teman saya dulu yang tinggal di Jakarta.  Sehingga Pagi-pagi sekali, saya memacu kendaraan saya (Mitsubishi Minicab yang mirip angkot itu), nyetir sendiri, menjemput teman saya di Jakarta.  Lalu langsung bertolak bersama, balik lagi ke Bogor, menuju Gedung tempat wisuda di Darmaga (ini masih 10 km di luar kota Bogor.   (So rute pagi adalah Bogor – Jakarta – Bogor – Darmaga)

Singkat kata Wisuda selesai, kita sempat makan siang di Kota Bogor.  Tak bisa berlama-lama … langsung saya nggeblas mobil saya ke Jakarta lagi.  Mengantar Pulang teman saya. 

Apa perjalanan stop sampai Jakarta saja ?
No … setelah mengantar teman saya itu … saya mesti balik ke Bogor lagi … sebab malam harinya akan ada acara upacara Pelepasan Sarjana di Fakultasku.  Sayang untuk dilewatkan.  Mau tidak mau sore itu juga saya meluncur lagi ke Bogor. 

Jadi sesiangan dan sore itu … saya menjalani rute … Darmaga – Kota Bogor – Jakarta – ke Bogor lagi.

So … jadi begitulah sodara-sodara …
Mungkin ini bagi sementara orang biasa saja …
Namun bagi saya pribadi … pengalaman ini tidak terlupakan … sebab saya harus mengejar waktu … di hari yang istimewa ini.  Hari saat saya di wisuda menjadi sarjana.

And yes indeed … sepertinya waktu itu … saya tidak bisa bersantai istirahat barang sejenak.  karena harus mengejar waktu … Bersyukur jalan Jagorawi relatif masih tidak begitu macet.  Juga jalur Bogor – Darmaga tidak sepadat sekarang.

Jika itu terjadi di masa sekarang … mungkin saya tidak akan bisa seperti itu lagi.
Sekarang jalur itu macet sekali …  Terutama Bogor – Darmaga … Penuh lautan Angkot sodara.

So key wordnya adalah …
Di Hari Wisudanya …
Trainer Muda jadi Sopir Angkot antar kota …
menjalani rute antara Bogor dan Jakarta
Double vise versa …

(hehehe)

.

.

Note :
Jarak Jakarta – Bogor itu sekitar 80 km
Jarak Bogor – Darmaga itu sekitar 10 km

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 thoughts on “VICE VERSA

  1. Oh ya … hampir lupa
    Mestinya di akhir postingan ada pertanyaan seperti biasa …
    Apakah Para pembaca punya pengalaman serupa …
    Menjalani rute perjalanan yang relatif jauh …
    Bolak balik ..
    Hanya dalam waktu satu hari saja ?

    Salam saya

    1. Malam Om…..

      Pasti melelahkan ya Om…melelahkan tapi unforgettable🙂
      Nggak banyak yang mau di sharing, heee
      Soalnya Hani belum pernah sih…
      Kalau Jakarta – Malang – Jakarta pernah, rasanya remuk redam!He eh eh
      Apalagi disambut macetnya Jakarta yang diguyur hujan…
      Padahal di pusat kota (Bundaran HI)😦

  2. Selasa lalu baru aja dari Surabaya. Titok. Berangkat pagi urusan selesai langsung ke airport pulang lagi sorenya.

    Btw itu cerita kereta listrik Jkt-Bogor, jadi inget suasana didalamnya. Yang sebentar ajan ada orang lewat menawarkan jajanan makanan, lalu gak lama mainan anak2, lalu datang lagi berbagai macam barang kecil2, gak lama muncul pedagang nawarin raket badminton. Hm… lengkap juga, disamping tentu copet banyak juga. Hahaha…😀

  3. Perjalanan sampeyan gak seberapa Om, aku sudah sering bolak-balik Malang-Mataram atau sebaliknya naik bis, lanjut kapal laut. Rasanya eneg dalam perjalanan. Namun mau apa lagi, la wong mau naik pesawat mahal buat anak kos seperti saya…haya jauhan mana jakarta-bogor bolak-balik 3x sama Mataram-Malang. He he he….

    1. intinya bukan di jauh dekatnya mas …
      Tapi di bolak baliknya … judulnya kan vice versa … bolak balik …

      apa anda melakukannya Malang – Mataram balik ke Malang lagi dalam satu hari ?

  4. kalau cuma sehari Jakarta-Bandung-Jakarta….ga aneh ya pak? tapi ini saya lakukan ketika belum ada cipularang. Yang ada baru ada Jagorawi dan Tol Cikampek. Waktu tempuh paling cepat masih 3-3,5 jam. Ada yang spesial saat itu ..kira2 tahun 90,… karena alasan ke Bandung hanya untuk mengejar materi seminar yang harus digandakan buat esok harinya.
    Berangkat…after subuh.., sampai di Bandung sekitar jam 9an terus ambil materi, copy materi, kembalikan materi ke yang punya, kirim materi by fax ke jakarta (zaman itu belum ada email) untuk digandakan di Jakarta, makan siang, menjelang maghrib baru sampai di Jakarta langsung koordinasi buat acara seminar esok harinya.

  5. Sebagai “pengacara” (pengangguran banyak acara), sering tuh om harus mondar-mandir kesana kemari seharian. Mengejar waktu dengan setumpuk jadwal yang harus diselesaikan…hmm..bagus juga…sebagai latihan memanage waktu…

  6. masih mending tidak jalan toh on hehehe. staminanya masih kuat tidak om kl skr napak tilas?

    saya pernah om bolak balik waktu thn 2004 cikampek-cikarang-cikampek-bekasi-jakarta naik bis sukses dg cape: )

  7. Wah…ternyata bolak-baliknya pas acara yg sangat penting ya Om. Puji Tuhan semuanya berjalan lancar. Kalau tidak, waduuh…gk kebayang kecewanya..

    Oiya, sy bolak-balik jogja-kta-jogja dlm 2 jam, Om. Krn berangkat subuh & jam 8 sdh hrs ada di kantor. Kalo sy mau, tgs ke Jkt’nya jg bs bolak-balik dlm 1hr tuh Om, kalau by plane. Tp krn by train, jadi 1hr 2mlm. Malam berangkat, bsk pagi sampai Jkt, sorenya brgkt ke Jogja, pagi sampai Jogja lgsg mbablas kantor. Hihi… Begitulah Om.

    Salam dari penglaju🙂

  8. pernah…sering malah..
    bolak balik naek kereta..
    Jakarta-Bekesong,,-Bekesong-Jakarta
    dulu waktu kuliah…
    biasaanya gara2 kuliah dapat jadwal paling pagi..
    trus ntar nyambung lagi sore..
    klo lagi malas….kelayapan..
    mending pulang tidorr..😀

  9. Pernah bogor – cibinong – bogor – jakarta – bogor ; harus keluar di pintu tol cibinong balik lagi ke bogor soale ada yang ketinggalan he he – salam saya pak – itu masa-masa kejayaan ya pak NH😀

  10. sebagai pengacara (pengangguran banyak acara) aku sering juga Mas, mondar mandir kayak setrikaan gituh🙂
    pernah beberapa kali, sewaktu ibuku kolaps krn jantungnya anvaal, maka aku mondar mandir, bogor -rspad-rumah- bogor , karena orangtuaku tinggal di bogor.
    salam

  11. Wakakakaka…rute ini kayanya gak applicable sekarang, darmaga – bogor aja sejam, kalo macet 2 jam, wkakakaka…kalo magrib apalagi, tobat!

    Bolak-balik gak pernah om, cuma kalo-bogor-jakarta-bogor mah sering…capek banget, terutama bagian bogor-darmaga…

  12. Saya penasaran…..teman yang dijemput bolak balik itu, pasti teman istimewa….yaitu bu NH sekarang…hehehe..
    Jadi kecapekan bolak balik tak ada artinya, karena bahagia….
    Bahagia akan diwisuda..
    Bahagia didampingi si Dia sepanjang perjalanan…
    Huhuhu

  13. Saya pernah bolak-balik Surabaya-Cimahi-Surabaya-Cimahi hanya dalam waktu satu hari gara-gara CD untuk presentasi Silsilah keluarga yang saya bawa tak ada isinya, sedangkan yang ada isinya masih nancep di laptop yang nggletak di meja rumah.

    Bangkrut nek ngene carane rek.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. hahha..om kerja sampingan rutenya supir angkot tuh ..
    so sweet..setia kawan banget..
    kalo aku sih dulu waktu kerja,keliling2 kota bandung aja mengontrol supermarket dan anak2,bayangin satu hari harus 10-15 outlet belum macet,atau ke luar kota bandung-cirebon,bandung-tasik,hehhe..menyenangkan..

    kalo sekarang paling ngojeg Om,bolak balik anter jemput Olive sekolah,nengokin mertua sama mama..hhmm..lebih menyenangkan..
    begitu om..

  15. sekali lagi ini tulisan yg blm jg kuterbitkan krn yakin msh akan ada episod berikutnya om.
    vice versa terhebohku waktu ngejar verifikasi dadakan di tempat kerja Bengkulu ma UAS by presentasi lisan di kampus Solo besoknya.
    jd wara-wirilah kita Solo-Jakarta-Bengkulu-Jakarta-Solo dlm 1 hr 1 mlm, by train + by plane. hasilnya….gempor.

  16. pengalaman yang seru ya Om..saya sendiri belum pernah seperti itu, paling banter hanya bolak-balik, naik motor, cuman puluhan kilometer jaraknya, ngurus keperluan kampus.
    SALAM hangat dari Kendari… 🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s