SHOCKING GREET


Berkaitan dengan postingan saya sebelumnya …  Tentang ngobrol dengan teman senasib sepenungguan, ketika kita antri menunggu di Ruang Tunggu Terminal, Bandara, Dokter, Bank dan sebagainya. 

Saya hanya akan membahas yang Pasif.  Pasif artinya adalah … inisiatif Ngobrol untuk pertamakalinya bukan berawal dari kita … Tetapi kita yang di tanya oleh orang di sebelah kita.

Biasanya kita disapa atau ditanya mengenai hal-hal yang umum … entah tentang cuaca, lalu lintas atau sekedar basa-basi … “mau kemana Bu ?” … “wah antriannya panjang ya mas” … dst … dst … (kurang lebih sama seperti yang Teman-teman jawab di kolom komentar kemarin)

Tetapi …
Pernahkah anda mendapat sapaan yang Aneh, tidak Umum dan Ajaib … Sapaan yang mengejutkan.  Shocking Greet.  Bukan karena cara bicaranya yang membentak atau bervolume keras.  Namun kita terkejut justru karena ISI sapaannya yang lain dari biasanya.

Nah … kali ini … Perkenankan saya untuk menuliskan tiga sapaan mengejutkan yang pernah saya alami sendiri ketika sedang menunggu.

1. Om,  saya minta lima ribu rupiah dong ?
Ya sodara … waktu itu saya ada di stasiun Gambir … menunggu Kereta Argo Anggrek yang akan membawa saya ke Surabaya.  Ujuk-ujuk ada seorang lelaki muda, relatif rapi.  Dan tanpa basa-basi menyapa saya seperti itu … Ketika saya tanya … Untuk Apa ? … untuk beli minum Om … saya kehabisan Uang.  Setengah tidak percaya saya berikan juga sejumlah uang yang diminta.  Melihat penampilannya … saya agak menyangsikan bahwa dia tidak punya uang … tapi … ya sudahlah.

2. %^&*( … ^^&*&*(( … (**&@#
Maaf … saya hanya menulis karakter-karakter tak bermakna.  Namun sesungguhnya yang saya maksud adalah itu kata-kata yang menyebutkan hampir seluruh penghuni Kebun Binatang.  Ya sodara di suatu ruang tunggu Bank … ujuk-ujuk … saya di colek oleh seorang Ibu-ibu usia 35 tahunan … dan dia “misuh-misuh” ndak keruan … bukan misuh-misuh kepada saya sih.  Mungkin Dia hanya perlu sepasang kuping untuk mendengarkan “sumpah serapahnya”.  Dia terus nyerocos seperti itu … tidak dengan suara yang berteriak-teriak keras … volumenya pelan seperti kalau sedang ngobrol biasa.  Sekilas saya mencoba menangkap makna sumpah serapahnya … sepertinya dia dikecewakan oleh pasangannya dan seterusnya dan seterusnya.

3. Mas, punya Sisir … saya boleh pinjam nggak ?
Haiyaaaa … sapaan antik ini saya dapat ketika saya menunggu di ruang tunggu terminal keberangkatan di Bandara Cengkareng … Seorang Lelaki perlente berusia 40 tahunan … bersafari … celana pantalon … bersepatu mengkilat … Naik penerbangan terbaik.  Masih sempet-sempetnya nyari Sisir sodara-sodara … (kecentilan)
(saya merasa tersinggung sekali … mentang-mentang rambut saya kian menipis)


Sebetulnya ada beberapa lagi sih yang mengejutkan … namun saya hanya menyebut ketiga hal diatas saja.

Bagaimana dengan anda ?
Pernah menerima Shocking Greet seperti ini ?
Boleh sharing …



Contoh sapaan Jayus bin klasik …
Jaka : Maaf Mbak … mbak punya Obeng …???
Gadis : Wah nggak punya Mas … !!!
Jaka : Tapi kalo Nomer HP punya dooonnnggg !!!

atau

Jaka : Eh kamu sudah tau berita yang heboh kemarin ?
Gadis : Emang ada apaan sih ?
Jaka : Pejabat Meteorologi bilang … Bintang di langit berkurang dua lho …
Gadis : Lho memang kemana ?
Jaka : Ternyata Bintang itu masih ada … indah bersinar di kedua bola matamu …

Haiyyaaaaaa !!!!
Prreeetttttt !!!

95 thoughts on “SHOCKING GREET

    1. saya pernah om, di toko baju, tiba2 ada ibu2 deketin saya sambil bawa jaket:

      “dik, tolong cobain jaket ini ya? pas gak?”

      Saya pake dengan gagah, terus si ibu mulai keliling, menjauh sedikit, kemudian deketin, membenarkan letak bahu, sambil nepuk2 jaket, liat dari jauh lagi…

      “Hmmm… pasti pas buat anak saya…”

      Saya: iya bu… [ambil nyengir kuda]

      1. Di luar negeri, lebih banyak orang yang “super akrab” nyapanya…

        waktu itu saya beli biskuit cream stroberi+coklat, terus pas di kasir…
        kasir: eh?, is this a new one?, hmm, OMG, but you have to try another one, with strawberry with yogurt, my most favorite…
        saya: [bengong bentar] may I change with that one?
        Kasir; oh yes! Go ahead…
        Saya terus kabur, dan nuker sama yang rasa dia bilang…

        hahahahhaha… kasir2 disana suka bgitu^^’
        belom lagi di bank, pelayan toko, staff kantor2, ntah kenapa mereka suka ceplas-ceplos, really nice!

        1. Hahaha …
          Itu ibu nekat juga yak …
          Tetapi saya beberapa kali melihat kejadian seperti ini …
          yang paling umum adalah … pinjem badan buat ngukur badan …
          “Anak saya se kamu nih …”
          hehehe

          1. Yang ini Hani dulu sering wktu masih suka nongkrong di butik…

            Seringnya ibu-ibu yang mau beliinbaju anaknya atau mas2 yang mau beliin kado pacarnya, tapi pernah nolak karena baju yang disuruh nyoba terlampau sexy….

            1. jangan dibahas disini dong..
              aku kan sering kaya gitu..😀😀😀
              kalau beli baju buat sibungsu sama si Abang,,suka bingung..
              jdi selalu cari orang,, biasanya mas..mas yang lagi belanja..
              buat aku jajalin..
              he..he..he..he. apa mereka berpikir seperti prima ya…

                1. Hahahaha …
                  Threadnya makin ke kanan nih …

                  Assiikk …
                  Bagaimana kalau masing-masing menuliskannya di Postingan tersendiri … asik kan ada ide ??

                  Salam saya Semuanya

  1. wakakakakak…..yang terakhir bikin sy ngakak…
    itu trik yg sy pake waktu mau kasih kejutan buat cahya
    Tt: cahya besok dinas?
    C: enggak
    Tt: kalo gitu besok ulang tahun donk..
    Hahaha….gk nyambung dot com

      1. yang cahya itu adaptasi crt obeng:D
        cerita obeng sering dipake temen2 cwo sy dulu jaman di kampus buat godain gadis yg lewat. Hahaha… Sy ketawa liat tingkah polah mereka. Kadang obeng, kadang sendok, gunting, ujung2nya nanya nama atau nomor hp..😀

  2. wah..pak..kl baca yang shocking greet yang dibawah..put pernah baca…asli dah..GOmbAl banget… he..he…😀

    Secara pribadi, sih…belum pernah ngalamin di sapa seperti itu…😀

    1. Hahaha…yang ini sy pernah bahkan sering, maklum muka pasaran…
      Di Rumah Sakit sama teman2, tiba-tiba di depan lift ada yang langsung nyapa: “Hai, mb Nani! Apa kabar?” sambil heboh dan cipika cipiki (untung mbak2 bukan mas2😀 ). Sy msh bengong dan lift terbuka. Sy msk lift dan dia mengikuti. Temen2 sy ikut bengong krn nama sy bukan Nani😀
      Di lift barulah dia nanya: “Mb Nani kan?”. “Bukan” jwb sy. “Hehe…salam kenal ya mb.” sy lanjutkan. Lalu kami keluar lift dan berpisah😀
      Teman2 sy pada noyor sy: huuu…dasar muka pasaran! Hahaha….
      Ketawa semua deh kita😀😀😀

      1. Hahaha …
        kalau antara laki dan perempuan ?
        ini hanya taktik klasik untuk berkenalan saja Tik …
        pura-puranya mirip dengan temen yang udah lama ndak jumpa
        🙂

  3. Saya pernah Om, waktu itu saya lagi di ruang tunggu stasiun, tiba-tiba ada seorang ibu-ibu hamil menyapa saya “Maaf, Dik. Boleh gak saya elus-elus kepalanya…boleh ya…boleh ya…boleh ya…???😀😀😀 ”
    Sayapun kaget + bingung, “Ehmmm…emangnya ada apa Bu?”
    “Pokoknya saya elus dulu dech, nanti sy kasih tauk alasannya”😀
    Sambil tengok kiri kanan lihat org2 di sekeliling pada sedikit ngetawain… Saya menangguk mengiyakan.
    “Makasih ya Dik, maaf sy lagi ngidam pengen ngelus kepala plontos (botak), bawaan bayi kali???😀😀😀 ”
    Waktu itu memang sy baru habis digundulin, kurang lebih dua mingguan gitu deh, rambut sy masih sangat pendek dan tajam-tajam😀

    Salam hangat

  4. Aih… Kejadian no. 1 pernah saya alami juga Om… Ujug-ujug ditodong dimintain duit, hehe… Dulu, pernah saya tuliskan di sini

    Salam saya Om… (masih libur ngeblog :D)

      1. eh…kang, saya pernah tuh ditanyain soal itu…

        ini pasti bu devi kan ? yg punya blog yudhistira31?
        wah seneng bisa ketemu di sini…

        (saya bengong,kaget, n sedikit gr gr gmn gt)

        soalnya saya hapal sama Rahma rafif n syafa (sambil ngajak salaman anak-anakku)

        (hehehe nyengir, gara2 batal jd seleb blog)

  5. hihihi… percakapan jaka dan gadis diatas asli lenong ya om… guombalnyaa…
    Pernah sekali ngalamin shocking greet kayak gitu, tiba-tiba ada yang minta pembalut wanita di toilet mall… saya jawab: gak ada… maaf lagi gak “dapet” mbak.

  6. sapaan kejutan, apa ya Om…o ya..kayaknya, pernah suatu waktu seperti ini:
    “boleh pinjam korek apinya Mas…”
    tentunya dijawab,”wah..maaf saya bukan perokok” 😀

  7. Pernah disamperin 5 orang yg ternyata petugas. Sapaannya sangat mengejutkan. “Mari ikut kami ke kantor..” Tentu saja saya nggak mau. Setelah perang argumen yg ternyata lumayan lama, akhirnya ketahuan kl Bapak2 muda itu yg salah target. Hmmm..benar2 kenangan yg sulit dilupa.
    Om, komentar saya ini masuk Shocking Greet apa curhat ya? hehe..

  8. ini terjadi ama temenku (dah lama sih) pas dari jawa tour ke bali ama temen2nya..ampe di depan sebuah hotel, cuman numpang istirahat n ngobrol2…didatengi ama om polisi (oknum kali ya…heheee..)..katanya sih mau minjem motor..tapi karena gak dikasih…disuruh deh nginep di posnya….wkwkwkk…

  9. Kalau saya lain Om..pernah di tegur..gini :

    Hai Bli..aduh udah lama banget yach kita baru bisa ketemu..gimana usahanya lancar kan? kalau lancar bagi-bagi dong, hitung-hitung amal..saya hanya nyengir kuda (orang ngak punya usaha apa).

    Trus dia bilang kamu masih kan sama si……..(saya bingung) orang yang disebutkan ngak kenal juga…belum sempat jawab dia bilang gini lagi, kapan hari aku ketemu adik kamu di stasiun,namun ngak sempat nyapa karena keburu naik mobil.
    Dalam hati..bah…ini orang salah alamat dech…

  10. sstt…ini yg plg parah,
    prnah di ruang tunggu bandara, bpk2 (msh sgt muda) yg duduk disebelahku tiba2 blg “mb nitip sbentar anak saya ya, sy mo ke toilet” (usianya skitar 2-3 th).
    meski kaget tp sy pikir gpp lah. trnyata anaknya lg demam. si anak blg “tante, pusing boleh bobok?” trs dg polos dia lgsg rebahin kepalanya di pangkuanku. weih..makin kaget tp yo kasian aku diem aja.
    pas lg pegang keningnya yg panas, e bpknya nyampe. lah tiba2 bpknya blg “dia butuh ibu yg syg & bs meratiin dia sbenarnya krn mamanya udah ninggal, mb’ mau?”
    hwaaa?? tuing tuing kepalaku

      1. jiaaaa hahaha. critain ini om?
        wadoh..ngingetnya aja daku isin (malu) bgt om, palagi nyritain detailnya. to the pointnya itu loh. kbayang kan gmn morfologi mukaku saat itu. rasane mak tiuungg

        tp bolehlah, sarannya akan kupertimbangkan om. halah

            1. hahaha…
              tp bapak itu bukan om NH kan mbak?

              jangan2 ngaku2 tuh si om…

              ***
              mbak, ga kebayang deh ekspresi mbak saat itu…
              jangan2 di rumah si bapak dah sepakat buat nyari ibu pengganti, caranya…anaknya yg suruh milih di bandara…hehehe

              1. hahaha mb’ devi nih bikin aq jd mikir lg apa iya ya tu modus ter-update? awas hati2 mb, bs jd korban brikutnya loh.

                yg pasti itu bkn om NH kok.
                scara om kan pemalu…..hahay

                benarke?

                1. Sumpah …
                  Itu bukan saya …

                  Kalau saya … caranya ndak gitu …
                  lebih canggih …
                  lebih eiylekhan …

                  hahahahaha

                  (semakin kekanan sudara-sudara)

  11. “Mbak suka warna kuning ya?”
    tanya Mbak2 berjilbab…
    awalnya saya gak ngeh, ternyata setelah Mbaknya pergi saya baru sadar kalau banyak barang saya yang berwarna kuning…
    hihihiihiihih

    1. Ya …
      Trik menyebutkan warna ini juga trick yang klasik untuk mulai berkenalan …

      Waahhh … kerudungnya hijua … bagus banget … saya juga suka warna hijau .. dst .. dst … dst … hehehe

  12. mencoba menerka – nerka kejadian seperti apa yang muncul di nomor dua,
    kok jadi sepenasaran yah..

    btw oom, aku pernah loh ngalamin masalah obeng – obeng itu dan geli sendiri kalau ada yang nyapa kek gitu..
    klasik. pasaran. tapi kok yo masih banyak aja orang yang make.
    pernah nya di sapa
    “nona darimana?’
    *lengkap dengan nada orang timur*
    sama bapak – bapak yang asalnya dari timur Indonesia sana, pas saya lagi di parkiran toko buku. dan kejadian kek gitu sering saya alamin, gara – gara muka saya yang made in Indonesia Timur inni

    1. Kejadian yang nomer dua itu …
      (mohon maaf) sepertinya si Ibu itu agak “stress” … banyak tindakannya yang saya perhatikan agak aneh … ngomongnya apa lagi … 🙂

  13. Malam Om….

    Wah, menarik sangat nie artikel Om, he he he eh
    Saya pernah mendapat sapaan yang jayus pas lagi nganterin adik ke dokter, karena kebetulan adik lagi ke kamar mandi, Hani main dech sama anak kecil usia 2 tahunan yang ada di samping Hani, tiba-tiba muncul Mas, mas gitu..penampilannya lumayan sih, tapi agak gimana gitu yang tiba-tiba SKSD:
    ” Pasti lagi anterin ponakannya, yah?” sambil elus-elus si adik 2 tahun yang main sama Hani. Nyengir dan serasa gimana gitu Hani jawab aja “Bukan, anak saya” si ibu dari anak kecil yang tadinya udah ngobrol ama Hani cekikikan dech….

  14. ha…ha..ha..ha..ha..ha..ha.. aku pernah..
    waktu itu seperti biasa lagi liburan..malaes mandi dan kucel abis..
    dan lagi nginep dirumah saudara juga,,dia punya anak balita,,
    sore..sore,,aku ajak tuch bocah main ketaman…
    dasar asem..pas lagi ngajak tuch bocah main..
    tiba..tiba ada yang bilang gini..
    “mbak,,mbak barunya raisa ya,??? ”
    trus ada yang ngomng gini juga..
    “mbak itu raisa jangan dibiarin lari2an nanti jatuh..,gimana sich mbak jaga anakny…(*kebetulan raisanya rada bandel dan ibu-ibu ini tipikal ibu-ibu riweh
    ha…ha..ha..ha.ha.. apakah mukaku seperti muka seorang babysitter,,,
    gak tahu dah..yang pasti wktu itu orang satu taman, mikir aku babysitter baru..
    asem..asem…asem..
    lain kali kalau mau ketaman,,,bawa bayi,,kudu mandi dulu yaaa

  15. oh iya, jadi inget, tapi sy sebagai pelakunya, tiba2 saja saya tanya gimana TA-nya dah kelar? di bilang iya, ujung2 ternyata cuma mirip doang aja ma temenku, untung aja ternyata dia juga lagi ngerjain TA, he6

  16. Pernah oom

    I. Di dalam negeri

    Kasus 1 (paling sering)
    Smoker : ” Boleh pinjam koreknya pa?
    Daku : ” Silahkan ”

    Kasus 2

    Traveller : ” Maaf, jam berapa pak ”
    Daku : ” Setengah sprapat ”

    Kasus 3

    Calon Peserta : ” Kapan kontes ditutup pakde ”
    Daku : ” Nggak tahu ya, saya orang baru” (daku mangkel pwol karena dia gak mbaca artikel pengantar Kontes. Bagaimana mau menang kalau syarat dan ketentuan saja nggak dibaca)

    II. Di luar negeri

    1. Kasus 1
    Di suatu lokasi kampanye parpol.
    Seorang pria berdasi minta agar saya membuka kaca jendela mobil, dia minta uang. Saya menolaknya, eh dia mrengut sambil bilang ” Your face is nice, but your pocket is incredible ”
    (yeee…minta kok galak..daku anggota peacekeeping…tauuuuuuuuuuuuuu…)

    2. Kasus 2

    Seorang laki-laki rambutnya pendek-kriting (khas negeri itu)

    Kriting : ” Give me 5 R ”
    Daku : ” What for ?”
    Kriting : ” Swimming ”
    (minta uang kok kayak mrentah – apa gak lihat baret biru dan badge PBB nich…..)

    3. Madinah.

    Seorang bersorban tiba-tiba saja ngomong memakai bahasa sana. Karena nggak ngerti saya menjawabnya pakai bahasa Jawa.
    Ehhhh….kami bisa ngobrol sekitar 5 menit dengan bahasa berbeda lho, dia bahasa sana saya bahasa Jawa, asyik tuh bersahut-sahutan.
    ( Mas Imam Basuki sahabat saya yang menyaksikan kami ngobrol tak henti-hentinya tertawa sambil bilang ” Podo edan-e “)

    Demikian oom, pengalaman saya- kurang lebihnya mohon maaf. Before and after I say thousands thank you.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Huahahaha a…
      Saya ngakak koprol ketika membaca yang Luar Negeri nomer 3 … peristiwa di Madinah … Kok Bisa ya …
      Saya membayangkan dua orang saling berkata-kata … tapi ndak nyambung babar blas …

  17. Saya pernah disapa “kamu anaknya si-ini ya…” atau “Mbak yang tinggal di… itu kan?”
    Atau malahan ada yang menggantung “rasanya saya pernah lihat, Mbak ini. Dimana ya….”
    Saya jadi nungguin dia mikir:mrgreen:

  18. hahaha si papah itu yang paling bawah itu dapet darimana bintang2 itu?
    *teringat masa lalu*

    saya pernah disapa gini:
    “anak ibu endang ya?”

    padahal saya waktu itu ada di singapore dan sebelum2nya pas saya di aceh, jakarta, medan, batam pun tetep disapa gitu
    karena ibu saya seorang guru yang sangat banyak muridnya hehehehe

  19. ahya, pernah di sape ibu-ibu pas lagi ada acara di Hotel Sahid yang dengan pede jaya memanggil saya dengan satu nama. Karena ga merasa dipanggil, saya ya cuek aja. Eh lalu si Ibu itu mendatangi saya marah-marah, dibilang saya ga sopan sama orang tua lah, sombong lah, segala macem deh…

    saya cuma bengong kaget. ga sempat membela diri.😆
    yang keluar dari bibir saya cuma “Ibu siapa ya? emang tadi manggil saya?”:mrgreen:

    lalu si Ibu tampaknya menyadari kesalahannya dan berlalu tanpa minta maaf.
    cih!😆 😆

  20. Saya belum pernah begitu *mungkin karena muka gak pasaran, jiakakakka… PD*
    tapi, justru saya yang sering salah nyapa orang, hehehe… biasa SKSD sih Oom… Haduh..🙂

    Met Tahun Baru Oom,
    moga sukses dan bahagia selalu…🙂

  21. Pertama kali membaca cerita Om HH, saya senang cerita Om yang ketiga tentang Gadis dan Jaka. Tapi teryata setelah mengikuti semua cerita yang lain, ternyata ada yang lebih seru lagi, sampai saya terpingkal-pingkal ketawa sendiri, karena ga tahan saya memanggil istri untuk ikut membacanya. Yaitu cerita Pak De Cholik ketika beliau di Madinah. Saya ga bisa bayangkan dua orang dalam 2 bahasa yag berbeda bisa ngomong selama menit. Gimana caranya…ha5x

  22. Di ruang tunggu RSCM Teratai
    “Bu, baca buku apa?’
    Jawaban cuma senyum, rasanya aneh ditanya baca buku apa?

    “Bu, kesini sama siapa?”
    Senyum lagi….

    “Bagus nggak isi ceritanya…”
    Akhirnya pura-pura nggak dengar…tak lama kemudian bapak tadi pergi keluar ruang tunggu.

  23. Aku baru-baru ini pernah mengalami pas beli bensin di SPBU. Tiba-tiba datang orang dengan anak kecil dengan mengendarai motor yam***lawas dan dekil meminta uang 5000 pada ku. Aku melihat anaknya dan berpikiran mungkin anaknya minta sesuatu dan dia tidak punya uang untuk membelikan. Setelah melihat sekilas aku sodorkan uang yang diminta karena aku mencoba ikhlas setelah melihat anaknya. Ups…..😳 aku menceritakan ini apa termasuk ikhlas ya❓😕 hm ….. biarlah toh ini untuk pembelajaran semua😆
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  24. Kejadiannya sudah cukup lama, tahun 1998.

    Saya di hormati secara militer oleh anggota TNI karena mengira saya anggota TNI dan pangkatnya lebih tinggi dari mereka, ceritanya saya tulis di personfield.web.id

    OOT MAS,
    SELAMAT TAHUN BARU 2011, sukses selalu.

  25. Pernah Om..
    udah agak lama sih, lagi nunggu suami ambil kendaraan. aku nggak sadar berdiri nunggu deket sepeda motor. Tiba-tiba ada mas-mas nyapa, ” Maaf, Bu, tolong sepeda motornya dipindahin ya, motor saya mau keluar”.
    bengong deh… kubilang, “Maaf, ini bukan motor saya”. si mas itu langsung minta maaf..

    OOT: selamat tahun baru ya Om… semoga tahun ini penuh berkah dan kegembiraan ya…

  26. Andi: wah, bapakmu pecandu narkoba ya
    Indah: (dengan wajah melotot dan muka merah padam) KURANG AJAR KAMU!! APA BUKTINYA COBA???!!!!!!
    Andi: tak tahu, aq selalu kecanduan saat melihat wajahmu
    😀😀 pas mau nembak cewek dulu xD xD

  27. Hhahahaaa….
    Aduh shocking great yang kedua itu saya paling suka.
    Kenapa si ibu mencolek om untuk jadi tempat curhat? Mungkin dia tahu, bahwa si bapak ini adalah tipe orang yang sabar dan baik hati, alias pasti mau mendengarkan curhatannya.🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s