Posted in ARTIKEL, ETIKA, PERASAANKU HARI INI

MENOLAK TELPON


.
Pernahkah anda menerima telpon dari tele-sales-marketing yang menawarkan suatu produk atau jasa tertentu ? Entah Asuransi, Kartu Anggota tertentu, Produk Perbankan, Jaringan Wisata, kartu diskon-diskonan dan sebagainya ?

Apakah anda mendengarkan mereka sampai habis ?
Apakah anda menutup telpon segera ketika tau mereka menawarkan sesuatu ?
Apakah anda akhirnya menyerah ? supaya cepat selesai ?
Apakah anda bisa menolaknya ?
Bagaimana cara penolakan anda ?
Pakai cara halus ?
Pakai cara kasar ?

 .

Apapun jawaban anda ? saya rasa setiap orang pasti punya cara sendiri untuk menghadapinya.

Di satu sisi … jujur saja telpon tersebut kadang kala sangat mengganggu.  Datang pada saat yang tidak tepat.  Telpon tersebut masuk ke gadget/pesawat telpon kita,  ketika kita sedang asik beraktifitas … entah nyetir … ketika kita meeting … sedang konsentrasi bekerja … ketika mengajar di depan kelas … dan sebagainya.  Kadang kala, mereka itu mempunyai kemampuan bicara … nyerocos-ability yang sangat prima sekali.  Kadang susah banget untuk distop. Susah untuk disela.  Dan ketika kita minta maaf kalau belum berminat untuk membeli atau ikut serta dalam program yang ditawarkan.  Mereka akan dengan gigihnya memojokkan kita dengan pertanyaan-pertanyaan yang sporadis (dan kadang bersifat pribadi). 
Biasanya mereka akan bertanya : “Alasannya apa pak kok nggak mau ikut ?” 
(menurut saya … mau ikut atau tidak itu adalah pilihan saya … urusan pribadi saya … dan saya rasa itu bukan urusan dia … dan dia tidak perlu tau).

Dan kalau sudah begitu … kadang kala kita (i.e saya) jadi terpancing untuk bicara agak meninggi … (karena meradang … kesabaran saya habis).  Udah ditolak tapi tetap ngeyel … bahkan bertanya hal yang notabene bukan urusannya.

Namun … di sisi yang lain … mereka sebetulnya juga tidak salah … mereka hanya menawarkan sesuatu.  Mereka tidak melanggar hukum.  Tidak melakukan hal yang dilarang.  Dan pada umumnya mereka juga menyapa dan menggunakan kata-kata / kalimat manis yang cukup baik.  Natings rong ekcuali !.

.

Saya selalu berusaha untuk menempatkan diri menjadi mereka.  Bagaimana kalau saya jadi mereka ?.  Pasti sedih jika prospek customernya berkata kasar, marah-marah dan tidak sopan.  Sehingga saya mencoba untuk berempathi.  Saya berusaha untuk menjawab atau melayani telpon tersebut dengan sesopan mungkin.  Menolak mereka dengan sesopan mungkin …

Tetapi ya itu tadi …
Kesopanan saya ini justru dimanfaatkan oleh mereka.  Sering kali mereka sangat gigih, dan pantang menyerah.  (Mungkin ini salah satu bagian dari Modul Training mereka).  Saya kadang tidak tega untuk membentak atau berkata keras untuk menyetop pembicaraan.

Dan akhirnya … Senjata pamungkasnya adalah …
“Mohon maaf ya … mas … mbak … saya sedang mengajar ini … !!!“
“Terus terang telpon mas dan mbak ini agak mengganggu aktifitas training saya nih … “

(walaupun sebetulnya saat itu saya tidak sedang mengajar)

Akhirnya saya jadi berbohong deh … !!!

(Ampuni hambaMU ini ya ALLAH)

 .

Nah … bagaimana dengan anda ?
Pernahkah mengalami peristiwa seperti yang saya alami ?
Bagaimana cara anda menghadapi hal seperti ini ?

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

63 thoughts on “MENOLAK TELPON

  1. aku sering , cara ngatasinnya gini
    Si Mbak : iya, kita mau nawarin kartu keredit,,
    Si Inon : ya ampun mbakk kartu kredit , yang kemarin aja over limit,, kapok akuuhh mbakkk , kemarin aja rentenir dua nguber kerumah..
    Si Mbak : biasanya ilfill dan tutup telpon😀

  2. horeee pertamax
    kalau saya nih pah, saya akan jawab mereka dengan baik2 setiap pertanyaannya bahkan yg nanya kenapa gak tertarik untuk buat kartu kredit dll itu
    sampe mereka kehabisan pertanyaan dan mengakhiri sendiri telponnya dengan catatan pas sy juga ada waktu buat terima telponnya

    kenapa gitu?
    sebab mereka memang sedang menjalankan pekerjaannya, ya itu tadi pekerjaan mereka adalah telemarketing dari situlah mereka mencari nafkah hehehe

    salam saya pah

  3. hehehe sering om dapet telpon begitu… biasanya sih lgs saya cut dengan alasan saya lagi meeting…:mrgreen: … pernah sih satu kali ada itu sales nelpon pas saya lagi kehilangan eyang … langsung deh saya damprat😛 yaahhh maap… abisnya… dia emang ga tau sih.. tapi yaa gimana ya…

    sekarang sih saya suka kasih nomor telepon palsu kalo seumpama dimintai nomor hape sama sales2… biasanya sih sales2 susu tuh… hehehehe…

  4. Sering banget Om…
    Cara saya menghadapinya lebih kurang sama dengan cara Om itu.
    Awalnya akan saya tolak dengan halus, dan jika masih tetap ngeyel, saya langsung katakan, “maaf, saya tidak berminat, terima kasih”, klik! langsung matikan hape tanpa menunggu respon mereka lagi..🙂

  5. saya juga sering om….biasanya kalo saya lagi males jawab telepon…saya buru2 jawab “maaf saya lagi meeting”….atau kalo lagi senggang…saya biarin aja dia nyerocos….trus udahannya baru saya bilang “maaf saya ngga berminat…lagian saya ngga punya kartu kredit….kartu kredit yang lama udah ditutup”. kalo udah begitu biasanya mrk langsung pamit….

    tapi kadang kasihan jg sama mrk om…krna dulu teman saya pernah kerja seperti ini…mrk ngga dapat gaji loch….cuma dapat fee dari prospek yang mrk dapat…dan cara mrk mencari prospek adalah dgn membeli data (nama, no, telepon) dari bank data….bank data ini dapat datanya dari orang2 yang pernah mengajukan kartu kredit dan sejenisnya….jadi kalo data kita sdh tercantum di bank data…dijamin kita akan ditelepon trs oleh sales2 seperti mrk…..

  6. Sering banget apalg belakangan ini om, banyak sales yg nawarin susu hamil hahahaa gr2nya pas lg ngantri kontrol ke DSOG suka ada yg minta data gitu, katanya buat data doang eh besoknya ditelepon ditawarin produk mereka haddeeeehhh aq sih biasanya iya-iya aja jawabnya dgn nada yg ogah2an sampe mereka capek sendiri njelasinnya dan kemudian telepon pun ditutup😀

  7. hoahahaha…..

    tgantung mood saya om…

    kl mood lg bagus, sy akan menghargai usaha gigih mereka, akan sy dengarkan sampai habis

    tp kl cara bicaranya nyebelin, ya meski mood sy lg bagus, bakal saya boongin, bilang lg sibuk😦

    kl emang mood jelek, jangan ditanyaaa :p

  8. Waaah Om…sy sering jg tuh… Hehehe… Kadang yaa aku dengerin aja sambil tetep ngelanjutin aktivitas apapun yg lg aku kerjain saat itu… Sambil tetep nolak dgn nada datar… Akhirnya mereka bosen sendiri sih biasanya Om…. Hehe….

  9. selama di bukit rasanya aku jarang banget telp jenis begitu
    bisa dihitung jari deh.. dan gak yang sampe berlarut2 maksanya.
    mirip tawaran mlm ya om.. mereka gigih dan selalu mencari celah di setiap penolakan kita, xixi..

  10. Untung di sini ada number display, dan biasanya kalau dari sales gitu dimulai dengan free call 0120. Jadi kalau nomornya mulai 0120 pasti aku tidak angkat😀
    Kalau tidak sengaja diangkat :
    1. Penawaran mansion/apartemen maka aku akan bilang : sudah ada rumah warisan ortu😀
    2. Penawaran kosmetik : saya orang asing lain kulitnya dengan org Jepang
    Sedangkan tidak ada penawaran perbankan, wisata dsb dsb langsung ke rumah-rumah. Masih pakai DM (Direct Mail) saja.

  11. hehe..

    kalo saya berusaha sopan menolaknya.. dan bener pak.. mereka jadi lebih agresif..
    tapi masak sales kalah dirayu sales juga🙂

    bilang saja langsung tidak terimakasih.. dan alhamdulillah kayaknya tidak ada yang ngeyel sama saya hehehe..

    ayo pak, belajar tidak berbohong meskipun dalam hal menolak orang🙂

  12. Saya sih engga pernah om, tapi kalau saya sih engga usah diangkat aja telepon nya,ahahaahha. Atau langsung matikan aja sambungan telepon nya.
    Hehehe,capek ngelayanin sales kaya gitu. Ngomong nya cuepet bangetttt.
    Ahahaha.
    Ya… Nama nya juga orang kerja ya om, apapun cara nya mereka pasti akan berusaha mendapatkan konsumen. Kadang kasian juga sih.
    Ya, nama nya juga hidup. Pasti banyak cobaan.🙂

  13. Sales: “Pagi Pak, mau menawarkan kartu kredit… bla bla bla…”
    Tmn: “maaf, saya sedang nyetir. Telpon lagi nanti.”
    Sales: “Oh begitu. Baik Pak.”

    Satu jam kemudian.

    Sales: “Siang Pak, saya yang tadi mau menawarkan kartu kredit… bla bla bla…”
    Tmn: “Oh ya, tapi maaf, saya sedang nyetir.”
    Sales: “Oh gitu ya, Pak. Kalau gitu nanti sy telpon lagi.”

    Sorenya.

    Sales: “Selamat sore….”
    Tmn: “Anda yang mau menawarkan kartu kredit ya? Saya sedang nyetir ini..!.”
    Sales: “Kok nyetir terus sih Pak?”
    Tmn: “Lho, saya kan sopir angkot!”

    Itu sekedar cerita dari kawan, Om. Kemarin sempat dapat telepon begitu juga. Lalu saya bilang saja kalau sy belum butuh. Sudah, gitu saja.🙂

  14. Seringnya ngeles kayak yg om lakukan.
    ‘mba, maap saya lg banyak kerjaan’. Abis itu ‘klik’, telpon saya tutup.
    Mungkin terkesan kurang sopan, tp saya berpikir ‘ngapain ngebuang2 waktu n energi mereka, kalo toh ujung2nya saya tetep bilang enggak’.

  15. Kalau saya sih tergantung mood Om. Kalau sedang enak, bilang baik-baik kalau saya tak tertarik tawarannya. Kalau ditanya apa alasannya bisa saya jawab gak kalah manis kalau itu bukan urusannya. Tapi kalau sedang PMS langsung di skak mati,” maaf ya saya sedang sibuk!”

  16. saya suka mendengarkannya… penting buat saya masalahnya… jadi suka ngamatin cara bertelephone para telesales itu… habis saya suka sekali sama hal-hal yang berbau customer service…

  17. awalnya sih sy masih ngedengerin sp tuntas, tp krn mrk sepertinya gak bisa terima penolakan alias terus aja ngerayu & jadinya berlama2 di telpon, akhirnya skrg2 ini sy juga pk jalan pintas.. Langsung sy cut, bilang aja lagi sibuk..🙂

  18. biasanya sih, begitu tau mereka menawarkan produk mereka .
    aku langsung aja bilang : “maaf ya mbak/mas, saya gak tertarik dan semoga sukses dgn calon nasabah yg lain ” klik…tutup telponnya …🙂
    salam

  19. Sering juga Om ditelpon seperti itu, kalau lagi tenang kadang saya mencoba memposisikan diri sebagai penelpon. Saya mencoba mendengarkan, tapi kalau lagi suntuk biasanya saya beri alasan lagi rapat atau sedang nyetir….🙂

  20. dulu pernah tuh ada yang nelfon begitu !! awalnya sih di dengerin dulu dia ngmong ehhhh pas tau klo dia itu sales ahh udah aja biarin hp saya di bawah bantal terus sayanya langsung ngapain kek !!hahaha ga tega gtu klo di sebut ngga mau belii apa boleh buat itulah yang saya lakukan xixixi😀

  21. Wah sering banget. Kadang di2amkan. Tp koq malah lbh gencar tlp. Pernah juga si sales bersikap g sopan. Pdhl nyebut nama aja sdh salah, ntah dpt info drmn. Drpd hati ter-aduk, ya sdh g angkat tlp. unt no asing.

  22. Waduh, saya malah paling demen kalo dapet telpon kayak gitu. Biasanya saya kerjain.
    ‘Terimakasih. Ini kantor dinas pemadam kebakaran tanggerang selatan. Silahkan laporannya.’
    ‘Oh, ya. Maaf Mbak ini TPU Pondok Rangon. Mbak ingin mengurus pemakaman?’
    ‘Assalamualaikum, terimakasih telah menghubungi nomer ini. Mari kita sama-sama baca surah yasin. Bismillahirrohmanirrohiim. Yaaasiin.’
    Biasanya langsung ditutup, tuh, Om.

  23. Saya juga sering menerima telepon seperti itu. Saya pilah-pilah ya oom

    1. Tilpon dari Bank yang saya menjadi nasabahnya. Umumnya menawarkan produk baru, Yang sering adalah nawari fasilitas kredit dan belum pernah memberitahu bahwa saya menerima hadiah mobil atau payung.
    Saya dengarkan sampai selesai lalu saya bilang ” nduk, aku iki duwe tabungan kok malah disuruh utang tho ?”.

    2. Tilpon dari pihak lain yang menawarkan produknya atau mengajak kerjasama. Biasanya saya jawab ” Maaf nduk/mas, saya tidak ikut “. Kalau dia melaju terus langsung tombolnya saya pithes. Mak sek.

    3. Tilpon dari seseorang yang langsung teriak ” Chen, nanti berangkat jam berapa ?”. Gak saya jawab tapi langsung saya pithes tombolnya.

    4. Kadang saya juga menggunakan cover job story. Kalau ada yang tilpon langsung bertanya ” Ini kediaman Bapak Abdul Cholik “, saya jawab “Benar, darimana ?”. Dia menjawab dari perusahaan tertentu lalu bertanya ” Ini dengan bapak Abdul Cholik sendiri ?”. Nah, saya jawab ” Bapak sedang ke Kanada, saya sopirnya, ada apa mbak/mas ?”. Dia pasti menjawab ” Nanti saja pak kalau pak Abdul Cholik sudah datang ”

    5. Kalau ada penelpon yang berkata begini ” Selamat pagi, saya Kapten Cpm Raymoe dari Puspom. Apakah saya berbicara dengan bapak Abdul Cholik”. Nah, pasti saya dengarkan sampai tuntas. Umumnya mereka memberitahu ada undangan dari Puspom. Jika dia mengatakan ” Mohon konfirmasi apakah jenderal akan menghadiri HUT POM ?”. Saya jawab ” Tidak .dik. Laporkan kepada Danpuspom bahwa saya akan menghadiri HUT POM di Pomdam V/Brawijaya saja ya”
    Dia akan reply : ” Siap ,jenderal, kami laporkan. Terima kasih, selamat pagi ”

    Di markas POM selalu ada “Petunjuk Cara Mengirim dan Menerima Telepon”. Didahului dengan salam “selamat pagi/siang/malam, lalu diikuti nama/pangkat penerima/pengirim dan satuannya plus pertanyaan ” dengan siapa kami berbicara”

    Komentar kepanjangan yo babahno tah

    Salam hangat dari Surabaya

  24. hohoho…Oyen pernah sekali dolo ada nyang nawarin jasa asuransi, tauk tuh dapet nomer Oyen darimana, perasaan cuman orang penting deh nyang tauk nomer hapena Oyen, beuh. Eehhh, giliran Oyen mbilang lagi sibuk tuh orang minta janjian ketemu, ya Oyen mbilang datang aje ke kantor, tapi kalo minta jadwal, Oyen gak mbisa mastiin, emang bener kok soalnya ke kebonnya suka ngedadak … eh, tapi ternyatah gak dateng jujaa…xixixixi…

    kampong jengkol ada hajatan noh, kale mo ikutan…heeee🙂

  25. Saya sering jg Om, dan mostly saya layani dg baik walopun akhirnya tetap menolak. Kecuali kalo emang beneran lg sibuk berat (kalo lg di kantor), saya akan membunyikan telpon di meja saya sendiri, dan bilang kabur Om hihihihi

  26. “sebentar ya ada tamu” kadang saya lakukan untuk memutus pembicaraan telpon dari sales yang gencar berpromosi. Tapi kasian juga ya…kan mereka cari nafkah juga…bingung deh…

  27. hehe..dulu sering bgt pak, tp belakangan keqnya mulai agak manusiawi waktu nelponnya (dulu gak kira2 mau malam, pagi nelpon juga). mengganggu jelas, sangat malah. tapi ingat juga sih, mereka begitu karena nyari uang hehe.
    tapi klu memang gak butuh biasanya langsung nolak, alasannya : tagihan bulanan saya lumayan besar dan nggak cukup untuk pengeluaran lain. Dan biasanya tokcer🙂

  28. pernah banget om.. tergantung mood seh nerimanya.. kalau lagi bebas ya menolak dengan halus.. kalau lagi mumet ya menolak dengan cepat , hehehehehe

  29. sering jg om… karena ga paham bahasanya, biasanya saya bilang ‘Wǒ tīng bù dǒng’ alias saya bisa mendengar, tapi tidak paham yang dikatakan. trus pencet tombol klik. selesai sudah.

  30. Kalo saya, Om.. Jujur aja, malas ngangkat telpon dari orang yang nomornya nggak aku kenal alias nggak tersimpan di hp. Kalo nelpon ke rumah sih kayaknya nggak ada yang seperti itu sih.. Jadi aman. Nggak perlu bo’ong.

    Jadi klo nanti Om mau nelpon, sms dulu yah.. “Dewi, ini Om NH nan ganteng mau bicara” baru deh telponnya diangkat..😀

    Om, istilah ‘nyerocos ability’ itu kok kedengaran keren ya..hahaha..

  31. Kalo aku jawab gini:
    1. Oh, sorry mbak/mas saya sedang nyetir lain kali aja ya
    2. Eh, sorry saya sedang meeting (dengan suara berbisik dan langsung motong cerocosannya)
    3. Mmm, nanti saya bicarakan dulu deh dengan suami saya
    4. Sorry, mbak saya gak tertarik nih, sorry ya, bye
    5. Oh, udah punya, semua kartu saya ada kok
    6. Maaf, saya gak tertarik kartu kredit

    Masih ngeyel? Tutup aelah!

  32. Ya, Ampun Om…..baru sore ini tadi dapat telpon dari telemarketing-nya satu BANK negara yang menawarkan product asuransinya, tumben ini tadi tak deneger samapi habisa karena tertarik dengan productnya…tapi biasanya sih diyolak pelan-pelan saja, kadang saya bilang “maaf lagi makan siang” atau ” maaf saya sedang mau meeting” dsb.

    Intinya sih, tele marketing itu menurut saya emang kurang sreg aja, kita seperti disuruh konfirmasi untuk membeli suatu product tanpa memahami dan diberi kesempatan berpikir lebih lama meski dia mau menjawab semua pertanyaan kita…
    Padahal uang mereka tawarkan bukan duit yang kecil juga kalau dipikir-pikir…

  33. tergantung konteksnya om enha….kalau sedang tidak sibuk saya suka meladeni dengan berinteraksi menjawab pertanyaan2 dengan baik. Kalau dari kartu kredit, saya akan tanya sedang ada promosi apa? kalau KTA…berapa bunganya sekarang? abis itu itu biasanya sering terdiam waktu saya bilang bunganya tinggi. Sedangkan untuk asuransi…saya langsung cut..bahwa saat ini belum tertarik karena masalah cash flow……

  34. saya sih tergantung sikon Om😀
    klo mood lagi bagus, waktu juga lagi senggang, ada yang nelpon nawar2in gitu ya saya sautin baek2. jadi ngobrol gitu deh. tapi klo mood lagi jelek, ditolak gak mau ngerti ya keluar juga judesnya. bukan gak pernah juga mbentak. langsung matiin juga pernah, namanya lagi nyetir, dibilangin dia gak percaya, ywd dipites aja deh telponnya hehehe

    seperti kata om, satu sisi sih mau memaklumi, tapi di sisi lain, kita gak butuh juga, terus buat apa dong?

    yang paling sering saya bilang gini om, “maaf ya mbak/mas, saya sudah punya asuransi/kartu kredit, daripada buang waktu ngerayu saya yang udah pasti gak mau nambah dalam waktu dekat, lebih baik toh cari prospek lain?” plek matiin deh hehehe

  35. Dulu saya juga suka emosi dan bicara agak tinggi (sekarang juga sih, sesekali)… tapi belakangan ketika MbakMasnya nyerocos tanpa kasih jeda, dan saya mulai kesal krn kesannya gak menghargaii yg dia telepon, saya lgsg potong aja, “Mbak maaf saya belum tertarik dengan penawarannya. Lain kali saja ya.” dengan suara dingin, dan ybs pun maklum, gak memaksa lg nanya kenapa ga mau dst dst…

  36. kalau saya sering banget dapet dari asuransi di bank tempat saya nabung..
    biasanya sih tak dengerin aja sampai mereka selesai, kalau saya gak berminat ya jawab sejujurnya terus jelasin alasannya. nah kalo pas ga ada waktu biasanya saya kasih tahu terus terang juga lagi repot karena kerjaan🙂

  37. Beberapa kali Om, saya dapat telpon telemarketing begini… biasanya sih saya ladenin baik-baik, walaupun kadang kesel juga karena mereka nerocos melulu…

  38. Iya emang kadang saya juga tidak tega menolaknya,,walhasil saya luangkan waktu 5-7 menit mendengarkan tawaran mereka,,,(baik banget ya saya ini??) trus bilang gini,,,”mbak/mas boleh minta nomer yang bisa dihubungi?? saya catat dulu ya jikalau ntar suami berminat saya hubungi mbak/mas-nya”

  39. iya om….
    saya pernah juga….sempet saya tanya, tau nomer saya dari mana..??
    jwbnya dari temen saya…ee, kebetulan saat itu saya lagi keluar bareng temen saya itu
    hehehe…..tp tetep tak tolak kok om…

  40. saya dulu pernah ada telpon dari salah satu sales elektronik , awalnya saya tidak tau ada nomor baru nelpon pas lagi istirahat jam kerja lalu saya angkat telponnya dan dia langsung ngmong dan saya bilang halo,assalamualaikum,dia langsung nyorocos🙂 ngomong secara langsung tidak menjawab salam saya lalu saya bengong aja semtara itu ngomong dan handphone saya di simpan aja di karpet sambil saya mau salat dulu .. hahahahahahaha
    tapi kasian juga dia ngomong cape-cape malah gak di dengar sama saya malah di acuhkan🙂

  41. Sering bgt Pakde…
    biasa dipilah tgt situasi ‘n kondisi + Mood

    1. Bank yg sy jadi nasabah (baik tabungan / kartu kredit)
    Diterima (siapa tau ada yg penting )…
    Didengar awalnya dl..kl sdh jelas diawal tdk tertarik lgsg bilang tdk tertarik
    Kl maksa …ya lgsg dimatiin
    2. Bank/Institusi yg sy tidak menjadi nasabah/kliennya
    langsung jawab tidak tertarik…
    kl maksa..balik saya tanya kog bisa punya data saya…trs matiin d

    Mmg kdg suka mikir..kl kita yg kerjaannya kyk mrk..kasian jg…cm gmn yah..kdg sudah keterlaluan.. tiap hari pasti dpt bbrp sms yg nawarin apa aja (dr KTA, pulsa, tabung pemadam kebakaran, dll) + telp2 yg kdg gak inget waktu…baru nyampe ktr, pas jam makan siang, or mo siap2 pulang bahkan malem2 (yg ini skrg sdh jarang)

  42. lucu lucu haha
    sya seorang telemarketing,dn itu emang tugas kerjanya.
    emang haruz bisa merayu.
    seru bisa melatih cara berbicara,

    custamer emank macam” sifat,pokonya asix deh krj modal ngomong dpt gaji deh

    ayo siapa yg mw telemarketing?
    seru pokonya haha

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s