Diposkan pada THE TRAINER, TRAINER ABG

INDEKOST


Tinggal di suatu tempat dengan cara menyewa kamar.  Ini bukan hal yang istimewa.  Biasa saja … Banyak orang pernah mengalaminya.  Malah mungkin beberapa diantara teman Blogku saat ini pun sedang menjalaninya sekarang.  (Betul ??)

 

Aku hanya ingin bercerita mengenai tempat-tempat yang pernah aku indekos-i dulu.

Indekost #1  : di Jalan Tangkuban Perahu, Bogor. (1982 – 1987)

Ya …  ini waktu aku kuliah di Bogor dulu.  Lingkungannya bagus.  Bahkan mungkin bisa dikatakan sebagai lingkungan elite di Bogor.  Bangunan lama sisa peninggalan jaman Belanda.  Sungguh beruntung aku bisa indekos disitu.  Ini menyatu dengan rumah Utama.  Si empunya rumah seorang pensiunan Dokter Hewan, juga tinggal disana.  Kami pun makan bersama-sama dengan yang punya rumah.   Aku sekamar dengan Vrie sahabat SMA ku.  Disana hanya ada 3 kamar @ 2 orang/kamar.  Penghuninya semua Lelaki.  Pak Progo teman blog ku … menempati kamar sebelah.  Kami … Aku, Vrie dan Pak Progo … indekos disana mulai dari hari pertama kami kuliah di Bogor … sampai Lulus …

 

Indekost #2 : di Jalan Jemur Handayani, Surabaya (1991)

Ini pondokanku waktu aku pertama kali pindah dari Jakarta,  karena dapat pekerjaan yang mengharuskan aku untuk tinggal di Surabaya.  Ini juga menyatu dengan si empunya rumah.  Ada 3 kamar disana.  Aku sekamar sendiri ….  Kamarku kecil sekali.  Pengap,  berdinding hardboard … ventilasi tidak baik … Pencahayaan juga tidak ada … perabotnya hanya tempat tidur kecil dan lemari pakaian yang juga kecil … kualitas kotak sabun.  Aku dapat kamar di tengah.  Kalau aku pikir-pikir … ini mirip bedeng sementara para kuli bangunan.  Fasilitas yang aku dapat hanya Nasi putih saja.  Aku disana hanya 3 bulan.  Hitung-hitung ini merupakan tempat adaptasi pertamaku dengan kota Surabaya yang panas itu.  Dan barang elektronik pertama yang aku beli adalah … kipas angin sodara-sodara …

 

Indekost #3 : di jalan Tambang Boyo, Surabaya (1991 – 1994)

Ini dekat dengan Universitas Airlangga.  Dekat pula dengan Pasar Tradisional Pacar Keling.  Ini Indekos full komersial.  Si empunya kost tidak tinggal disana.  Punya banyak kamar … ada 2 lantai.  Sebagian besar penghuninya adalah Mahasiswa/i Universitas Airlangga, khususnya dari Fakultas kedokteran gigi.  Makannya Katering sodara-sodara.  Si empunya kost itu sangat ketat, terutama dalam hal menagih pembayaran uang bulanan. Telfon di protek, hanya bisa menerima saja.  Mau bahwa TV/Komputer … kena charge.  Bawa motor di charge lagi.  Apalagi bawa Mobil … hah memang komersial sekali si empunya kos itu.

 

Disana campur laki-laki dan perempuan … Namun aku bersyukur … kita semua bisa menjaga tata krama, tata nilai dan perilaku kami dengan baik … kita saling menghormati dan menjaga satu sama lain … demi terciptanya stabilitas perindekosan …

— —

YA … pada hakikatnya hanya tiga tempat itulah yang pernah aku indekosi … aku memang bukan tipe kutu loncat yang sedikit-sedikit bosan lalu pindah …  Bagiku biarlah ada kekurangan satu dua … selama itu masih wajar … yang penting aku merasa aman … bisa tidur enak … bisa istirahat dengan tenang … (plus ada kamar mandinya tentu …)

 

Dan satu tips dariku … jika Indekost … please jangan lupa memberi nama pada pakaian dalam anda … every single pieces … kalo perlu depan – belakang … side A – side B … supaya ndak ketuker.   

(kan ndak lucu kalo Gx Mxx … ketuker sama Trxxxxh misalnya … )

(Oooo … jadi trainer pake Gx Mxx nih … ???)

(Iyyaa … Gx Mxx, size XL,  nomer 36 … poowas … poooowwaas !!! … Huahahahah !!!)

 

Bagaimana dengan pengalaman Indekost anda ???

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 tanggapan untuk “INDEKOST

  1. Ooom betahan di satu tempat kost ato males angakt2 barang pas pindahan nih ?

    Btw dari atas sampe hampir bawah bacabya udh serius… eeeh sampe di akhir.. segala CD di bawa – bawa hahahhaha !!

    But that’s a very TRUE tips 😉 untuk cowok kali ya pak. Secara CD nya ampir sama model and warnanya…

    Nah kalo buat cewek kayak saya, lingerie mah sulit ketuker… selera gue sekseeh banget kali 😉 hihihihi
    anw biasanya cuci sendiri sich Om, takut ada yang melet, ngambil dari jemuran lagi aps dicuci mbak hahahaha

    salam, EKA

  2. Iyah..bener Om… pas kos di daerah Utan Kayu dulu saya tiap bulan pasti kehilangan 1-2 ‘CD’. Dengan asumsi stok awal CD saya sebanyak 12 buah (a.k.a 1 lusin), maka dalam 6 bulan saya akan mengalami shortage sebanyak lebih kurang 6 CD. Nah lho… artinya kudu di refill kan? Pastinya sih ketuker sama anak kos yang laen, trus alih-alih dikembaliin, langsung dibuang sama yang nemu…*keluh* Nice topic, Om… 🙂

  3. selama kerja aku selalu kos si om…
    dan yang paling kunikmati adalah kos di balikpapan.
    kenapa?? karena selain guede, aman, tenang, laundry juga gampang (karena ditaruh depan kamar, besok dah balik dan bersih) dan yang paling penting GRETONG booo, alias gratis hehehe

  4. pertama kali kos, kamarku kecil banget 2.1 x 3 meter
    persis sarang burung. lebar kamar = panjang ranjang… dan di kosku itu ada banyak sekali kamar, (kalo tdk salah) 115 kamar!!!
    tempat yang wajar di Karet – Jakarta.

    Sama dengan om NH, peralatan yg pertama kali aku beli adalah.. kipas angin sodara sodara…

    selama d Jkt, aku sempat menikmati 2 tempat kos.. si 2.1 x 3 meter dan…
    rumah kos sebelahnya… bener2 sebelahan.

    alamat awal gg…. no. 3-4, pindah ke gg… no.2 kekekek

    sekarang sdh naik pangkat, dari kost menjadi KONTRAKTOR… he… he… skr sdh 2 rumah kontrakan juga

  5. Walaupun selera musik saya Skid Row, Slaughter, sampai Dream Theater, tapi saya pernah memutuskan mengecat kamar kos saya dengan warna pink..(tentunya seijin pemilik kost).. Hmm.. Entah apa di pikiran saya waktu itu Pak NH..:)

    I miss buitenzorg…

  6. Kasih inisial semua CD pake spidol permanent..? Jiakakakak.. jadi inget masa lalu.. 😀
    Jadi anak kost hampir 5 tahun di Bandung.. sambung, kost lagi sampai menjelang menikah setalah kerja di Jakarta…

    Segudang cerita anak2 kost yang seru2 buanget…

    Uh.. seperti me-rewind memoriku kembali nih.. Senyum2..:)

  7. Aku ngekos di Jogja juga cuma satu, gak pernah pindah-pindah
    🙂

    Asik banget inget jaman nge-kos dulu itu, kalo ada yang mo berangkat kuliah pagi-pagi, sementara kita libur,, digodain “udah, gak usah berangkat, ngapain kuliah..”
    Tapi kok ya ada ya yang kepengaruh, hehee 🙂

  8. kalau saya model kutu loncat pak…
    selama kuliah di padang, saya sudah pindah kos sebanyak 5 kali, hehe…

    tapi, prinsip saya dari dulu, baik nyari kos atau kontrakan bahkan beli rumah, harus jauh dari kampus atau tempat kerja. alasannya: pertama, biar tidak alasan untuk berleha2 di pagi hari, kedua, agar punya komunitas yg jauh berbeda dari komunitas kampus/kantor.

    menandai CD? kalau saya dulu waktu di pondok, nyaris semua barand ditandai, bahkan sampai sandal sekalipun… hehe.. 🙂

  9. waktu di Bogor, kos di jalan otista dan terakhir di mana ya…kompleks dekat terminal situ deh…. Seru, karena banyak teman sedaerah..at least se jatim jadi ngerasa guyub dan homey.

    Pas kerja di jakarta…semua kesan guyub itu ilang…semua serba sendiri-sendiri, ga pernah bisa ngobrol ama temen sekost, karena beda jam kerja. intinya, selama di jakarta, dari beberapa kali ganti tempat…ga ada yang seindah kos jaman kuliah dulu…

    pokokna, pas kerja itu ga enak banget….

  10. Saya termasuk tipe kutu loncat kali yaa om.. setahun sekali deh kayaknya pindahan.. hehehehe.. yang paling lama di kos-an terakhir di Sekeloa..

  11. wah dr dulu pengeeeennn bgt ngerasain jadi anak kos, biar kata cuma seminggu. tapi ijin gak pernah turun tuh dari nyokap.

    tp kl dipikir2, emang enakan di rumah sendiri sih :p

  12. Aku ngekos 4,5 tahun sama orang Jepang, termasuk makan. Eh tahu-tahu setelah 2 tahun ibu kos kembalikan uang kost 1/3 nya karena dibilang aku jarang makan di rumah, dan sering bantu jaga rumah.Jadi turun deh bayar uang kosnya hehehe. Bukan itu saja, malah aku sering diajak wisata ke luar kota dan makan di resto gratis.(Padahal aku tahu tuh resto sekali bayar = 1 bulan aku ngekos hihihi).Pengalaman ngekos pertama dan terakhir di Jepang.

    EM

  13. Wah kenangan yang indah tu om pas ngekos, kalo dulu saya dan temen2 sekampus hobinya ngontrak om, jadi begitu ada yg berantem serumah bisa tuh diem2an 3 heri kekekeke

  14. Kost pertama di jl Rumah Sakit II no.1, dirumah dosen…tiap malam ditanya apa kuliah hari ini, besok ada quiz tidak dll. Tapi kami dianggap keluarga. Keluar dari sini, masuk asrama putri yang berisi 50 orang dari berbagai kota dan daerah. Tapi justru di asrama ini saya belajar memahami berbagai adat dan kebudayaan teman-teman yang sangat berbeda.

    Dan betul…pakaian dalam harus dikasih nama…hahaha..kalau nggak bisa tertukar…hahaha

  15. kost pertama kali di Jakarta, karbela (belakang setia budi building)…cuma 2 bulan, itupun gara2 training persiapan mau ke aussie. Kost kedua ya disini, dari mendarat di aussie ampe tamat nanti 😀 ….

  16. wah itu model indekost yang terakhir, saya juga pernah ngalamin Om.
    Duhh .. beruntung nggak lama,
    kalau berlama-lama, bisa-bisa saya lepas perjaka sebelum waktunya … hehehe (*ngaku)

  17. Indekos menurutku merupakan sebuah proses pembelajaran dalam bermasyarakat. Apalagi kalau kita harus tinggal bersama pemilik rumah. Pasti banyak suka dukanya. Kalau kost-nya di ruang khusus seperti kandang burung tanpa dijaga induk semang sih menurutku kurang baik karena tidak ada lagi proses pendidikan. Biasanya, penghuni kos cenderung lebih bebas bertindak sehingga norma2 yang harus dijaga biasanya dilanggar. Jadi, kalau mau mengekostkan anak, pilihlah tempat kost yang masih ditongkrongi induk semang, yang tidak terlalu hitung2an, tapi lebih pada mencari teman untuk mengisi hidup.

  18. hi hi..mau promosiin kosan nih..
    Jadi ini kosan baru jadi 3 mingguan. So msh bisa pilih kamar. Untuk cowok atau pasutri ( dengan menunjukkan buku nikah).

    Fasilitas:
    -AC dan non AC
    -spring bed uk 90-160
    -KM dalem (WC duduk dan shower dan semprotan untuk pub di samping WC)
    -meja belajar plus laci
    -lemari baju (2 pintu)
    -carport dan motor port
    -keamanan 24 jam
    -meja makan, teras untuk menerima tamu dengan suasana open space. DIspenser umum.

    Fasilitas sekitarnya:
    Deket ITC Permata Hijau. Menggunakan mobil pribadi hanya 10 menit menuju perkantoran di Ratu plaza (patung pemuda membangun) dan sekitarnya, Sudirman. Deket indomaret dan alfamart. Sedikit lebih lama untuk ke Pondok Indah Mall, Taman Anggrek (lewat kebon Jeruk-Tanjung Duren) atau Mall Puri Indah.
    Univ terdekat adalah Binus rawabelong, Moestopo di Hang Lekir, dan Univ Esa Unggul di Kebon Jeruk, etc.

    Jalan tol terdekat adalah jalan tol kebon jeruk dan jalan tol lingkar luar (menyambung ke tol soedyatmo, airport) dan butuh hanya 20 menit menuju airport.
    Angkutan umum 24 jam nonstop jurusan kebayoran Lama-Tanah Abang (melewati depan rumah). Bisa menyambung dengan Busway Koridor 8 (lebak Bulus-Grogol)

    Harga call me ya di 08122047626

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s